Gondok, Gondok


Gw menatap muka gw di cermin. Gw pasang bedak, pasang eye-shadow, lalu pasang maskara. Lalu gw pake kaos gw yang ketat berwarna khaki berlengan panjang. Gw buka lemari dan mencomot rok panjang gw nan lebar, lalu gw iketin pita roknya yang selebar telapak tangan. Gw menatap bayangan perempuan berdandan a la boho itu di cermin, lalu gw pasang bando kindergarten gw seraya nyisain sebagian rambut depan gw supaya nggak dilindas bando. Gw olesin lipstick, lalu tersenyum dan menyanyi.

“Kau cantik hari ini.. Dan aku suka..”

Malam itu, gw, adek gw, dan bonyok, mau dugem di sebuah restoran Jepang deket rumah. Seperti biasa, gw kalo mau dugem selalu dandan dulu.

*Padahal aneh deh, kan orang kalo makan ujung-ujungnya lipstiknya pasti luntur kehapus makanan, kan? Kenapa kita masih juga make lipstik padahal mau makan-makan?*

Jam delapan malam, bokap gw tiba di rumah, pulang dari kantornya. Gw nyambar tas, lalu masuk ke mobil bareng adek dan nyokap gw.

Adek gw dengan cerewetnya, merasa dia event organizer acara makan-makan ini, segera mendaulat bokap meluncur ke restoran incaran.

Nyokap gw minta dipesenin paket, entah teriyaki atau yakiniku. Nggak tau paketnya yang mana, adek gw yang hafal.
“Kamu mau teriyaki apa yakiniku, Ky?” tanya adek gw.
“Hah, terserah,” lagi-lagi gw pasrah. “Samain aja kayak (pesenan) punya kamu.”
Batin gw, yang penting makan di restoran yang bersih, lampunya terang, dan pelayannya pake standar prosedur. Udah setahun di Cali gw nggak pernah dugem di restoran, dan kudu puas makan di warung yang lampunya remang-remang dan tukang masaknya bermuka masam seperti acar.

Tak lama kita tiba di sana. Gw liat lapangan parkir udah sepi, padahal waktu baru jam delapan malam.

“Tutup ya?” kata nyokap gw curiga.

“Mungkin jam rame sudah selesai, kan jam buka puasa udah lewat,” kata bokap gw sambil markir mobil.

Gw turun dari mobil, lalu masuk ke restoran dan milih-milih meja. Ah, mau duduk di mana ya? Gw pengen duduk di meja yang ada sofanya ah, biar empuk.
Nyokap gw pengen di pendopo, soalnya lampunya ada hiasan-hiasannya.
Gw ngalah dan nurutin selera nyokap, sambil menyingkirkan pertanyaan dalam benak gw, kenapa nyokap gw lebih berselera makan di bawah lampu yang ada hiasan-hiasannya. Memangnya hiasan lampunya ikutan dimakan ya?

Oke, nyokap gw nunggu di meja. Sementara gw nyusul adek dan bokap gw yang udah ngantre di counter pesanan. Tiba di sana, kedua orang itu manyun.
“Ada apa?” tanya gw heran.

“Makanannya semua udah abis!” gerutu adek gw.

Yaa..kecewa! Padahal apa gunanya dandan cantik-cantik, kok ujung-ujungnya malah keabisan makanan. Terpaksa kami angkat kaki dari situ. Rencana mau mengganyang menu Jepang pun gagal total.

***

Nasib gw punya bokap yang kerja ampe malem. Jadi saban kali kepingin seneng-seneng sama bonyok, gw kudu nunggu bokap pulang dari kantor dulu. Akibatnya, kita selalu dapet restoran yang udah mau jam tutup. Kalo pun masih buka, itu juga pelayannya udah pada ngantuk dengan mata bak bohlam lima watt.

Apakah kalian adalah suami-suami yang cuma kerja di siang hari? Berbahagialah coz anak kalian bisa punya ayah pada waktu sore-sore, nggak kayak gw yang cuman punya ayah menjelang tidur malem doang.

Jadi semalam, gw keluar dari restoran Jepang itu dan berjalan sebal ke mobil. Ketika gw melihat pantulan bayangan gw di kaca jendela, gw bisa dengar Little Laurent bernyanyi meledek, “Kau cantik malam ini..tapi kau kehabisan makanan..”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. Sadis ya lu, La, mosok gw disamain ama waria? Hahahah..!

    Di keluarga gw, makan di restoran itu adalah rekreasi. Ada suasana makan yang baru, mejeng buat ngeceng dan dikecengin, dan membebaskan para cewek dari beban memasak di rumah. Jadi, kalo cuman beli makan buat dibawa pulang, itu sih bukan rekreasi.. 😀

  2. luvly7 says:

    Hiihihii … dengan opening kyk gini, koq gue gag nyangka kalo endingnya bakalan kayak gitu yaa??

    pas baca opening si Gondok2 ini, gue koq kebayangnya adegan video klipnya :

    bila ku matii … kau juga mati … mengapaaaa, aku beginiiiiii … wakakakkakaka

    Lain kali, mending makan bareng adik & nyokap + bungkus buat bokap 😉 Ooooorr … pesen delivery buat kemudian dugem bareng keluarga di rumah, honey 🙂

  3. Ada banyak restoran yang kami suka, tapi lantaran udah pada kelaparan gara-gara nggak makan karbohidrat seharian penuh dan itu udah jam delapan, kita cari yang deket-deket aja. Gelap Nyawang sih 5 km dari rumah saya, kalo ke Dago berat sama lalu lintasnya. Macet bo'..

    Ada sih warung enak yang bukanya sampai larut dan masih rame dikerubutin orang, adanya di deket Alun-alun. Tapi besoknya bokap kerja, jangan cari gara-gara deh. Kuatirnya pas kerja, ngantuk gara-gara dugem..

    Itu kan saya udah kadung dandan, kan rugi kalo saya nggak foto-foto. 😛 Jadi pas udah di restoran, saya foto-foto pake kamera HP. Dasar restorannya remang-remang, jadinya fotonya rada gelap. Ya udah, karena nanggung, saya edit pake efek sepia sekalian, hehehe.. Kok jadinya malah kayak Mbak-mbak yang di Friday the 13th? 😛

    Nggak akan balik ke Cali lagi, kecuali sebagai turis. Tuh, harta gono-gini saya pasca perceraian aja belum dibayar. Punya Andri udah dibayar, belum?

  4. Farid says:

    Punten..bade ngiringan ngamen

    KAU CANTIK HARI INI

    Lama sudah tak ku lihat,
    kau yang dulu ku mau.
    Kadang ingat kadang tidak,
    bagaimana diri mu.

    Kau cantik hari ini,
    dan aku suka.
    Kau lain sekali,
    dan aku suka.

    Entah ada angin apa,
    kau berdiri disana,
    berhenti aliran darah ku,
    kau menatap mata ku.

    Takkan ku biarkan lagi,
    kau menghilang dari kehidupan ku.

    PS :
    Kau cantik bukan hari ini saja, tapi tiap saat 🙂

  5. mawi wijna says:

    Coba cari di Jl. Gelapnya Nyawang (bener ga sih ejaannya) yg deket ITB itu mbak, tapi maunya makan malam romantis n berkelas sih ya? Coba lah di Dago atas, the Peak, the Valley, dan Sierra, dan banyak lainnya…

  6. Haiyaah, Paak..semalam kan baru malem Jumat, belum weekend.. Bukan problem masakan Indonesia atau Jepangnya, emang dasar kemaren lagi ngidam masakan Jepang aja. Kayak saya hari ini, sekarang lagi ngidam nasi kebuli..

  7. Wakakakakakakaa…..
    Kasihan deh .
    Sepertinya harus belajar menyukai makanan bangsa sendiri nih.
    Tapi pengalamanku di Bandung untuk restoran2 yang berbau oriental sepertinya setiap weekend selalu penuh deh.

  8. Kita tuh ya, mau high tea kek, mau cuma ke warung tegal kek, tetep aja harus dandan. Cuman, kalo udah dandan tapi venue-nya tutup, ya rugi dong..hiks, hiks..

    Untung restoran steak yang gw satronin sebagai gantinya lumayan enak..

  9. Fenty Fahmi says:

    secara makanan jepang yang memang tinggal ngambil sana-ngambil sini, memang sering abisnya deh XD

    Kesian sekali dirimu, biasanya aku tetep dandan kok walaupun makan di kaki lima sekalipun, hahahaha … rasanya wajar kok ingin terlihat cantik terus 🙂

  10. Semalam tuh, begitu gondok di restoran Jepang itu, akhirnya kami pindah ke restoran steak dekat situ, yang untungnya masih buka sampai jam 11. Tempatnya enak sih, sayang lampunya irit banget. Jadinya pas saya motret foto saya di atas, tampangnya gelap deh, hahaha..

    *dasar, kan emang tema restorannya sok romantis-romantisan gituh!*

    Wah, kesiyan juga ya, kalo buat makan aja pake kudu mesen dulu. Tapi memang saya akuin, intensitas orang buat makan di restoran akhir-akhir ini melonjak apalagi di jam buka puasa. Beberapa kantor telah bersikap positif untuk tidak mengurangi produktivitas kerja, sehingga mereka tidak mempercepat jam pulang kantor. Tetapi akibatnya para pegawai jadi terpaksa buka puasa di restoran, sehingga restoran cepet penuh dan pengunjung yang belum mesan tempat jadi cepat kehabisan.

    Saya sengaja pasang verifikasi kata itu. Soalnya blog saya pernah kebobolan komentar spam sampai 250 biji gara-gara nggak pasang verifikator kata.

  11. Fanda says:

    Itu restoran aneh banget, masak jam 8-an dah abis?? Kenapa gak ke resto yg lain aja, kan udah kadung keluar? Aku biasanya keluar bareng keluarga pas hari libur. Papaku sih pulangnya sore, akunya yg malem. hehehe…

  12. BIG SUGENG says:

    Saya aja ngumpul dengan anak2 seminggu sekali. Sudah berlangsung 4 tahunan, tiap hari tiap malam telepon.

    Kejadian yang sama saya alami hari sabtu kemarin, rencana mau buka di sebuah RM gagal, parkir penuh dan ditanya sama tukang parkir sudah pesen belum. Padahal sudah ngundnag beberapa temen. Akhirnya saya telp RM yang lain dan untungnya masih ada yang kosong.

    usul: verifikasi katanya kok nggak dihapus sihh

  13. Iya, Ham, ini di Bandung. Gw tinggal sama bokap gw kok sekarang. Tapi gw cuman ketemu pas jam tidur siang dan pas menjelang tidur malem doang. Ah, nanti kalo gw udah jadi orang tua, gw pengen kerja dari rumah aja biar bisa sering liat suami gw.

  14. ilhampst says:

    Itu di Bandung Vick? Kalo bukan lo yang ngomong gw gak bakal percaya deh. Dulu bokap gw malah tugasnya cuma 2 minggu sekali baru balik ke rumah, pas anak2nya gedean, eh malah anak2nya yang tinggal jauh dari ortu. Kebersamaan emang mahalll harganya. Berbahagialah yang masih bisa tinggal dan ketemu keluarga lengkapnya tiap hari

  15. Gw juga sebel, Man. Baru jam 8 aja kok udah abis seeh.. Mbok stoknya yang banyak gitu lho!

    Yaah gimana ya, bokap gw emang nggak tentu juga pulangnya. Tergantung jumlah orang yang nyariin bokap gw ada berapa. Kalo dikit, ya berarti pulangnya cepet. Tapi kalo banyak, yaa pulangnya larut malem..

  16. Arman says:

    huahahaha padahal baru jam 8 kan kok udah abis sih??? gile bener… 😛

    kalo gua sih selalu berusaha untuk pulang tenggo… ya karena sayang anak juga, tapi juga karena rada2 alergi ama kantor. huahahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *