Bodoh Itu Pilihan


Gw selalu menasehati orang lain bahwa obat terbaik buat flu adalah istirahat. Tapi gw nggak pernah mau repot-repot melakukan nasehat berharga itu buat diri gw sendiri. Terutama kalo flu itu datang pada saat yang nggak tepat.

*Ngomong-ngomong, Vic, flu memang selalu datang pada saat yang nggak tepat. Lebih tepatnya lagi, nggak ada saat yang tepat buat kena flu. Jadi kesimpulannya, nggak pernah flu datang pada saat yang tepat.*

(Kok kalimatnya jadi belibet gini yak?)

Semenjak gw tiba di Surabaya enam hari lalu, praktis gw kehilangan waktu buat diri sendiri. Semua orang yang gw temui di Surabaya berebutan ngajak gw ke tempat-tempat dugem, jadi gw curigai mereka semua punya tujuan terselubung membikin gw jadi gembrot. Bukankah dugem itu artinya DUnia GEMbrot alias makan-makan alias wisata kuliner?

Sama sekali nggak gampang mengabaikan provokasi sepupu-sepupu gw dan para kolega blogger di Surabaya buat dugem tadi, apalagi lantaran tujuan utama gw ke Surabaya kan buat konferensi dokter. Acara konferensi penuh setiap hari, gw datang pagi baru pulang sore. Kakak gw di Malang dengan penuh harap minta apakah gw bisa bolos supaya dia bisa menculik gw ke Malang barang satu malam aja, bikin gw kepingin notokin dia pake sendal jepit. Waktunya ndak adaa..!

Dan akhirnya, gw kena flu.

Gw kecapekan konferensi. Ini konferensi di hotel yang katanya bintang lima, tapi entah kenapa gw curiga AC-nya nggak dibersihin. Separo dokter peserta konferensi batuk-batuk semua di ballroom, tapi anehnya nggak ada yang kena flu begitu udah tiba waktunya menyerbu pastry pas waktunya rehat kopi.

Dan salah satu ciri buruk gw, batuk gw makin menjadi kalo gw ketawa. Dan ini sungguh tidak menyenangkan, soalnya:
1. Keponakan-keponakan gw, anak-anak sepupu gw lucu-lucu.
2. Dokter-dokter yang jadi pembicara di konferensi sering nyelipin video-video porno di presentasinya, jadi gw ngakak melulu sepanjang konferensi.
3. Blogger-blogger Surabaya: Fenty Fahmi, Eddy Fahmi (tidak! Mereka bukan suami-istri), dan Astri Pramarini, ternyata kocak-kocak sepanjang kopi darat dan gw sering lupa bahwa gw kan baru pertama kali ketemu mereka, tapi gw ngerasa kayak udah kenal lamaa sekali..

Ini tidak adil. Begitu banyak tempat dugem yang harus disambangi, tapi konferensinya terlalu padat. Sepupu gw ngajakin gw jalan-jalan ke tempat makan yang “cuma” meriah lewat jam tengah malam, tapi bodi gw nggak fit bener buat dugem tengah malam. Sepupu gw udah bawa gw melintasi Jembatan Suramadu dua kali, dan gw masih nyesel kenapa kita nggak punya cukup waktu buat liat Madura lebih dalam. Padahal keluarga kita punya hobi senang menyasar-nyasarkan diri ke tempat eksotis.

Nanti sore, kalo nggak ada aral melintang, Fahmi mau bawa gw liat House of Sampoerna. Gw udah sering denger tempat ini di media, tapi rasanya beda kalo gw liat sendiri tempatnya. Gw udah nyekokin diri sendiri pake obat flu yang canggih-canggih, supaya gw bisa menikmati tempat itu nanti sore. Mumpung ada guide-nya niih.. Asyiik!

Semua orang yang sakit flu harus istirahat, kan? Dan dokter yang kena flu harus istirahat, kan? Itulah tindakan paling cerdas yang semestinya bisa dilakukan.

Tapi ini Surabaya, bo’! Belum tentu setahun sekali gw ke sini. Dan guide-guide yang ketemu gw belum tentu available buat gw gangguin lain kali..

Jadi gw milih jadi bodoh. Gw mengabaikan istirahat gw, dan gw masih kepingin jalan-jalan lagi. Gw udah tujuh hari di sini dan gw udah liat banyak hal. Tapi kalo nanti sore Fahmi bisa bikin gw liat yang lain lagi, I don’t care about my godd*mn flu. Kadang-kadang kau harus mengabaikan amunisi badanmu yang tinggal separo, hanya untuk lihat dunia yang belum pernah kau lihat. Siapa bilang bertindak bodoh itu selalu buruk?

*Oke, konferensinya udah mulai lagi. Laporan lengkap pelajaran gw di konferensi dan dugem segera menyusul, hehehe..*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. flu memang selalu datang pada saat yang nggak tepat. Lebih tepatnya lagi, nggak ada saat yang tepat buat kena flu. Jadi kesimpulannya, nggak pernah flu datang pada saat yang tepat.*

    suer bingung aku bacanya, hahahaha…
    mesti diulang2 neh…

    ^_^

  2. hade says:

    Lhaaa? Bu Dokter kena flu? Mau resep dari blogger? hehe…

    Saya suka judl artikel ini, bodoh adalah pilihan. Bahkan sakit pun adalah pilihan…, coba kalau ikuti nasehat diri sendiri, pasti tdk flu. Sayangnya yang dipilih bukan nasihat diri sendiri…, tapi keinginan untuk berpenyakit flu.

  3. jrink says:

    walah, jadi inget alm. sepupuku… kalo 'dinasehati' spy jaga kesehatan (ttg pola makan) ya tetep ngeyel, katanya: lha wong dokter kok dinasehati, bwahahaha… (ok, semoga segera pulih kesehatannya)

  4. depz says:

    akhirnya apdet lagi

    gile… kluar dari desa langsung survey tempat2 dugem
    hahaha

    mau donk selipan2 presentasinya
    biar ngakak2
    Hhihihihi

  5. Flunya mengganggu sekali. Nggak ngerti kenapa, minggu ini aku jadi musuhan berat sama AC. Paling sebel kalo ada di tengah-tengah orang banyak yang tukang mbanyol, batukku langsung kumat gara-gara bawaan ketawa.. (Itu menjelaskan kenapa kemaren aku jadi parah, Mi, hehehe..)

    Yang paling lucu jelas di tempat konferensi. Orang-orang pada kena flu semua. Padahal kita semua kan dokter, hihihi.. Kalo ada kontes wounded healer alias penyembuh yang terluka, kayaknya kita menang deh..

    Ini mungkin judulnya ya nekat. Lha gimana, kalo nggak konferensi, kan rugi. Padahal udah bela-belain terbang dari Cali ke Surabaya. Mosok di Surabaya nggak jalan-jalan? Rugi doong.. Belum tentu lho tahun depan dapet ke Surabaya lagi. Sakit? Biarin deh. Kan ada pisang kayak tipsnya Mas Hedi, hehehe..

    Jangan ditiru ya kelakuan bandel saya ini. Ini kan lagi kepepet. Minum obat dan istirahat tetap jauh lebih baik.

    Haiaah..waktuku di Surabaya tinggal dikit. Padahal pengen ketemu Mbak Fanda.. 🙁 Sayang Fenty kemaren nggak ketemu aku dan Fahmi, padahal kemaren asik di Festival Bango-nya..

    Blognya segera update lagi, begitu saya pulih.. 😉

  6. Arman says:

    hahaha… gua juga kalo andrew yang flu mah selalu dah langsung keluar segala ilmu… gak usah obat, banyakin istirahat, minum, buah, dll… akhirnya selalu berhasil sembuh sendiri tanpa obat. gitu juga kalo ngasih saran ke ponakan atau anak2 temen…

    tapi kalo gua sendiri yang flu? jangan tanya.. langsung minum obat! hahahha

  7. Fanda says:

    Untung deh aku ga ngajakin kopdar juga, soalnya alasannya sama: sakit flu! Kalo aku memang bisa mendekam di rumah saat flu. Kalo kamu, yah..dimaklumin deh yg jarang2 ke Sby

  8. hedi says:

    tanpa bermaksu mengecilkan peran dan kemampuan dokter, aku dah 15 tahun ga konsumsi obat…aku cuma makan pisang sebagai obat.

  9. Ooo..pantas aja beberapa hari ini ga ada update dari mbak vicky. ternyata lagi sakit toh.(lha..bu dokter, coba cari obat paling ampuh buat flu apaan,,ntar sharing sama henny ya)
    ^^

  10. mawi wijna says:

    Flu juga mengacaukan liburan saya mbak. Mungkin krn kita terlalu semangat melakukan semuanya seharian penuh ya? Saya doakan mbak bisa menikmati hari-hari yang tersisa di kota Surabaya tanpa sakit. Tapi nggak kebayang gimana orang bisa batuk-batuk sambil ktawa ituh, he3.

  11. ireng_ajah says:

    Kadang kita bisa menjadi orang yang bijaksana buat orang lain. Pinter menasehati. Pinter memberikan advice. Pinter ngasih solusi dll tetapi ketika ha tersebut datang ke diri kita sendiri, susah..

    Semoga cepet sembuh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *