USG buat Entertainment

Sebagai dokter, gw cukup sering ngedapetin juga pasien berobat tuh bukan karena butuh sesuai sakitnya, tapi karena cuma pengen gaya-gayaan. Mulai dari yang skala kecil-kecilan seperti ke dokter cuma pengen disuntiklah, ampe yang skala gede seperti ke dokter cuma buat periksa darah. Kalo orang umur 25 ngedatengin gw buat periksa trombosit masih okelah, lha ini dateng ke gw minta diperiksa asam urat padahal nggak pernah sakit encok. Alasannya, bos-bosnya yang direktur itu pada diopname dan semuanya pada kelebihan asam urat, jadi dia panik sendiri dengan asam uratnya. Mungkin dipikirnya penyakit asam urat itu penyakit orang tajir, dan pangkatnya sendiri yang baru jadi eksekutif muda bikin dia merasa jadi orang kaya baru, jadi dia merasa wajib periksa asam urat..

Polah tingkah orang bikin mereka kadang-kadang kepingin punya dokter di rumah mereka sendiri. Jadi kasarnya sih, kalo mereka keseleo dikit aja, tinggal teriak doang, langsung dokternya datang gitu lho. *Emangnya presiden?* Ini sebenarnya wajar. Ada juga yang ampe sedia alat-alat kedokteran sendiri di rumahnya, misalnya alat tensi atau alat pengetes gula darah. Nggak salah sih. Asal yang penting bisa makenya aja. Cuma kalo punya tapi nggak bisa makenya, itu yang repot.

Versi ekstrim dari fenomena ini terjadi di Amrik di tahun ’06, dan tidak tanggung-tanggung pelakunya adalah Tom Cruise. Ini yang gw maksud di blog gw kemaren, dan sempat jadi bahan workshop dokter yang gw ikutin dua minggu lalu.

Cerita singkatnya gini. Waktu itu pacarnya Tom, si Katie Holmes itu, kan hamil. Nah, saking hepinya, Tom ini ampe nyiapin kelahiran janin perempuan mereka yang kelak mau dinamain Suri itu, di rumah mereka. Jadi, Suri disiapin buat lahir di rumah aja, nggak usah lahir di rumah sakit mahal (dengerin tuh, ibu-ibu Indonesia yang tajir-tajir!). Untuk itu, Tom udah beli alat infus, alat USG, bahkan sampai alat inkubator bayinya segala! Sebenarnya nggak pa-pa sih, soalnya Tom juga udah nyewa dokter kandungan pribadi, lengkap sama bidan-bidannya. Pokoke, ada uang, rumah sakit pun dibeli!

Nah, si bayi kan belum lahir waktu itu. Tapi di rumah Tom udah main-main sendiri alat USG itu sama perutnya Katie tanpa pengawasan dokter kandungan. Dengan alat itu dia bikin foto-foto muka janinnya. Jadi keliatan, oh minggu ini muka anak gw tidurnya kayak gini, minggu berikutnya mukanya kayak gini..

Kelakuannya itu bikin dokter-dokter kandungan se-Amrik marah. USG tuh alat periksa badan manusia, bukan buat alat foto-foto! Lu kira studio foto, apa?

Ternyata setelah ditelusuri, praktek USG di Amrik udah kebablasan. USG atau ultrasonografi, sebagai metode penunjang diagnosa penyakit, telah bergeser menjadi alat fotografi “sebelum dan sesudah”. Di Amrik dijumpai sebuah studio foto khusus USG, yang menjual jasa motret wajah janin dalam kandungan. Para calon ibu yang lagi seneng-senengnya hamil, berbondong-bondong ke studio itu buat minta difoto muka janinnya pake alat USG, dan mereka bayar untuk itu.

Para dokter menilai, jenis usaha “USG entertainment” itu bikin USG jadi tidak profesional. Soalnya yang dipotret cuman muka janinnya doang. Tapi yang lain-lainnya enggak. Akibatnya, kalo ada kelainan pada kehamilan yang bisa berbuntut celaka bagi ibu dan janin, nggak akan ketauan coz tukang USG-nya kan bukan dokter.

Di Indonesia, kalo ibu-ibu pergi ke dokter kandungan buat di-USG, rata-rata yang ditanya cuma satu, anaknya cowok apa cewek? Itu dari sudut pandang pasien.
Kalo dari sudut pandang Pemerintah lain kali. Gw punya kolega yang ditugasin ngelola Puskesmas di Bintuni, Papua Barat. Pemerintah masang USG di Puskesmas itu, padahal kolega-kolega gw yang dokter nggak bisa ngoperasiin USG-nya (karena belum pernah dapet pelatihan USG). Alhasil tuh USG nggak dipake buat alat penunjang diagnosa penyakit, tapi cuman dipake buat denger detak jantung bayi doang. Sayang kan?

Padahal, buat meriksa kehamilan, gunanya USG itu banyak banget. Antara lain buat ngecek:
1. janinnya stres apa enggak.
2. Janinnya punya kepala apa enggak.
3. Ususnya janin tertutup kulit perutnya sendiri atau malah terburai di luar.
4. Ari-arinya normal apa enggak.
5. Si ibunya ngandung bayi doang atau dia juga punya tumor di rahimnya.
6. Janinnya bisa napas dengan enak apa enggak di dalam rahim, atau malah megap-megap.
7. Janinnya ada kembar apa enggak.
8. Janinnya tidurnya lurus atau nyengsol.
9. Janinnya bisa keluar sendiri lewat selangkangan ibunya atau kudu keluar paksa via operasi?
10. Dll..(dan lupa lagi)

Kalo ada satu aja yang nggak normal di mata dokter yang melakukan USG, dokter bisa segera menolong. Mulai dari betulin letak janin pake tangan, ngasih obat ke ibu hamilnya, atau bahkan mewanti-wanti ibunya buat siap-siap operasi darurat.

Jadi USG tuh bukan cuman buat liat jenis kelamin. Apalagi buat foto-foto muka bayi doang kayak Tom Cruise.

Selayaknya alat kedokteran dipake buat tujuannya mendukung kesehatan manusia, bukan sekedar buat alat gaya-gayaan semata.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. Wah, sayang M' Reni baru tau fungsi USG-nya sekarang. Padahal kan kalo tau dari pas hamilnya Shasa kan bisa ikutan ngerti Shasa di kandungannya kayak apa..

    Kalo Tom segitu hebohnya nyambut anaknya ini sebenarnya wajar, Mbak. Soalnya ini kan anak biologisnya yang pertama. Dua anaknya yang lebih dulu bareng Nicole Kidman kan anak adopsi, bukan dilahirin pake benihnya Tom.

  2. reni says:

    Mbak.., padahal selama ini aku tak tahu fungsi USG ternyata sebanyak itu… Kirain cuma utk ngintip jenis kelaminnya aja hehehe…

    Duh, baru tahu ternyata si Tom segitu hebohnya menyiapkan kelahiran anaknya ya..?

  3. Kalo efek yang merusak kandungan sih belum ditemukan, Mbak. Jadi kalo mau USG kandungan ampe ratusan kali ya boleh-boleh aja. Tapi yang jelas, merusak dompet ibunya soalnya biayanya kan jadi mahal, hahaha..

  4. jensen99 says:

    Ternyata begitu ceritanya…

    Berhubung sampai hari ini Si Tom & Kat blum nambah anak, coba saya tanya apa USG mereka bisa saya pinjam dulu gak. Nanti cara pakainya tanya Vicky…

  5. Kalo penyalahgunaan di Indonesia oleh dokter sih belum ada, tapi yang sudah terjadi adalah penyalahgunaan kepentingannya oleh pihak birokrasi, misalnya oleh instansi pemerintah, perusahaan penyedia tenaga kerja, atau asuransi..

  6. hedi says:

    Tapi kalo ada pasien model gitu, dokternya pasti kasih tahu apa aja fungsinya kan? Atau kalo cuma buat tahu jenis kelamin, langsung tolak aja 🙂

    *dokter sadis nan gadungan*

  7. Farid says:

    Wadow,masih berbentuk janin dalam rahim ibu kok udah diajarin narsis sama ortunya hahahaha.

    Kalau dulu di album foto2 kenangan mulai dari detik kelahiran, bayi,TK,SD,SMP,SMA,Univ,dst,..sampai meninggal dunia,..nantinya album kenangan foto2 memoribilia dimulai bukan saat dilahirkan, tapi saat masih dalam rahim ibu hehehe.Jangan-jangan nanti sama calon ortunya , si janin udah dibuatkan account FB sendiri, isinya foto2 USG, tiap hari di-update foto terbaru dengan status terbaru.

    Mungkin juga nanti di dalam kuburan akan dipasangin kamera. Jadi setelah meninggal juga bisa ada update foto2 dari dalam kubur, status foto2 di FB akan selalu terupdate, live from heaven :-p

    NARSIS ERGO SUM !!!!

  8. Lex dePraxis says:

    Ahahah, keren juga.. nanti gambarnya bisa di photoshop juga dong. 😀

    Boleh nih sebagai tandingan Aura Photography (yang menipu itu)..

    😀 😀 😀

    Btw, salam kenal. Di Jakarta?

  9. Hehe..saya pernah baca, di beberapa kampung di Papua, penduduknya rame-rame beli kulkas dan mesin cuci. Padahal di sana belum ada listrik! Akibatnya, mesin cuci cuma jadi tempat nyimpen beras, sedangkan kulkas malah jadi tempat nyimpen baju. Alasan mereka beli kulkas dan mesin cuci, supaya mereka bisa seperti orang kota (?!)

    Itu skala kecil dari fenomena "punya barang buat gaya-gayaan". Lha versi besarnya, beli USG tapi ngga tau cara makenya, hahaha..

    Saya ngerti sih, ada penawaran USG entertainment coz ada permintaan ibu-ibu hamil yang kepingin itu. Tapi nggak semua keinginan harus dipenuhi, kan? Kalo ampe terjadi USG dipake buat main-main doang dan melewatkan atau mengabaikan kelainan medis yang seharusnya bisa dideteksi, bisa fatal akibatnya terhadap ibu hamil dan janin yang bersangkutan.

    Saya emang senengnya nulis pake gaya renyah kayak gini, soalnya bahasa ginian kan dimengerti banyak kalangan. Lha kalo saya nulis kayak nulis skripsi atau karya ilmiah, nanti yang ngerti cuman kalangan tertentu doang. Nggak adil, sayang kan..?

  10. Kalau yang ini … " Kalo dari sudut pandang Pemerintah lain kali. Gw punya kolega yang ditugasin ngelola Puskesmas di Bintuni, Papua Barat. Pemerintah masang USG di Puskesmas itu, padahal kolega-kolega gw yang dokter nggak bisa ngoperasiin USG-nya (karena belum pernah dapet pelatihan USG)." … sepertinya uniquenya Indonesia deh ..yang penting punya dulu sementara urusan bisa tidaknya menggunakan adalah belakangan.
    wakakakakakakaka.

    Jujur saja setelah mempunya anak empat orang dan salah seorang diantaranya sekarang sedang calon dokter ( lagi koas ) ..yang namanya informasi tentang fungsi USG secara lengkap dan cukup konfrehensif baru ini aku dapatkan.
    meskinya bentuk – bentuk pemberian informasi dengan bahasa awam dan karakter seger seperti ini perlu dikembangkan oleh rekan-rekan dokter sehingga masyarakat dapat mengerti dengan mudah.
    Good article …renyah ringan dan bermanfaat.

  11. Oh iya betul, Man. Kebijakan asosiasi dokter obgyn di tiap negara emang beda-beda. Asosiasi obgyn-nya Amrik menstandarkan USG ibu hamil cuman pas kunjungan minggu 18-22 doang, lain-lainnya nggak usah. Di Indonesia belum ada kebijakan yang baku tentang USG. Kadang-kadang dokternya rajin ng-USG tanpa diminta, tapi ada juga yang nunggu request ibu hamil yang bersangkutan dulu.

    Sebenarnya tujuan USG adalah waspada supaya kalo ada kelainan pada kehamilan, bisa diketahui secepat mungkin. Yang paling ditakutkan adalah kelahiran bayi yang sia-sia, misalnya langsung mati di tempat, atau hidup tapi dengan cacat. Di Amrik, pengawasannya udah dimulai dari sebelum ibu hamil, jadi janin calon yang gagal jarang terjadi. Makanya USG ibu hamil di Amrik cuma diadain sekali.

    Tapi di Indonesia lain. Banyak ibu yang hamil tanpa rencana, sialnya janinnya banyak yang calon gagal. Sering denger kan di Indonesia lahir bayi bertangan tiga, kembar siam, atau yang lahirnya dengan berat langsung 9 kg? Dokter-dokter di Indonesia mengantisipasi musibah ini, makanya mereka memberlakukan USG pada tiap kali kunjungan. Soalnya kalo seorang ibu hamil datang pertama kali ke dokter kandungan dalam keadaan baik-baik aja, lalu pas kelahiran ternyata malah lahir bayi yang sakit-sakitan, maka itu dianggap kinerja dokter kandungan yang jelek lho..

  12. Arman says:

    hehehe dulu pas esther masih hamil andrew juga rasanya pengen banget dah punya mesin usg dirumah. hahaha. soalnya si andrew tuh di perut kalem banget. jarang bergerak. jadi kita suka worry takut kenapa2 secara selama hamil adaaa aja terus masalahnya (flek2, pendarahan, kontraksi dini dll).

    btw disini malah kalo ke obgyn gak tiap kunjungan di usg lho. beda ama obgyn di indo yang tiap kali kunjungan pasti di usg kan. soalnya biaya usg nya mahal banget disini…

    jadi gua malah baru tau kalo ada istilah usg entertainment itu… hahaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *