Nyonya Sinterklas

Riwayat bolak-balik naik pesawat ternyata nggak bikin gw makin keren, tapi malah makin norak. Gw sangat berharap nggak ada paparazzi iseng yang mengenali gw naik-turun pesawat sambil menjinjing, atau lebih parahnya lagi menggendong gembolan yang nampaknya lebih gede ketimbang perutnya Sinterklas. Bahkan Sinterklas nggak akan bawa hadiah sebanyak itu.

Jadi sekarang gw lagi ngemas-ngemasin barang buat boyongan dari Cali bulan depam. Masalah kecil pun muncul: Nampaknya koper nggak cukup. Wah, gaswat nih. Alamat gw kudu memberdayakan tas-tas kanvas cap merk obat yang numpuk di apartemen gw. Kayak gini jelas nggak mungkin masuk bagasi pesawat, pasti kudu gw bawa sendiri ke kabin.

Gw mungkin nggak pernah didenda karena kelebihan bobot bagasi, tapi gw mestinya didenda karena kelebihan barang bawaan di kabin. Semua orang juga tau kalo orang naruh barang di kabin tuh nggak boleh lewat dari tujuh kilo untuk tiap orangnya. Tapi gw selalu cuek bebek, bawa gembolan gw di bahu.
Gw pernah diprotes sama petugas bandara, “Ini harusnya masuk bagasi, Mbak!”
Tapi gw ngeles a la emak-emak cerewet, “Duuh..itu isinya kripik semua. Nanti ancur kalo masuk bagasi!”

Lha gimana, tas gembolan tuh nggak bisa dikunci. Ntar kalo gembolan gw dibongkar maling-maling norak di cargo pesawat, kan malu. Mending kalo kripiknya doang yang dicolong, lha kalo mereka ambil barang-barang gw yang lain di situ? Daster, panties, rol rambut, pembalut..

Cita-cita gw adalah keluar masuk bandara dengan elegan kayak pramugari. Pramugari tuh cuman ngegeret koper satu biji dan nyangklong tas tangan satu aja. Tapi cita-cita gw niru-niru pramugari nggak pernah jadi kenyataan. Betapapun gw selalu berusaha ngirit bawaan, pada akhirnya penampakan gw selalu sama: satu perempuan, satu koper, satu gembolan, dan satu oversized bag. Kadang-kadang gw bersyukur Tuhan cuman kasih gw dua tangan aja. Kalo gw dikasih satu tangan lagi, mungkin gw akan tergoda buat bawa satu gembolan yang lain lagi.

Gw jadi bertanya-tanya, apakah pramugari itu nggak pernah bawa gembolan?

Maka kandaslah impian gw melangkah naik-turun pesawat bak pramugari. Tampang gw jelas lebih mirip turis backpacker asal Armenia saking polosnya. Lha gw sendiri juga nggak mau dandan kecentilan kalo naik pesawat. Bisa-bisa gw dikira TKW baru pulang dari Hongkong.

Imagologi Anda akan nampak ketika baru keluar dari ruang kedatangan bandara Cengkareng dan orang-orang asing mengerubutimu.
Kalo Anda dikira bule jutawan, mereka bilang, “Limousine, Ma’am? Kemang? Menteng? Kelapa Gading?”
Kalo Anda dikira TKW, mereka bilang, “Travel, Teh? Cipatat? Padalarang? Garut?”
Paling gondok kalo mereka bilang, “Neng, ojek, Neng?”

Ah, siyalan. Besok naik pesawat, dan bandara Cilik Riwut nggak ada belalainya pula. Alamat nih gw kudu manggul gembolan segede-gede gaban ke dalam kabin, naik tangga seng yang anaknya sempit-sempit itu. Apa gw ini, ibu hamil di punggung? Tampang gw, persis Nyonya Sinterklas..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. Bukan maksud merendahkan, Mi. Aku belum percaya sama kredibilitas kurir lokal, hehehe.. Ndak pa-pa, sudah diukur kok. Masih bisa dibawa sendiri di bandara pake troli, hehehe..

  2. fahmi! says:

    haha, kamu kayak mamaku kalo bepergian vick. bawaannya macem2.

    btw kalo untuk pindahan permanen kenapa nggak dipaketkan aja barang2nya lewat jasa ekspedisi semacam tiki atau jne dan sebagainya gitu. cari kerdus gede, masukkan sebanyak2nya kesana, sisakan sebagian saja untuk dipanggul dalem backpack.

  3. Baju-baju sih udah aku masukin koper, dikirim jasa kuli bernama Little Laurent alias dibawa diri sendiri, hehehe. Kebetulan minggu ini aku ada konferensi di Surabaya, jadi ada kesempatan buat nyicil boyongan ke Bandung. Daripada bawa gembolan kayak orang pindah rumah, hehehe..

  4. PRof says:

    PULKAM kah…??? PRof ketinggalan dan ketinggalan cerita Vicky….

    Kaum hawa kayaknya "ditakdirkan" tuk selalu bawa "gembolan", PErnah PRof dimintain tolong bawain bagasi ibu2…, 3 orang bawaannya 15 tas…!!! Ampun dah…mo pindah rumah Bu…???he..he…

    Bagi PRof, maximal 2 tas. 1 tas ransel kecil tuk bawaan cabin, 1 tas gunung, masuk bagasi….

    Lagi mengembangkan imajinasi, Vicky bawa begitu banyak gembolan….Hmmmmmm…..:D

  5. Fanda says:

    ya ampun Vick, segitu banyakkah? Apa ga bisa sebagian dipaketin dulu, misalnya baju2? Tinggalin aja untuk beberapa hari terakhir? Kalo pake tas kanvas dan isinya bukan barang berharga biasanya malah ga disatroni maling bandara, Vick. Coz ga ada gemboknya, jd keatuan ga ada yg berharga utk dicopet (meski berharga buat yg punya ya!).

    Vick, kemaren dulu kamu sempet mampir ke blog baruku tp blm sempat dateng selametan. Mampir lagi ya, ada suvenirnya juga..buatan sendiri!

  6. Nggak Yu, kali ini diriku tahu diri. Ayamnya nggak ta' tenteng ke kabin, tapi ta' masukin ke bagasi. Ssst..jangan bilang-bilang ya, soalnya tadi satpam detektor metal dan flight attendant di tempat check-innya ya diem aja tuh..

  7. It's Me Joe says:

    Vick, selama di Cali nggak punya peliharaan seperti ayam khan,

    soalnya nanti repot kalau dirimu pulang peliharaan ayam mu dibawa serta… bawanya pakai jala bambu pula… nelek neng ngendi2x
    berasa naik pesawat jadi kayak naik angkot ijo Bandung No. 13 jurusan Cicaheum – Ciroyom kalau ayam ditenteng di Cabin… coba bayangin hehehehehehe

  8. Aduh, gw paling sebel kalo liat orang bawa kardus diiket rafia gitu. Kesannya nggak modis banget gitu lho, hahaha..

    Mudah-mudahan nggak ada yang motret gw nanti. Bisa-bisa kameranya kebakar..:-P

  9. Kenapa nggak saya kasih ke orang lain? Soalnya barang-barangnya masih saya pake. Kenapa nggak dikirim ke Bandung pake jasa kurir? Soalnya barangnya masih saya pake sampai detik terakhir.

    Untungnya saya nggak bawa perabotan. Soalnya perabotan kan disediain dari pemilik kost.

    Naik pesawat, kayak apa rasanya ya? Nggak ada deh. Lha orang baru duduk udah disuruh berdiri lagi karena pesawatnya udah tiba di tujuan, hahaha..

    Sebenarnya saya nggak menganggap 31 artikel sebulan itu istimewa ya. Lha saya kan nulis blog sehari sekali. Kebetulan aja bulan Juli kan ada 31 hari, jadi ya totalnya ada 31 post, hihihi..

  10. depz says:

    kenapa ga manfaatin jasa pengiriman barang
    kan bisa tercapai cita2 bawa 1 tas koper yg diseret2 n 1 tas tangan

    or paling bagus, sedekahin aja smua ke tmn2 dsana 'kan pulang enteng tuh n pastinya didoain selamat sampe tujuan 😀

  11. mawi wijna says:

    iya e, bener katanya mas Farid, 31 artikel! Mantap juga mbak dokter ni. Diriku aja sebulan paling cuma 12-15 artikel aja.

    Kenapa nggak barang-barang yang ndak dipakai dikasih orang atau dijual aja mba? Apa niat mo ngusung lemari baju dari Cali ke Bandung juga???

  12. How much I hate packing! Saya tau akan sulit sekali back for good September nanti lantaran kudu bawa kompor dan teflon. Jadi udah saya cicil dari sekarang.

    Eits, yang berani motret saya bawa gembolan, awas yaa..

    Kepikiran sih pake backpack, tapi nggak matching sama saya. Bodi saya kan kecil, huehehehe.. Tapi tetap harus pake koper ah. Kan cita-citanya mau jadi eksekutif rumah sakit..:-)

    Sayangnya, gaji masih ada dua kali lagi. Soalnya saya belum dapet gaji bulan Juli, hehehe. Oh, jangan recehan lagi, please dong ah..

    Tau kenapa bulan ini Georgetterox di Blogspot genap 31 posting? Soalnya yang di Friendster nggak bisa di-update, hahaha..

  13. ilhampst says:

    Cuma sekali ke Palangkaraya lewat Bandara Cilik Riwut dari Jakarta. Langsung panas menyengat hehe..
    Gw juga kalo kemana2 paling males packing, bingung milih apa yang harus dibawa.
    Gw beli tas backpacker gede biar gak usah ditaruh di bagasi (gak suka bawa koper soalnya). Kalopun ditaruh dibagasi gak ribet pas ngambilnya, soalnya cuman 1 doank hehehe..

  14. Farid says:

    Selamat, bulan Juli ini blog georgetterox gak pernah bolos, hadir setiap hari,lengkap 31 hari hehehehe…

    Berarti tinggal sekali lagi merasakan nerima pembayaran gaji dalam bentuk uang recehan dari kantor pos yah.

    Selamat packing Vicky. Dicicil aja, kan sebelum back for good ke Bandung awal September nanti, minggu depan ada kesempatan ke Bandung dan Surabaya for a few days untuk ikutan seminar.

    Semoga tragedi kunci koper yang sering ngadat gak kejadian lagi.Amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *