Tirai Pensiun Saja


Dulu-dulu, salah satu bisnis yang paling banyak omzetnya pada waktu bulan puasa adalah tirai. Dan pesanan yang paling melonjak berasal dari kalanan pebisnis rumah makan. Soalnya kan ada imbauan supaya para pebisnis rumah makan menghormati orang-orang yang sedang beribadah puasa, dan imbauan itu diartikan dengan, kalo mau tetep buka rumah makan di siang bolong, pakelah tirai supaya orang-orang yang lagi puasa nggak ngiler liat orang yang lagi makan di rumah makan.

Tapi pas gw jalan-jalan di sebuah plaza di Bandung minggu lalu, gw lewat food court dan ternyata food court itu nggak pasang tirai buat nutupin pengunjung mal yang lagi makan. Gw lewat sebuah restoran Cina, restoran Thai, dan bahkan restoran steak, ternyata mereka juga nggak nutupin jendela mereka dengan tirai. Ada kafe-kafe yang nggak nyewa ruangan tenant sendiri, tapi cukup beroperasi di lahan pinggiran void plaza aja, mereka juga tetap buka, tapi nggak pasang partisi buat nutupin pengunjungnya. Kafe-kafe itu masih banyak pengunjungnya, mereka nongkrong di situ sambil ngopi-ngopi dan Facebook-an.

Memang ada yang beda. Biasanya kalo gw lewat restoran apa aja, pelayan-pelayan yang tugas di pinggiran pintu akan berlomba berteriak-teriak merayu gw, “Silakan, Mbak! Selamat datang!” sambil nyodorin gw brosur-brosur menu jualan mereka seolah-olah nggak peduli bawaan gw udah mirip si pirang di Confessions of Shoppaholic (apa sih yang mereka pikirin? Apa dikiranya gw bisa baca brosur mereka sambil jalan, padahal tangan gw udah penuh nenteng barang belanjaan?). Tapi karena kali ini siang bolong, gw lewat restoran, dan pelayan-pelayan di pinggiran pintu itu diam bergeming (bukan diam tak bergeming ya..) Gw jadi bingung, sebenarnya apa fungsinya restoran menempatkan pelayan di pintu mereka, kalo mereka tidak ditugasin buat teriak-teriak merayu orang yang lewat. Kan itu ngehalangin jalan? Kenapa tidak seperti McDonald yang alih-alih memasang pelayan di pinggiran pintu, mereka malah bertindak lebih efektif dengan menugaskan Ronald. Si Ronald tuh tinggal duduk doang di pinggir pintu, nggak usah teriak-teriak, orang udah kepincut kok masuk ke tempat itu.. 😛

Oke, pas minggu lalu juga, seorang teman gw, pekerja kantoran, ngomel-ngomel di status Facebook-nya. “Jangan frontal, napa sih?! Nggak menghormati orang yang lagi puasa aja!”
Gw senyum-senyum. Gw bisa nebak kemungkinan paling menyebalkan, seorang teman di kubikel seberangnya mungkin lagi makan kentang goreng di meja kerjanya, padahal teman gw lagi puasa dan dia jadi kebelet kepingin makan kentang goreng juga.
Memang inilah akibatnya kalo nggak semua kantor punya lounge kecil buat para stafnya untuk sekedar nongkrong-nongkrong. Akibatnya staf-staf yang kepingin ngemil di jam kerja, terpaksa membawa cemilannya ke kubikelnya dan ngemil di situ. Perkara dia ngemil diliat orang lain, habis perkara. Termasuk diliat orang lain yang lagi puasa?

Masih berkait sama blog gw kemaren, kalo ada orang yang memang lagi nggak puasa di bulan puasa, karena alasan mens atau memang dia ini bukan muslim, haruskah dia makan sembunyi-sembunyi di siang bolong? Beberapa jemaah blog gw kemaren bilang bahwa selayaknya orang yang lagi puasa itu dihormati. Gw sebenarnya lebih tertarik dengan kata “dihormati” ini, memang tidak menghormati itu yang kayak gimana?

Apakah kalo pengelola rumah makan tidak masang tirai di food court mereka, lantas itu namanya tidak menghormati orang yang lagi puasa? Pertanyaan gw selanjutnya, apakah ornag yang lagi puasa itu segitu ringkihnya imannya sampai-sampai kalo lewat orang yang lagi makan aja sampai ngiler kepingin makan?
Apakah kalo orang di kubikel seberang lagi makan, itu berarti tidak menghormati pegawai tetangganya yang lagi puasa? Sekarang kalo ada pegawai yang satu lagi puasa, lantas pegawai yang satunya lagi yang nggak puasa harus dipaksa buat ikutan puasa? Kan udah gw bilang, situasinya sulit: Kantornya nggak punya ruangan kecil buat makan, dia kelaparan, apa pilihan terbaik yang bisa diambil? Apa dia harus makan di toilet?

Dan bagian yang paling lucu, sepertinya masalah “tirai-tiraian” ini cuman muncul pada bulan Ramadhan. Bagaimana kalo orang-orang Katolik lagi puasa mutih menjelang Paskah? Gimana dengan orang-orang Hindu yang tinggal di luar Bali yang juga puasa? Gimana dengan orang-orang yang disuruh puasa waktu mau cek gula darah di laboratorium? Kok restoran-restoran nggak pernah diimbau suruh pasang tirai juga kalo mau Paskah?

Inti dari puasa sebenarnya nahan nafsu. Kalo memang sama Tuhan sudah disuruh nggak makan, ya nurutlah. Mau orang-orang di kiri-kanan semuanya mengganyang kambing guling, tetap aja dia nggak akan ngiler kepingin nyicip karena memang sudah niat nurut Tuhan buat puasa. Lha kalo semua orang disuruh “ikutan” puasa gara-gara mbelain yang lagi puasa ini, bisa-bisa ada larangan toko kue nggak boleh beroperasi di siang hari. Itu kan namanya mematikan perekonomian?

*Dan gw jelas adalah orang pertama yang akan menentang habis-habisan penutupan toko kue ini. Kalo semua toko kue ditutup, lantas gw mau beli brownies di mana?!*

Bayangin kalo semua restoran disuruh pasang tirai demi mbelain yang puasa. Gimana dengan muslim di negara-negara lain yang muslimnya cuman minoritas? Jangan-jangan puasa mereka jadi kacau-balau gara-gara restoran di sekeliling mereka tetap buka jor-joran. Atau jangan-jangan mereka terpaksa diam mengungkung diri di rumah supaya nggak tergoda liat rumah makan, tidak ke kantor, tidak ke sekolah. Semuanya hanya karena takut tidak bisa nahan nafsu buat kepingin makan.

Padahal, daripada buang-buang duit buat beli tirai untuk nutupin jendela restoran, mendingan duitnya dipake buat THR para karyawan restoran. Soalnya mereka kan udah capek-capek sepanjang tahun menghabiskan waktu buat berdiri sampai pegel di pinggiran pintu untuk berteriak-teriak, “Silakaan! Selamat dataaang!”

Sebab hidup harus tetap berjalan. Dalam keadaan puasa, ataupun tidak puasa.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

19 comments

  1. Huang, jarang banget aku dengar ada kaum kalian sebagai minoritas yang angkat bicara dalam urusan Ramadhan-Ramadhan-an, jadi aku seneng banget bisa bikin kalian bicara.

    Adalah menggelikan kalo orang yang lagi puasa bisa sewot gara-gara baca status orang lain di Facebook lagi makan siang. Pikirnya dunia sempit banget yak, sampai-sampai orang-orang di dunia maya pun ikutan "dipaksa puasa".

    Perkara THR ini juga ikut menggelikan. Aku nggak ngerti konsep orang-orang perburuhan; setauku, yang wajib ditagihin THR adalah para pemilik perusahaan, karena memang ada regulasinya di negara kita. Bukan diwajibkan kepada orang-orang Tionghoa (maaf, aku nembak!). Cuman entah kenapa THR sekarang seolah jadi tradisi yang wajib ada, dan maaf, ada kecenderungan buat malakin THR kepada orang-orang Tionghoa coz mereka nampak tajir.. (whaaattt?!) meskipun yang dipalakin THR itu sebenarnya nggak berkapasitas buat ngasih THR (bukan pemilik perusahaan).
    Maaf aku pake istilah malak, coz aku nggak tau padanan kata lain buat pemerasan. Ngomong-ngomong, aku jadi punya ide buat bikin blog baru nih. Kayaknya besok-besok aku mau bikin bahasan khusus tentang ini deh.

  2. wow.. sis, aku salut ama kamu bisa nulis kayak gini..

    setidaknya mewakilin apa yg aku rasain..

    karena kemarin aku apdet status fb soal aku lagi makan siang, eh di komenin sama org puasa klo dia lagi puasa. resek aja buat aku, tapi daripada cari ribut aku diemin aja.

    mmm..

    sumtimes aku pikir gini:
    mayoritas ini terkadang gmn gitu yaa..
    dilingkunganku, orang mayoritas yang lebaran eh kita yg minoritas dipintain duit dg alasan duit THR mereka! WTF!! elu yang lebaran kok gw yg kasih lu THR!

    trus, pas kami minoritas rayain lebaran, eh mereka juga minta duit.. alasannya angpao!! WTF kuadrat!!

  3. Bijak sekali, Bandit.

    Melihat orang lain makan belum tentu bikin puasamu batal, kenapa kau harus ambil pusing?

    Sesuatu yang menggodamu, tetapi tidak membunuhmu, pasti akan membuatmu lebih kuat.

    Lepas saja tirainya.

  4. Hmmm….
    Begini…
    Saya, setuju gak perlu memasang tirai itu..

    Berpuasa kalo godaannya tidak ada, dan tidak ada pula tantangannya..

    Begini: dalam hidup ini kekuatan kita itu diuji dari kemampuan kita mengatasi masalah yang diperhadapkan kepada kita…

    Kalo kita mendapatkan godaan yg kecil dan berhasil mengatasinya dengan baik, kemampuan atau kekuatan kita bertambahnya kecill..

    Dan semakin besar godaannya, dan kita bisa mengatasinya dgn baik, bukankah sebenarnya kekuatan kita penambahannya besar..? tidak hanya dalam berpuasa (menahan lapar, haus, godaan wanita, godaan pria, godaan pancingan esmosi, dll)…

    salah satu contoh lagi, kalo tidak ada yg pernah membuat kita esmosi, bagaimana kita bisa dibilang sabar?

    kalo holyfield tak pernah mengalahkan kekuatan (godaan) nya Tyson, macam mana dia bisa dibilang kuat…

    sama saja dgn contoh" lainnya…

  5. Sodara-sodari, aku melihat upaya penutupan restoran sebelum maghrib ini malah nunjukin toleransi yang rendah terhadap kaum agama minoritas. Kalo semua restoran ditutup siang-siang, lantas sodara-sodara yang non-muslim mau makan siang di mana? (Ada lho beberapa orang yang sangat tergantung kepada restoran buat makan siang karena kepepet nggak bisa nyiapin bekal dari rumah, dan aku pernah menjadi orang kayak gitu.) Jalan keluarnya, harus ada rumah makan yang buka seperti biasa. Berada di lingkungan dengan agama mayoritas, tidak perlu bikin kita tak mau peduli terhadap umat agama minoritas.

    Aku sih nggak nyalahin ide masang tirai itu. Kalo mau masang tirai ya monggo, itung-itung bikin laku tukang jual tirai. Tapi ada aja beberapa orang yang sinis terhadap rumah-rumah makan yang nggak mau pasang tirai, coz takut nggak ada tirai itu bikin puasanya terganggu.
    Ini yang aku ketawain. Lha gw yang makan, kok elu yang ribut? Bener kata Arman, kalo situ emang niat puasa, nggak akan deh sewot liat orang yang lagi makan..

    Oh iya, tajil itu menu ringan yang dimakan pertama-tama pada waktu berbuka puasa. Misalnya tajilnya berupa kolak pisang, korma, es cendol, dan sejenisnya.

    Aku sekarang di rumah kerjaan utamanya ngeblog, hehehe. Kadang-kadang keluar rumah buat cari bahan ngeblog. Kayak foto di blog hari ini, aku dapet tadi siang pas lagi belanja.

    Gimana nih, anjingnya Ria udah bisa bedain duit seribuan dengan duit seratus ribuan, nggak? Apa anjingnya nggak protes ya, mosok dia dikasih pelajaran kurang kerjaan gitu? 😛

  6. Arman says:

    yah kalo emang puasa tapi trus ngeluh kalo ngeliat ada orang lain makan/minum ya itu berarti gak bener2 niat puasa dah…

    namanya juga puasa itu kan menahan godaan napsu.. lha kalo semua orang lain gak boleh makan/minum ya gak ada godaan lagi dong?

  7. Hey aku suka tulisanmu yang ini meskipun aku nggak berpendapat apa2. Lucu aja. Seru. Btw tajil apaan? Oya sori blm sempet cari ttg darah haid (biasa lagi M, males). Emang Vicky di rumah ngapain? Aku lagi ngajarin anjingku membedakan duit seribuan dan seratus ribuan dari baunya *kurang kerjaan mode on*

  8. Fenty Fahmi says:

    Eh kalo di komunitas masyarakat yang masih pinggiran masih menghormati loh dengan nutup restorannya jam siang gituh, karena sebagian besar masyarakatnya muslim. Mungkin di daerah perkotaan lebih melihat hormati orang yang tidak berpuasa dong, kesian mereka nggak makan dong, hahahahaha

  9. ngg,,sedikit bingung dengan apa yang disampein sama mbak vicky karena menurut henny ada pro-kontranya juga.
    setuju karena memang puasa itu menahan nafsu (bukan cuma nafsu mau makan aja), jadi henny setuju kalo memang sebenarnya makan di depan orang yang berpuasa bukan berarti tidak menghormati. disinilah seharusnya iman seorang muslim diuji.soal pegawai yang ditempatkan di depan pintu juga rasanya kurang efektif. kalo memang tidak diperbolehkan promosi seperti biasa, rasanya yang seperti itu lebih baik ditiadakan aja.

    tapi ga setuju kalo soal tirai itu. negara kita kan memang mayoritas penduduknya beragama Islam, pemasangan tirai masih dianggap wajar, daripada rumah makan diharuskan buka setelah maghrib tho? dan satu lagi mbak, sebenarnya tidak ada masalah di sebuah rumah makan itu ditutup tirai atau nggak. toh kalo emang mau makan ya tinggal masuk aja, kalo kurang suka sama menu yang ditawarkan tinggal cari tempat lain ^^ (maaf kepanjangan komennya)

  10. Wah, Mbak Reni, berarti restoran-restoran yang nggak mau masang tirai itu baik-baik dong. Coz mereka nggak akan nyembunyiin muslim-muslim yang nggak puasa. Seolah-olah mereka mau bilang, "Heyy..kalo kamu mau bolos puasa, jangan nongkrong di tempat sini yaa.."

  11. reni says:

    Memang beda suasananya mbak… Saat bulan Ramadhan disaat semua muslim wajib untuk berpuasa, maka (entah dimulai dari siapa) segalanya seperti 'dikondisikan' untuk menghormati Bulan Ramadhan (bukan menghormati yang berpuasa).
    Sementara di saat berpuasa sunah, dimana hanya segelintir orang yg berpuasa, sebenarnya 'godaan' itu sudah biasa karena tak semua orang tahu ada yg sedang berpuasa bukan ?
    Nah, godaan-2 itu sebenarnya sudah sangat biasa dihadapi oleh orang-2 yg sudah terbiasa berpuasa, apalagi setiap tahun muslim pasti berpuasa sebulan penuh…

    Nah, tirai-2 itu mungkin akan lebih pas utk menutupi saat ada orang-2 muslim yg tidak berpuasa (apapun alasannya) dan malu ketahuan saat sedang makan di tempat umum..!! Karena masih banyak muslim yg malu utk makan di tempat umum pada saat orang lain masih berpuasa.

    Mungkin itu sisi pandang yg lain mbak Vicky…

  12. Hohoho..Mbak Fanda biarpun bulan ini nggak ikutan puasa ternyata juga ngerasain makna puasanya, ya. Memang, Mbak Fanda, kalo sekeliling kita nampak "baik-baik saja" semua, nggak ada rumah makan yang melambai-lambai minta disatronin, puasa justru nggak ada seninya. Mana bisa kerasa rahmatnya Tuhan kalo nggak ada nafsu yang menggoda?

    Sudahlah, para tukang jual tirai, tutup saja usaha kalian. Banting setir aja jadi tukang jual tajil..

    *berusaha becanda padahal hati masih ketakutan gara-gara gempa*

  13. Fanda says:

    Setuju Vic, pemasangan tirai itu nguntungin penjual tirai! Menurut aku, puasa itu adalah melawan hawa nafsu duniawi kita. Artinya, kalau ada orang yg berpuasa, trus orang2 lain disekitarnya harus menutupi semua yg berbau makanan, bagaimana ia bisa melawan hawa nafsunya? Kalo gak ada makanan di sekitarnya, dia pasti tak tergoda.

    Puasa itu sangat berarti justru ketika semua orang di sekitar kita bisa dan boleh makan dengan nikmat, tapi kita bersikukuh menahan diri demi kecintaan kita pada Tuhan. Itulah puasa yg akan membersihkan kita dari dosa.

  14. Saya pikir, kalo memang dari sononya imannya sudah kuat, mau dikasih godaan nafsu sebanyak apapun, nggak akan mempan. Sebaliknya kalo memang imannya lemah, mau restorannya dikasih tirai tujuh lapis pun, tetap aja orangnya jadi nggak tahan kepingin makan.

    Godaan saya yang paling berat jelas adalah masalah laki-laki, hahaha.. Saya pikir mendingan mereka aja yang dikasih tirai. Mosok perempuan dipayungi tirai, nanti kan saya jadi nggak bisa lihat dunia tho.. :-p

  15. mawi wijna says:

    Sepertinya makan itu godaan paling besar pas puasa ya? Menurut saya pribadi itu godaan yang paling besar itu berkaitan dgn lawan jenis (wanita .red). Apa mereka itu ndak sekalian dipasangi tirai pas lagi jalan2 di tempat umum?

    Tapi menurut saya kalau kita memang nggak bernafsu, artinya menahan nafsu supaya ndak keliaran seenak hati, ya godaan2 macam itu jadi ndak ada efeknya.

  16. Hm, Pak..sebut saya naif..tapi, siapa sih yang mau sengaja menggoda teman lain yang lagi puasa? Kok kedengerannya kekanak-kanakan sekali..

    Kalo soal masang tirai demi mendidik anak..yaah, mungkin nggak cuman anak yang perlu dididik. Bahkan yang sudah gede pun butuh dididik juga. Saya pikir pemasangan tirai ini memang nggak akan menguntungkan siapa-siapa kecuali tukang jual tirai.

  17. BIG SUGENG says:

    Saya kira ada bedanya antara orang yang makan untuk memenuhi kebutuhan makan karena tidak puasa dengan sengaja atau atraktif makan untuk menggoda teman lain yang nggak puasa. Kalau makan saya sih nggak masalah, tapi kalau sudah merokok di ruangan misalnya, bagi saya sudah nggak bisa ditolerir.

    Kalau masalah tirai, sebenarnya make atau tidak yaa nggak ngaruh buat orang yang berpuasa, kecuali dalam rangka pendidikan bagi anak maka hal ini adalah perlu. Pemborosan? Jangan dilihat di sisi restorannya, lihatlah efek positif pada pemnjual tirai.

    Yang menyedihkan adalah jika seorang muslim yang tidak ada "halangan" yang membolehkan untuk tidak berpuas, tapi dengan "congkaknya" menunjukkan ke orang lain, ini lhooo saya nggak puasa. Itu namanya "nantang" dengan Sang Pencipta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *