Haloo..? Berisik, Tauu..!

Salah satu ciri orang gaptek dalam urusan HP bukan cuman nggak tau caranya ngganti ringtone, tapi juga nggak tau gimana caranya mencegah supaya HP-nya nggak ganggu orang lain.

Kayak pas gw ikut workshop buat dokter dua minggu lalu, niat mulia gw buat menyimak workshop dengan khusuk langsung buyar. Pasalnya, di tengah narasumbernya lagi ngoceh tentang bagaimana ulah Tom Cruise bisa bikin marah asosiasi dokter kandungan Amerika Serikat sampai maksa negara itu bikin undang-undang baru, tau-tau ada seorang HP peserta workshop yang bunyi. Suaranya kuencengg..banget. Tadinya gw pikir, ah, selalu aja ada orang yang lupa matiin HP kalo menghadiri konferensi penting. Gw pun nggak ambil pusing, lalu kembali menyimak dongeng tentang Tom Cruise.

Lalu terdengar suara di belakang gw, “Halo? Halo?.. Ya, betul.. Ndak bisa, saya sedang ada di Surabaya sekarang.. Suruh pasiennya periksa sama bidannya aja.”

Diam-diam gw malingin kepala dari gambar Tom Cruise di depan, lalu noleh ke belakang, nyari sumber suara. Owalah, ternyata ada peserta seorang dokter udah gaek gitu, mungkin umurnya kira-kira 60, lagi nerima telepon. Padahal duduknya jauhnya tiga baris di belakang gw gitu, tapi suaranya kedengeran jelas ampe ke bangku gw. Aduh, duh, Pak, mbok ngomong sama HP tuh jangan kenceng-kenceng napa? Ini pertemuan ilmiah penting nih, lagi ngomongin Tom Cruise lho..

Satu sesi workshop pun berlalu. Sang MC pun ngumumin, “Pembicara berikutnya adalah Dokter X dari Fakultas Kedokteran Universitas X.. Kami mohon perhatian kepada para hadirin yang membawa telepon genggam, mohon tidak mengaktifkan telepon genggamnya atau cukup hanya mengaktifkan nada getar tanpa suara saja.”

Semua orang sibuk ngerogoh HP masing-masing, meriksa apakah tanda silent udah ada di layar.

Maka session berikutnya dari workshop itu pun dimulailah. Eh, mendadak ada HP bunyi lagi. Ya ampun, itu kan bunyi HP bapak-bapak yang tadi.. Nggak denger ya tadi udah diperingatin MC supaya nggak nyalain HP?
Lalu terdengar suara dos-q, “Halo? Halo?… Iya, Bu, kan saya sudah bilang kemaren kalo saya mau ke Surabaya.. Nggak bisa, saya baru pulangnya hari Kemis!” nadanya kedengeran jengkel.
Gw jadi nggak nyimak presentasi di depan, tapi malah nguping pembicaraan si dokter. Bukan gw yang usil lho, lha wong si bapak ngomongnya kenceng. Dan gw taruhan deh, seluruh peserta workshop juga malah ikut ngupingin si bapak.
Akhirnya si bapak dokter itu bilang ke ibu malang yang dia marahin itu, “Sudah telponnya kasih aja ke pasiennya!”

Mendadak suaranya jadi lebih lunak. “Halo, ada apa, Bu?” tanyanya ramah.

Gw ngakak dalam hati. Itu nada khas dokter yang berusaha keras menyembunyikan kekesalan dengan berpura-pura menyapa pasien dengan penuh keakraban.
“…” si dokter diam dengerin.
Jawab si dokter kemudian, “Oh ya, itu kenceng-kencengnya palsu. Anaknya belum mau lahir sekarang, tapi masih kira-kira dua minggu lagi. Sekarang saya masih seminar di Surabaya, jadi hari ini Ibu diperiksa Bu Bidan dulu. Kalo Ibu pengen diperiksa sama saya, boleh tunggu saya pulang hari Kemis..”

Gw nyengir liat peserta-peserta lainnya berusaha keras nahan tawa. Semua orang, jelas juga nguping pembicaraan itu.

Kesimpulannya, dokter pemilik HP yang nggak dimatiin tadi adalah seorang ahli kandungan dari sebuah rumah bersalin. Dia punya pasien langganan bernama Mrs X yang sedang hamil tua. Hari ini Mrs X nampaknya mengalami kontraksi palsu dan mengira dirinya mau melahirkan. Dia ke rumah bersalin coz kepingin diperiksa dokter kandungannya, tapi dokter umum yang lagi jaga UGD rumah bersalin itu bilang bahwa itu cuma kontraksi palsu dan si dokter kandungan lagi seminar di luar kota. Mrs X ngeyel, maka sang dokter umum ngadu ke sang dokter kandungan via telpon. Sang dokter kandungan nyuruh Mrs X diperiksa bidan jaga aja, coz kan bidan itu juga yang selama ini ngasistenin dia tiap kali persalinan. Ternyata si bidan pun gagal meyakinkan Mrs X bahwa itu cuma kontraksi palsu, coz Mrs X cuman mau percaya kalo udah diperiksa dokter kandungan. Lha mau gimana, orang dokter kandungannya lagi seminar?

Seperti yang gw ceritain di blog ini lima hari lalu, ketika dokter lagi seminar, pasti pasien kalang kabut coz dokter favorit mereka lagi nggak tersedia. Dokter pun udah mengantisipasi ini dengan membiarkan HP mereka nyala 24 jam sehari. Akibatnya jadi nggak fokus, ketika harusnya menyimak konferensi pun, dokter masih kudu nerima telfon dari pasien.

Gw rasa dalam kasus ini, adalah hak prerogatif si bapak buat membiarkan konsentrasinya bercabang dua. Gw cuman bingung, kenapa si bapak nggak ber-HP silent aja supaya nggak ganggu peserta workshop konferensi yang lain.
1. Dia nggak tau caranya nyetel HP silent. Coz dia gaptek.
2. Kalo pun silent, dibikin getar pun nggak kerasa. Coz dia udah gaek, jadi udah nggak sensi lagi.
3. Dia nggak bisa ngomong pelan, coz kupingnya sendiri juga udah rada budeg.
4. Dan untuk semua masalah usianya itu, sungguh hebat dia masih mau ikut workshop buat cari ilmu lagi..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. Yang namanya orang kalo udah makin tua akan makin sulit belajar hal-hal baru. Maka kemungkinannya untuk jadi gaptek akan makin besar. Itu sudah garis alamnya seperti itu. Tapi yang penting, mentalnya nggak ikutan memble. Termasuk mental buat terus belajar dan cari ilmu.

    Peserta konferensinya beragam. Aku bukan yang paling muda di situ. Tapi lebih tepatnya, termasuk salah satu yang paling muda, hehehe..

  2. reni says:

    Aku paling cocok dengan poin terakhir-nya mbak Vicky… Apapun yg terjadi, aku salut dg niat si bapak itu tetap semangat menambah ilmu meskipun usianya udah lanjut.. ^_^

    Jangan-2 selama seminar itu pesertanya tua-2.. dan mbak Vicky yg muda sendri.. hehehe

  3. Ade Wahyu says:

    Iya tuh mba. Dimana-mana ada aja orang kaya gitu. Kirain orang-orang kelas menengah ke bawah aja yang gitu. Ternyata ini dokter yang notabene termasuk high calss community bisa gitu juga.

    So, the conclusion is, gaptek ga pandang bulu. Hehe…

  4. Saya nggak sengaja sigap ngupingnya. Tuh orang aja ngomongnya kenceng banget, kayaknya seluruh ruangan juga denger deh.

    Di ruang workshop itu nggak ada mejanya. Lagian kalo emang ada meja, mosok si bapak mau ngumpet di bawah meja selama dia nelfon? Umurnya kan udah 60-an..

    Bicara soal dukun, silakan aja kalo Pemerintah mau bikin asosiasi dukun siaga, hehehe. Cuman sekarang dukun-dukun itu gaya, mereka udah mulai bikin asosiasi paranormal juga. Ada asosiasi, berarti ada seminar. Kalo semua dukun juga lagi seminar, pasien mau ngadu ke mana? 😀

  5. edylaw says:

    aku suka cerita konyol begini 😀 kayaknya pemerintah harus ngambil sikap membentuk group dukun sebagai antisipasi kalau2 semua dokter pada seminar :D:D

  6. mawi wijna says:

    Sigap juga mbak, dengerin seminar tapi masih bisa nyangkut omongannya Pak Dokter ituh. Apa dicatet? he3

    Kalau ngumpet di bawah meja, apa masih kedengaran keras yah?

  7. Ah, ndak usah nunggu jadi spesialis, sekarang pun udah berasa dewa kok. Sok mendewa-dewakan diri sendiri, hahahah..

    Sebenarnya yang meresahkan itu bukan pangkat spesialisnya yang bikin dia dikejar-kejar pasien. Tapi kelakuannya yang "berasa senior" bikin dia nggak menghargai narasumber workshop yang lagi pidato di depannya. Itu nggak sopan, kan? Malu-maluin aja. Atau emang sengaja kayaknya, supaya ditulis di blognya Georgetterox, hahaha..

  8. Kamu ntar kan juga ngrasain sendiri kalo dah jadi spesialis, apalagi kalo pasiennya sudah banyak. Berasa seperti dewa pokoknya, maw ngapa-ngapain seenaknya sendiri. 😀

  9. Hahahahah..kenapa sih oknum-oknum yang diceritain ini hampir selalu sama: bangkotan, ringtone-nya kenceng, dan lagu ringtone-nya pada malu-maluin?
    Kayaknya bener orang makin gaek, makin budeg, makin nggak sensi, makin nggak tau malu yah.. 🙂

    Apa mesti kita bikin razia HP dulu sebelum dimulai seminar/solat Jumat/kebaktian? Berabe juga..

  10. luvly7 says:

    Wakakakak … gue juga pernah denger teriakan HP yang mengganggu gitu pas lagi ibadah … Herannya, tau bunyi HPnya mengganggu khidmatnya kotbah, itu HP gag langsung di silent, tapi tetep dibiarin teriak2 …

    Hfff, mana lagunya lagu dugem dangdut versi house music gitu pulaaak!! Haiiizzzzz

    *kali ini pelakunya seorang nci2 yang udah setengah tuwa juga. Kesimpulannya, makin tuwa seseorang, makin rendah kadar sensitifitasnya terhadap rasa malu & bunyi2an ;)*

  11. Hehehe..betul, Bang Kabasaran.

    Dalam hubungan dokter dan pasien ada faktor "kepercayaan" pasien terhadap dokter bersangkutan. Itu yang bikin seorang dokter pusing, coz kadang-kadang pasien tuh maunya cuma percaya sama dokter yang itu aja, dan nggak mau percaya sama dokter lain.

    Sialnya, dokter juga manusia, kadang-kadang perlu waktu buat diri sendiri juga, misalnya untuk suami/istri/anak, buat liburan, buat berkonferensi, yang intinya nggak ada hubungannya sama pasiennya. Jadi pada waktu-waktu yang sudah dijadwalkan ini, pasien nggak boleh ganggu.

    Untuk kasus yang gw sebutkan di atas, jika pasien masih nggak percaya juga bahwa itu hanya kontraksi palsu, solusinya adalah pasien itu boleh cari dokter kandungan lain.

  12. Wakakakakakakakakakakakaaaaa ( Gua ketawa sampai guling2 nech ).

    "…" si dokter diam dengerin.
    Jawab si dokter kemudian, "Oh ya, itu kenceng-kencengnya palsu. Anaknya belum mau lahir sekarang, tapi masih kira-kira dua minggu lagi. Sekarang saya masih seminar di Surabaya, jadi hari ini Ibu diperiksa Bu Bidan dulu. Kalo Ibu pengen diperiksa sama saya, boleh tunggu saya pulang hari Kemis.."

    Wakakaakakakaka…
    Tega amat tuh dokter …pake disuruh tunggu sampai dia kembali segala. gimana kalau kontraksinya ngak palsu kan bisa bahaya tuh si ibu.
    Memang ada yang unique dalam hubungan antara dokter dan pasien.
    meskipun seorang dokter mempunyai standar kompetensi yang sama dalam bidangnya namun bukan berarti bahwa seorang pasien mempunyai tingkat kenyamanan dan kepercayaan yang sama dengan semua dokter.
    Jadi ngak bisa disalahkan juga kalau si ibu hamil itu harus menelepon dokter idolanya.

    empaty adalah hal yang harus diasah dalam hati setiap dokter.

    nice sharing bu dokter.

    wakakakakakakaakakaka ( kalau yang ini ngak pake guling2 lho )

  13. hedi says:

    kadang memang ada orang yg ga nyadar bahwa ngoceh di telpon itu ga perlu keras atau karena kupingnya terutup satu kali ya, jadi ga bisa kontrol 😀

  14. halo salam kenal ..
    asli pulau pisau ya??
    aku dl pernah jalan2 ke desa Mintin yg ada villa nya.
    ternyata masih ada ya orang norak yg HP nya gaduh bgt.sekalian aja di loudspeaker tuh HP.hehe..

  15. hryh77 says:

    iya tuh kadang2 suka ada yg begitu.. udh ringtone nya kaya bunyi alarm, keras amat bunyinya.. pas ngomong suaranya gede juga..

  16. Fenty Fahmi says:

    hahahaha, jadi inget sama dosenku dulu yang terkenal killer, beliau wanti2 ke mahasiswanya "tolong matikan hp kalian sewaktu jam pelajaran saya. kalau ketauan, kalian keluar dari kelas saya"
    tapi tiba2 ada suara ringtone banter banget, semua pada celinguk2 dan dalam hati nyukurin tuh orang, kenapa nyalain hp pas waktunya dosen itu … turns up, dosennya sendiri yang ditelfon orang dan gak matiin ringtonenya, hahahaha …

  17. Tanpa bermaksud lancang kepada orang-orang lanjut usia, gw terpaksa bilang bahwa manusia itu makin tua makin nggak tau sopan-santun. Alasannya karena bagian dari otaknya yang mengatur fungsi luhur itu mulai soak dimakan umur. Dan diajarin tata krama pun susah, karena otaknya yang mengatur fungsi belajar itu sudah mulai soak pula.

    Kita tuh kalo ikut seminar, bukan cuma belajar ilmu pengetahuan doang, tapi juga belajar etika. Bagaimana tata krama menghadiri pertemuan penting, bagaimana menghormati pembicara di depan ruangan dan juga peserta lain, seperti itu. Gw nyesel kalo orang nggak mau mematuhi tata krama itu cuman gara-gara merasa dirinya udah "senior".

    Kita ini orang-orang terpelajar, sebaiknya sampai tua ya tetap bersikap profesional dan menghargai orang lain.

  18. Arman says:

    5. dia gak tau tata krama

    6. dia merasa senior jadi sudah selayaknya dia diperbolehkan untuk tidak mentaati peraturan seminar

    7. (seperti kata fahmi) dia emang orang yang menyebalkan

    *peace*

  19. Lho, ini kayaknya bukan lupa matiin HP, Mi. Tapi orangnya emang dogol, nggak tau caranya matiin HP. Mungkin takmirnya harus ngomong lengkap gini, "Mohon jemaah yang membawa telepon genggam agar mematikan teleponnya. Jika tidak tahu caranya, mohon bertanya kepada orang sebelahnya.."

    Ngomong-ngomong, aku nggak apal juga jadwal solat Jumat. Jadi nggak ngerti juga kalo orang yang kutelfon itu lagi Jumatan misalnya. Tapi ngomong-ngomong, seandainya bunyi HP yang mengganggu itu kebetulan ringtone-nya keren, kira-kira sama kita bakalan diampuni nggak ya? Hihihi..

  20. fahmi! says:

    orang2 yg menyebalkan.

    ada lagi yg nggak asik. henfon teriak2 pas sholat jumat, mana ringtonenya nggak keren pula. dua orang dogol sedang berkomunikasi: yg satu nggak matiin henfon di masjid, padahal sudah diingatkan takmirnya, yg satunya lagi dg konyolnya nelpon orang pas waktunya sholat jumat. dan telpon nggak diterima itu pun, di-redial secara membabi buta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *