Silakan Apaan?!

jual mukena
Mau Lebaran? Ayo cari mukena baru di balik sini..

Lebaran sebentar lagi. Yang muslim mulai siap-siap. Ya nyiapin baju dan mukena bersih buat dipake solat Ied (ya iyalah, mosok mukena bau apek yang mau dipake?), nyiapin rumah yang dicat baru (jelas jauh lebih murah ketimbang beli sofa baru), nyiapin stok pulsa yang banyak (jangan sampai pulsa abis gara-gara dipake balas banjir SMS!)

Yang bukan muslim juga siap-siap. Asisten pribadinya pulang kampung, alamat nih seluruh rumah diberdayakan menjadi kuli. Ya masak, ya cuci baju, ya ngepel, ya nyabet rumput. Hayoo..berapa dari Anda yang nggak bisa ngurus rumah sendiri dan milih kabur buat nginep di hotel? Katanya booking-an hotel-hotel udah penuh sekarang. Gw sendiri pernah berada di hotel pas Lebaran tahun lalu. Pengalaman buruk, coz mutu pelayanannya merosot lantaran separuh pelayan hotelnya lagi mudik.

Salah satu yang menyenangkan dari Lebaran buat gw tentu saja adalah kue-kue. Lontong dan opor ayam mungkin langsung ludes hanya dalam beberapa jam, tapi kue-kue Lebaran selalu bertahan lama, minimal untuk beberapa hari. Hampir segala macam kue gw suka, meskipun gw menaruh hasrat paling besar terhadap cheese cake dan tiramisu. Itu buat tipe-tipe kue yang kalo dimakan kudu duduk manis dengan kaki rapat supaya mulut nggak celemotan kena krim ya. Tapi kalo kue-kue kecil yang bisa dima’em macam kastengel dan nastar a la bangsa-bangsa londo jaman dulu, gw juga seneng banget lho, apalagi kalo ada cokelatnya, hehehe. Dasar lemak maniak..

Kenapa namanya kue Lebaran? Yaa soalnya kuenya dimakan pas hari Lebaran. Jadi kalo dimakannya sebelum 1 Syawal, ya namanya bukan kue Lebaran! Itu bikin gw manyun soalnya kue-kue itu selalu bikin gw ngiler, mosok buat melahapnya gw kudu nunggu Lebaran, kan lama tuh, hehehe.. Yang nggak kalah nyebelin adalah kebiasaan sesepuh keluarga gw yang misah-misahin mana kue buat dimakan oleh anak-anaknya sendiri, mana kue buat disuguhin ke tamu-tamu. Jadi maksudnya tuh pas kita nyuguhin kue-kue itu ke tamu pas open house, kuenya masih tersusun rapi gitu di stoples, bukan hampir abis dan tinggal sisa-sisa remah-remahnya lantaran diganyang rame-rame oleh gw dan sepupu-sepupu gw, hehehe..

Nah, kira-kira Lebaran beberapa tahun lalu, di rumah Grandma gw open house. Waktu itu umur gw 20 tahun, dan tibalah saatnya gw kudu belajar buat nyuguhin hidangan ke tamu.

Jadi BuDe gw menatar gw di dapur kayak gini, “Vicky, nanti kalo ada tamu, Vicky ngeluarin kue-kuenya ya. Dibawa pake baki, bawa piring kecil sesuai jumlah tamunya, jangan lupa tisunya ditaruh satu-satu di atas piringnya. Terus stoples kuenya taruh di tengah, lalu Vicky noleh ke tamunya, bilang gini, ‘Silakan dimakan kuenya..’ Ngerti? Jangan lupa ya, senyum. Inget? SENYUM!”

Waktu itu gw cuman manggut-manggut. “Ya, BuDe,” jawab gw, berusaha mengingat-ingat. Apa aja tadi? Baki. Piring. Stoples kue. Silakan. Senyum. Hm, apa yang ketinggalan ya? Oh ya, tisu!

Nah, maka menjelang siang datanglah tamu itu. Sepupu gw bawa mertuanya, sepasang suami-istri berumur sekitar 60-an. Mereka bersalaman basa-basi sambil cipika-cipiki, sementara BuDe gw memberi gw kode untuk memulai upacara suguhan kue itu.

Jadi gw keluarinlah kue-kue kastengel itu. Segalanya sempurna. Bakinya gw sampirin taplak, lalu gw taruh piring-piring kecil itu, dialasin tisu yang udah dilipet a la belah ketupat, lalu gw sodorin stoples kuenya, dan gw mamerin senyum gw yang paling manis seraya berkata, “Silakan dimakan kuenya, Bu, Pak..”

Oh, betul-betul anak perempuan yang njawani banget..

Setelah upacara suguhan gw itu selesai, gw langsung kabur ke kamar buat bales-bales SMS.

Tamu itu nggak lama. Satu jam kemudian, gw denger tamu itu pulang dengan mobilnya.

Lalu tiba-tiba gw denger BuDe gw berseru, “Vickiiieee!”

Sekarang apa? Gw merengut. Gw keluar dari kamar dan nyaut, “Dalem?”

BuDe gw melototin gw. “Kenapa kuenya tadi belum dibuka isolasinya??”

Gw tersentak. “Heh?!”

BuDe gw ngacungin stoples kue yang tadi gw suguhin itu. Ya ampun! Ternyata waktu tadi gw nyuguhin kuenya ke tamu, stoplesnya masih disegel rapat pake selotip!

Adek-adek gw ketawa ngakak, sementara gw ngetok-ngetok kepala gw sendiri. BuDe gw ngedumel, “Pantesan tadi tamunya cuman ngeliatin kuenya, tapi kuenya nggak diambil! Pasti tadi mikirnya, ini yang punya rumah cuma mamerin kue doang, tapi nggak niat nyuguhi! ‘Silakan dimakan..’ Apa yang mau dimakan, lha wong kuenya masih ditutup, rapat!”

Gw membela diri. “Ta’ kira tamunya mau mbuka stoplesnya sendiri?!”

“Ya tamunya mau mbuka stoplesnya ya sungkan, mosok tamunya yang suruh mbuka isolasinya stoples??”

Hahaha..mbayangin mertuanya si Kakak yang anggun itu mbuka segel selotipnya stoples cuma buat ngambil kastengel..

Oh my God.

***

Minggu ini gw udah nyiapin kue buat Lebaran. Ada boka potjes, keju mete, pie, dan lain-lain. Masih disegel rapat, takut dimasukin semut. Mudah-mudahan waktu gw suguhin ke tamu nanti, gw nggak lupa buka segelnya dulu. Memang dasar niat jeleknya, kuenya mau dimakan sendiri, hahaha..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. quinie says:

    huahaha..lucu2… besok2 dikau kasi kue yang toplesnya udah ga diselotip+kasi selotipnya. supaya si tamu abis makan, trus nyelotipin lagih toplesnya 😀

    makasi dah mampir ya 🙂

  2. arkasala says:

    Sering ya kejadian seperti ini kita dengar dan alami. Memang gaya hidangan lebaran saat ini sudah agak beegeser. Dulu sering kita dengar dan cium tiap rumah membuat kue sagon menjelang lebaran. Sekarang tinggal beli toh dari segi biaya hampir sama.
    Trims selamat sukses dan selamat menghadapi lebaran saja. Salam sukses selalu.
    Tks juga atas kunjungannya.

  3. Hehehe..ada alasan kuat kenapa kami selalu menyegel kue itu sebelum 1 Syawal.
    1. Kami mencegah kuenya dirubung semut sebelum waktunya.
    2. Kami mencegah kuenya dirubung cucu-cucu sebelum waktunya.

    Makanya jangan heran, sampai tamunya dateng, segelnya lupa dibuka, hahaha..!

  4. Hehe..ada semacam kebanggaan sendiri kalo nawarin tamu berupa kue yang masih baru dalam stoples. Kesannya kuenya baru beli dari toko! Kalo kuenya dipindahin ke Tupperware dulu, kan kesan barunya jadi ilang. Soalnya kuenya baru diemek-emek, malah besar kemungkinan jumlah sesungguhnya udah pindah ke perut nona rumahnya, hahaha..

    Kalo dapet nona rumah yang pelupa gini, emang pantes dapet tamu kayak Jensen atau Adit, yang tanpa malu-malu langsung minta stoplesnya dibuka, hahaha! Asal jangan tamunya aja yang minta request, "Wah, tiap saya ke sini kok adanya cuma kue lagi kue lagi ya? Kalo kacang ada, nggak? Yang kacangnya ada bawang putih gorengnya.."

    Ini namu ke rumah orang atau ke restoran??

    Biasanya sih, kalo tamunya sudah pulang, semua cucu yang sembunyi di kamar akan keluar lalu mengganyang kuenya sama-sama, hahaha..

  5. ireng_ajah says:

    Tamunya pergi, toples2 kue itu gak pergi ke dapur lagi kan bu dokter??

    Lebaran biasanya juga gak bisa lepas dari yang namanya KACANG..

    Ngambil kacang goreng biasanya milih2, mencari yang ada bawang putih gorengnya..

  6. Fanda says:

    hahahaha…kalo jaman sekarang sih mending ditaruh Tupperware aja, ga usah diselotip!

    Btw, aku kalo lebaran selalu di rumah kok. Rumahku kan kecil jd ngurusinnya ga repot2 amat. Cuci baju? Tinggal masukin mesin cuci. Makanan? Biasanya beli ato pesen katering. Beres deh…

  7. ditter says:

    Kalo aku ga perduli,,, Segera minta gunting ma tuan rumah, buat ngebuka isi toplesnya… Kuenya enak-enak sih… Sayang kalo akhirnya cuma diabisin sndiri sama mbak-mbak di kamar yg lagi bales sms, haha…

  8. jensen99 says:

    Oho, saya pernah mengalaminya. Pas lebaran ke rumah teman cewek. Dengan tampang cool membuka satu demi satu selotip di tiap toples, sementara yang punya rumah memandang malu sambil tergagap minta maaf :))
    Karena emang dah diniatin tuk ngembat kue ya santai aja. Wahaha :))

  9. Oh kalo udah makan kue satu biji aja, tangan saya suka gatel pengen ngambil lagi. Niatnya cuma nyicip, tapi lama-lama isi stoplesnya tinggal separonya. Hahaha..

  10. Kadang-kadang nona rumahnya terlalu semangat nyuguhi sampai-sampai lupa persoalan teknis macem nyediain gunting buat mbuka selotipnya stoples, hehehe.. Para tamu diharapkan untuk mengingatkan.

    Masalahnya kalo saya yang mau nyantap kuenya dulu ya dilarang. Soalnya takut merusak estetika susunan kue.. 😛

    Saya nggak berpengalaman soal pembantu harian. Asisten-asisten yang pernah kerja di rumah saya umur kerjanya kronis semua, jadi ogah nyari asisten harian. Lagian, saya takut sih mereka nggak bisa dipercaya. Untungnya rumah tangga keluarga saya nggak rumit-rumit amat, jadi kalo nggak ada asisten beberapa hari nggak bikin dampak terlalu besar.

  11. Arman says:

    lain kali kalo nyuguhin kue, jangan lupa sediain gunting atau piso buat ngebuka toples ya….. 🙂

    tentang lebaran gak ada pembantu, dulu pas kecil ngalamin juga. tapi karena masih kecil gak pernah dapet tugas yang gimana2 amat. pas udah gede rasanya tiap lebaran selalu dapet pembantu harian. jadi nyuci setrika bersih2 rumah udah suruh pembantu harian itu aja. kita tinggal nyuci piring. itu pun gak sering2, karena mendingan makan keluar kan kalo lagi libur lebaran… hehehe.

    paling yang gak asik cuma kalo mau keluar rumah gak bisa lama2, takut kemalingan! hahahaha.

  12. mawi wijna says:

    Biasanya karena segel selotip itu susah dibuka dan kadang bikin emosi, jadi silakan bagi yang mau menyantap kuenya untuk membukanya terlebih dahulu 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *