HP Banyak Tuntutan

BlackBerry bikin gw pusing lagi. Bukan karena mereka baru bisa nyediain service center di Indonesia mulai 26 Agustus nanti, gara-gara mereka baca desakan tulisan gw beberapa minggu lalu. *Emangnya kaukira siapa dirimu, Vic?* Bukan juga karena sampai detik ini gw belum beli BlackBerry juga. Tapi karena BlackBerry baru merilis variannya yang murah-meriah, dinamain BlackBerry Gemini padahal nggak ada tanda-tanda kembar di smartphone yang satu itu. *Adakah yang bisa menjelaskan ke gw, kenapa sih Gemini itu lambangnya kembar?* Dan harganya nggak tanggung-tanggung, dibanderol cukup US$ 130. Artinya dengan kurs rupiah yang sekarang lagi bagus-bagusnya pasca Pemilu, cuman Rp 1,3 juta?!

Lupakan pencicilan gaji buat beli BlackBerry. Gw menatap berita itu dengan curiga. Yupz, ternyata varian BlackBerry yang satu ini cuman ngangkut fitur “standar” seperti IM, SMS, MMS, Facebook, dan MySpace. Cuman?

Gw jadi mikir, betapa waktu telah mengubah banyak mengenai apa yang gw inginkan dari sebuah HP. Dulu tuh gw pertama kali dibeliin HP tahun ’00, supaya gampang dicariin kalo gw ilang di pasar. HP itu bertahan lama di tangan gw, dan baru gw lepas setelah enam tahun kemudian gara-gara batrenya uzur. HP kedua punya unggulan, ada kameranya (nggak usah ketawa!). Waktu itu gw udah merasa puas dengan HP gw itu.
(Membuat gw sadar bahwa gw sudah gampang puas dengan hal-hal yang sederhana aja, hehehe..)

Dengan seringnya gw bernarsis-narsis ria dengan kamera HP gw bikin gw sadar bahwa gw kepingin HP yang kalo dipake motret, fotonya tajam dan statis. Cuman gw bingung kalo mau beli HP baru, nyari spesifikasinya kayak apa. Mosok gw bilang ke tukang HP-nya, “Mas, saya mau beli HP yang kalo dipake motret pacuan kuda, pas kudanya lari, gambar kudanya tajem dan nggak goyang!”

Pasti dikiranya gw udah gila.

Ketika gw dipanggil Negara buat kerja di Cali, yang gw pikirkan ialah gimana caranya supaya gw tetap ngeblog tanpa bantuan Telkomnet yang belum masuk (semua) desa. Jadi gw ngobok-obok semua iklan HP, nyari HP yang ada sinyal 3,5G-nya. Gw pikir dengan naif, kalo HP yang jagoan 3,5G pasti jagoan GPRS juga. Jadi gw lepas HP gw yang lama, dan gw pun beli HP ketiga.

Sebenarnya gw udah cocok aja sama HP gw yang ketiga ini, sampai-sampai gw dapet masalah baru. HP gw ini batrenya cepet abis. Sehari minta di-charge dua kali. Dan yang paling bloon, ternyata, gara-gara sering dipake online, HP gw kena virus!

Bulan lalu, si HP terpaksa gw lepas dan gw dikirimin HP yang ada di rumah gw di Bandung. HP yang keempat ini konon generasinya di tahun yang sama dengan HP ketiga, cuman beda merk doang. Ternyata setelah gw pake selama beberapa minggu terakhir, gw jadi nyesel. Kok yang ini katanya 3,5G tapi nggak bisa push e-mail sih?

Gw jadi pusing setengah mati. Jadi sebenarnya HP yang bagus itu kayak gimana seh? Apakah BlackBerry itu paling bagus? Gw curiga BlackBerry Gemini yang murah-meriah ini ada kelemahannya juga, dan gw baru sadar kelemahannya justru setelah gw beli.

Gw kangen ada di posisi nyokap gw dalam urusan milih HP. Nyokap gw cuma minta satu hal kalo beli HP, “Saya mau HP yang suaranya keras!” Soalnya nyokap gw suka nyemplungin HP di tasnya yang mirip kantong Doraemon. Hanya Tuhan yang tau apa isi tasnya para ibu. Sisir, parfum, bon, terasi..

Bokap gw masih mending. Kalo milih HP, bilangnya gini, “Saya mau HP yang kecil di tangan.” Sampai hari ini, HP favorit bokap gw adalah HP yang modelnya tipe flip, karena ukurannya nggak makan tempat. Tapi kalo baca SMS, bokap gw selalu sebal, “Ini SMS kok panjang banget sih? Kan jadi mesti di-scroll berkali-kali..”
Batin gw, bukan SMS-nya yang panjang, Pops. Tapi hurufnya yang gede-gede dan makan tempat di layar..

Mertua kakak gw paling parah. Sementara anaknya udah bolak-balik ganti HP, si Om masih setia dengan N 5110-nya. Nggak pernah dipake SMS-an. Tuh HP cuman dipake buat ngomong, “Haloo?”

Jadi inilah syarat yang gw inginkan kalo mau beli HP baru:
1. Ada service center resminya.
Gw udah cukup muak dengan barang-barang gw yang rusak dan harus ngapalin alamat tukang servis.

2. Batre tahan lama.
Gw pengen kayak tahun-tahun dulu, batre HP baru dicharge tahan ampe seminggu. Sekarang? Baru dipake chatting tiga jam aja, batrenya udah tinggal separo. Emangnya idup gw cuman buat nge-charge, apaa?

3. Push e-mail
Biar kalo ada komentar masuk, gw bisa langsung follow-up. Jadi Jemaah penonton blog gw nggak perlu gelisah nungguin ledekannya diledek balik.

4. Motretnya tajam dan cepat.
Gw mau kameranya bisa motret muka gw dengan kualitas sama dengan foto cover Cosmopolitan. Apalagi gw paling seneng motret burung terbang, bukan burung diam. Berasa kayak fotografer National Geographic gitu, hehehe. Itu istilahnya apa ya?

Gimana, Jemaah? Anda tentu beli HP nggak asal-asalan, kan? Sudah puaskah Anda dengan HP Anda?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. gajah_pesing says:

    maaf, baru isa berkunjung sekarang.. sarana untuk blogwalking masih ada kendala, hehehe..btw, terima kasih masih tetep bersedia berkunjung di tempat saia, saia izin mulai baca dari yang ini, terima kasih

    **kalo kamu punya hape baru, saia siyap menerimanya kok…hehehe..**

  2. REYGHA's mum says:

    salam buat ilham ya …..walopun rada blm nyambung..maklum gaptek abis tp lumayan lah….buat gue hp na ckp buat sms ma telp ga mampu beli yg lain keburu buat beli beras

  3. hahaha,,"kebanting" maksud henny itu sama aja dengan "terbanting" mbak, maksudnya nggak sengaja gitu. gila aja mo banting-banting hp, belinya kan pake duit (ya iyalah..masa pake daun pisang :p)

    nb : buat semua yang komen disini..jangan pernah ngebanting hape kalo lagi emosi. bisa tambah stress jadinya. hehehe

  4. Rik, urgensinya bukan buat ngecek YM. Tapi yang gw pengen, aplikasi YM di HP-nya yang ngecek sendiri secara otomatis, dan langsung "bunyi" begitu nerima IM. Dan sejauh ini, teman-teman gw pada pake E-Buddy tapi kok aplikasi yang satu ini belum bisa menuhin syarat alert yang gw pengen tadi..

  5. RikaSilvia says:

    yah keluh kesah lo lmyn jg vic.
    gw g sering baca sih,tp klo topiknya lmyn mnarik, ya ikutan jg 🙂
    jd pngen nimbrung jg. klo lo btuh bwt ngecek YM n laen gtu. ckup nmbahin software aj kok.
    kaya nimbuzz,YM tiny,e buddy,dll yg kyk2 gtu lah.
    Hp sih bisa apa aj. tp mendingan cari yg dah Symbian tnggi kyk seri 60 (klo mrasa blm prlu BB sih..)
    klo g,pake BB jg bisa kok d tmbah aplikasi gtuh…

  6. Hehe..terima kasih, Ham. Gw cukup kaget denger GPRS dan CDMA itu ternyata tidak bersodara. Thanks buat kuliahnya. Gw akuin orang sering salah kaprah, termasuk gw juga. Ini yang bikin orang suka nyesel setelah beli HP, mereka kepingin suatu fungsi, tapi mereka udah pusing duluan baca daftar spesifikasi yang ada di tiap dus HP karena nggak ngerti artinya.

    Mungkin kalo sekarang gw ada di Bandung dan mau beli HP, gw mau bilang, "Saya mau beli HP yang internetnya kenceng kalo lagi dipake chatting di Cipatat. Dan saya nggak mau gonta-ganti kartu atau pencet nomernya operator kalo saya udah masuk Cililin. Oh ya, saya juga pengen yang kalo dipake nelpon bisa sambil liat orang yang lagi nelpon saya.." Nampaknya si pedagang HP akan nyodorin gw HP basis GSM yang kemampuan nangkep sinyal GPRS-nya paling gede, dan ngedukung 3G plus ada kamera depan-belakang ya? Hehehe..

  7. ilhampst says:

    Mungkin maksud pembeli itu hpnya bisa dipake internetan gak? Cuma karena lidah orang kita yang sering salah kaprah jadi gitu deh, bikin senyum orang yang kebetulan ngerti 🙂

    rgds,
    ipst

  8. ilhampst says:

    Sori Vicky, gw bener2 gak ada niat ngeledekin siapa2, spontan, gak diduga dan kebetulan yang denger ini pernah dapat mata kuliah seluler jadi ngerti dikit2.

    Mudah2an penjelasannya gak terlalu teknis ya:
    Jadi, antara teknologi GSM dan CDMA itu jalur evolusinya beda.
    Kalo GSM dikembangkan oleh negara2 Eropa:
    GSM (2G) -> GPRS (2,5G) -> EDGE (2,75) -> WCDMA (3G)

    CDMA dikembangkan oleh Amerika dan Jepang:
    cdmaOne (2G) -> CDMA 2000 1x (2,5G) – CDMA 2000 EV-DO (3G)

    Di Indonesia, 3 operator seluler terbesar sejak awal menggunakan teknologi GSM, jadi teknologi 3G yang digunakan basisnya WCDMA karena investasinya lebih murah. Nah kalo operator baru, memilih pake CDMA karena "konon" biaya implementasinya lebih murah, jadi jatuh ke pelanggannya juga lebih murah. CMIIW..

    Sama-sama belajar Vick, gw juga dapat banyak pencerahan tentang dunia kedokteran dari blog ini. Keep writing ^_^

  9. Wah, Julie kayaknya tipe stylish user, milih HP liat tampangnya dulu. Kalo Adit tipe show-off user, HP-nya cuman buat pamer ringtone dan wallpaper, hahaha..

    Kolegaku umurnya 45, benci banget sama HP yang tipis-tipis, coz gampang keselip lepas dari tangan, jadinya sering jatuh, hehehe..

    Kalo aku beli HP, mesti yang dipentingin fungsi fiturnya dulu. Tapi pernah juga fungsi udah cocok semua, tapi batal beli gara-gara ngeliat model penampakannya "biasa" aja. Padahal kalo dipikir-pikir, semua HP kan tampangnya sama semua ya? Hihihi..

    Ilham, jangan diketawain dong tuh orang di Roxy. Gw juga nggak ngerti lho itu. Pantesan, sekarang gw ngerti kalo pegawai di dusun-dusun sekitar tempat gw pada nggak mau make Flexi. Jadi pada nggak bisa dipake GPRS tho.. Waduuh..kudu belajar lagi nih..

  10. julie says:

    jadi dirimu dah beli yang gemini itu sis?

    ck ck ck ck…
    aku baru beli juga yang penting kalo beli hape sih style nya tipis, ringan, menjulang
    seperti diriku
    kekekekee

  11. ilhampst says:

    Klo MP minimal sih tergantung masing2 orang kali ya. Mungkin bisa mempertimbangkan yang 5 MP. Sekarang udah ada beberapa hp dengan fasilitas 5 MP kan? Tinggal kantong dan selera (baca : kebutuhan) yang menentukan.

    Gw gak begitu ngerti mengenai penarifan seluler, kata temen gw yang kerja di operator, investasi operator buat implementasi 3G memang gede. Jadi mungkin itu sebabnya tarifnya lebih mahal.

    Btw, hp 11 juta cuma buat nelpon dan sms doank?

    *gw jadi inget waktu ke Roxy denger orang nanya ke penjual hp, "mas, hp cdma nya ada GPRS-nya gak?" hampir ga bisa nahan ketawa gw mendengar pertanyaan lugu seperti itu hehehe*

    eh udah kepanjangan komennya.
    Suwun

  12. Bener banget, Depp! Gw juga setuju, HP sebenarnya nggak perlu mahal-mahal, asalkan semua fitur yang tersedia bisa kita eksploitasi seoptimal mungkin.

    *Jadi inget temen nyokap gw yang beli HP Rp 11 juta tapi cuman dipake nelfon dan SMS. Kesiyan bener seh si Tante?*

    Saat ini yang juga jadi keinginan gw adalah YM-an via HP dengan nyaman. Gw pengen kalo ada orang yang kirim instant message ke gw, HP gw langsung nyetrum gitu kayak SMS atau push e-mail. Jadi gw bisa langsung bales chat tanpa kudu buka browser dulu. Caranya gimana, ya?

  13. depz says:

    gw ga butuh blackberry, krn dengan hape soner gw yg jadul (keluaran triji pertama) gw ttp bsa YMan, blogging n fesbukan
    kamera 1,3 mp ga begitu penting krn gw lebih suka motret dgn SLR gw 😀

    yg penting buat gw memaksimalkan fitur2 hp yg kita pnya.

    jangan hape mahal2 n canggih2, cuma dpake smsan, telp, dgr lagu n motret2 aja
    sayang bangett

  14. Hai, Ilham! Thanx udah berbagi soal EDGE-nya. Pantesan gw bingung kenapa tarif yang melibatkan 3G itu lebih mahal, karena yang level di bawahnya lebih terkonsentrasi buat komunikasi data ya?

    Oh iya, gw baru ngeh kalo ternyata kamera 3,2 MP masih belum cukup. Selama ini gw baru main di angka 2 MP. Memang nggak memuaskan buat motret burung tetangga gw. Kalo gitu, enaknya butuh kamera minimal berapa MP ya?

  15. ilhampst says:

    Selama ini cuma jadi silent reader blog ini sekarang jadi tertarik buat ikut komen 🙂
    Kalo gw sendiri sih udah puas dengan hape yang sekarang N E71, udah bisa konek email kantor, push mail, internetan, chatting dll. Kelemahannya mungkin kameranya aja yang cuma 3,2 MP.
    Mengenai EDGE, dalam evolusi teknologi telekomunikasi, GSM itu masuk kategori teknologi 2G (2nd Generation), GPRS itu 2,5G dan EDGE itu 2,75G. Ada embel-embel angka 2 karena kecepatannya masih dibawah 3G. GPRS dan EDGE itu lebih difokuskan buat komunikasi data. CMIIW
    Oiya, salam kenal ya Vic, seneng baca tulisannya

  16. Paling nyiksa tuh kalo HP nggak bisa dipake online, coz biarpun lagi keluar kota pun aku tetap ngeblog. Jadi mutlak HP kudu bisa GPRS. Oh ya, ada yang bisa ngajarin aku nggak, EDGE itu apa, fungsinya buat apa?

    Ganti HP sebenarnya ada asiknya kalo dapet tambahan fitur yang bermanfaat. Cuman sebelnya kan kudu adaptasi lagi. Aku baru sebulan ganti HP masih kagok jua, hehe..

    Aku nggak nuntut banyak sih sama Phonebook, yang penting bisa muat alamat e-mail ampe 1500. Soalnya setahun jumlah orang yang kukirimin e-mail secara terjadwal emang jumlahnya segitu.

    Aku malah nggak mikir perlu inbox banyak, lha wong aku nggak seneng SMS-an. SMS iseng selalu aku bales, "Di E-mail aja ya!" Hanya orang gaptek yang nggak bisa kirim e-mail, hehe..

    Kalo soal kamera HP aku emang rada cerewet. Soalnya aku sering banget nemu obyek foto yang unik justru saat aku lagi nggak "niat" berburu foto. Misalnya pas aku lagi numis bawang sambil menikmati pemandangan ayam tetangga (ayam yang berkokok, bukan ayam yang bahenol!), atau pas aku lagi milih sayuran di pasar. Mana pernah aku bawa kamera kalo lagi ke pasar? Makanya itu gunanya kamera HP.

    Paling sebel kalo beli HP tuh nggak bisa cek sinyal. Lha mungkin gedung tokonya juga menghambat sinyal. Di dusun dekat tempatku, sinyalnya nggak ada. Makanya penduduk di situ nggak ada yang jualan HP, hahaha..

    Oh ya, cek speaker ternyata penting ya? HP-ku yang sekarang speakernya nggak kedengeran kalo dibandingin HP sebelumnya. Uuh..aku jadi kepingin tuker ke HP yang kemaren aja deh!

    Pengen pindah ke kantor Arman, biar dapet BlackBerry juga, hehehe. Siyal, kenapa sih harga kudu mahal banget? Narsis kan nggak mesti mahal..

    Henny, itu dalam rangka apa ngebanting-banting HP? 😛

  17. hedi says:

    Pokoknya speakernya jernih dan sinyal bagus, plus GPRS Edge memadai sudah cukuplah…paling yg harga 1,5-1,8 jt jg dah ok. Temen nyuruh gw beli BB, tapi ga deh, ga kuat bayarnya hahaha

  18. Arman says:

    hehehe gua tuh paling gak neko2 kalo ama hp. di indo dulu hp gua gak ada yang pake kamera. setia banget dah gua ama hp. hp gua yagn terakhir itu nokia 8250. jaman bahuela banget kan… tapi gua tetep setia dan gak merasa perlu ganti lho… 😛

    disini pake samsung ada kamera, itupun gak pernah dipake kameranya… beli cuma nyari yang terkecil dan termurah (lha cuma $29). hehehe.

    bb juga karena dikasih kantor. kalo gak dikasih juga gak bakal beli… 😀

  19. Reni says:

    Aku termasuk orang yg gak suka gonta ganti HP. Meskipun HPku jadul.., aku 'masih cinta' ( hayaaahhh… !! )
    Bagiku yg penting bisa buat sms, telpon dan foto. Tapi sekarng malah cuma kupakai utk sms dan foto aja.
    Utk urusan foto-2 udah aku serahkan pada kamera digital-ku.
    Utk urusan ngenet.. aku percaya saja dengan Speedy di rumah.. (cuma kalau aku bepergian, aku gak bisa OL !! Hikss…)
    Jadi, HP sudah cukup utk sms dan telpon aja (untukku lho….)
    (^_^)

  20. mawi wijna says:

    Hape saya Motorola W175, sejauh ini puas karena prioritas saya yg penting Phonebook sama Inboxnya bisa banyak.

    Klo blog saya lebih seneng pake kompie, karena klo nge-layout lebih enak dan bisa ngedit foto juga.

    Klo motret ya pakai kamera lah, soalnya kualitasnya dah terjamin. Klo ga masuk blog, kan bisa dikomersialkan biar dapet duwid, he3.

  21. kalo henny masih bersyukur deh sama yang sekarang (baru ganti setelah sekian lama pake N90) yang jelas masih bisa inet dan push email. trus kameranya juga lumayan. dipencet keypadnya nggak jebol, trus kebanting juga nggak apa-apa. hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *