Mercon Moron


Memang kudu diakui bahwa akhir-akhir ini gw sering merasa disorientasi waktu. Bayangin, seringkali gw terbangun dan yang pertama kali terpikir di kepala gw adalah, “Hah? Sekarang Tahun Baru ya? Perasaan kemaren baru bulan September deh..”

Lha gimana gw nggak merasa ini udah Tahun Baru, kalo gw bangun gara-gara denger suara mercon. Duarr!

Foto di atas adalah salah satu foto terakhir yang gw jepret pada minggu terakhir gw di Cali, kira-kira dua minggu lalu (wow, jadi udah dua minggu gw pulang ke Jawa! Pantesan muka gw sumringah melulu..) Waktu itu gw berada di Pulang Pisau, lagi jalan-jalan sore untuk terakhir kalinya di pinggir Sungai Kahayan, dan gw liat orang jual mercon ini. Ada kembang api, petasan, dan entah apa lagi. Pengen gw mendekat buat gw foto dagangannya, tapi gw takut penjualnya kecewa (“Ini perempuan cantik deket-deket tapi kok nggak beli sih?”). Padahal paling-paling gw ambil petasannya segepok, lalu gw lemparin ke mukanya, sambil menjerit marah, “Dasar wong ndeso! Ini nih yang bikin anak-anak jadi nggak terdidik!”

Semenjak hari pertama bulan puasa, tiap malam di Pulang Pisau, gw selalu terbangun karena bunyi mercon. Ketika dalam perjalanan pulang ke Jawa gw nginep di Palangka, tetap aja malem-malem gw denger ledakan mercon. Sore-sore gw jalan-jalan ke pasar dan gw liat banyak banget orang jual mercon. Dalam hati gw membatin, pantesan Indonesia gampang banget bikin bom. Lha wong bahan peledak aja gampang banget ditemuin dijual di jalan.

Setelah kemaren gw bilang di blog bahwa bulan puasa adalah bulannya para pengemis, hari ini gw mau bilang bahwa bulan puasa juga merupakan bulan mercon. Aneh, padahal kalo belum bulan puasa nggak ada tuh orang beli mercon. Paling-paling ya pas malam Tahun Baru, tapi setelah 1 Januari pagi itu nggak ada lagi orang jual mercon. Penjualan mercon meningkat kembali pada waktu Imlek, tapi paling-paling ya orang-orang Tionghoa aja yang beli.

Gw belum mendiskusikan ini dengan teman-teman di negara lain, tapi Indonesia nampaknya satu-satunya negara yang merayakan bulan puasa dengan mercon. Padahal, apa hubungannya mercon dengan bulan puasa?

Sudah banyak kasus anak-anak kena luka bakar gara-gara main mercon. Perlu gw infokan bahwa luka bakar adalah jenis luka yang cukup serius, coz bisa bikin orang keilangan banyak cairan dan juga dapet infeksi alias kemasukan kuman lantaran kuman langsung masuk via kulit yang terbakar. Luka bakar yang paling ditakutkan adalah luka bakar yang lokasinya di wajah, telapak tangan, telapak kaki, dan alat kelamin. Luka bakar di wajah bisa bikin orang cacat seumur hidup. Di telapak tangan, bikin orang nggak bisa merasakan sensasi barang panas waktu megang barang itu. Adapun luka bakar di kaki, bikin orang susah menapak waktu berjalan. Kalo luka bakarnya di alat kelamin..hii, nggak usah gw terangin lah akibatnya.

Sayangnya, belum pernah ada penelitian khusus tentang peningkatan kurva insidensi luka bakar di bulan Ramadhan. Apa karena takut penelitiannya berbau SARA?

Kalo dipikir-pikir, tak ada yang lebih diuntungkan dalam segala kecelakaan luka bakar ini selain dokter bedah plastik yang emang tugasnya ngobatin luka bakar. Padahal kan banyaknya luka bakar akibat main mercon, ya? Gw jadi curiga, jangan-jangan yang punya pabrik-pabrik mercon itu sebenarnya adalah dokter bedah plastik. Makin banyak mercon yang terjual, makin banyak anak main mercon, makin banyak anak kena luka bakar, makin gede pula omzetnya dokter bedah plastik.. Hehehe..

*Ampunilah diriku, kolega-kolegaku di Bagian Bedah Plastik!*

Tradisi mercon di Indonesia dimulai oleh suku Tionghoa. Mereka tuh yang seneng nyalain petasan pas Imlek, konon buat ngusir roh-roh jahat. Cuman gw nggak ngerti kenapa orang-orang lainnya mengadopsi tradisi petasan itu buat bulan Ramadhan. Apakah mau dipake buat ngusir setan? Lha buat apa ngusir setan pake mercon, bukankah pada bulan Ramadhan, setan-setan itu udah dirantai di neraka? Maka penggunaan mercon di bulan Ramadhan ini jelas-jelas menjadi pemborosan ekonomi yang tidak efektif dan tidak efisien.

Gw akuin, semenjak gw kembali tinggal di Bandung, jarang banget gw denger bunyi mercon ketimbang gw masih tinggal di Cali. Polisi-polisi di Jawa kayaknya udah parno sama bom-bomnya Noordin M. Top, makanya mereka galak-galak sama para penjual bahan peledak. Mungkin itu sebabnya jarang banget gw liat tukang jual mercon di Bandung. Lha jaringannya Noordin kan nggak nyampe Cali, makanya orang-orang nyantai aja jualan mercon di Pulang Pisau.

Apa kita segitu moron sampai-sampai harus takut sama teroris dulu, baru kita merazia mercon?

Kita para blogger yang (kepingin) punya anak, baiknya ngajarin anak tentang bahaya main mercon. Ketimbang ngeledakin petasan-petasan nggak jelas, mending anak melakukan hal-hal lain yang berguna. Misalnya latihan capoeira, belajar nambal ban, atau mijatin bokap-nyokapnya. Ahh..udah lama gw kepingin dipijat.. Hari gini blogwalking sambil pijat refleksi enak kali ya.. 😉

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.