Sedekah Pintar

Hm.. gw nggak ngerti-ngerti banget tentang etika fotografi dalam blog, tapi gw pernah dikasih tau bahwa kalo kita menampilkan gambar seseorang dalam blog kita, maka kita kudu minta ijin dulu. Lha gw pengen nampilin gambar pengemis ini, tapi gimana caranya gw mau minta ijin sama dia?

*“Bu, boleh nggak, Bu, saya motret Ibu buat ditaruh di blog sayah?” tanya Little Laurent.
Jawab pengemisnya, “Blok teh naon, Neng?”*

Waduh, bahkan pembicaraan kecil ini bisa bikin mobil gw didentum-dentum klakson dari belakang coz bikin macet.

Foto ini gw ambil di perempatan tol Totokan Pasteur di Bandung kemaren pagi. Gw lagi nemenin bokap ke bengkel, lalu pas lagi berhenti di lampu merah, segerombolan pengemis tiba-tiba datang entah dari mana menyerbu kaca jendela mobil-mobil buat minta duit. Dan gw, tanpa tedeng aling-aling, malah mencabut HP dari tas dan memotret si emak-emak ini.

Nih foto gw edit di rumah, truz gw tutupin matanya. Setelah gw pikir-pikir, kok tampangnya malah jadi mirip foto korban perkosaan di Koran Pos Kota, hehehe.. Yaah..siapa tau pengemisnya liat gambar ini, gw nggak mau tanggung kalo tau-tau pengemisnya ngegugat gw macem-macem ke pengadilan gara-gara gw masang foto dia tanpa ijin di internet! Kata siapa pengemis itu pasti gaptek? Sering liat kan pengemis bawa HP? Gw curiga jangan-jangan pengemis tuh HP-nya yang tipe-tipe smartphone gituh, malah lebih parah lagi mungkin dia kayak gw yang suka ngeblog dari HP-nya. Pengemis ngeblog, kenapa tidak? :-p

Akhir-akhir ini santer diberitain fatwa bahwa mengemis itu haram. Ada daerah yang kepolisiannya merespons fatwa ini dengan menangkap orang-orang yang berani mengemis di jalan. Yang repot adalah bahwa yang ditangkap nggak cuman yang berani ngemis, tapi yang ngasih duit ke pengemis juga ikut-ikutan ditangkap.

Dulu seorang teman pernah ngasih tau gw bahwa sebenarnya pengemis itu tajir berat. Nyokapnya teman gw itu, kebetulan seorang pedagang kain dan suatu hari dia butuh duit receh yang buanyak. Pasalnya yang dia punya waktu itu cuman lembaran-lembaran seratus ribuan dan lima puluh ribuan. Jadi pergilah dia ke pengemis, nanya dengan hati-hati, “Pak, mau tuker duit recehan?”

Si pengemis bilang boleh, lalu nanya si tante butuhnya duit berapa. Si tante nanya ke pengemisnya, pengemisnya punya duit berapa. Alangkah bengongnya si tante karena ternyata si pengemis punya duit recehan yang kalo diitung-itung jumlahnya adalah..dua ratus ribuan.

Jadi, ternyata (sebagian) pengemis itu nggak fakir-fakir amat. Mereka cuman miskin. Bedain fakir dengan miskin: fakir itu nggak punya duit, nggak punya baju, nggak punya makanan, pokoke nggak punya apa-apa. Miskin itu masih punya duit, masih punya baju, tapi nggak bisa ngelola duitnya. Kalo situasinya cuman miskin gini doang, layak nggak mereka mengemis?

Makanya meskipun gw menganggap fatwa mengemis haram itu berlebihan (sama seperti beberapa fatwa lainnya), gw setuju banget orang yang mengemis itu kudu ditangkap. Maksud gw ditangkap tuh bukan dijaring polisi, dimasukin truk, lalu digundulin, dikumpulin bareng orang-orang gila. Tapi ya mbok setelah ditangkap tuh, pengemisnya dikasih pelatihan apa gitu kek. Bisa pelatihan memulung sampah, motong rumput, nyapu kantor polisi, atau sebangsanya (yang penting bukan pelatihan mengemis!). Dan yang nggak boleh lupa, pengemisnya kudu diajarin mengaji, ikutan misa, pokoke ya pendidikan agama, sesuai agama pengemisnya masing-masing (Mungkin repot juga kalo pengemisnya ternyata atheis..) Gw rasa, kalo tiap manusia percaya Tuhan itu ada, dia nggak akan mengemis.

Kasarkah gw kalo gw bilang bahwa bulan puasa adalah bulan para pengemis? Sunnah bahwa bulan Ramadhan adalah bulan penuh berkat, disalahgunakan banyak orang sehingga bikin populasi pengemis melonjak pesat pada bulan puasa. Gw sendiri sering bertanya-tanya, jika semua perbuatan termasuk tidur aja dibilang ibadah, apakah nodong duit dari orang lain juga termasuk ibadah?

Sering ngasih sedekah, kan? Gw kepingin ngasih wacana baru bahwa sebaik-baiknya bantuan yang diberikan kepada orang lain, adalah bantuan yang mendidik, bukan sekedar ngelempar duit ke tangan pengemis. Kalo pengemis dapet duit mentah doang, maka duit itu akan dia habiskan buat beli nasi bungkus atau beli rokok. Bandingkan kalo yang dia dapatkan adalah nasinya langsung atau gubuk kecil-kecilan buat tempat tinggal. Tentu hasilnya lebih berguna dan punya nilai investasi jangka panjang. Itu sebabnya lebih bagus kalo sedekah disalurkan melalui lembaga-lembaga yang sudah ditetapkan, misalnya lembaga zakat, yayasan-yayasan sosial, dan sebagainya.

Gw nggak mungkir bahwa nggak semua lembaga penyalur sedekah itu punya kinerja yang bagus. Memang adalah pekerjaan rumah tambahan lagi buat kita untuk nyari, mana lembaga yang betul-betul mau mengelola sedekah salurannya dengan cerdas, dan mana lagi yang cuman pamer-pamer iklan sedekah doang. Tapi setidaknya kita tau suatu hal, bahwa setiap bantuan apapun yang kita kasih kepada pengemis, pertolongan itu tidaklah boleh menjadi bantuan yang sia-sia.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

28 comments

  1. Saya jadi punya ide, Pak Jrink. Mbok Pak Jrink potretin foto pengemis gadungan itu pas lagi nitipin sepeda motornya, truz potretin dia pas lagi "dinas". Hasil fotonya dipajang aja di blog Pak Jrink, tapi nggak usah ditutupin matanya kayak contoh saya. Naah, di bawah foto-foto itu, Pak Jrink pasang tulisan gede-gede, "Hati-hati dengan Pengemis Palsu!"

    Jadi orang banyak yang mbaca blog Pak Jrink, kalo ketemu pengemis gadungan itu bisa waspada dan nggak ngasih duit ke pengemis itu, hehehe..

  2. he3.. waktu itu kebetulan saya tahu kalo dia nitipin spd motornya di tempat penitipan sepeda deket rumah temen daerah Sleman, sementara dia 'dinasnya' di lampu merah timur Malioboro, jadi aku 100% hapal ama dia, makanya pas dia lihat mukaku langsung terbirit-birit. kalo ga tahu persis ya mana berani aku isengnya ekstrim kayak gitu. O iya sori.. yg tak maksud 'pengemis murni' itu kira2 pengemis macem di pic postingan ini dg catatan dia emang 'terpaksa ngemis' meskipun (menurutku) dia belum layak menyandang predikat pengemis, he3… Utk pengemis macem2 yg selain itu saya kira hanya kiasan yg merujuk ke esensi perbuatan seseorang yg berlaku spt layaknya peminta-minta. jadi ga ada yg murni.
    Mungkin kalo ada yg berminat menolong utk 'mengangkat derajat' mereka ya benahilah pola pikir para pengemis itu, dan bukan dg cara memberinya sedekah. Memang saya tidak punya hak pada orang lain utk melarang apa yg akan dia lakukan. Tapi menurutku kurang fair kalo perbuatan sedekah itu 'hanya utk memperoleh pahala'.
    Saya pikir sedekah kita akan lebih barokah kalo diberikan tepat kepada orang2 yg bener2 membutuhkannya. Memberi sesuatu ke orang lain (kalo ikhlas) pada hakekatnya sama aja memberi pada diri sendiri karena akhirnya kitalah yg mendpt pahala (tapi jangan biarkan pikiran kita lalu menjadi korup akan pahala, he3..).
    Segala sesuatu itu ada ilmunya, dan semua orang paham akan hal itu.
    Ada yg bilang ttg ngelmu = angel yen durung ketemu; tp kata orang bijak: ngelmu = angele yen wis ketemu. (maaf kalo agak melebar dan ga nyambung)

  3. Sebentar tho, Pak Jrink, saya ketawa mbayangi muka si pengemis yang lari tunggang-langgang waktu dilabrak Pak Jrink, hahahahahah..!

    Kalo pengemis uang murni sih saya masih bisa maklum, tapi kalo pengemis perhatian apalagi pengemis jabatan, waah..saya nggak yakin ada pengemis yang murni soal itu.

  4. dulu, aku selalu selektif pada pengemis yg mo tak kasih sedekah dg harapan spy tujuan saya ngebantu dia tepat sasaran dan tidak diselewengkan (dg embel2: mudah2an tar dpt pahala). Dulu saya pernah 'berniat menabrak' pengemis yg kakinya cacat, tp cacatnya itu cm strategi mengemis aja, maka ketika dia bener2 terancam oleh ulah saya maka dia lari pontang-panting menyelamatkan diri (sambil misuh2).
    Tapi sekarang kalo mo sedekah pd pengemis udah gak mo pusing2 lagi, kalo menurut kata hati dia itu 'pengemis murni', ya kasih aja dia…
    Pengemis uang, pengemis jabatan, pengemis pekerjaan, pengemis belas kasihan, pengemis perhatian, pengemis kasih sayang, pengemis cinta, pengemis macem-macem… mereka itu sadar atau tidak sama-sama sakit mentalnya. Mereka bisa kok berusaha dg cara yg wajar meski (terkadang ada) harapan mereka yg 'tidak wajar'. Mereka mestinya juga punya sanak saudara kan, kecuali salah sikap dan perbuatan dia sendiri pada kerabatnya lalu menjadi sebatang kara…

  5. Setiap tahun, keluarga saya punya kebiasaan "cuci lemari" di mana kami memisahkan baju-baju yang nggak kepake, lalu membungkusnya sesuai jenisnya dan membawanya ke jalan. Kalo ada pengemis laki-laki, dikasih bungkusan isi baju bokap saya. Dan kalo pengemisnya cewek, dikasih baju bekas saya atau adek saya.

    Ada juga kami bikin nasi bungkus, lalu kita kasih ke pengemis jalanan.

    Kalo buku sih saya belum melakukan. Saya suka takut pengemisnya buta huruf..:-D

  6. mawi wijna says:

    Ada alternatif lain memberi sedekah ke pengemis mbak. Jangan beri uang, tapi beri aja barang seperti baju, makanan, atau buku. Atau bisa seperti sedekah gayanya Bang Pidi Baiq (vokalis band The Panasdalam dan pengarang buku seri Drunken), yaitu mentraktir si pengemis. Mau mencoba?

  7. Enaknya orang tuh punya jiwa pendidik, Jim. Kadang-kadang mendidik itu bisa dilakukan dengan tidak memberikan apa yang mereka mau. Rasanya seperti mau bilang, "Hidup itu pedih, Jenderal!"

    Mudah-mudahan ada pengemis yang memang ngeblog, jadi baca tulisan ini. Hehehe..
    Salam kenal juga..:-)

  8. jimox says:

    memang repot sih soal pengemis yang beroperasi di perempatan jalan, kalau kita ngasih uang, berarti kita ikut membesarkan popularitas mereka, dan kalau mereka semakin bertambah banyak, pasti akan menggangu pengguna jalan. udah dulu ah, ntar ketauan si pengemis malah repot, katanya pengemis ngeblog?? mengapa tidak.. hehehe…
    salam kenal ya mbak….

  9. Merujuk kepada komentar Pak Sugeng, nggak pa-pa kayaknya orang ini mengemis, coz dia buta, jadi nggak mampu secara fisik buat cari nafkah. Bahkan kalo dijaring polisi pun, sebaiknya dirujuk ke tempat pelatihan untuk tunanetra. 🙂

  10. gaby says:

    hehehe..
    kemarin juga pas aku di bis ambarawa – jogja, ada pengemis, bapak2 buta gitu naek ke tangga bis… trus pas dia naek, eh dia kejeduk tiang.. ga tega,, hha, langsung deh ku kasih beberapa perak , hohoho
    moga2 ga tangkap policeman

  11. Duh …jadi ingat; POTRET NEGERI

    Wahai kawan bijak bestari
    Dengar tuturku tentang diri
    Bukan maksud n`tuk mengadili
    Sekedar melihat potret negeri

    Di satu titik jalan Fatmawati
    Rutin kulihat setiap pagi
    Seorang pria legam berdiri
    Membungkuk badan mencari-cari

    Dengan hiba wajah memelas
    Baju kusam membungkus badan
    Satu dua pengendara berwelas
    N`tuk sekadar beri recehan

    Jalanan sepi pria menepi
    Rokok dibakar asap mengepul
    Dari kantongnya sesuatu berbunyi
    Telepon cellular ternyata menyembul

    Halo – halo teriak sang pria
    Jawab sapaan di seberang sana
    Dari wajahnya dapat diduga
    Mungkin kekasih yang menelponnya

    Penggemis hanya satu sisi
    Yang mempertontonkan potret diri
    Bukankah semua sama seperti
    Bermuka dua dan basa-basi

    Ada birokrat berlaku ningrat
    Ada pemimpin berlupa diri
    Ada pejabat berperangai kianat
    Ada politisi suka ngibuli

    Masih banyak sama seperti
    Lihatlah jauh ke lubuk hati
    Tak kanlah susah mencari-cari
    Diri sendiri bisalah jadi

    Akh…
    Lengkap sudah …
    Sebuah potret diri
    Tentang lelaku anak negeri
    Semua sempurna tak ada caci
    Kepalsuan dikasihani
    Kebohongan dipuja puji
    Kepura-puraan dipertuhani

  12. waduhh..bingung mau commend apa…
    emang susah ya kalo soal yg satu ini.
    tapi sebaiknya kita sebagai generasi muda gak ngandalin pemerintah yg mandul melulu..kita harus bertindak…..
    gue mau usul ama bu dokter…mumpung pintar nih…gimana buka lembaga sosial yg menangani soal skill gepeng2 ini…kan relasinya banyak..pelatihan apa saja.. yg penting mereka bisa kerja..gue yakin bu dokter bisa..memang gak gampag sih..

  13. zee says:

    Bandung sekarang banyak pengemis ya Vick? Kayaknya kemana pun pergi, pengemis menyerbu.

    Dan emg iya ya katanya pengemis itu di kampung kaya raya. Tp entah ya, gw jg ga pernah survey hihih..

    Tp kalo gw pribadi, kadang2 gw kasih jg klo lg good mood, tp lbh sering jarang. Gw lbh suka kasih ke lembaganya langsung, atau klo perlu sidak langsung ke rumah2. Drpd kasih di jalan, takutnya masuk ke kantong managernya… **pengemis jg pake manager kan ya.

  14. BIG SUGENG says:

    Saya mungkin sedikit urun rembug (bhas sundanya apa yaa? sekedar ikut sharing): menurut bahasa fiqih definisi miskin adalah orang yang mampu mencari nafkah tetapi hasilnya tidak mencukupi untuk kebutuhan minimum. Sedangkan fakir adalah orang yang karena keterbatasan tertentu (misalnya cacat tetap, sangat tua sehingga lemah fisik dll) sehingga tidak mampu untuk mencari nafkah.

    Kalau nggak salah fatwa haram juga ada batasan2nya, misalnya haram mengemis untuk orang-orang yang secara fisik mampu untuk mencari nafkah. Karena saya belum baca detail isi fatwa tersebut, saya sebagai muslim tidak berani untuk berpendapat(dan saya juga tidak ada kapasitas keilmuan untuk mengkritisi sebuah fatwa). Saya yakin bahwa setiap fatwa itu ada alasan pemikiran, pertimbangan baik hukum maupun alasan lainnya, ada ruang lingkup dan ada pengecualian. Menurut saya itulah sikap yang paling hati-hati (konservatif)yang saya ambil sehingga saya tidak gampang ikut-ikutan "mengkritisi" sebuah fatwa ulama.
    Kalau di mobil sudah disiapkan "recehan" siapkan juga hati kita bahwa itu adalah untuk sedekah.

  15. Iya kan..? Nggak semua pengemis tuh melarat lho. Kadang-kadang itu cuman kamuflase doang. Gw juga bingung, apa motivasi orang-orang tajir ini buat mengemis. Jangan-jangan..dia jendral polisi yang lagi menyamar menyelidiki teroris yang juga menyamar menjadi pengemis? Atau jangan-jangan dia blogger yang menyamar menjadi pengemis untuk cari bahan tulisan? 🙂

    Sekarang udah banyak banget lembaga-lembaga sosial yang "jelas" dalam menerima dan menyalurkan dana sedekah. Mereka ngumumin jumlah yang mereka dapatkan ada berapa, lalu mereka salurkan ke mana aja dalam bentuk apa. Dengan begitu rakyat yang menyalurkan dana tersebut bisa percaya bahwa sedekah yang mereka sampaikan itu lebih diberkati kualitasnya.

    Gw mungkin pelit, tapi gw nggak suka juga liat pengemis. Tepatnya, gw nggak suka liat orang males. Usaha, 'napa? Tuh banyak banget teman-teman gw butuh tukang kebun di rumah mereka, mbok ngelamar gitu ke sana. Daripada cuman minta-minta di jalan..

    Sebenarnya ide buat membereskan masalah pengemis ini nggak susah-susah amat. Asal ada komitmen jelas dari aparat. Gepeng dijaring, lalu dididik (bukan cuman diturunin di pinggiran kota doang, itu sih namanya sama aja mindahin pengemis). Kalo Departemen Sosial nggak mampu buat mendidik mereka, kan bisa kerja sama dengan orang-orang swasta.

    Pas gw foto si emak-emak itu, gw motret, lalu gw melambaikan tangan pertanda nggak ada duit. Dan dia ngeloyor pergi begitu aja. Hm, gw juga mikir, kok pengemis nggak sewot ya gw potret seenak perut gw?

    Gw sih nggak niat alih profesi jadi pengemis ya, hihihi.. Gw nih nggak bakat jadi pengemis. Lha di rumah gw minta duit ke nyokap yang ngelahirin gw aja suka nggak dikasih, apalagi kalo minta duit ke orang asing..?

    *Kata nyokap gw, "kowe kan sudah lulus sarjana, kok masih minta duit seeh..?"* Hahaha.. :-p

  16. depz says:

    gw setuju kalo fatwa itu lebay
    gw sjga stuju kalo pengemis itu di ilegalkan, dengan syarat dan ketentuan berlaku
    kayak lu blg, pemerintah harus bertanggung jawab dengan pekerjaan, pendidikan dan memberdayakan

    eniwei, pas ibu itu lo poto gmn responnya?

  17. luvly7 says:

    Gue salah satu yang paliiing gag suka liat Jakarta dikotori dengan gepeng yang berebut cari duit dengan mengemis Vic.

    Pun gue kasihan liat mereka, jaraaaang banget gue kasih mereka uang. Gue lebih suka kasih mereka makanan, yang gue tau gag bakal bikin mereka jadiin minta2 jadi mata pencaharian, tapi bisa bikin mereka gag kelaperan.

    Setuju banget sama usul buat menjaring Gepeng, bukan cuma anget2 tai ayam sesaat, tapi emang dibikin program jangka panjang yang dibikin serius.

    Oya, buat temen2 yang mau sedekah, kyknya mending dibikin buat panti asuhan or yayasan yang jelas deh. Ngasih ke tangan gepeng pinggir jalan, cuma bakalan bikin jumlah gepeng di Jakarta melonjak pas bulan Ramadhan, karena mereka tau, berapa besar yang mereka bisa hasilkan dari orang2 yang mau berniat baik.

    Paling kesel sama bapak2, mbak2 yang badannya jelas2 sehat dan kuat, tapi malah nadahin tangan minta2 🙁

  18. sanur says:

    saya jadi ingiet,….beberapa hari lalu, tapi lupa di majalah atau koran apa. apa pengemis yang keliatan melarat banget klo lagi nyari duit tapi ternyata dia tuh dikampunya punya mobil, rumahnya mewah terus perabotan dirumahnya lengkap banget…….

    saya pikir klo mau nyumbang lebih baik ke lembaga2 yang sifatnya produktif. lembaga itu misalnya bikin sekolah gratis, rumahkasik gratis, pelatihan gratis dan lain hingga uang yang kita keluarkan kita tidak salh sasaran

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *