Bungkus Religius, Isi Dugem


Entah karena ini Ramadhan atau sekedar latah doang, tulisan gw akhir-akhir ini nggak jauh-jauh dari tema bulan puasa, Lebaran, dan sejenisnya.

*Ya iyalah, Vic, emang mau nulis yang lain? Kalo nulis tentang Natal, Natal kan masih lama. Imlek masih tahun depan. Hannukah? Kita nggak ngerti apa-apa, lha kita kan bukan Yahudi??*

Oke, jadi kemaren tuh adek gw, seorang mahasiswi kedokteran magang tahun terakhir, ngajuin proposal. Katanya gini, kan bulan ini dia dapet tiga undangan untuk buka bareng. Satu dari teman-teman gengnya di tempat kuliah, satu dari temen-temen SD-nya, satu lagi dari temen-temen kelas 3 SMA-nya. Adek gw nanya ke bokap gw, sebaiknya adek gw mesti dateng ke undangan buka puasa yang mana?

Heh? Bokap gw ngernyit. Pikir bokap gw, kan lu yang diundang? Kata bokap gw, lha bokap gw kan nggak kenal sama temen-temennya adek gw itu, peduli amat bokap gw perkara si adek mau dateng ke buka puasa yang mana?

Kata adek gw, oleh sebab adek gw masih mahasiswa yang belum punya penghasilan, sedangkan tuntutan social menuntutnya untuk tetap eksis, hehehe..jadi dia harus datang ke acara buka puasa itu. Nah, sekiranya subsidi dari bokap gw cuman cukup buat menghadiri dua acara doang, sedangkan undangannya kan ada tiga, ya udah datengnya ke dua acara aja. Sekarang, karena adek gw nodong bokap gw buat bayarin biaya sosialita adek gw itu, bokap gw dipersilakan milih acara yang mana yang sebaiknya didatengin adek gw, gitu lho. Hahaha..

*Kayak manajer artis aja deh, nentuin artisnya kudu dateng ke perhelatan yang mana supaya tetap jadi sorotan media..*

Nah, nyokap gw, yang sudah lama ngidam kepingin punya anak laki-laki, bilang sama adek gw, datenglah ke acara yang banyak cowok cakepnya.
Gw lebih licik lagi, karena orientasi gw adalah investasi ngeblog, gw nyuruh adek gw dateng ke acara buka yang ada temennya yang suka ngeblog.. (Jadi supaya dia promosiin blog gw ke temennya yang blogger itu, hihihi..)

Gw bilang ama dia, lha buka bareng itu kan intinya sebenarnya cuman makan malam bareng-bareng. Kalo cuman makan malam kan nggak usah nunggu bulan Ramadhan, kan bisa juga di bulan Rabiul Awwal, bulan Dzulhijjah, bulan Muharram, hehehe.. Terus kata adek gw, soalnya temen-temennya ini (dan dia) cuman bisa kumpul bareng pas bulan Ramadhan doang. Itu jawaban yang nggak masuk akal, mana ada orang bisa kumpul-kumpul buat makan malam bareng cuman pas bulan puasa?

Gw jadi inget masa-masa gw masih seumuran adek gw dulu, pas gw juga sering bikin acara buka puasa bareng. Malah biasanya gw yang jadi event organizer-nya, hehehe.. Hm..nggak selalu sih, biasanya gw liat-liat dulu. Kalo temen-temen yang diundang orangnya asik-asik, biasanya gw langsung bertindak jadi event organizer, termasuk ngusulin tempat, ngatur jadwal kumpul, dan nyebarin undangan alias ultimatum via SMS dan e-mail. Tapi kalo gw udah ngeliat-liat bahwa undangannya orangnya rese-rese, biasanya gw milih jadi swing guest (dateng nggak ya? Gimana nanti aja deh..) Prinsip gw, datenglah ke acara yang bisa bikin kamu ketawa!

Baru belakangan ini gw nyadar, bahwa di tiap buka puasa bareng tuh, acaranya selalu sama aja, kumpul jam sekian di suatu tempat, lalu kita akan konvoi ke suatu restoran. Di sana kita pesen makanan sendiri-sendiri, lalu kita makan dengan rakus sambil cekakakan. Memang namanya sih buka puasa, tapi setiap kali pulang selalu jalannya sambil miring-miring karena limbung kekenyangan bak orang mabuk. Kalo kayak gitu, masih inget teraweh nggak, ya? Hehehe..

Ada nggak sih yang nyadar bahwa buka puasa bareng umumnya hampir selalu identik buat jadi kesempatan reuni? Entah itu kangen-kangenan sama temen-temen jaman kuliah, temen-temen SMA, SMP, SD, bahkan mungkin temen-temen TK? Dan buat temen-temen SMA-nya aja nggak cukup temen SMA doang, tapi ada buka puasa khusus temen SMA kelas 3, buka puasa khusus temen kelas 1, khusus temen kelas 2.. Makanya acara buka bareng selalu jadi acara yang dinanti-nanti tiap kali bulan puasa, coz jadi acara reuni, lengkap diakhiri dengan acara foto-foto bareng dan update nomer HP dan alamat e-mail. Malah yang nungguin acara buka puasa ini nggak cuman temen-temen yang muslim, tapi juga temen-temen yang bukan muslim. Karena meskipun nama acaranya buka puasa bareng, tapi pada implementasinya sudah ganti jadi acara kumpul-kumpul alumni.

Yang lucu, gw pernah ditanyain sama temen gw yang Katolik, β€œVic, ini kan bulan puasa ya? Kapan kita buka bareng nih..?” Padahal waktu itu baru minggu pertama bulan puasa, hihihi..

Lama-lama meng-organize acara buka puasa bareng nggak ada bedanya sama bikin acara dugem alias DUnia GEMbrot alias makan bareng-bareng. Paling-paling kerjaan ekstranya adalah milih-milih venue yang kira-kira ada musolanya supaya bisa solat. Mosok karena eforia ketemu teman lama pas buka bareng, saking hedonnya jadi lupa sembahyang Magrib?

Catatan: Foto di atas diambil tahun 2006, pas gw lagi buka puasa bareng-bareng sama kolega-kolega gw waktu masih jadi mahasiswa kedokteran magang dulu, di sebuah restoran Jepang di Ci-Walk, Bandung.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. Hehehe..saya lupa teori jam makannya bersama. Bener juga sih. πŸ™‚

    Sebenarnya ada sih beberapa orang yang bikin acara buka bareng kaum "unhaves" macam panti asuhan kayak gitu-gitu. Tapi coba dipikir-pikir, kalo memang tujuannya buat silaturahmi dengan teman-teman lama dari komunitas tertentu, mungkin kita nggak kepingin orang-orang dari luar komunitas itu hadir. Itu sebabnya buka puasa bareng anak-anak panti asuhan sering terasa kurang seru ketimbang format standar berupa dugem bareng. Asal misi acaranya memang silaturahmi alumni lho.

    Kecuali kalo misi acara buka barengnya memang misi amal. Tentu implementasi acaranya juga beda, bukan dugem lagi.

    Masalah Jonli pas buka puasa bareng tadi itu memang klasik.
    1. Saking eforianya, sampai nggak ada yang waspada denger suara adzan.
    2. Pengunjung restoran dateng tumplek blek pada jam yang sama. Dipastikan kecepatan pelayanan pasti merosot drastis.
    3. Rebutan pake musola pada saat bersamaan.

    Solusi:
    1. Minta pengelola restoran, alih-alih muter musik top 40, mendingan sound ruangan disambung ke siaran RRI yang nyiarin adzan Magrib, hehehe. Kalo nggak bisa, ya minimal sedia software jadwal solat di HP masing-masing.
    2. Semua orang kudu dateng sebelum adzan. Nge-tag meja dulu yang kompak, minta pelayan nyediain tajil dulu buat tiap orang sebelum menu utama. Kalo nggak ada tajil, ya minimal air putih gitu lah. Kalo restorannya nggak bisa bertindak cepat, ya jangan salahin pengunjungnya kalo pengunjungnya malah ngeluarin bekal sendiri berupa cokelat yang dibawa dari rumah.
    3. Memang susah kalo musolanya kesempitan. Oke, mulai sekarang kita bikin daftar tempat dugem yang musolanya lebar-lebar.

    Temen saya malah pernah ngusulin gini. Daripada uring-uringan lantaran rebutan tempat di restoran, mendingan tiap orang buka puasa sendiri-sendiri di rumah masing-masing. Nanti kalo udah jam 7 malem gitu baru kumpul bareng di restoran buat makan bersama..

    *Ini sih namanya bukan buka puasa bareng..tapi ini namanya makan malam bareng, hahaha!*

    Kuncinya, buat acara buka puasa bareng memang perlu event organizer yang berpengalaman!

  2. Arman says:

    Iya lah pas buka puasa jadi moment untuk ngumpul bareng. Soalnya jd lebih gampang ngumpulin org nya.

    Kalo pas gak puasa kan susah soalnya jam makan org beda2. Ada yg jam 6, ada yg jam 7, bahkan ada yg jam 9 baru makan karena lembur kerja.

    Tp kalo pas bulan puasa, semua jam makannya jd jam 6 kan… πŸ™‚

  3. gue sih kalo buka bareng mau2 aja..
    tapi..sering bikin jengkel…
    ini baru saja gue alami i jam yg lewat..
    gaya resto mantap..vip..
    eh..nungguin buka..makanan dan hidangan buka puasa lama kali datangnya..udah 20 menit nunggunya..kesal gak…
    eh..berulah lagi,gak denger bukanya,jadi pengunjung itu malah nanya2 udah buka blom…telat bukanya..
    eh..giliran mau shalat..sempit musholanya…kalo tau begini bagus gue buka di rumah aja…enak lagi…

  4. mawi wijna says:

    Namana juga bulan penuh berkah mbak, jadi ya dimanfaatkanlah untuk menjalin lagi silaturahmi sama teman-teman yang dulu kala pernah bersama-sama dengan kita melangkah bareng menuju masa depan. Ada ide kalau acara buka puasa bersama itu format acaranya diubah, misal berkunjung ke Panti Asuhan dan buka puasa disana sekaligus menghibur anak-anak dengan games dan hadiah. Piye?

  5. Fanda says:

    Kalo di kantorku dulu, bulan Ramadhan adalah kesempatan buat nodong makan2 ke bosku, Vic! Dan acara itu ditunggu semua orang, yg muslim dan yg nn muslim. Makan2 gitu loh!

  6. Nanti kalo temen-temen yang Katolik dapet Natalan, giliran gw minta diundang makan-makan, hihihi..

    Sejauh ini tempat terbaik di Bandung buat buka bareng sih masih mal. Soalnya praktis dan mal-mal di Bandung umumnya nyediain musola yang nyaman buat pengunjung. Kalo buka puasa di restoran-restoran gitu belum tentu enak, coz mereka sering nggak nyediain musola. Paling-paling pengunjungnya numpang solat aja di musola pegawai dan biasanya musola kayak gitu suka merangkap jadi kamar ganti pegawainya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *