Belajar Kehilangan


Kata orang di majalah, salah satu bagian tubuhnya perempuan yang sekseh itu pergelangan tangannya. Gw bingung dengan yang ini, mosok dengan liat pergelangan tangan perempuan aja bisa bikin horny? Gw sendiri nggak pernah horny gara-gara liat pergelangan tangan laki-laki. Tapi memang ada satu masa di mana gw pernah horny ke pacar gw gara-gara gw liat ARLOJI di pergelangan tangannya.

Para perancang perhiasan nampaknya sadar ini, jadi mereka bikinin gelang buat menghias pergelangan tangan perempuan. Gw sendiri termasuk penggemar setianya gelang. Kalo keluar rumah atau mau nerima tamu, biasanya gw dandan lengkap pake gelang. Pokoke kalo nggak pake gelang, rasanya gimanaa..gitu.
*Anehnya, kalo nggak lagi keluar rumah, kok gelangnya nggak dipake ya?*

Nah, gelang milik gw tuh macem-macem di kotak perhiasan gw, tapi ada satu yang paling sering gw pake dan gw makenya tiap hari. Gw seneng make ini coz desainnya simpel tapi cukup bikin pergelangan tangan gw rada dekoratif gitu. Gw beli gelang ini di Jogja, beberapa tahun lalu, bahannya dari stainless steel. Sekarang warnanya udah pudar tapi gw masih tetep aja seneng.

Ceritanya dua minggu lalu kan gw ke Surabaya buat konferensi dan nginep di rumah paman gw. Gw inget pas dateng pertama, gw masih pake gelang itu. Nah pas gw mau konferensi besoknya, gw pake gelang yang lain, sementara gelang favorit gw ya gw taruh di meja deket tempat tidur. Waktu berangkat, gw udah pastikan kamar gw tinggal dalam keadaan rapi.

Pas gw pulang dari konferensi sorenya, ternyata gw liat koper gw, bantal dan selimut gw, udah pada pindah posisi. Terus gw raba lantai, juga kayaknya lebih bersih. Oh, ternyata anak-anak sepupu gw yang masih balita pada main di situ, pas gw lagi nggak ada. Terus setelahnya tuh kamar dirapiin lagi, entah oleh tante gw atau oleh asisten pribadinya.

Tapi pas gw mulai mencopot baju gw satu per satu, gw baru nyadar: Gelang stainless steel gw nggak ada.

Aduh, ke mana ya tuh gelang? Jangan-jangan jatuh dari meja, truz kesapu pas sang asisten pribadi lagi nyapu lantai. Gw cari di sudut-sudut, berharap keselip di bawah perabot gitu, tapi tetep aja nggak ketemu.

Ih, sayang deh. Padahal tuh gelang, biarpun murah, ada nilai historisnya. Itu termasuk barang yang gw beli pake honor pertama gw setelah gw praktek dan mulai punya penghasilan sendiri. Kalo gw lagi kumat sombongnya, biasanya gw nggak sengaja liat gelang di pergelangan tangan gw itu, dan gw segera ingat bahwa gw pernah jadi orang susah yang buat nyari duit seribuan aja kudu nunggu orderan jaga klinik dulu.

Ya nggak pa-pa sih gelangnya ilang, gw bisa beli lagi yang lebih bagus. Tapi kan gw udah pake gelang itu bertahun-tahun, aneh rasanya barang itu nggak di tangan gw lagi.

Ini masalah kebiasaan yang mendadak kudu diilangin. Yang biasanya pake gelang, tau-tau jadi nggak pake gelang. Ketika kebiasaan itu harus ilang, hati rasanya nggak rela.

Akhirnya semenjak dua minggu lalu, gw nggak pake gelang stainless steel itu lagi. Kangen sih, tapi gw berusaha ikhlas. Mungkin tuh gelang bukan milik gw. Mungkin duit yang gw pake buat beli gelang itu, dari rejeki yang nggak halal. Sekiranya gelang itu jatuh ke tangan orang lain, mudah-mudahan orang yang makenya sekarang, jadi cantik juga kayak gw.

Belajar dari film Friends, kau nggak pernah tau betapa berharganya yang kaumiliki sampai ketika hal itu hilang. Sementara menurut gw, kesulitan terbesar saat kau kehilangan sesuatu adalah saat kau tidak bisa merelakannya.

Pernahkah Anda kehilangan sesuatu yang Anda nggak bisa relakan? Dompet, nilai A, tawaran kerjaan, kekasih? Gw pernah itu, semuanya. Butuh waktu yang lama buat gw untuk menerima setiap kehilangan itu. Dan butuh waktu yang lama juga buat gw, untuk menyadari, bahwa di setiap susah yang gw dapat setiap kehilangan itu, akhirnya gw selalu dapet yang lebih bagus.

Semalam, pas gw lagi ngobok-ngobok tas kosmetik gw buat nyari salep antibiotik, mendadak jari gw meraba sebuah rantai. Gw angkat, dan gw bengong. Heeh, ini kan gelang stainless steel gw yang ilang?!

Gw marah-marahin tuh gelang. Kamu ke mana aja dua minggu ini, dodol? Udah dua minggu tangan gw menggelepar tanpa kehadiran kamu! Tahukah kamu, selama dua minggu ini, gw kesepian coz kamu nggak ada?

Tentu saja gelang itu cuman diem aja waktu gw marahin. Dia kan..cuma gelang!

Hehehe..sekarang tiap hari tangan gw pake gelang lagi. Jadinya pergelangan tangan gw sekseh kembali. Eh, salah deng. Ternyata ada gelang atau pun nggak ada, pergelangan tangan gw tetap sekseh kok..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. Jrink says:

    jadi inget: pada sesuatu yg 'menyenangkan' itu sekaligus mengandung pula potensi2 'kesedihan'.
    (syukur bu dokter sdh sembuh)

  2. Fanda says:

    Aku pernah kehilangan tas dan isinya di hotel di Jakarta. Rasanya ada yg hilang dari diriku. Rasanya ga utuh lg. Masak cewek ke Jkt, cuma ada 1 HP yg (untungnya!) ga ikut hilang.
    Klo benda yg kusayangi adalah cincin emas kecil bergambar hati yg dibeliin ortu pas aku lulus kuliah. Entah knp aku sayang sekali ama cincin itu, dan kalo pas keluar lupa ga pake, aku bisa kelimpungan, dan kadang2 lupa pas kalo ga pake, tetap aja ngelus2 jari. hehehe…

  3. Bang Del says:

    Yah.. yang namanya barang lama ntah mahal ato murah tetap dicari mba. Seperti yang mba bilang, nilai historis akan lebih berharga daripada nilai nominal barang itu sendiri. Saya pernah kehilangan cincin di laut. Stress abis..

  4. NURA says:

    salam sobat
    semua orang ngga mau kehilangan sesuatupun,,tapi suatu saat semua akan merasakannya.
    Maka dengan belajar kehilangan ,kita tidak akan kaget kalau suatu ketika mengalami kehilangan.
    ini email saya mba:
    nuranuraniku@gmail.com

  5. TRIMATRA says:

    klo gw selalu yakin setiap kali kita kehilanagn sesuatu, yakin pasti sesuatu yang hilang itu akan kembali lagi ke kita meski dalam ujud yg lain.

    nice ceritanya

  6. Hampir semua perempuan nangis waktu kehilangan cowoknya. Hampir lho, soalnya aku nggak nangis waktu putus sama mantanku yang terakhir. Tapi biarpun nggak nangis, kata kolega-kolegaku aku jadi lebih galak. Begitu besar efek patah hati, hahaha..

    Dasarr..emangnya diriku juragan gelang..?

    Nanti dulu. Ike! Kenapa patah hati? Lu ama orang Jogja itu kenapa??

  7. Fenty Fahmi says:

    terakhir kali aku kehilangan dan sampe menangis2 gak jelas, dengan berat hati harus kukatakan karena cowok, hmm …
    tapi yang jelas aku lebih nggak sanggup lagi kehilangan salah satu anggota keluargaku :((

    nb : bagi2 gelang dong 😀

  8. Hehe..pasalnya kehilangan sesuatu tuh belum tentu dapet gantinya yang baru. Makanya merelakan itu susah.

    Saya malu mamerin foto gelang saya. Sama cicak di tembok aja malu, apalagi sama Jemaah Penonton, hehehe. Makanya untuk sementara pake foto gelang dari Pesona Jewelry dulu, sampai malunya ilang, hehehe..

  9. ikeys says:

    berharga apa g nya sebenarnya karena kita sendiri yg bilang berharga yah? dan diri kita sendiri tetap sama walau tanpa 'gelang'. yaaa.. buat gue yg patah hati.. belum bisa ikhlas.. walau tak ada yg berubah,ternyata gue kehilangan konsentrasi. haha.

  10. Patahati says:

    Kalo dirumah pake gelang, paling yg liat kucing ato cicak didinding. btw sayang gambar gelangnya gak ditampilkan, jadi penasaran aja, txh 4vst me.

  11. zee says:

    Saya pernah jg kehilangan barang kesayangan. Tp saya relakan sajalah, ngitungnya ya pasti akan ada rejeki lg dapat barang lain.

  12. Kamar yang saya tumpangin emang banyak ornamen. Jadi rada stres kalo nyari barang keselip di situ.

    Kehilangan gelang mungkin ada persamaannya dengan kehilangan gelang. Dua-duanya sama-sama pernah nempel ke diri kita. Jadi ketika itu hilang, rasanya sedih banget. Apalagi saya tipe orang yang merawat setiap hal yang saya miliki. Gelang aja saya jagain banget, apalagi kekasih?

    Untung saya belajar dari setiap keilangan yang saya alamin. Semua bukan milik kita, itu punya Tuhan. Kita boleh bilang itu milik kita, tapi Tuhan akan merenggutnya dari kita kalo Dia mau, demi kebaikan kita sendiri. Dengan pikiran itu, saya belajar merelakan.

    Saya nggak kepingin mantan saya balik. Dia jauh lebih baik tanpa saya sekarang, dan saya jauh lebih baik tanpa dirinya.

  13. mawi wijna says:

    hmm, klo dari ceritanya mbak dokter yg kehilangan gelang stainless steel di kamar tidur, saya yakin itu barang pasti terselip dan kalau dicari dengan teliti pasti ketemu.

    Beda kalau misalnya barang itu "diambil" sama yang diatas atau hilang bukan karena keteledoran. Mgkn maksudnya biar kita sadar, klo itu hanya benda yang bisa rusak dan hancur.

  14. Waktu kecil dulu, novelku pernah dipinjem sohib sampai ilang. Aku sedih banget, coz itu novel pertama yang dibeliin nyokapku, dan sohib yang ngilangin itu temen baikku banget. Sejak itu kepercayaanku kepada si teman langsung luntur. Rasanya murung coz keilangan dua hal sekaligus.

  15. Farid says:

    Wah pasti senang rasanya menemukan kembali sesuatu yang pernah hilang dari diri kita, apalagi saat kita sudah rela kehilangan, tak berharap kembali.

    Justru biasanya pas kita rela, eh…justru balik lagi. Dulu waktu Vicky kehilangan kekasih, Vicky gak bsia serela kehilangan gelang, makanya kekasihnya gak kembali seperti gelang yg sudah direlakan hihihihihi…

    Mungkin dulu kalau Vicky rela kehilangan kekasih bisa saja kekasih itu kembali lagi wakakakak..

    Kata orang bijak "if you love somebody, set them free"(sperti judul lagunya Sting The Police hehehe).

    Kalau udah diset free, terus ternyata dia gak bisa kemana-mana dan kembali lagi ke kita, itu berarti emang jodoh :-p

  16. reni says:

    Syukurlah gak jadi hilang…
    Aku sendiri paling sulit kalau kehilangan barang kesayangan, terutama buku mbak….
    Emang tak mudah utk belajar mengikhlaskan barang-2 yang sudah bukan milik kita lagi..
    Hmmm… walaupun aku tak pernah pake gelang… rasanya tetap aja sekseh… hehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *