Selebnya Dokter

Apa yang Anda lakukan kalo ketemu seleb? Minta tanda tangan dan foto bareng?

Nah, kali ini gw mau cerita gimana noraknya dokter kalo ketemu seleb.
Cuman bagi dokter, seleb bukanlah artis, atau sejenisnya. Yang dimaksud dokter tentang seleb adalah orang-orang yang berhasil bikin penemuan-penemuan baru dalam kedokteran, misalnya Rontgen yang nemuin mesin sinar X, Fleming yang nemuin vaksin, dan orang-orang sejenis mereka. Kalo dokter ampe ketemu mereka, wuih..dijamin dokter pasti langsung ngantre minta foto bareng dan tanda tangan.

Buat gw sendiri, seleb yang gw kepingin ajak foto bareng adalah Marie Curie. Dan kalo gw bisa punya kesempatan ketemu Marie aja, gw pengen nanya satu hal, “Jeng, situ kan ilmuwan. Suami situ juga sama-sama ilmuwan. Gimana sih caranya supaya kalo lagi kerja bareng suami di lab, kita nggak tergoda buat nyuri-nyuri bareng suami melakukan ‘hal-hal indah yang enggak-enggak’? Saya aja suka ngga tahan ngeliatin muka pacar saya kalo kami lagi meriksa pasien bareng lho..”

Sayang Jeng Marie sudah keburu sudah meninggal, jadi gw nggak sempat berguru tentang hal ini, hiks..

Pas konferensi dokter dua minggu lalu di Surabaya, seorang kolega gw, dr Kusuma, lagi celingak-celinguk cari posisi kursi yang enak buat duduk nonton presentasi. Dia melewati seorang penonton lain, berkulit item dan berjas rapi. Penampakannya yang nggak biasa, mengusik dr Kusuma buat melirik dokter berkulit item legam itu. Maklumlah, orang Indonesia kan rata-rata berkulit putih sampai sawo busuk. Dr Kusuma melirik tanda pengenalnya yang digantung di lehernya, dan terkesiap baca namanya. “OMG!” batinnya. “Dia..”

Dr Kusuma langsung duduk dekat-dekat situ sambil ngawasin dokter Afro itu.

Pas pergantian acara, panitianya mau siap-siap dengan sesi internasional, gw lagi ngobrol sama seorang profesor, pas dr Kusuma manggil-manggil gw. Dia minta gw motretin dia bareng dokter Afro itu. Gw mendelik ke dia dengan sebal. Norak banget sih, sama tamu dari Afrika aja ngebet? Mbok foto tuh bareng Prof X dari Medan atau Prof Y dari Jogja, ya pokoke guru-guru besar kitalah. Tapi akhirnya gw potret juga kolega gw bareng “kawan” idolanya itu.

Dr Kusuma nampak berseri-seri, lalu bersalaman sama sang dokter Afro. Truz dr Kusuma ngajak gw nyari bangku buat duduk bareng nonton sesi berikutnya, sementara sang dokter Afro itu berlalu bareng panitia. Sebentar lagi sesi internasional, dan nampaknya sang dokter Afro akan jadi narasumber.

“Lu tau nggak itu tadi siapa, Vic?” tanya dr Kusuma sumringah.
“Pembicara dari negara lain?” jawab gw acuh tak acuh.
Dr Kusuma gemas liat sikap gw yang cuek. “Ah, gimana sih lu? Itu tadi Prof Billings!”
Gw masih nggak ngeh. “Who’s that?”
“BILLINGS!”
Baru gw tertegun. Samar-samar mengingat sebuah nama yang pernah ada di soal ujian kuliah gw. “Billings yang punya metode ovulasi?”
“Yeah!” serunya.
Gw meliriknya tajam. “Billings yang bukunya sekarang diiklanin tiap hari di Kompas-Gramedia Shop?”
“Yeah!” serunya lebih keras.
“Billings yang metodenya pernah bikin gw harus begadang buat ngapalinnya semalam suntuk sebelum ujian?!” gw mulai marah.
“Hahaha..”
Spontan gw berdiri. “Mana orang itu? I’m gonna eat him!”
Dr Kusuma tersenyum puas. “Yaah..kenapa ngga tadi-tadi lu minta dipotoin bareng dia?”
Gw mendelik. “Siapa juga yang mau minta foto bareng? Gw mau nuntut kenapa dia bikin ilmu kok susah bener sampai gw pernah kudu bikin laporan tentang metode ovulasinya itu!” lalu gw berbisik. “I thought he was dead!”
Dr Kusuma menatap gw heran. “Siapa bilang dia udah mati?”
“Dok, semua orang yang namanya ada di buku teks kita kedengerannya udah pada mati..”

Dr Kusuma ketawa ngakak. Gw manyun.

Kita semua pernah kuliah, kan? Tau yang namanya buku teks segede-gede gaban itu? Yang berisi sinopsis metode ilmiah hasil penelitian karya ilmuwan-ilmuwan, dan namanya jadi abadi karena penelitian mereka dipelajari oleh mahasiswa sampai ratusan generasi di seluruh dunia? Pernahkah Anda bayangin ilmuwan yang hasil penelitiannya pernah jadi bahan soal ujian semester Anda itu, tau-tau duduk di depan idung Anda? Itulah selebriti.

Dr Kusuma mengapresiasi sang ilmuwan seleb dengan minta foto bareng. Sementara yang gw inginkan hanyalah menodongnya dengan berkata, “Saya hampir-hampir tidak lulus gara-gara tidak ngerti alinea Anda di jurnal itu. Sekarang coba jelaskan dengan sederhana pada saya sekarang, bagaimana teknik ovulasi yang Anda teliti itu bisa bikin wanita memperoleh kehamilan pada jadwal hubungan seks yang diinginkan?”

Lalu gw ngaku ke dr Kusuma, “I thought Billings was..white.”
Gw sungguh rasis. Mengapa gw kira semua ilmuwan yang namanya jadi buku teks itu selalu berkulit putih?

Tapi kolega kami lainnya, yang bergabung duduk bareng gw dan dr Kusuma, nimbrung. Katanya, “Dia duduk sebelah gw tadi pagi. Gw ngga tau itu pembicara. Kirain itu dokter dari Papua sebelah manaa..gitu..”

Oh, seleb. Mbok bilang, saya yang nemuin metode ovulasi yang dipelajari kalian semua. Seleb kok diem aja..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. Rese memang kalo orang selalu menilai kita dari penampilan luarnya aja. Yang sekarnag perlu dipikirkan, apakah si mahasiswa itu menyepelekan dosen itu atau tidak ketika dosen itu tidak bertingkah sebagai "dosen".

  2. BIG SUGENG says:

    Kadang orang selalu dinilai dari penampilan luarnya ya…?
    Padahal kadang orang yang kita sepelekan dari penampilan "awal" sesungguhnya jauh punya nilai lebih dibandingkan kita….

    Ada cerita dosen paling iseng: dia kenalan di depan mahasiswa, berhubung Mr X tidak bisa ngajar, maka saya ditugasi oleh Mr X untuk menggantikan ngajar. Sampai akhir perkuliahannya, mahasiswa belum tahu bahwa dialah Mr X itu…

  3. Wah..pertanyaan susah..

    Kalo dokter yang bloon dan nggak melakukan apa-apa sih banyak, La. Hahaha! Sebel banget deh kalo ketemu yang kayak gini, diajak diskusi malah nggak nyambung.

  4. luvly7 says:

    Wakakkakak … reaksi yang beda dari setiap org soal celeb :p yang satu semangat minta poto bareng, yang satu lagi semangat buat ngomel2 :p

    btw, dokter itu mesti pinter dan berpengetahuan luas ya Vic?? Ada gag siy dokter yang bertangan dingin tapi rada2 oon??

  5. Fanda says:

    Orang penting itu justru yg duduk diam2 saja, tapi orang masih menghampiri tuk sekedar menyapa ato minta tanda tangan. Org ga penting adalah org sok penting yg obral muka kesana kemari tp org yg diajakin ngomong malah berusaha kabur.

  6. Lha gw pikir di mana-mana juga yang bikin sejarah pasti orangnya udah meninggal, Uni. Meneketehe kalo orangnya ternyata masih idup dan berkeliaran di Surabaya?

  7. reni says:

    Kalau menurut aku.., orang-2 Pulang Pisau tinggal menghitung hari akan kehilangan selebnya yg dokter.. ^_^

    BTW.., aku gak bisa bayangin kalau misalkan penulis buku yg aku sukai tiba-2 ada di depanku… What must I do ?! ^_~

    Ohya.., makasih utk perhatiannya padaku selama ini mbak… ^_^

  8. ditter says:

    mungkin tadinya dia mo berkoar-koar… tapi lalu dia khawatir kalo misalnya ada mantan mahasiswi / mahasiswa yg akan ngelabraknya karena udah bikin materi yg susah, haha…

  9. mawi wijna says:

    Marie Curie itu kan meninggal karena efek radiasi Radium ya mbak? Saya paham kok kenapa para ilmuwan di bidang kedokteran itu dikagumi bagaikan selebritis. Maybe beacuse they are the doctors who their theories save live of many people? So we owe our live to them.

  10. Fenty Fahmi says:

    eh kemaren aku pas di shangrilla liat dokter yang yang juga nyeleb, tapi gak bikin buku dan metode apaan itu, tapi pernah ikutan AFI di Indosiar, maklum aku ini terbiasa ngeliat tv jadi agak-agak aware yang beginian, kalo gak salah dia dokter dari jogja, kenal gak mbak ? Yonie or Yofie something gitu kaya'nya, lupa juga :p

  11. hryh77 says:

    wkwkwk.. saya juga dulu gtu pas tau philip kotler yg katanya bpak pemasaran modern datang ke indo kemaren.. saya kira dia udh ga ada.. ternyata masih hidup he..he..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *