Bule-potan

Gw punya kebiasaan jail waktu kuliah dulu. Kalo dosen lagi nerangin, gw suka ngitung berapa teman kuliah gw yang tidur.

Padahal nggak ada tujuannya gw melakukan itu. Cuman iseng doang. Teman gw malah lebih jahat lagi. Dulu kan masih baru booming-nya HP pake kamera. Nah, teman gw suka make HP-nya buat motret teman yang ketiduran di bangku kuliah. Pas menjelang kami lulus, kami taruh foto teman-teman yang ketiduran itu di buku tahunan. Pacar gw waktu itu, termasuk salah satu yang fotonya lagi molor dan dimuat di sana. Hihihi.

Sebenarnya jumlah mahasiswa yang ketiduran adalah indikator kuat betapa membosankannya dosen yang nerangin di depan. Gw pernah dapet rekor ngitung, teman gw yang molor pada suatu jam kuliah ada 30 orang (padahal sekali kuliah tuh jumlah penghuninya 300 orang). Itu baru gw ngitung sambil duduk di bangku gw sendiri. Dijamin jumlahnya membengkak, andaikan gw ngitung sambil berdiri. Pasalnya, siapa juga yang mau melakukan itu?

Dosen: Ya, Anda mau bertanya apa?
Little Laurent: Nggak, saya nggak mau bertanya, Dok.
Dosen: Lho, kalo Anda nggak bertanya, lantas kenapa Anda berdiri? Mau ke toilet?
Little Laurent: Mm..saya cuma mau ngitung berapa jumlah teman saya yang ketiduran sepanjang jam kuliah Dokter.

Bahkan dalam mimpi pun gw tidak segila itu.

Kebiasaan itu kebawa bahkan setelah gw lulus kuliah. Ketika lagi konferensi dokter pun, gw tergoda buat ngitung jumlah dokter peserta yang ketiduran. Intinya sama, makin ngebosenin isi presentasinya, maka makin banyak penonton yang ketiduran. Dan pas gw konferensi dua minggu lalu, ternyata jumlah orang yang ketiduran dalam jarak pandang gw, mencapai jumlah yang fantastis pada sesi internasional.

Sesi internasional adalah sesi di mana pembicaranya adalah dokter yang berasal dari luar negeri. Panitia konferensi membayar mahal pembicara ini supaya mereka mau dateng ke Indonesia dan tampil buat berbagi ilmu dengan dokter-dokter Indonesia. Sayang juga kalo presentasinya nggak menarik minat penonton dan ujung-ujungnya penonton malah ketiduran, hehehe.

Gw mencoba menganalisa kenapa sesi internasional yang menghadirkan bule-bule ini malah gagal menarik minat.
1. Karena presentasi disampaikan dalam bahasa Inggris.
2. Karena pembicaranya logatnya aneh.
3. Micnya sayup-sayup.
4. Acaranya udah sore, dan penonton udah ngantuk.

Terus terang aja gw pusing kalo denger orang ngomong Inggris, dan kebetulan yang ngomong tuh bukan orang Amrik atau UK. Pasalnya gw sendiri belajar ngomong Inggris tuh cuma dengan nonton film-film Hollywood, jadi kuping gw cuma terbiasa denger logat Amrik. Kalo gw denger orang Perancis atau orang Swahili aja ngomong Inggris, gw langsung nelangsa coz logat mereka bikin bahasa Inggrisnya jadi nggak karu-karuan. Paling sebel denger orang ngomong Inggris pake logat Cina atau Arab, waduh..nyerah deh. Nggak ngerti, nggak ngerti!

Tapi kalo gw denger orang Indonesia ngomong Inggris, gw ngerti-ngerti aja tuh. Biarpun grammar-nya ancur, campur logat Banyumasan atau logat Cibarengkok yang medok. Di kantor gw orang-orang ngomong Inggris pake logat Banjar yang meliuk-liuk, gw ngakak tapi ya gw ngerti aja maksud mereka.

Tapi orang bule nggak gitu denger kita.

Pas konferensi, ada bule asal Amrik berpresentasi soal bahaya penyakit darah tinggi pada ibu hamil. Setelah presentasi, seperti biasa dibuka sesi tanya-jawab. Sang moderator nanya ke quorum, apakah ada yang mau nanya?

Gw noleh kiri-kanan gw. Ya ampun, dokter-dokter sekitar gw kok ketiduran semua. Eh, tapi ada juga satu dokter yang berdiri dan jalan ke mic.

Dia pun bertanya. Pake bahasa Inggris. Mau nanya aja pake prolog dulu. Prolognya satu menit. Ya ampun. Gw garuk-garuk kepala menyalahkan TOEFL gw yang tiarap.

Akhirnya selesai dia bertanya. Sang bule pun menjawab, “Excuse me, I don’t understand. What’s actually you’re asking about?”

Gw menjerit dalam hati, “Samaa!”

Bule pusing denger orang Indonesia ngomong Indonesia. Tapi mereka lebih pusing denger orang Indonesia ngomong Inggris. Indonesian don’t speak English, mereka cuma nerjemahin dari bahasa Indonesia ke bahasa Inggris. Termasuk cara ngomong a la Indonesia yang berbelit-belit, ketika diterjemahkan ke bahasa Inggris pun jadi berbelit-belit pula. Kita ini mirip bule, alias BULEpotan.

Gw dibisikin, sekarang dokter umum yang kepingin jadi spesialis, TOEFL-nya kudu 500. Dengan cara ini, bahasa Inggris sarjana medis kita akan terjamin. Jadi kalo dokter ngomong sama warga dari negara lain, omongan dokter itu bisa dimengerti. Dan kita nggak perlu repot bayar mahal ilmuwan dari negara lain buat ngomong di konferensi nasional kita, tapi kitalah yang diundang buat pidato di konferensi nasional mereka.

PR kita masih banyak dalam urusan ngomong cas-cis-cus ini.
1. Bagaimana ngomong Inggris yang efektif dan efisien.
2. Bagaimana ngomong Inggris tanpa bikin orang lain ketiduran.
3. Bagaimana ngomong Inggris dengan logat yang bisa dimengerti semua orang.

Dan TOEFL tinggi, belum menjamin itu.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

35 comments

  1. ngomong2 soal bahasa Inggris, gue jadi inget wkt ke Italia…ampuun..di sana gak semua orang mo berbahsa Inggris, pesan burger di Burger King aja susah. untung ada seorang abg yang lagi mesan burger juga, nah abg Italia ini bantuin gue. dia terjemahin apa pesanku itu ke sang pelayan dalam bahasa Italia. Gue sih tetap ngomng bahsa Inggris. Mana bahasa Inggris gue juga belepotan. he he he…

  2. Newsoul says:

    Wakakakak, bule-potan. Banyak hal yang bikin bule-potan bangsa ini mesti kita benahi. Soal ketrampilan bahasa Inggris yang masih rendah, soal ketiduran di jam kuliah atau jam rapat. Itu alami, Indonesai banget. Hampir semua lini melakukannya di negara kita tercinta ini. Cuma, mungkin kita harus mikir juga ke depan untuk merubah hal tersebut. Nice posting.

  3. reni says:

    Wah.., untung aku tidak ikut acara itu… 'coz Bhs.Inggrisku payah banget hehehe.. Pasti deh aku akan jadi korban yang dihitung mbak Vicky sedang asyik tidur sambil duduk terbuai dongeng dari antah berantah yg disampaikan si bule… !! ^_^

  4. attayaya says:

    wah kalo bahasa linggis jelas lah aku jadi bulepotan juga

    tanjung katung airnya biru
    tempat anak mencari ikan
    ramadhan datang di hari sabtu
    salah dan silap mohon dimaafkan

  5. Hwahaha..bener, Frozz! Gw pusing banget ngomong Inggris kalo udah urusan kedinasan itu. Gw pernah jadi guide buat serombongan mahasiswa kedokteran asal Malaysia yang lagi kunjungan ke rumah sakit. Ya ampun, kalo mesti ngomong dalam suasana resmi kayak gitu, gw pengennya ngumpet aja di balik pintu. Kayaknya kita mesti belajar Inggris nggak cuma buat ngisi Facebook deh, tapi juga buat urusan bisnis dan pekerjaan..

  6. frozenmenye2 says:

    hahahaha…..satuju…TOEFL ngga menjamin lo bisa fasih ngobrol sama bule…gue ngerasain sendiri hal itu pas awal2 kerja ma bule. mending disuru ngimel daripada kudu ngejelasin peraturan2 baru di indonesia pake bahasa engris….

  7. Guru, dosen, pembicara konferensi, seringkali nggak nyadar bahwa ceramah mereka begitu ngebosenin sampai-sampai ada penonton yang ketiduran.

    Kita perlu belajar lebih banyak tentang cara bicara lama di depan umum tanpa bikin orang bosan.

  8. Penonton kedua puluh berkata nih…

    Bukan hanya dibangku kuliah, disekolah bahkan pesantren bahkan ditemukan oknum pengajar yang asyik ddidunianya sendiri, seandainya ada kamera, saya juga akan berlaku sama seperti anda 🙂

    Met memulai ibadah puasa…

  9. Fanda says:

    Kalo mau belajar ngomong bahasa Inggris ya kudu dengan pengucapan yg baku. Aku rasa versi Amrik yg paling universal. Selama ini aku praktekkan, dan semua org asing selalu ngerti sih. Kupikir justru orang Indonesia punya keuntungan karena bahasanya ga pake suara sengau macam Perancis atau dialek tertentu kayak Cina. Bahasa Indonesia kan datar aja. Harusnya org Indonesia justru lbh gampang berbahasa Inggris yg universal.

  10. Kayaknya saya bisa bikin gondok dosennya banget ya? Hihihi..

    Eh ya, sebenarnya saya juga sering liat kesulitan orang dalam ngomentarin artikel berbahasa Inggris. Sebenarnya gampang aja, asalkan penulisnya orang Indonesia, ya komentarin aja pake bahasa Indonesia. Kan penulisnya juga ngerti..

    Selamat puasa juga..

  11. Dosen: Ya, Anda mau bertanya apa?
    Little Laurent: Nggak, saya nggak mau bertanya, Dok.
    Dosen: Lho, kalo Anda nggak bertanya, lantas kenapa Anda berdiri? Mau ke toilet?
    Little Laurent: Mm..saya cuma mau ngitung berapa jumlah teman saya yang ketiduran sepanjang jam kuliah Dokter.

    wakakakakakakakakakakakakaa ( pake guling-guling nih )

    any way …emang masih banyak yang harus disempurnakan

  12. NURA says:

    salam sobat
    ya memang kok mba,,namanya asli orang INDONESIA,,kl ngomong pakai bahasa Inggris ya bulepotan,,seperti saya,,mau balas komentar yang artikelnya pakai bahasa Inggris, pasti bulepotan tulisannya.

    selamat puasa ,maaf lahir dan batin ya,,,

  13. Haha..aku juga termasuk yang masih belepotan ngomong sama bule. Padahal kata yang ngetes TOEFL-ku, nilainya lumayanlah. Sampai-sampai aku mikir ini ngetes TOEFL-nya beneran nggak sih? Hahaha..

    Oh ya, emang sengaja itu lagunya Afgan nggak pengen dikomen. Maklumlah, soalnya pas nulis itu lagi letupan emosi sesaat.. 🙂

  14. padahal mo komen tentang postingan lagu dibawah,,,tapi sengaja ga dibolehin komen ya mbak vic?

    biarin aja lagunya afgan diacak sedikit. hasilnya bagus kok. sekalian aja kasih tau ke afgan mbak, siapa tau si afgan mau nyanyiin lagu itu (yang liriknya udah ditranslate ke english sama mbak vic) ^^

  15. Hahah..iya, kalo diajari ngomong Inggris-nya udah semenjak TK, bahkan semenjak bayi, maka lama-lama orangnya ya pinter cas-cis-cus pas dewasa. Dan itu juga berlaku nggak kepada bahasa Inggris doang, tapi juga tentang bahasa apapun. Kan di mana-mana juga, kemampuan bahasa seseorang sangat tergantung pada intensitas stimulasi bahasa yang diberikan kepada orang itu.

  16. Tukang Komen says:

    Gw analisa sebabnya kenapa bangsa kita jadi bulepotan ngomong inggris ternyata: Sekitar satu dekade yang lalu pelajaran bahasa Inggris mulai diberikan pada saat SMP(umumnya), jadi lidah orang-orang kita sudah terlanjur kaku untuk ngomong Inggris, kalau sekarang jaman sudah berubah, bahasa inggris sudah mulai diberikan sejak TK, namun hasilnya belum terliat, mungkin sekitar sepuluh tahun lagi baru terlihat pada generasi mendatang.

  17. Hehehe..iya yah, mestinya tulisan ini saya pecah jadi dua. Seperti biasa, saya kalo ngomongin satu tema pasti bisa menyerempet ke tema yang lain.

    Perkara teman-teman yang ketiduran. Jumlah murid yang kuliah di kelas saya ada 300 orang. Susah buat dosennya untuk memandangi muka mereka satu per satu. Makanya yang tidur pun dibiarin aja.

    Saya juga kepingin situasi kuliah saya aktif seperti di Amrik. Sebenarnya kausa akibatnya klasik. Penonton ketiduran coz ceramahnya nggak ngerti. Ceramah nggak ngerti coz penonton belum baca bahan kuliahnya di rumah. Penonton belum baca coz bahannya belum dibagiin sebelum kuliah.
    Saya yakin, kalo penonton udah ngerti bayangannya sebelum kuliah, pasti mereka bakalan banyak nanya.

    Harus dimengerti, kadang-kadang kita gagal memahami bahasa yang diucapin bangsa lain cuman karena masalah logat. Orang India itu bagus-bagus bahasa Inggrisnya, tapi logatnya bikin pengucapan nggak sesuai dengan yang diharapkan. Dan gaya mereka kalo lagi chatting ama saya juga cukup nyusahin saya. "Whats dat?" "Where you are from?" "Do you like what food?" Kacau deh..

    Mungkin solusinya bukan cuma latihan ngomong Inggris tiap hari, tapi lebih tepatnya latihan ngomong Inggris dengan orang-orang beraksen beda-beda. Aksen Cina, aksen India, aksen Jogja.. 😛

    Aksen Cina termasuk aksen yang unik. Huruf "d" suka kedengeran sebagai "t". Contoh kecil aja, dulu ada sinetron Meteor Garden asal Taiwan. Kan tokoh utamanya katanya namanya Dao Ming She. Tapi gw dengernya malah Tomingse.. 🙂

  18. Seno says:

    Bener bangat Vick, berbicara tentang materi yang kita tau, akan sangat menarik. Tapi jika kita berbicara tentang hal yang kita tak tau bakalan bikin ngantuk. Apalagi kalau bahasanya kita g ngerti itu sih bukan ngantuk lagi, tapi pingsan he.h.e..

    Entah gimana cara belajar bahasa inggris yang effective, soalnya mpe sekarang juga ane g bisa bisa hiks… kalo writing sih masih mending lah, tapi kalo listening gubraaaaka..!

  19. mawi wijna says:

    mestinya ni artikel dipecah dua mbak; ttg penyakit tidur di kelas dan penyakit ngomong Inggris.

    Kalau ttg penyakit tidur, saya punya temen yg pas kuliah dia selalu semangat di 10 menit pertama, ngantuk di 10 menit kedua, dan tidur sampai kuliah selesai.

    Saya di Kereta Api ke Bandung pernah ngobrol sama bule Belgia. Saya ngerti apa yg dia bilang tapi dia mgkn susah ngerti apa yang saya bilang. Karena saya kesulitan cari padanan kata bhs Inggris yg tepat. Saya kira ini bisa diatasi kalau kita sering ngobrol pakai bahasa Inggris.

  20. eh vick..itu yg ketiduran di kelas, dosennya gak ngapa2x-in ? bujug dah…kok students di kelas aku semangat semuanya ya haha…waktu 2 jam gak cukup buat ngomong. semua mau ngomong. and dosen mana pernah nerangin disini kalo gak ditanyak. bener2x siswa aktip dah. enak euy jd guru di amrik

    untuk mengerti accent, hrs adaptasi dulu. dulu aku tiap kali nonton simon cowell di amrik idol, gak ngerti dg accent britishnya. setelah 4x kali nonton, br deh.

    eh aku pikir indians jago english semua. soale blm pernah nemu indians yg gak bisa english.

  21. ilhampst says:

    Masalah kita sama yah, gw paling bete kalo lagi ada kerjaan sama orang dari China. Banyak yang bahasa Inggrisnya mantap dan bisa dimengerti tapi yang ancur2an lebih banyak lagi.

    Bayangin, waktu lagi meeting satu ruangan dibikin bingung gara2 dia ngomong "counting cable" padahal yang dimaksud itu "grounding cable", setelah dia tunjukkan barang yang dimaksud baru kami koor bilang "ooo grounding cable…" sambil manggut2.

    Kasian orang China-nya, mukanya langsung merah padam karena nahan malu hihi…

  22. Seorang guru bahasa Inggris pernah kasih tau gw bahwa tes yang menjamin ngomong Inggrisnya nggak belepotan itu bukan TOEFL, tapi TOEIC. TOEFL cuma menjamin apakah kita bisa nulis, denger, dan memahami bahasa Inggris secara pasif. Tapi TOEIC belum jadi budaya buat tes masuk perguruan tinggi di Indonesia.

    Gw bukannya mau ngejelek-jelekin orang India, tapi gw juga pusing kalo denger orang-orang dari kawasan Asia Selatan (India, Pakistan, Sri Lanka, Nepal) ngomong Inggris. Bahkan chatting sama mereka pun gw geleng-geleng nggak ngerti. Ada masalah dengan ejaan, grammar, dan pada akhirnya maksud mereka tidak bisa tersampaikan dengan baik. Seolah-olah bertahun-tahun dijajah Inggris nggak kasih mereka fondasi buat ngomong Inggris. Sayang ah, padahal sarjana mereka pinter-pinter lho.

  23. Arman says:

    iya betul toefl tinggi mah gak menjamin ngomongnya fluent… contohnya gua… *halah mau pamer* toefl gua (jaman dulu sih ya.. haha) 593. lumayan kan?

    tapi buktinya… tetep ngomongnya bulepotan juga.. huahahaha… 😛

    btw gua juga paling jelas nangkepnya kalo orang amrik yang ngomong. kalo orang UK aja udah susah. apalagi orang2 yang lain… terutama kalo orang india (secara di bidang IT banyak orang india) yang ngomong… ampun dah gua…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *