Mercon Moron


Memang kudu diakui bahwa akhir-akhir ini gw sering merasa disorientasi waktu. Bayangin, seringkali gw terbangun dan yang pertama kali terpikir di kepala gw adalah, “Hah? Sekarang Tahun Baru ya? Perasaan kemaren baru bulan September deh..”

Lha gimana gw nggak merasa ini udah Tahun Baru, kalo gw bangun gara-gara denger suara mercon. Duarr!

Foto di atas adalah salah satu foto terakhir yang gw jepret pada minggu terakhir gw di Cali, kira-kira dua minggu lalu (wow, jadi udah dua minggu gw pulang ke Jawa! Pantesan muka gw sumringah melulu..) Waktu itu gw berada di Pulang Pisau, lagi jalan-jalan sore untuk terakhir kalinya di pinggir Sungai Kahayan, dan gw liat orang jual mercon ini. Ada kembang api, petasan, dan entah apa lagi. Pengen gw mendekat buat gw foto dagangannya, tapi gw takut penjualnya kecewa (“Ini perempuan cantik deket-deket tapi kok nggak beli sih?”). Padahal paling-paling gw ambil petasannya segepok, lalu gw lemparin ke mukanya, sambil menjerit marah, “Dasar wong ndeso! Ini nih yang bikin anak-anak jadi nggak terdidik!”

Semenjak hari pertama bulan puasa, tiap malam di Pulang Pisau, gw selalu terbangun karena bunyi mercon. Ketika dalam perjalanan pulang ke Jawa gw nginep di Palangka, tetap aja malem-malem gw denger ledakan mercon. Sore-sore gw jalan-jalan ke pasar dan gw liat banyak banget orang jual mercon. Dalam hati gw membatin, pantesan Indonesia gampang banget bikin bom. Lha wong bahan peledak aja gampang banget ditemuin dijual di jalan.

Setelah kemaren gw bilang di blog bahwa bulan puasa adalah bulannya para pengemis, hari ini gw mau bilang bahwa bulan puasa juga merupakan bulan mercon. Aneh, padahal kalo belum bulan puasa nggak ada tuh orang beli mercon. Paling-paling ya pas malam Tahun Baru, tapi setelah 1 Januari pagi itu nggak ada lagi orang jual mercon. Penjualan mercon meningkat kembali pada waktu Imlek, tapi paling-paling ya orang-orang Tionghoa aja yang beli.

Gw belum mendiskusikan ini dengan teman-teman di negara lain, tapi Indonesia nampaknya satu-satunya negara yang merayakan bulan puasa dengan mercon. Padahal, apa hubungannya mercon dengan bulan puasa?

Sudah banyak kasus anak-anak kena luka bakar gara-gara main mercon. Perlu gw infokan bahwa luka bakar adalah jenis luka yang cukup serius, coz bisa bikin orang keilangan banyak cairan dan juga dapet infeksi alias kemasukan kuman lantaran kuman langsung masuk via kulit yang terbakar. Luka bakar yang paling ditakutkan adalah luka bakar yang lokasinya di wajah, telapak tangan, telapak kaki, dan alat kelamin. Luka bakar di wajah bisa bikin orang cacat seumur hidup. Di telapak tangan, bikin orang nggak bisa merasakan sensasi barang panas waktu megang barang itu. Adapun luka bakar di kaki, bikin orang susah menapak waktu berjalan. Kalo luka bakarnya di alat kelamin..hii, nggak usah gw terangin lah akibatnya.

Sayangnya, belum pernah ada penelitian khusus tentang peningkatan kurva insidensi luka bakar di bulan Ramadhan. Apa karena takut penelitiannya berbau SARA?

Kalo dipikir-pikir, tak ada yang lebih diuntungkan dalam segala kecelakaan luka bakar ini selain dokter bedah plastik yang emang tugasnya ngobatin luka bakar. Padahal kan banyaknya luka bakar akibat main mercon, ya? Gw jadi curiga, jangan-jangan yang punya pabrik-pabrik mercon itu sebenarnya adalah dokter bedah plastik. Makin banyak mercon yang terjual, makin banyak anak main mercon, makin banyak anak kena luka bakar, makin gede pula omzetnya dokter bedah plastik.. Hehehe..

*Ampunilah diriku, kolega-kolegaku di Bagian Bedah Plastik!*

Tradisi mercon di Indonesia dimulai oleh suku Tionghoa. Mereka tuh yang seneng nyalain petasan pas Imlek, konon buat ngusir roh-roh jahat. Cuman gw nggak ngerti kenapa orang-orang lainnya mengadopsi tradisi petasan itu buat bulan Ramadhan. Apakah mau dipake buat ngusir setan? Lha buat apa ngusir setan pake mercon, bukankah pada bulan Ramadhan, setan-setan itu udah dirantai di neraka? Maka penggunaan mercon di bulan Ramadhan ini jelas-jelas menjadi pemborosan ekonomi yang tidak efektif dan tidak efisien.

Gw akuin, semenjak gw kembali tinggal di Bandung, jarang banget gw denger bunyi mercon ketimbang gw masih tinggal di Cali. Polisi-polisi di Jawa kayaknya udah parno sama bom-bomnya Noordin M. Top, makanya mereka galak-galak sama para penjual bahan peledak. Mungkin itu sebabnya jarang banget gw liat tukang jual mercon di Bandung. Lha jaringannya Noordin kan nggak nyampe Cali, makanya orang-orang nyantai aja jualan mercon di Pulang Pisau.

Apa kita segitu moron sampai-sampai harus takut sama teroris dulu, baru kita merazia mercon?

Kita para blogger yang (kepingin) punya anak, baiknya ngajarin anak tentang bahaya main mercon. Ketimbang ngeledakin petasan-petasan nggak jelas, mending anak melakukan hal-hal lain yang berguna. Misalnya latihan capoeira, belajar nambal ban, atau mijatin bokap-nyokapnya. Ahh..udah lama gw kepingin dipijat.. Hari gini blogwalking sambil pijat refleksi enak kali ya.. 😉

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

19 comments

  1. Ini ada rumor..nggak tau bener apa salah..tapi katanya sih orang-orang ngelemparin mercon ke orang-orang yang cakep. Jadi kayaknya dilemparin mercon itu berarti dianggap cakep, Kris. Hahaha..

    Duh, mudah-mudahan orang-orang yang main mercon itu..merconnya kena bodinya sendiri.

    *Biasanya doa orang-orang yang teraniaya dikabulkan, kan? Apalagi ini bulan Ramadhan, kan? Ya, kan? Ya, kan?* 😛

  2. aku juga sebel ama orang2 yang suka main mercon di pinggir jalan..kaya pas kemaren2 aku lagi ke alfamart..eh ada anak2 main mercon..dah gitu sengaja dilempar ke aku..kan bahaya gitu….lagian di kantorku ga ada tunjangan buat bedah plastik…gimana dunk…
    mercon menurutku sama ga bergunanya ama rokok. duit dibakar doang..mendingan buat makan yaaaa…

  3. Fenty Fahmi says:

    aku gak suka mercon, tapi suka sama kembang api, kalo pergi ke desanya budeku di banyuwangi sering beli itu, soalnya gelap, jadi kalo nyalain kembang api cantik banget :p

  4. kata Ustadz dipengajian setelah shalat subuh,,,mercon itu kentutnya setan…

    huahahaha,,,mendengar itu saya ketawa ngakak…

    manusia suka mendengar kentut setan rupanya.

  5. Kembang api adalah hiburan yang sering dibeliin bokap saya pas saya masih balita. 🙂 Saking senengnya megang kembang api, saya punya bekas luka bakar di punggung tangan saya, hehehe.

    Saya betul-betul nggak seneng bunyinya mercon. Bikin berisik ajah!

  6. mawi wijna says:

    Mbak dokter, mercon itu adalah versi mini dari kembang api. Dirimu seneng ndak liat kembang api? Kalau anak-anak saya yakin seneng liat itu kembang api kelap-kelip di langit malam. Nah kembang api itu kan ada bunyinya, dan lebih dahsyat dari bunyi mercon. Masalahnya, ndak semua orang bisa bikin dan beli kembang api kayak gitu. Maka dari itu muncullah mercon yang murah-meriah tapi mengorbankan faktor keamanan dan kenyamanan. Tapi karena segmen pasarnya adalah anak-anak, yang gitu oleh produsen mercon ndak dianggap serius.

    Saran saya buat calon konsumen mercon, lebih baik beli saja kembang api yang ndak pakai bunyi. Tapi itupun sama saja dgn mercon, kesenangan yang diperoleh dengan cara bakar uang. Kalau mau mercon yang aman, ya oseng-oseng mercon aja, nyaman di telinga dan nyaman di perut. Hehehe.

  7. Mas Teguh ke mana aja? Selamat datang kembali, Mas, hahahah!

    Iya, salah satu sebab kenapa saya seneng balik lagi ke Jawa, coz polisi-polisinya galak-galak sama tukang petasan. Saya inget sih, putranya Mas Teguh kan masih kecil gitu. Kalo udah bangun, pasti susah nidurinnya lagi ya..

  8. zenteguh says:

    mendukung penuh kegalakan polisi2 Jawa yang rajin razia mercon. Coz anak saya pernah bolak-balik bangun karena ulang para merconmania itu (doh)

  9. Jangan gitu, Frozz. Cina Kuno ngusir setan pake mercon lho, hihihi.. Nggak tau berhasil apa enggak, soalnya yang godain bobok siang lu pake mercon pasti setan juga..

  10. frozenmenye2 says:

    wah……..virus bloggingnya udah akut banget tuh, sampe ga bisa jauh2 dari hape.hihihihi. eh, lagi ngomongin mercon ? sapa ituh yang jualan…ini nih yang buat tidur siang gue terganggu. belum lagi ngagetin ponakan kecil gue yang lagi bobo dengan imutnya. wong edan, mosok ngusir setan pake mercon ?

  11. Depz, untung lu lahir di tahun yang benar. Coba kalo lu lahir di tahun yang salah, misalnya sekarang-sekarang aja, pasti lu udah gw hina coz lu bikin banyak orang di blog sini jantungan, hihihi..

    Tapi yang paling bikin gw bingung, kenapa Bandit pake mercon buat ngegodain kebo betina yah? Emangnya kebonya salah apa sampai perlu digodain pake mercon? Truz, kenapa yang mesti digodain itu kebo, kenapa bukan makhluk yang lain aja, misalnya sapi gitu, atau embek?

    Emang gw ke mana-mana selalu bawa HP yang ada kameranya. Kita nggak pernah tau kapan hal-hal kecil yang bisa menginspirasi buat bikin blog itu melintas di depan kita. Contoh kecil aja, tahun lalu gw motretin WC buat ditaruh di blog, gara-gara gw ngamuk lantaran ada orang Dayak yang keluar telanjang di depan gw pas gw lagi ngeblog..

    Memang, pijet refleksi itu mestinya kudu dinikmati. Tapi gw sering banget kangen sama suara alert e-mail dari HP gw, yang biasanya pertanda ada notifikasi komentar yang masuk ke HP gw. 😉

  12. depz says:

    vik, lo kmana2 bawa kamera ya (or kamera hp)?
    n tiap ada "event" or momen lo jepret gt?

    dulu waktu kecil gw demen bgt maen petasan.. malah dulu beli petasan yang paling gde (lomba gede2an)
    malah gw smpt jualan petasan demi nambah uang jajan
    hihihi

  13. ilhampst says:

    Gw trauma ama mercon, gara2nya waktu kecil pernah dilempar mercon ama temen2 yang iseng. Alhasil sampe sekarang gw paling takut suara2 letusan/keras termasuk mercon. Bikin deg2an n keringat dingin. Say No to mercon!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *