Bakal Penyakit dari Makanan Belanjaan


Sekarang gw dan nyokap lagi demen-demennya nyari botol minum yang keren-keren. Keluarga kami hobinya jalan-jalan, dan kadang-kadang di tengahnya lagi ke mana gitu suka kehausan. Nyokap gw sih selalu nyediain air minum kemasan botol plastik yang diisi ulang biar ngirit. Kalo gw sih ogah, coz biasanya gw lebih seneng minum soda atau nyeruput es krim (dasar pelaku pola hidup nggak sehat!).

Nah, kira-kira beberapa minggu lalu tuh diberitain di tivi. Bahwa botol plastik tuh, dasar namanya juga plastik, mengandung polimer-polimer gitu lah yang gw nggak ngerti, yang kalo dikonsumsi bisa bikin kanker. Well, tentu aja kita nggak makan plastik kan. Tapi yang jadi masalah adalah plastik dalam botol kemasan air mineral itu, polimer-polimer nyebelin itu ikutan larut dalam air mineral yang kita minum. Sebenarnya nggak masalah kalo kita cuma minum dari botol kemasan itu sekali. Tapi yang problem tuh, kalo diminumnya dari botol kemasan yang udah diisi ulang berkali-kali. Dan kita, para ibu dan nona rumah tangga, sering melakukannya kan, biar ngirit? 😉

Memang solusinya gampang. Beli aja air minum kemasan botol, setelah diminum sampai abis, buang ke sampah. Nanti kehausan lagi, beli air botol yang baru. Masalah selesai?

Ternyata enggak. Sampah-sampah plastik susah banget dimusnahin, coz mau sampai ratusan tahun juga tuh plastik nggak akan bisa diuraiin jadi zat yang bermanfaat. Kebayang kan kalo enam milyar penduduk bumi ini (eh..berapa sih jumlah penduduk di bumi ini sekarang?) demen beli air minum kemasan plastik sekali pake langsung buang seumur idupnya, berapa milyar ton sampah plastik yang kudu ditanggung bumi sampai ke generasi cucu kita nanti?

Makanya sekarang nyokap gw lagi berburu tempat minum, untuk ngegantiin botol air minum kemasan plastik. Kita sih pengennya botol minum yang harganya murah tapi muat banyak, coz bokap gw kan kalo minum porsinya kayak onta gituh, hehehe..
*Ampunilah diriku, Ayah! Uang sakuku jangan disunat!*

Cuman gw pengennya sih botol minumnya jangan gede-gede, biar nggak makan tempat di mobil. Soalnya tuh botol minum pasti dititipin di bangku belakang, sedangkan bangku itu kan singgasana gw.. *huh!*
Ada nggak sih botol minum yang muat dua literan gitu tapi nggak makan tempat banyak-banyak di jok mobil?
*Dasar Jeng Vicky minta dijitak..*

Yang berikutnya adalah perkara asisten pribadi nyokap gw. Jadi suatu hari beberapa minggu lalu, nyokap gw pulang ke rumah bawa belanjaan, termasuk beberapa minuman gitu deh. Lalu sang bedinde ngangkat bokong botol minuman itu, mengamatinya, dan tau-tau nyeletuk, “Bu, kok nggak ada (tanda) BPOM-nya yah?”

Nyokap gw sangat kaget dan takjub, coz biasanya kita nggak pernah concern soal gituan. Jadi bedinde gw tau hal BPOM gituan dari mana? Lalu pas nyokap gw cerita itu ke gw, gw pun terhenyak dan berkata, “Ta’ kira dia nonton tivi tiap malem tuh cuman buat nonton sinetron doang..”

Gw jadi tersenyum-senyum geli pas nonton berita beberapa hari yang lalu, tentang seorang pemilik toko kelontong di Padang yang ngamuk-ngamuk gara-gara kedapatan oleh petugas BPOM, jualan produk makanan dari Singapura yang nggak ada nomer BPOM-nya. Sang petugas BPOM langsung minta produk dagangan itu jangan dijual lagi coz ilegal. Si pedagang ngamuk-ngamuk dalam logat Minang, bahwa dia tuh beli produk itu kan dari distributor yang terpercaya (halah, Bu..itu sih bukan jadi ukuran, dong).

Maap ya, Bu Juragan Toko Kelontong, tapi menurut saya, bedinde saya yang cuma lulusan SD masih lebih pinter ketimbang situ..

Well, secara biologis yang namanya penyakit tuh emang datengnya dari Tuhan, tapi kita bisa kok mencegah penyakit datang ke kita. Hanya dengan hal-hal kecil di atas, misalnya nggak pake botol air minum kemasan plastik berulang-ulang, cuma makan makanan atau minuman yang udah dilegalisir pemerintah (BPOM), atau setidaknya selalu meriksa tanggal kadaluwarsa di tiap produk yang kita beli, itu adalah usaha kita untuk mencegah makanan meracuni kita. Gimana dengan Anda? Apa ide Anda buat mencegah produk makanan menjadi penyakit buat kita?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. Terima kasih, Mita. BPA-Bisfenol free itu yang gw maksud. Adalah susah nyari produk-produk mana yang plastiknya bisa dipake beberapa kali. Gw seneng di New South Wales udah diberlakukan sikap anti botol minuman plastik. Di Victoria kapan nyusul, Ta?

  2. mitatea says:

    setuju… plastik kan susah di degradasi, jadi bakalan numpuk deh.. jadi kita go green aja, hindari penggunaan plastik.. di beberapa daerah di new south wales, ga boleh lagi beredar minuman mineral atau ringan yang pake botol plastik, atau di toko2 and supermarket, dah bungkus belanjaan kita pake kantong kertas atau yang biodegradable.

    dulu pernah gw baca, setau gw, kl botol plastik dipake berulang2, apalagi dah ada goresan atau diisi air hangat, jadinya senyawa kayak BPA- Bisphenol free akan larut dalam air, senyawa itu lah yang berbahaya, bisa bikin kanker, dll. apalagi kl dipanasin atau dididihkan, pada larut semua dah zat2 polimer itu ke dalam air.

    kl mau aman pake produk gelas aja kali ya… atau botol, selain ramah lingkungan krn bisa didaur ulang, kita bisa sterilin juga dengan dididihkan..

  3. Iya, Pak Kusuma, memang teliti itu nggak gampang. Mudah-mudahan dengan baca tulisan ini kita bisa termotivasi untuk selalu ngecek nomer BPOM dan tanggal kadaluwarsa di tiap makanan.

    Oh iya, padanan kata "ngeh" itu paham.. 🙂

  4. Iklan Gratis says:

    dulu saya termasuk yang tidak 'ngeh' (bahasa Indonesia EYD-nya apa ya ?!) untuk hal seperti itu ..
    tapi karena semakin maraknya info2 yang tentang makanan dan minuman yang sudah expired dan juga mengandung zat2 makanan, mulai deh agak sedikit concern dengan sertifikasi BPOM dan expired date lable ..
    kadang2 sering lupa juga untuk cek, tp memang ketelitian saat membeli merupakan hal yang harus sering dilatih ..

    Mengembalikan Jati Diri Bangsa

  5. Hahaha..Mbak Reni, kayaknya kalo pabrik-pabrik bonafid nggak akan sampai deh ambil plastik dari pemulung gitu.

    Tapi aku pernah dapet informasi, kalo kita habis make bahan plastik gitu, sebaiknya langsung dimusnahkan. Jadi nggak akan bisa disalahgunakan oleh pemulung..

  6. reni says:

    Aduh susahnya mau hidup sehat mbak…
    Aku jadi paranoid nih, jangan-2 botol plastik yg langsung aku buang setelah 1 kali pakai, diambil pemulung, dijual lagi, trus kembali lagi ke pabrik, dicuci, lalu… dipake lagi…!! Huaaa…..

  7. Oke, Jens, mungkin perlu kujelasin sedikit.

    Pemerintah bertanggung jawab melindungi masyarakat dari makanan-makanan imporan yang kira-kira berbahaya jika dikonsumsi oleh masyarakat. Itu sebabnya tiap makanan yang masuk kudu diperiksa oleh BPOM kita dulu, meskipun mungkin makanan tersebut udah diluluskan oleh BPOM di negara asalnya. Contoh sederhana, pemerintah kita pernah melarang masuknya daging sapi dari Inggris karena kuatir ketularan penyakit "mad cow". Mungkin aja daging di sana udah dilulusin di BPOM Inggris sana, tapi kalo BPOM Indonesia nggak berani jamin bahwa daging itu aman, gimana dong? Itulah sebabnya tiap nomer BPOM di kemasan makanan yang kita beli itu penting.

    Oh ya, tadi pagi, aku iseng-iseng meneliti tiap produk kosmetik yang pake kemasan plastik. Dan aku nemu sesuatu yang menarik. Aku megang produk Unilever bikinan Indonesia, dan ternyata angka dalam segitiganya 2. Lalu aku megang produk BodyShop bikinan Inggris, dan ternyata angka di tanda segitiganya? Cuma 1. Waduh..

  8. jensen99 says:

    Vic, apa menurutmu makanan dari luar negeri itu gak ngelewati pemeriksaan dari BPOM negara asalnya? Singapor gitu..?

    BTW, info soal angka dalam segitiga dari Kristina itu bener2 berguna. Makasih banyak, & titip salam buat Ria *lho?*

  9. Adit, parah deh kau.. Hahaha!

    Pak Rizal, saya nggak setuju kalau kita nggak mau peduli efek plastik hanya karena pada umur 60-70 tahun itu kita sudah mati..
    Belum tentu pada umur 60 kita sudah mati. Gimana kalau Tuhan memperpanjang umur kita sampai 100 tahun? Apa kita berharap mati saja karena plastik sudah telanjur bikin macam-macam kanker dalam badan kita?

    Orang mestinya sehat bukan cuma sampai umur 60-70. Tapi mestinya sehat sampai seumur hidup. Kita perlu sehat karena Tuhan minta kita menjalani hidup yang berguna, termasuk pada saat lanjut usia. Banyak sekali yang bisa kita lakukan di usia senja, misalnya membentuk klub pensiun, menulis memoar, dan lain-lain. Minimal, kan bisa mendoakan anak-cucu. Bukankah doa orang tua untuk anak itu paling manjur?

    Ini bukan urusan parno. Ini adalah misi untuk menciptakan hidup yang jauh lebih berkualitas.

  10. ditter says:

    Wadduh… biasanya aku make botol plastik air mineral sampe dua minggu, trus baru dibuang. Ternyata ga sehat ya… Gawat.. gawat..

    Kalo gitu kebiasaan itu harus dirubah. makenya selama dua minggu kurang sehari aja deh, abis itu harus dibuang…

  11. Riz@l says:

    plastik akhir ini menjadi perpincangan hanyat setelah BPOM menemukan kandungan berbahaya…

    menurut saya kita nggak usah terlalu panik toh efek yang ditimbulkan jangka panjang hingga 60-70 tahun toh umur segitu kita pun udah mati…

    tapi bukan berarti saya tidak menghargai pendapat BPOM tapi terkadang kita terlalu parno jika mendengar hal-hal yang gituan..

  12. Orang-orang yang hobinya jalan-jalan biasanya senang bawa makanan yang diawetkan, coz praktis, nggak cepet bau, dan biasanya lebih higienis. Makanya kalo pergi jalan-jalan gitu jangan lama-lama, nggak baik makan makanan awetan terus-menerus.

  13. Seno says:

    Emang kadang kebangetan si penjual, udah kadaluwarsa masih dijual aja.

    Ide saya, mendingan jangan makan makanan yang diawetkan. Yang fresh2 aja kayak pecel, gorengan, ikan bakar, buah pokoknya yang tanpa pengawet dan yang tidak dikalengkan 😀

  14. Ini kelakuan aneh para bonyok. Anak dikasih kualitas paling top, sedangkan bonyoknya pake kualitas ecek-ecek, hahaha..

    Gw masih ragu-ragu pake botol stainless steel. Gw nggak suka baunya kalo abis dicuci..

  15. Arman says:

    makanya sekarang banyak yang pake botol minum stainless steel.

    gua sendiri sih botol minumnya masih plastik (tapi at least bukan plastik tipis yang kayak botol aqua), walaupun gak tau juga sehat gak ya.. hahaha.

    tapi si andrew kita udah beliin yang stainless steel dah biar lebih sehat… *mudah2an* hehe

  16. mawi wijna says:

    Kalau mau sehat ya back to nature mbak. Kayak bungkus makanan, gunakan saja daun pisang atau daun jati. Tempat minum yang mbak maksud bisa ditampung di batok kelapa atau di rongga bambu. Repot dan antik ya? Tapi itu kan resiko kalau mau sehat? Setuju mbak dokter?

  17. Jiaaahh..biasanya Ria yang ke sini, sekarang Kristina ya? Selamat datang..

    Memang aku pernah dengar angka di bawah botol plastik itu, tapi aku sendiri belum pernah milih produk berdasarkan angka itu. Kalo mau sok pinter, ya kita boikot aja tiap produk yang angkanya di bawah 5, daripada nanti ginjal kita kenapa-kenapa. Ini namanya sikap manajemen resiko. Sama seperti sikap beberapa temanku yang ngotot nggak mau makan di rumah makan yang nggak ada label halal MUI-nya.

    Mungkin bagi beberapa orang, sikap-sikap itu sangat berlebihan. Tapi jika alasan latar belakangnya masuk akal, kenapa enggak?

  18. iya menurutku botol plastik itu kan merugikan bumi..aku pernah baca novel chicklit judulnya lupa karang meg cabbott…di sana tokoh utama cewek kan suka minum air botolan..kata tokoh utama cowok..kalo semua orang kaya si tokoh utama cewek ntar bumi jadi semakin pemanasan global…karena botol plastik itu dibikinnya dari senyawa minyak bumi or something gitu..
    aku juga udah sering dikasih tau tentang macam2 plastik yang aman…yaitu diliat dari angka di dalam segi tiga di bawah botol..kalo angkanya 5 ke atas (kalo ga salah) baru aman buat berkali2…kalo air botolan kan botolnya angkanya 1 jadi cuma bisa dipake sekali..tapi ya itu…botol minuman kan praktis ya….gampang dibawa kemana2….jadi aku masih bandel sering diisi ulang…habisnya botolnya masih bagus kan sayang…
    selain itu..kemaren coba ke toko barang2 plastik nyari botol minuman yang angka di dalam segitiganya 5 ke atas…eh ternyata jreng 1000x…banyak botol minum yang ga ada angka itu. yang ada paling2 merk terkenal. jadi gimana dunk? mo sehat aja kok susah ya

    btw..ini kristina ya..bukan ria

  19. Mungkin perlu aku kasih gambaran sedikit. Polimer bukanlah bahan, polimer adalah jenis rantai kimiawi dari suatu zat. Zat berbentuk polimer dalam plastik inilah yang berbahaya buat badan kita.
    *Wahai, Teman-teman orang Kimia, bantuin aku dong!*

    Memang banyak botol minuman yang terbuat dari plastik. Sayang ya? Mendingan kita sekarang milih botol minuman yang berbahan kaca aja.

  20. Bayu Probo says:

    Terima kasih infonya yang menarik tentang botol plasti polimer ini. Sungguh berguna.

    Tapi ada yang agak aneh dengan kalimat … coz bokap gw kan kalo minum porsinya kayak onta gituh, hehehe …

    Sewaktu baca ini, dalam bayangan saya si bokap sedang berada di tengah padang gurun yang tandus dengan dua punuk di punggung …

  21. Well, makanya aku nulis blog ini buat kasih informasi tentang efek jeleknya kemasan makanan instan. Mudah-mudahan kalo udah tau kan jadi ngerti, kalo udah ngerti jadi timbul kesadaran, gitu lho.

    Bagus juga ide Pak Jrink buat makan di warung aja ketimbang pake makanan instan. Memang menyadarkan banyak orang nggak gampang, lebih gampang menyadarkan satu-dua orang aja. Tapi setiap perbuatan kecil kita untuk menghemat pemakean plastik, kalo dilakukan berulang-ulang terus-menerus, tentu akan bermanfaat besar buat generasi cucu-cucu kita nanti. Mau cucu kita kolaps gara-gara kebanyakan sampah plastik?

    Aku masih dapet uang saku kok, hihihi. Bahkan sesudah aku kerja cari duit sendiri pun, aku masih disubsidi bonyok. Subsidinya nggak dipake, tapi aku kubur di bank buat biaya sekolah.. 🙂

  22. Sepertinya memang sudah saatnya para penghuni bumi untuk mengkaji ulang kembali pemakaian plastik.
    Sementara para penghuni tersebut melakukan kaji ulang ..alangkah baiknya kalau mulai saat ini dan dilakukan dari diri sendiri di lingkungan yang kecil ( rumah tangga) secara bijak kita lakukan penurunan konsumsi plastik …( Botol minuman , kecap ,saos, dll yang dari plastik ) , Tas belanjaan …dan lain0lain.

    Ringan namun berhikmah…
    Itu yang aku suka dari sini…
    tabik bu Dokter

  23. jrink says:

    satu usulan: mungkin perlu kita perbaiki pola jajan kita, misal: jajan di warung makan dg sendirinya mengurangi konsumsi jenis makanan/minuman yg pake kemasan instan.
    Sekedar tambahan: dalam sudut pandang berbeda sesungguhnya urusan makanan itu jadi rumit, krn bukan semata terkait dengan penyakit, pernah dengar ungkapan "manusia adalah apa yang ia makan".

  24. depz says:

    *Ampunilah diriku, Ayah! Uang sakuku jangan disunat!* <—gw masih terpana baca line ini..
    masih dpt uang saku vik?
    cccck…ckkk..ckkk

    bout kemasan tadi, emang tipikal masyarakat kita (termasuk gw) ga concern sama yg bginian
    dengan alesan irit or apalah jadi tidak mempertimbangkan efek buruknya

    kesadaran kali ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *