Helm Keramat


Boleh sebut gw norak, tapi gw nggak tau caranya bawa motor.

Gw bisa nyetir mobil. Kalo diajarin, gw bisa nyupir traktor. Waktu kecil gw sering berkhayal nyupir traktor di Kansas dan ditontonin petani gandum yang sexy dengan tampang mirip John Haymes Newton (inilah akibatnya kalo kebanyakan nonton film). Waktu agak gedean dikit, gw suka ngekhayal nyupir bis sambil dirangkul sama Keanu Reeves (I know! Gw emang penggemar film Speed!). Tapi gw nggak pernah berkhayal nyetir motor.

Waktu gw tiba di Pulang Pisau pertama kali dulu, gw bersorak coz gw nggak perlu naik speed boat ke mana-mana coz udah ada jalan darat. Tapi kemudian gw ciut coz ternyata nggak ada bemo. Padahal di Bandung gw biasa naik angkot ke mana-mana.

Semua orang nampaknya (bisa) naik motor. Kayaknya cuma gw satu-satunya yang nggak bisa naik motor.

Lalu dari kantor sebenarnya gw boleh dipinjemin sepeda motor. Tapi berhubung gw nggak bisa bawa motor, akhirnya kantor nugasin satpam buat jadi ajudan gw. Ajudan inilah yang tugasnya nganter-jemput gw ke apartemen gw tiap hari, selama setahun. Keren kan gw? Bahkan kerja di pelosok pun gw tetap dikawal, hehehe..

Yang bikin gw salut adalah, Pulang Pisau ialah tempat di mana penduduknya patuh pake helm. Katanya mantri gw, di Pulang Pisau, biarpun kau raja, kau tetap ditangkep pulisi kalo kau nggak pake helm pas naik motor.

Ini mengejutkan gw, coz di tempat asal gw di Bandung aja masih banyak pengendara motor yang nggak pake helm. Tukang ojek di Bandung nggak nyediain helm buat penumpangnya. Tapi kalo di Pulang Pisau, gw mau gandol ojek pun, ojeknya minjemin gw helm. Bahkan karena gw cewek, gw sengaja dipilihin helm warna pink, hehehe.. Padahal gw rada empet tuh sama warna pink.

Nah, ini unik, coz biarpun secara teknis gw nggak punya motor, tapi gw punya helm sendiri. Seperti yang gw potret di atas, helm ini nggak gw beli sendiri, melainkan helm warisan. Yang ngewarisinnya adalah Dokter Sari, kolega gw yang PTT sebelum gw. Sari sendiri ngewarisin helm itu dari dr Poppy, dokter PTT sebelum dia. Jadi nih helm udah dipake turun-temurun oleh tiga dokter cewek, hehehe. Nggak kebayang ketombe yang ngumpul di situ..
*Gw sih nggak ketombean, Sari pake kerudung, Poppy..ah, entahlah. Mudah-mudahan kepala kami baik-baik aja dalam helm itu.*

Jadinya lucu. Tiap ada dokter yang pensiun, pasti dia nurunin barang-barangnya ke dokter penggantinya. Sari pernah cerita bahwa dari Poppy, selain tuh helm, dia juga diwarisin payung, pemanas air, sapu, panci, dan entah apa lagi. Pas Sari pensiun tahun lalu, dia ngewarisin tetek-bengek itu juga ke gw. Lumayan nih, gw nggak perlu beli ember dan kain pel, hahaha..

Masalah muncul coz gw sekarang pensiun juga dari PTT, dan dokter pengganti gw ternyata nggak ada. Jadilah gw nggak ngewarisin barang-barang gw ke siapa-siapa. Paling gw kasih aja ke ibu kost.

Tapi helm nih, sayang banget kalo nggak diwarisin. Nih helm kan bersejarah, helm keramat ini dipake tiga orang dokter cewek yang berhasil tabah bekerja di Pulang Pisau sampai selesai dan nggak mewek minta berhenti di tengah jalan! (Penting lho itu..) Lagian helmnya masih bagus, manis pula..
*Vic, gimana sih caranya cewek bisa tetap manis biarpun pake helm? Kan mukanya ketutupan visor?*

Akhirnya helmnya gw bawa ke Palangka, truz gw hibahin ke wali gw yang punya anak cewek umur 13 tahun. Bukan maksud mau ngedoain si adek kecil jadi dokter ya, tapi dengan helm keramat ini, yang makenya bisa tabah mengerjakan tugas di dusun terpencil, setia membela pekerjaan sampai titik darah penghabisan.

Haha..kalo aja gw bisa naik motor, nih helm gw paketin ke Bandung biar bisa gw pake di sana. Tapi gw nggak bisa naik motor, jadi terpaksa ngandalin ajudan buat ng-escort-in gw.

Pelajaran nih buat gw, kalo suatu hari nanti gw punya anak, gw mau dia belajar naik motor. Mau nanti dia ke mana-mana nyetir Jaguar kek, Ferrari kek, pokoke dia kudu bisa naik motor. Ini bukan masalah murah-meriah, tapi ini masalah fleksibilitas. Coz, manusia itu, kudu kosmopolitan, alias bisa hidup di tempat manapun, dalam kondisi apapun..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

40 comments

  1. Ah, ngiri aku sama Mbak Reni yang bisa bawa motor. Andai saja aku nggak terlalu malu buat belajar..:-)

    Sebenarnya sifat gampang kagetan itu bisa diilangin kalo sering dilatih, Mbak. Mulai dengan naik motor di kompleks rumah yang sepi. Lalu naik ke jalan yang agak gaduh sedikit. Dan pada akhirnya nyetir di jalan yang rame. Lama-lama ya bisa kok..

  2. reni says:

    Mbak.., aku bisa naik motor lho.. tapi sekarang udah gak pernah naik motor sendiri lagi, 'coz takut dengan jalan yg makin semrawut. Seringnya lihat & dengar tentang kecelakaan lalu lintas membuatku ngeri juga.. ^_^
    Selain itu aku jadi gampang kaget dan panik jika di jalan mendengar suara klakson/knalpot yg kenceng..!

  3. Aku kadang-kadang bingung, mana duluan..mesti belajar naik motor dulu, atau beli motornya dulu?

    Tapi kalo umur segini belum dapet SIM juga, waduh..berabe tuh. Kejar dong..

  4. REYGHA's mum says:

    Gue jadi ngga sedih deh…karena bukan gue aja yg ngga bisa naik motor…tapi jd semangat buat belajar…beli mio dulu ah nyocokin body….hihihi..

  5. mawi wijna says:

    halah, masih banyak karier yg ndak bergantung pada alat transportasi. Lagipula saya masih nggak kebiasa tangan suka narik-narik gas di stang kanan.

  6. Mm..bisa nggak diloncatin aja prosedur belajar pake sepeda itu? Langsung belajar pake trike, gimana?

    Oh ya, helmnya emang lucu. Dokter Poppy yang masang stiker bunga-bunga itu. Jadi ketauan kalo yang make cewek, hehehe. Mungkin emang sengaja dokter yang make helm itu nggak tanda tangan. Takut disantet dan dibikin pengen balik ke tempat PTT, huehehehe..

    Oh ya, helmnya nggak bisa dikunci. Soalnya buckle-nya udah copot. Ini helm sih bukan pelindung kepala dari kecelakaan, tapi cuma pelindung dari tilang pulisi, hahaha..

  7. jrink says:

    sekilas inpoh: kayaknya gw pernah liat orang pake motor trike, jadi ga bakalan jatuh wong motornya jadi kayak becak, xixixi…

  8. jensen99 says:

    Saya gak bisa nyetir mobil, soalnya gak punya. T_T
    Kalo mau naik motor, sebaiknya dimulai dengan belajar naik sepeda. Percayalah. πŸ˜‰

    BTW, mustinya tiap dokter yang pake tu helm musti tandatangan disitu, lengkap dengan tanggalnya, supaya ada bukti dan gak cuma jadi cerita.

  9. Gaby, maaf ya, aku nggak kasih selamat buat ini. Untung kamu nggak celaka gara-gara nyetir motor di bawah umur. Tapi ya bodimu kan bongsor, makanya waktu itu orang percaya aja umurmu 17. Tapi aku bisa ngerti kenapa kamu belum bisa nyetir mobil. Duka mahasiswa yang lagi KKN sih, emang nggak sempet buat belajar yang lain-lain ya? πŸ™‚

  10. gaby says:

    hehe
    aku dah bisa nyetir motor dari umur 9 tahun lo mbak (tapi masih dilapangan)
    baru resmi bisa di jalan n dapet SIM (curi umur) pas kelas 2 SMP..
    tpi aku ga bs nyetir mobil
    mau blajar, ga sempet, Hiksss

  11. Aku juga orang Jawa, tapi nggak bisa naik motor. Apa aku ini Jawa murtad? πŸ˜›

    Aku memang nggak niat belajar bawa motor. Makanya aku nggak butuh helm itu. Yang kuperlukan adalah asuransi, siapa tau aku kecelakaan pas nyetir mobil, hehehe.. Ngapain parkir mundur malah liat belakang sih? Memangnya spion itu buat pajangan doang? ^^

    *merinding aku, ngebayangin Ria merentangkan tangan a la pahlawan bertopeng*

  12. aku bisa nyetir motor (berkat bertahun-tahun ngojek di universitas) tapi baru belajar naik mobil. Ada nggak barang yang dikeramatkan kalo belajar mobil? =)
    Kata tmnku, semua orang Jawa (bisa) naik motor. Kata ibuku sih kami-kami ini biasanya di kaki tuh ada bekas knalpot sisa belajar dulu. Itulah 'stempel' kelulusan naik motornya. Btw kenapa tuh helm nggak disimpan aja sampai bisa nyetir motor sendiri? Aku sendiri punya SIM A tapi nggak bisa parkir. Sebabnya? Tiap mundur noleh ke belakang bukannya liat spion. Serasa yamaha Mio, Mbak! ^_^

  13. Aduh, aduh! Ternyata blog saya hari ini sudah berubah jadi tempat pengakuan orang-orang yang nggak bisa naik motor!

    Ajaib. Sebenarnya saya selalu ngira laki-laki pasti bisa bawa motor lho. Ternyata nggak selalu ya?

    Tapi Na, kalo orang bisa naik sepeda mestinya bisa naik motor kan? Wah susah nih karier masa depanmu, Na. Setidaknya sekarang kita tau bahwa Wijna nggak berbakat jadi tukang ojek..:-P

  14. mawi wijna says:

    Mbak Dokter! Saya mau kasih pengumuman kalau SAYA (juga) NDAK BISA NAIK MOTOR. Hehehe.

    Tapi sekarang saya udah lumayan bisa, walau cuma berani di gigi 1, kecepatan max 20 km/jam, dan cuma di jalan-jalan kampung. Kalau udah lari ke jalan raya, waaah nggak deh, soalnya saya ndak mau ketularan jadi pengendara motor yg doyan akrobat. Saya bisa sih nyupir mobil tapi sehari-hari saya nggowes Sepeda. Bike to Work sekaligus menghemat ongkos BBM.

    Saya juga punya helm sendiri semenjak saya KKN itu. Helmnya murah, 25rb aja, warnanya item, dan di bagian belakang saya cat putih dgn tulisan "STOP GLOBAL WARMING", hehehe.

  15. Lho, emang Sari bisa naik motor juga to? Soale pas kuliah dulu aku gak pernah liat dia naik motor. @.@ Benar2 helm berharga. Harusnya tiap2 dokter itu tanda tangan kalo maw β€˜mewariskan’. Siapa tahu salah satu di antaranya ada yg jadi menteri kesehatan. Kan harganya nanti bisa jutaan. πŸ˜€

  16. Yang lebih hebat itu bahwa pewaris-pewaris helmnya nggak bisa bawa motor semua..:-P

    Ngapain punya motor tapi nggak bisa make? Jadi motornya diapain? Dipamerin doang?

  17. Fenty Fahmi says:

    gak bisa nyetir motor, tapi ngarep bisa punya motomatic, hehehe, katanya lebih gampang, kan pengen gitu kaya' agnes monica jadi vario *lhoh!*

    itu loh, "I'm vario, how about you?"
    atau mio aja ya *mikir2*

    duh sapa juga yang mau beliin >,<

  18. Pertama, saya nggak tau bahwa warisan itu harus selalu diberikan oleh orang yang udah meninggal.

    Kedua, apa ini blog buat orang-orang yang nggak bisa bawa motor? :p

  19. Hati-hati lho pake kata " warisan ".
    Warisan adalah sesuatu yang diturunkan setelah sang empunya menjadi " almarhum atau almarhumah ",
    dan yang menerimanya disebut sebagai "ahli waris" ( ini menurut bahasa Indonesia lho ).
    Mungkin dalam konteks helm di atas lebih tepat disebut sebagi pemberian atau hibah.

    Jangan diambil serius ..ini kidding aja kok.
    Any way ..salut juga dengan budaya tertib helm di pulau tersebut.
    Sesuatu yang patut dicontoh.

  20. Dulu tuh ada lagu rap judulnya "Anak Gedongan".. liriknya kayak gini..

    "Anak gedongan..
    belagak pake supir, padahal ga bisa nyetir.."

    Hwakakakak!

    Belajar nyetir dong, Ham. Mumpung umur kita belon terlalu tua buat nginjek pedal..

  21. ilhampst says:

    Gw termasuk telat baru bisa nyetir motor, baru kelas 2 SMP. Padahal dulu temen2 seumuran gw dari kelas 6 udah jago ngebut loh.

    Sampai sekarang blum lancar nyetir mobil, soalnya lebih enak disupirin sih haha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *