Kenalkan, Ini Bingka


Ini namanya bingka. Kue ini kebanggaannya orang-orang Banjar. Dijual di Cali, dengan harga dibanderol rata-rata kira-kira dua puluh ribuan. Gw ambil foto ini waktu lagi jalan-jalan di kawasan Pasar Besar di Palangka, minggu lalu. Menurut wali gw, kue bingka ini cuman dijual pas bulan puasa doang. Maksudnya buat kue-kuean buka puasa gitu.

Salah satu event menarik di daerah selatan Cali pada waktu bulan Ramadhan adalah banyaknya penduduk yang jadi tukang wadai dadakan kalo sore-sore. “Wadai” dalam bahasa Banjar berarti kue, begitulah yang dikasih tau orang ke gw. Orang-orang pada gelar tenda di pinggir jalan, lalu jualan wadai-wadai buat dibawa orang untuk buka puasa di rumah. Wadai yang dijual tampangnya beragam, rata-rata hampir mirip kue lapis gitu, dengan dikasih macam-macam pewarna.

Gw sangat senang jalan-jalan ke pasar wadai. Tapi yang gw suka bukan beli wadainya. Gw cuman seneng liat kelakuan orang-orang mau ngantre panjang cuman buat beli wadai itu. Ada pembeli yang cerewet minta pesenannya diduluin, ada penjual yang jutek aja sepanjang jualan. Sebenarnya gw kepingin sekali motret ekspresi orang-orang, tapi gw kepikiran bahwa orang belum tentu senang dipotret kalo lagi ribet begitu. Lagipula gw nggak mau cari gara-gara sama orang local pada hari-hari terakhir gw berada di Cali.

Gw sempet nanya ke penjual bingkanya, “Tahan berapa lama, Bu?”

Si penjualnya jawab, “Nggak tau.” Duh, mukanya jutek banget pula. Kenapa sih lu, Bu? Laper ya, jam segini belum waktunya buka?

Gw ngernyit. Batin gw, elu yang bikin kue, kok nggak tau sih kuenya tahan berapa lama? Kalo cuman tahan sehari, ya udah gw belinya cuman satu. Toh keluarga gw di rumah cuman empat orang plus satu asisten pribadi, sehari juga tuh kue langsung abis. Tapi kalo kuenya tahan berhari-hari, ya gw beli banyak dong. Masalahnya, tuh kue bisa basi apa enggak kalo nggak ditaruh di kulkas?

Akhirnya gw beli satu aja. Terus gw bawa pulang ke Bandung. Nih, kuenya orang Kalimantan, kata gw sambil mempresentasikan bingka itu ke keluarga gw. Gw bilang, janganlah diliat kuenya. Tapi liatlah kayak gini lho caranya orang Cali bikin kue kebanggaan daerah mereka.

Nyokap dan adek gw bersikap sopan waktu nyicipin oleh-oleh gw.
Kata nyokap gw, “Hm. Loyang kuenya kecil segini tapi harganya sampai segitu?”
Kata adek gw, “Hm. Lumayan.” Lalu dia buru-buru ambil ayam panggang yang ada di meja.
Grandma gw, 86 tahun, mengunyah kue itu. Dan tanpa tedeng aling-aling, berkata dalam bahasa Belanda yang kira-kira artinya begini, “What the **ck is this?” tukasnya, lalu buru-buru minum air.
Gw nyengir.
Lalu nyokap gw nyisihin sepotong bingka di piring, lalu ngasih ke asisten pribadinya. Si bedinde itu, 23 tahun dan luar biasa polos, menyicipnya dan meringis. Katanya, “Kok nggak ada rasanya sih..?”

Saat itulah gw belajar, apa yang enak banget di lidah orang Cali, belum tentu enak di lidah orang Jawa. Mungkin ini cuman masalah selera.

Gw ingat bagaimana orang-orang mau ngantre di pasar cuman buat beli kue beginian. Buat orang Cali sendiri, barangkali bingka itu kebanggaan. Sialnya buat asisten pribadi nyokap gw, imigran Kebumen yang udah lama kerja di Bandung, bingka bukan apa-apa.

Gw rasa, mungkin bingka itu akan bisa keliatan lebih istimewa jika penjualnya mau mendandaninya sedikit. Mungkin, telurnya jangan kebanyakan, tapi kudu ditambahin penyedap rasa sedikit. Mungkin, dikasih tetek-bengek pemanis gitu, misalnya krim, cokelat, atau raspberry. Mungkin dipaknya kudu pake dus kue yang bagus, jangan cuman dibungkus kertas cokelat dan kantong kresek doing. Mungkin penjualnya kudu lebih ramah, dan bilang, “Kuenya cuman tahan sehari, Bu. Tapi kalo ditaruh di kulkas barangkali bisa sampai tiga hari.”

Mungkin para penjual bingka ini kudu belajar di kursus bikin kue. Bukan masalah belajar kuenya, tapi belajar mengemas suatu jajanan pasar yang tadinya biasa-biasa aja menjadi kue keren yang bernilai jual tinggi.

Kita semua perlu belajar tentang pemasaran. Memasarkan barang-barang yang kita jual. Dan pada akhirnya memasarkan diri kita sendiri supaya tampak lebih menarik. Ini satu lagi, pelajaran yang gw tarik, selama gw tinggal di Cali.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. Hah, aku udah ngira orang Jawa bakal ngomong mahal!

    Memang kalo di Madiun atau bahkan di Bandung, banderolan harga segitu emang mahal, Mbak. Tapi kalo di Cali, harga segitu sih udah standar. Lha gimana, nggak ada alternatif kue yang lain lagi..^^

    Aku udah ngira sih sambutannya adem-ayem aja, makanya aku cuma bawa pulang satu biji aja. Ya nggak pa-pa sih kalo orang Bandung nggak demen, yang penting udah pernah nyicipin, oo..gini lho rasa penganannya orang Cali.

  2. reni says:

    Kok harganya mahal banget ya mbak..?
    Untung aja mbak Vicky cuma beli sebiji, coba kalau udah terlanjur beli banyak dan ternyata ga ada yang mau makan…. pasti kebuang deh..!!
    Kasihan bener pembuatnya, udah susah payah bikinnya ternyata di Bandung gak ada yg doyan hehehe

  3. Gw sih nggak berharap Cali jadi kayak Bandung ya. Coz tiap tempat pasti punya ciri khas sendiri-sendiri, tinggal masalahnya penduduknya mau mengoptimalkan ciri tersebut atau tidak.

    Ada beberapa faktor kenapa Bandung bisa jadi surga buat wisata kuliner. Pertama, orang-orang pinter jual barang yang ecek-ecek dengan harga mahal. Ini nggak lain karena faktor pemasaran yang menarik. Tips buat pemasaran yang menarik udah gw tulis dengan selentingan di atas. Kalo orang-orang pengusaha kuliner di Cali bisa narik amanat dari tips itu, gw yakin, pasar wadai di Cali bisa kok dibikin jadi serame toko Kartika Sari di Bandung..

  4. ilhampst says:

    Hahaha… dipikir bener juga yah. Koq sehari bisa basi. Namanya juga kue basah ya pasti gampang basi, apa lagi kalo bikinnya kurang higienis.

    Kapan yah Cali bisa kaya Bandung sekarang? Mungkin hanya mimpi di siang bolong untuk saat ini 🙁
    btw, udah lama gak ke Bandung euy

  5. Salam balik.. Palangka itu memang maksudnya Palangka Raya. Kami yang pernah tinggal di Cali jarang banget nyebut Palangka Raya, kami lebih sering nyebutnya Palangka aja.

  6. Arman says:

    huahahaha kasian amat sih nasib kuenya… 😛

    btw emang penampilan itu perlu. gua rasa orang jepang tuh udah paling jago ama yang namanya bikin penampilan makanan. mau makanannya gak ada rasanya, tapi karena modelnya bagus jadi pengen aja dibeli.. hehehe

  7. Wah, bahkan gw kudu dikasih tau orang Cali kalo bingkanya basi, hahaha.. Yaa gimana sih, bingka cap kulkas umur sehari aja kok langsung basi sih..? Padahal saya udah beli di tempat yang "bener" lho, di tempat yang rame antreannya. Mosok sebatalyon pembeli di pedalaman Cali antre buat beli kue yang gampang basi, hahaha..

    Grandma saya emang gitu, kalo ngomong yang jelek-jelek pasti pake bahasa londo. Mungkin tujuannya biar orang yang denger nggak tersinggung. Saya sih nggak bisa nerjemahin, tapi kan raut ekspresi muka nggak bisa bo'ong ya..

  8. Ilhampst says:

    Hmmm… Bingka itu ada macem2, telor, kentang, dll. Gw jg g hafal saking banyaknya. Kue khas ramadhan macem2, klo mau yang lebih lengkap ada di martapura atau banjarmasin. Kayanya bingkanya udah basi tu Vic, soalnya keluarga gw kalo beli bingka, biarpun ditaruh dalam kulkas, kalo lebih dari sehari udah ga enak lagi. Pa lagi yang bingka telor. Klamaan bisa anyir.

    Memang potensi di kalimantan banyak yang belum tergali sempurna. Jangankan kuliner, transport aja susahhh…

  9. mawi wijna says:

    Huahahaha, kalimat “What the **ck is this?”, nggak kebayang wajah Grandma pas bilang itu dalam bahasa Belanda. (Ati-ati dicekal KPI lho mbak, he3).

    Emang itu kue ngga ada rasanya? Mungkin mbak dokter dapat sial, kuenya itu kebetulan lupa dikasih gula. Atau cara makannya yang kurang betul, dikasih gula dulu atau mesti dikunyah 32 kali. Tapi gitu-gitu banyak yang beli toh kuenya.

  10. Ya, Mbak Fanda. Bagian unik dari suatu wisata kuliner bukan cuman nyicipin makanannya, tapi juga melihat penampilan makanan (dan penjualnya) tersebut. Kalo packaging-nya nggak menarik, ya sulit buat mendongkrak penjualan makanan itu. Sayang kan kue yang enak gagal dijual cuman gara-gara il-feel liat tampangnya doang?

    Bingka dari Cali jarang banget dijual di Jawa. Kalo bika Ambon sih bejibun. Apakah ini faktor pengawet makanan yang bikin bika Ambon dari Medan nggak cepet basi kalo dijual ke Jawa? Mungkin aja.

    Aku nggak nikmatin bika Ambon kalo belinya di Jawa. Aku lebih seneng kalo dioleh-olehin dari Medan, hehehe.

    Penganan lain juga gitu. Seenak-enaknya bakpia dari Bandung, masih lebih enak bakpia dari Jogja, biarpun bahannya mungkin sama aja. Alasannya simpel: Bakpia itu kue khas Jogja, bukan khas daerah-daerah lain.

  11. Fanda says:

    Aku juga tahunya Bika Ambon. Kalo itu sih ueenaak banget. Gak usah nunggu dioleh2in, Vic, aku jg biasanya beli di Jakarta. (di Surabaya ada tp bukan merk yg enak itu) hehehe…

    Setuju buat ide utk memperbaiki kemasan dan tampilan makanan. Karena konon org menikmati makanan bukan cuma lidahnya aja, tp mata dan otak juga. Maksudnya kesan tampilan dan rasio ttg rasa juga mempengaruhi kesan keseluruhan makanan itu

  12. Yaa gimana yah? Emang kayaknya lidah keluarga dan asisten pribadi saya kurang cocok sama bingkanya. Ya lumayan deh buat wawasan kuliner, hehehe..

    Saya nggak kangen sama Cali kok. Cuman mendokumentasi apa yang pernah saya lihat di sana, hihihi..

  13. Wakakakakakaakkakakaa ….
    Kue Bingka ya.
    Namanya sepertinya sama dengan Bika … sejenis kuenya orang Sumatera.
    Cuman kalau komen orang2 yang disuruh nyinyipin seperti itu ( apalagi komen Omanya itu lho ) ..kok sepertinya rasanya asing bagi lidah orang non daerah sana ya.

    Any way ..nice sharing …komplit-plit deh .. Ya cerita tentang bikngkanya, cerita tentang behavior oranng2 sananya ( pembeli dan penjual ) dan tentu saja dengan sedikit saran yang cukup masuk akal bagi produsen bingkanya.

    nice posting deh

  14. Hm..mungkin juga udah basi.. Kan belinya kira-kira 26 jam sebelum dimakan Grandma. Duuh..saya nggak mufakat banget sama kue yang gampang basi, heheheh..

    Itu sayang banget deh kalo tinggal lama di Medan tapi nggak pernah makan bika ambon. Saya aja kepingin dioleh-olehin bika ambon tuh..

  15. deteksi says:

    alah alah ternyata belum bercerai betul sama cali, buktinya masih kangen, mengenang, mengingat apa yang ada di sana

    huhu…

  16. Iya sih, mungkin juga. Coba kalo tiap hari, tiap minggu, tiap bulan, didatengin kritikus kuliner kayak saya, mungkin mereka akan lebih terpacu buat bikin bingka yang lebih enak lagi, hehehe..

    *atau mungkin mereka akan kapok bikin bingka dan pada akhirnya banting setir menjadi jualan ikan asin..*

    Mm..saya agak bingung, yang dari Medan tuh bukannya namanya Bika Ambon, ya bukan bingka ambon?

    Saya pikir, mungkin masalahnya, guide yang bimbing saya beli kue di Palangka itu orang Jawa, bukan orang Banjar asli. Mungkin kalo orang Banjar beneran, bisa ngasih tau lebih banyak referensi tentang wadai-wadai Banjar. Biar saya taunya nggak cuman bingka dan kue lapis warna-warni melulu..

    Saya sengaja nulis bingka hari ini. Maksudnya sebagai bukti otentik bahwa bingka ini kue khas orang Cali, bukan kue dari negara sebelah tukang copycat bin pencipta teroris, hehehe..

  17. Farid says:

    Mungkin karena ibu2 itu hanya pengusaha kue dadakan dan musiman,setahun sekali pas puasa, makanya kue-nya kurang berkualitas dan rasanya tidak uenak poll hehehe.

    Saya suka loh makan kue Bingka. Kayaknya tiap daerah punya kue Bingka khas. Di daerah lain ada yg bilang kue Bikang.

    Yang paling terkenal itu Bingka Ambon, tapi bukan dari Ambon. Justru dari Medan hehehe..

    Bingka Ambon Medan ini malah sering dijadikan oleh2 kalau bepergian ke LN. Emang enak sih.Saya doyan banget. Sama doyannay dengan brownies kukus Amanda, Prima Rasa, atau Kartika Sari

    Kalau kue2 Banjar emang banyak ragamnya. Ingat dulu waktu adik saya menikah dengan wanita anjar, banyak kue2 khas untuk acara pengantin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *