Ajeb-ajeb Mengerikan


Bahkan gw yakin, goyang ngebornya Inul, goyang gergajinya Dewi Perssik, goyang patah-patahnya Uut, atau bahkan goyang dombretnya Denada, nggak ada apa-apanya dengan apa yang gw alamin kemaren.

Waktu itu jam tiga sore. Gw ada di rumah, buka laptop, lagi ngeblog dan baru kelar balas komentar Pak Sugeng. Tiba-tiba gw merasa sekeliling dunia gw ajeb-ajeb.

Gw pasti berhalusinasi.

Tapi halusinasi itu tidak mau berhenti. Gw dengar atap mulai bersuara heboh. Spontan gw nutup keenam window Mozilla Firefox gw, gw matiin ethernet yang lagi nyambungin Speedy-nya, dan gw teriak manggil bonyok gw yang lagi tidur siang. Asisten pribadi nyokap gw lari keluar rumah. Adek gw menyambar tasnya dan lari keluar.

Gw dengan panik, komat-kamit berdoa menyebut-nyebut Tuhan, berusaha mencet tombol Alt F4, tapi brengsek, keenam window ini malah nggak mau respon. Ya Tuhan. Ayo close dong laptopku sayang, supaya gw bisa nyabut elu dari colokan listrik dan gw bisa nyelamatin lu. Tapi tuh kompie nggak mau merem!

PRAAANG! Sesuatu telah pecah dari ruang sebelah.

Doa gw makin keras. Lord, I’m so sorry! Ya Tuhan, ampun, ya Allah, ampun, ya Allah.. Mata gw mulai berkaca-kaca. Saya mau liat bonyok dan adek. Jangan celakain harta benda saya. Saya mau laptop saya selamat. Saya perlu itu buat berhubungan dengan orang yang saya cintai. Allah, jangan lakukan ini! Please, STOP!

Gw liat ke langit-langit rumah, takut jebol dan nimpa gw. Please, jangan nimpa laptop gw! Akhirnya gw langsung pencet tombol off-nya, sambil berharap laptopnya nggak rusak gara-gara gw matiin dengan paksa. Si laptop mulai hibernate, gw cabut kabelnya dari steker, dan akhirnya gw nyambar HP, lalu gw lari nyusul keluarga gw dan asisten pribadi gw yang udah berdiri komat-kamit berdoa di halaman sambil ngeliatin rumah.

Akhirnya ajeb-ajeb itu mengendor. Dan berhenti.

Gw langsung cek sinyal GPRS HP gw. Bisakah internetan? Opera Mini gw tampak loading dan gw sudah di halaman Twitter.com. Update status. “Barusan gempa.” Enter.

Halaman pun reload. Status Twitter gw ter-update. Syukurlah. Jaringan internet baik-baik. Berarti infrastruktur kota nggak rusak-rusak banget.

Bokap gw masuk lagi ke rumah, lalu nelfon kakaknya. Adek gw ngerogoh HP-nya, ng-SMS gebetannya. Gw? Buka Twitter lagi dong. Sudah ada empat orang teman mengumumkan gempa sesudah gw update status.

HP gw bergetar. SMS masuk dari teman. “Gempa di barat, episentrum sekitar tasikmalaya. Disitu gpp vic?”

Gw masih linglung. Gw belum ngecek rumah. Ya Tuhan. Tasik? Itu kan cuman dua jam dari sini?

Gw masuk ke rumah, mencari kerusakan. Lalu gw liat di ruang tivi, piring hias yang dibeli nyokap pas jalan-jalan ke Yordania dulu, sudah pecah di lantai.

Gw bales SMS teman gw itu. Gagal. Coba lagi. Gagal. Waduh, pasti semua orang sekarang panik dan jaringan telepon overload.

Gw meneliti seluruh rumah. Listrik masih nyala. Tak ada tembok yang retak. Cuman koleksi piring hias keluarga kami, yang biasa kami beli kalo jalan-jalan ke luar negeri, hancur.

Dasar. Emang harus balik lagi ke sana.

Tuhan, makasih ya Vicky udah dikasih selamat.

***

Kemarin, 2 September 2009, pukul 14.55, telah terjadi gempa dengan pusat berada di pertengahan antara Bandung, Tasikmalaya, dan Sukabumi. Skala 7,3 Richter. Lama gempa yang gw rasakan kira-kira lima menit. Tuhan sungguh Mahabaik coz keluarga gw baik-baik saja.

Sekitar 10 menit sesudah gempa mengerikan itu, HP gw bunyi dan ternyata ada e-mail notifikasi bahwa blog gw telah dikomentari oleh Pak Jrink. Membaca komentar Pak Jrink yang nyambung sama blognya dan nggak ada tanda-tanda kedengeran panik, gw bisa memperkirakan bahwa setidaknya Jogja tempat Pak Jrink berada, selamat tidak kena gempa. Ini melegakan gw, coz kakak gw ada di Jogja.

Gw harus memperbaiki laptop gw supaya nggak lelet lagi. Sekiranya level gempa tadi naik satu skala Richter aja, mungkin gw udah abis ditimpa langit-langit rumah. Dan yang gw pikirin pertama kali cuman laptop..?!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. reni says:

    Syukur hanya piring yang jadi korban mbak… Yang penting keluarga baik-baik aja…
    Soalnya di berita kan banyak tuh yg jadi korban dan banyak juga yg kehilangan rumahnya…

  2. Masalahnya saya ini orangnya pelupa, Pak. Saya kalo lagi nyalain alat berlistrik gitu, nggak berani ditinggal-tinggal, coz takut lupa matiin dan ujung-ujungnya bisa jadi korsleting. Kemaren tuh sempat kepikir buat cabut paksa laptopnya, truz laptopnya saya bawa lari pake tangan, tapi ya ampun..laptop saya kan keluaran jebot dan beratnya lumayan gede, weitjee..

  3. jrink says:

    Syukur seluruh keluarga selamat mbak. he2, lain kali tutup aja laptopnya, taruh bawah meja trs kabur.. (mudah2an shaff terakhir bukan gw, hiks..)

  4. depz says:

    gw kmrn pas gempa ada d lt3 gdg ktr
    bknnya ngibrit k bwh tapi kami malah bcanda2n kyk ngmng gini "udah donkk jgn dgoyang2in mejanya'
    or "lo lg ngetes ilmu ya"

    padahal ckp gede n bbrp kali tuuh

  5. Hehe..syukurlah saya nggak pa-pa. Saya juga terheran-heran kenapa barang yang saya selamatkan pertama kali adalah laptop dulu. Mungkin saya takut nggak bisa internetan lagi, hehehe. Makanya tindakan update status duluan itu juga salah satu tindakan buat ngecek "keselamatan" kita di dunia maya.

  6. guskar says:

    kejadian gempa kemarin sepertinya ingin menguji SOP penyelamatan yg disusun perusahaan saya setahun belakangan ini.
    reception mengumumkan via car call, spy karyawan keluar dari gedung dengan tenang, selamatkan barang yg kira2 bisa dibawa krn ada gempa.
    klo sy lsg aja nutup si lepi, tenteng bawa keluar…
    **klo diamat2i mmg lepi barang plg favorit yg diselamatkan lbh dulu 😛

  7. Soalnya waktu itu pada saat bersamaan saya liat langit-langit rumah belum retak, Pak Didi. Jadi saya pikir kemungkinan plafon akan jatuh menimpa saya itu kecil. Tapi yang saya ingat, kalo ada gempa, semua alat listrik yang masih nyala kudu dicabut untuk mencegah kebakaran. Makanya saya lebih panik nyelamatin laptop coz ngira diri saya masih aman.

  8. Lho …bu dokter kok lebih care dengan barang2nya ( baca harta deh ) ketimbang dengan dirinya sendiri.
    ( Ngak usah mikirin orang lain dulu deh ).
    wakakakaakkaa..
    Any way … kayaknya ini semacam reaksi spontan masyarakat masa kini deh yang lebih mementingkan selain diri ketimbang diri …
    barang kali termasuk aku.

  9. Untungnya, saya selamat. Meskipun saya ngaku cukup bodoh juga buat milih menyelamatkan laptop itu duluan.

    Grandma nggak ada di rumah saya waktu kejadian gempa, coz Grandma emang udah balik ke Jakarta. Saya belum tau kondisinya, tapi nampaknya.. she's alive. *mudah-mudahan*

  10. hedi says:

    kalo kayak gitu, ga usah pake dimatiin secara prosedural…langsung cabut kabel atau matiin langsung aja (anggap mati listrik), dari pada celaka diri.

  11. Dengar-dengar latihan evakuasi itu udah jadi standar di beberapa perusahaan asing yang beroperasi di Indonesia. Pegawai-pegawai itu udah patuh sendiri melakukan protokol evakuasi waktu gempa terjadi.

    Menurut aku, kalo kantor-kantor pemerintah melakukan pengangkatan pegawai baru tiap tahun, baiknya latihan evakuasi ini diikutkan dalam tiap acara pra-jabatan. Di tiap Ospek mahasiswa baru, juga sebaiknya dilakukan latihan evakuasi ini. Latihan evakuasi jauh lebih berguna ketimbang acara-acara penataran seremonial yang nggak mutu itu.

  12. Di Limpung juga kerasa, air di bak mandi goyang-goyang kaya ombak air laut. Saya pun langsung membunyikan kentongan tapi malah dipelototin orang karena sudah lewat sahur…

    Saya bersyukur karena di sini gempanya kecil, tidak ada kerusakan apapun, apalagi korban jiwa. Jadi inget betapa pentingnya membangun rumah yang memenuhi standar keselamatan. Usul nih, gimana kalo kita latihan evakuasi gempa secara rutin seperti latihan kebakaran di negara2 maju, dimana kita tahu semua pintu keluar darurat dan tempat berkumpul kalo sewaktu2 terjadi gempa?

  13. Farid says:

    Bulan lalu pas gempa di Tokyo, malam dan subuh, saya juga kaget padahal kekuatan gempanya hanya 6,6 skala Richter. Pas baca gempa di Tasik yg sampai 7,3 skala Richter, kebayang deh gimana goyangannya. Emang pastinya goyangan Inul,Dewi Persik,Uut Permatasari,Veti Vera,Nita Thalia, Anisa Bahar, Trio Macan, Denada, dll pasti gak ada apa2nya hehehehe…

    Kalau gempa di Indonesia kemarin saya tahunya 2 jam setelah kejadian, pas baru online, karena seharian gak online.

    Saya lalu tanya ke teman orang Jepang yang baru 2 minggu berada di Bandung, apakah dia aman-aman saja.Katanya gempa begitu mah sudah biasa di Tokyo. Dia udah terbiasa dgn gempa, jadi kemarin gak panik hehehehe….

    Alhamdulillah, Vicky sekeluarga juga baik-baik walau pun sempat panik. BTW, gimana kabar Grandma?Udah balik ke Jakarta yah pas gempa kemarin ?

  14. Salah satu sebab kenapa sampai hari ini saya belum beli apartemen adalah coz saya takut gempa. Bingung turunnya dari lantai setinggi-tinggi menara gitu.

    *ah, Vic, memang dasarnya kau belum cukup tajir buat beli apartemen:-P*

    Ada yang menarik di sini. Ada kecenderungan pada orang-orang yang mengalami gempa, ternyata pada saat kejadian, yang mereka ingat pertama kali justru update status Twitter dan Facebook di HP masing-masing. 🙂 Apakah ini buat membuktikan bahwa mereka generasi melek teknologi? Atau mereka berusaha mengabari entah siapa bahwa mereka baik-baik saja?

    Detik.com memang nggak bisa diakses pada waktu kejadian. Kayaknya overload. Kejadian Detik.com lelet ini cuman saya alami dua kali, yaitu pas bom Marriott dan waktu Mbah Surip meninggal. 🙂

    Wah, orang-orang Bantul kayaknya masih trauma ya? Saya juga rada trauma. Pas kejadian saya takut sekali. Tapi begitu saya bisa nge-Twit, ketakutan saya langsung ilang..:-)

  15. mawi wijna says:

    Eeeh Jangan salah mbak, di Jogja juga kerasa lho. Tapi saya ndak ngerasa, habisnya ndak terlalu bergoyang ajeb-ajeb. Yang panik itu malah justru temen2 dr Bantul yg dulu jadi korban gempa. Tapi syukur deh mbak dokter beserta keluarga (beserta lappy) baik-baik saja. 🙂

  16. Arman says:

    yah untung semuanya baik2 aja ya…
    gimana ama yang di tasik ya? katanya korban jiwa nya ada 30-an ya?

    gua tadi pagi nyoba buka detik tapi gak bisa. tapi emang detik susah banget diakses dari sini…

  17. BIG SUGENG says:

    Alhamdulillah di Jkt nggak apa2, cuma yang di gedung tinggi panik karena goncangan bertambah kencang dan mereka harus turun dengan pakai tangga darurat. Mudah2an di tempat lain tidak banyak korban.

    Saya jadi ingat pas gempa Jogja banyak korban dan rumah dan gedung banyak yang rusak Pagi itu saya lagi di halaman dengan 2 anak saya yang paling kecil

    Selamat sahurl

  18. jensen99 says:

    Kalo gempa di daerah yang melek teknologi ya gitu. Kaget juga tadi, status YM dari atas sampai bawah tiba2 soal gempa semua. Buka fesbuk juga sama. Ah, setidaknya semua yang apdet status sedang baek2 saja. 😀
    Syukurlah vicky juga gpp. Gak seru ah, kalo dokter celaka soalnya terlambat lari karena nyelametin leptop. 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *