Lebaran Harus Baju Baru, Ya?

Lebaran sebentar lagi

Lebaran tinggal 11 hari lagi. Malah mungkin 10 hari lagi, coz ada wacana bahwa nampaknya Ramadhan tahun ini cuman 29 hari, bukan 30 hari seperti biasanya. Apapun keputusan para kyai MUI itu, gw nggak ambil pusing. Sekarang yang menarik perhatian gw, adalah tradisi orang buat berjejalan di toko baju tiap menjelang hari raya.

Setiap kali hari raya, gw selalu berada di rumah Grandma gw, coz sepupu-sepupu gw selalu ada di sana barengan bonyok mereka. Kita semua cuman ketemu paling-paling setahun sekali, jadi nggak pernah dari kita hafal siapa yang pake baju baru, siapa yang enggak. Kalo ketemu, paling-paling pertanyaan yang keluar selalu sama, “Aah..! Kenapa sekarang kamu gendut?!”, atau “He, jangan cuman berdiri di situ! Ayo cepet bantuin BuDe sini bawain ayam lontong, jangan taunya cuma makan doang!”, atau “Lhoo..ta’ kira ada pejabat dateng? Ternyata kamu tho yang baru beli mobil ya?”, atau..ini yang paling gw benci, “Vickyy..Cah Ayu, kapan kamu mau kawin?”

Gw merindukan suasana yang lain, mbok sekali-sekali pertanyaannya ganti jadi kayak gini, “Jiaaah..model baju baru ya? Matching bo’..dari atas sampai sepatunya!”, atau “Heyy..kok lu pake warna itu seh? Waktu kemaren gw bilang dress code-nya warna biru, itu nggak termasuk toska yang kayak gini..!”, atau “Jangan kenceng-kenceng meluk gw. Nanti hair-spray di keriting rambut gw bubar.”

Pembicaraan gituan jelas nggak pernah terjadi di rumah Grandma gw. Pembicaraan antar sepupu gw selalu penuh ledek-ledekan, berantem tentang siapa yang ngambil cherry di atas tiramisu lebih banyak sampai yang lain nggak kebagian, siapa yang tadi makan terlalu rakus sampai-sampai mengkavling toilet buat dirinya sendiri, siapa yang bajunya kena noda minyak gara-gara nyuapin cucu dengan kue lebaran. Ketika sudah siang, kelakuan kami yang sopan-sopan tadi pagi pun berubah jadi berantakan, ada yang rebutan duduk di bawah AC atau di sebelah kipas angin, ada yang mulai mencopot kancingnya yang paling atas, ada yang mengaryakan lembaran koran buat kipas-kipas, sambil berkata, “Apa ini cuma perasaan gw doang atau AC-nya rumah Grandma memang nggak dingin?”
Biasanya gw akan menimpal, “Masalahnya kalian semua dateng pada bawa anak, itu yang bikin rumah ini jadi penuh dan kepanasan.”
Lalu kakak gw akan menggoda gw, “Kapan lu bikin anak, Vic? Biar rumah ini makin panas, hahahah..”
Gw mencibir. “Nanti! Kalo kita sudah nambah AC baru!”

Makanya gw nggak pernah percaya pada tradisi bahwa untuk hari raya kita kudu beli baju baru. Siapa yang ngerti itu baju baru atau baju tahun kemaren? Ujung-ujungnya ya kepanasan juga. Berhari raya dengan keluarga nggak sama dengan pergi ke kondangan, coz di kondangan kau selalu berusaha tampil keren di pintu masuk dan tetap elegan waktu berjalan pulang. Tapi kalo lagi hari raya di keluarga gw, pagi-pagi adalah tampil necis buat sungkem sama Grandma, dan sorenya semuanya pulang dalam keadaan limbung lantaran mabuk kekenyangan.

Oh ya, sekali waktu adek Grandma dateng ke rumah di hari raya sambil bawa anak-cucunya. Grandma dan Grandpa gw adalah orang-orang yang dituakan di keluarga, makanya Grandma lebih sering ketamuan ketimbang bertamu ke rumah orang. Jadi keluarga adeknya ini dateng dengan baju seragam. Ya kakeknya, ya mantunya, ya cucunya. Warnanya putih semua.

Kami, para cucu Grandma, pasang senyum manis kepada tamu, tapi di belakang kami sikut-sikutan.
“Bajunya sama, bo’.”
“Mungkin sengaja beli kainnya sama supaya dapetnya (harga) murah.”
“Kok bajunya sama kayak panti asuhan yah?”
“Masih mending. Tadi ta’ kira setan lho yang dateng. Abis bajunya putih-putih.”
“Emang lu liat setan di mana kok tau warnanya setan itu putih-putih?”

Hehehe..tradisi baju baru di Indonesia nampaknya akan selalu ada di tiap hari raya. Nggak cuman Lebaran, tapi juga Natal, atau Sin Cia. Gw belum dapet perbandingan dari temen-temen Hindu dan Budha, tapi kayaknya juga nggak jauh-jauh amat.

Jadi, Lebaran tinggal 11 hari lagi. Apa Anda udah beli baju baru? <wink>

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. Fanda says:

    Kamu salah pilih waktu buat beli baju, Vic! Klo aku belinya pas mau Lebaran gini. Trs disimpen sampe Natal. hehehe… ga mau rugi!!

  2. reni says:

    Aku belum lega kalau belum beliin keponakanku dan anakku baju baru utk lebaran… ^_^
    Udah kebiasaan sih mbak… Kesempatan berbagi dan berkumpul bersama soalnya…

  3. mawi wijna says:

    Boro-boro mbak baju baru, wong setahun aja jarang saya beli baju baru. Klo lebaran ya paling pakai bajo Koko yang dah 3 tahun itu. Tapi buat lebaran kali ini saya ngincer baju baru, kaos Bike 2 Work je, hehehe.

  4. aciid !!!!!! says:

    Yang penting tuh niatna ! Wkwkwkwk ! Niat saya pake bju bru buat pamer karena lbaran ! Klo d arabin gmana tuh ?

    Promosi dkit y !
    Mampir y smwana d blogq yg jelegh ! Jgn lupa follow n coment y

  5. netmild says:

    hiks hiks PULKAM aku ikut wuih saat terindah tuh kalo mudik apalagi mudik sambil dengerin lagu katon bagaskara yang jogjakarta aduhhhhhhhh klepek klepek penuh haru dan bahagia

  6. Oh iya ya, Mbak, betul juga. Mosok menghadap Tuhan pake baju biasa aja sedangkan kalo ke hajatan pake baju spesial?

    Mungkin nampaknya definisi baju spesial buat tiap orang tuh beda-beda.

    Aku bukannya ngiri ya, Mbak. Kalo Lebaran sih emang banyak banget baju diskon. Tapi kalo waktunya Natal, banyak baju yang ditandain diskon tapi harganya kok dinaikin dulu ya? Kan jatuhnya jadi lebih mahal, hahaha..

  7. Fanda says:

    Kalo aku masalahnya gini, Vic. Begitu baru beli baju, akan langsung aku pake. Misalnya baju itu dipake pertama kali waktu misa malam Natal, trs selanjutnya bakal sering dipake kalo misa hari Minggu. Sehingga baju itu sdh gak 'spesial' lg. Makanya Natal tahun dpnnya pengen beli lg yg spesial. Tp kalo kebetulan di lemari ada baju yg jarang dipake, ya itu aja dibuat ke misa Natal…

    Memang yg dilihat Tuhan sih hati kita, bukan baju. Tapi masak kalo ke pesta ultah teman kita pake baju bagus, nah ini ke perayaan Natal pake baju biasa? Gak pantes kan rasanya!

    Tapi menjelang Lebaran gini aku kecipratan berkahnya jg. Kapan hari nemu baju bagus yg didiskon 75%…hehehe…

  8. Apa kita harus pake baju baru? Kalo pake baju lama, nggak pa-pa, kan? Saya kuatir orang-orang yang THR-nya nggak cukup buat beli baju, jadi merasa Lebarannya nggak lengkap kalo nggak dapet baju baru, gitu lho.

    Saya sih nggak niat beli baju baru. Cukup bongkar isi lemari kayak Henny aja. Yang penting di tiap Lebaran, muka saya selalu segar buat nyalamin orang-orang..

  9. kayaknya tahun ini nggak ada acara pake baju baru deh mbak, soalnya bulan-bulan kemaren udah beli beberapa baju yang ternyata sampe sekarang belum pernah dipake. hehehe

    maksudnya baru itu mungkin maksudnya belum pernah dipake sebelumnya ya? jadi belum ada yang ngeliat. berarti henny udah dong!

  10. BIG SUGENG says:

    Bagi orang2 yang bisa belu baju tanpa mengenal musim, mungkin baju baru atau nggak yaa nggak masalah.
    Tapi kalau yang seumur-umur nggak pernah beli baju baru yaa kapan lagi. Jadi bersyukurlah yang bajaunya selalu baru dan maklumilah yang baju barunnya nunggu setahun sekali (syukur-syukur mereka disantuni)

  11. Well, Depp, ini masalah kebiasaan. Orang Mataram biasa beli baju baru menjelang hari raya, dan kebetulan lu nggak menganut kebiasaan itu.

    Mungkin gw bisa kasih info juga. Beberapa guru agama Islam ngajarin supaya pada hari Idul Fitri, kaum muslim mengenakan baju mereka yang terbaik, karena itu hari penuh hikmah. Orang Indonesia (umumnya) mengartikan baju terbaik = baju baru. Memang ujung-ujungnya ini masalah relativitas lagi, coz definisi 'baju terbaik' buat setiap orang bukan selalu berarti baju baru.

  12. depz says:

    entah kenapa, sejak kerja gw ngga pernah kayak waktu kecil dulu
    harus pake baju baru pas hari raya (natal)
    apa krn udah tau rasanya cr duit kali ya

    tapi gw heran sama fenomena ini
    di mataram (dan mungkin d kota2 lainnya),2minggu sblm lebaran gini semua outlet, mal, toko baju padat banget, ga ada yang sepi
    smua berbelanja
    (sepertinya) ga ada yg ga punya uang

  13. Itu masih mending, Man. Soalnya hari raya cuma setahun sekali. Ada lho beberapa orang yang kalo ke kondangan makenya jas yang itu-itu aja, tas yang itu-itu aja, kebaya yang itu-itu aja.. Untung nggak ada yang bikin album khusus kondangan. Siapa yang mau ngeh, coba?

    Kadang-kadang, gw mikir, dapet baju baru tuh cuman seneng suasana pas belanjanya doang. Tapi kalo udah dipake, kadang-kadang kita selalu punya perasaan bahwa baju yang lama masih jauh lebih enak dipake ketimbang baju yang baru.

  14. Arman says:

    mungkin kalo pas ketemu gak pada inget itu bajunya sama gak ama taun lalu… tapi ntar di foto kan ketauan!!! apalagi kalo di masukin di album yang khusus hari lebaran. lebaran th 2007, th 2008, th 2009… pas diliat kok ada yang bajunya sama terus ya?? huehehehe

    lagian asik kan beli baju baru? 😛

  15. Hehe..nggak cuman anak kecil lho, Pak. Bahkan ibu-ibu aja juga kepingin baju baru. Termasuk ibu-ibu pedagang sembako. Makanya mereka ikut-ikutan masang harga sembako yang baru, hehe..

  16. jrink says:

    Beluuuummm… masalahnya gw takut diledek ama pikiran gw ndiri: "kok kayak anak kecil ajah, lebaran kudu pake baju baru…"
    Menurutku ini (hari raya= baju baru) terkait dg budaya bangsa kita, jadi utk sodara2 yg laen agama saya kira sama. (Mungkin gara2 pas lebaran pengin semuanya serba baru, makanya liat tuh harga2 sembako juga pada baru, hiks… )

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *