Perkara Kertas Ribet


Buat gw yang generasi digital tulen, mengirim kartu Lebaran adalah proyek besar-besaran.

Selama ini gw lebih banyak ngirim ucapan selamat Lebaran via e-mail, dan jauh lebih sedikit lagi via SMS. Karena asumsi gw, setiap orang yang gw kirimin ini sudah lazimnya punya account e-mail sendiri, dan jelas jauh lebih murah ketimbang ngirim SMS. Tapi kali ini gw mutusin buat ngirim selamat Lebaran kepada sepasang suami-istri yang tinggal di sebelah gw waktu gw di Cali dulu, dan pasangan tua ini jelas tidak punya e-mail, sedangkan gw nggak mau ngirimin via SMS coz gw punya niat kepingin ngirimin mereka foto. Foto beneran, yang bisa dipigura, bukan cuman jadi wallpaper doang.

Pasangan ini dulu suka berantem di rumahnya, dan gw sering mencuri dengar pertengkaran mereka yang rata-rata diselenggarakan dalam bahasa Dayak itu (jangan nuduh-nuduh gw nyuri-nyuri dengar pembicaraan orang, salah sendiri kenapa dinding rumah dibikin dari kayu!). Suatu hari gw ngedatengin rumah mereka, dan menyadari dengan jelas, ternyata pasangan itu nggak punya foto mereka yang terpasang di ruang tengah keluarga. Ada sih foto suaminya sendirian, ada foto bininya sendirian, ada foto mereka berdua berpose bareng anak mereka yang menikah di pelaminan, tapi nggak ada foto pasangan itu sebagai suami-istri berdua saja. Gw membatin, pantesan pasangan ini berantem. Coba kalo pas lagi berantem mereka liat foto pasangan itu di ruang keluarga, niscaya berantemnya reda. Percaya deh, terapi foto ini sangat efektif ketimbang langganan konsultan pernikahan.

Jadi pas hari gw mau meninggalkan Pulang Pisau, gw membuat kejutan dengan memotret mereka berdua di depan rumah pake kamera gw. Pura-puranya buat kenang-kenangan untuk gw, padahal gw sendiri berencana mau mencetak foto itu dan ngirimin hasil cetakannya ke mereka, pas Lebaran ini.

Dan di sinilah proyek besar itu dimulai. Ternyata gw sendiri sudah lupa caranya nyetak foto. Selama ini kan gw ngejepret-jepret foto cuman buat ditaruh di wallpaper, ditaruh di Facebook, atau paling sering ya ditaruh di blog. Gw nggak punya bayangan sama sekali tentang nyetak foto itu ukuran berapa R, berapa ongkosnya, berapa lama nyetaknya. Lalu yang nggak kalah penting, gw sudah lupa caranya ngirim kartu Lebaran. Gw lupa di mana jualnya kartu Lebaran yang bagus, gw nggak tau berapa ongkos perangko.

Maka kemaren, gw turun ke toserba terdekat dari rumah gw buat belanja bulanan, sekalian beli kartu Lebaran. Ya ampun, dasar yang namanya kartu Lebaran tuh susah banget nyarinya yak? Setelah nanya-nanya sama pramuniaga, gw terhenti di satu-satunya rak kartu Lebaran yang ada di situ. Duh, ini toko nggak niat banget jualan kartu, mosok kartu Lebaran yang dijual cuman seiprit, nggak ada tuh jumlahnya sampai dua lusin. Gw jadi susah banget milih, lha wong pikir gw kok kartunya nggak ada yang bagus. Akhirnya gw terpaksa milih kartu yang rada paling mendingan. Setelah gw lihat harganya, gw makin manyun. Beuh..dengan harga segini sih gw bisa ngirim SMS Lebaran sampai ke 75 orang.

Selesai acara beli kartu Lebaran, gw turun ke studio foto. Celingak-celinguk, gw nanya-nanya ukuran foto yang pas supaya bisa dimasukin ke amplopnya. Ternyata si amplop kartu Lebaran tuh cuman muat ukuran foto paling gede 4R. Ya udah, gw suruh si pramuniaganya nyetak. Kata si pramuniaganya, fotonya bakalan jadi jam 2 siang. Waktu itu, baru jam 10 pagi. Heh? Gw bengong. Kok lama bener sih empat jam?

Kata Jeng Pramuniaga, bisa kalo mau langsung jadi sekarang juga, tapi cetakannya yang ukuran 3R atau 5R. Gw makin terheran-heran aja. Kok bisa 3R atau 5R langsung jadi saat itu juga, tapi kalo 4R kudu nunggu empat jam lagi? Gw bilang ke si Diajeng, “Saya nggak nyetak banyak-banyak kok, Mbak, cuman nyetak empat biji..”
Tapi si Diajeng yang manis tetep bilang bahwa kalo nyetak 4R itu kudu nunggu sampai empat jam lagi, kecuali kalo mau nyetak 3R atau 5R..!

Ya udah, akhirnya gw terpaksa nunggu empat jam buat nyetak 4R. Sekarang hasil fotonya udah jadi. PR berikutnya adalah beli perangko. Gw ke kantor pos, ngeposin kartu Lebaran itu berikut fotonya, dan dengan tolol nanya sama yang jaga kantor pos, berapa biaya prangko buat ngirim surat dari Bandung ke Kalimantan Tengah. Katanya petugas itu, kalo kirim biasa prangkonya Rp 2.500,-, tapi kalo kirim kilat khusus biayanya Rp 6.000,-. Karena gw dateng ke kantor posnya baru kemaren (tanggal 16 September), kalo suratnya dikirim sekarang, maka sampai di tujuan setelah Lebaran. *membuat gw bertanya-tanya kenapa namanya kilat khusus padahal sampainya sama-sama lelet*

Hehehe..jadilah gw ngirim kartu Lebaran dan foto via pos ke Pulang Pisau. Ya ampun, ternyata ribet banget yak? Kayaknya kalo nggak special occasion kayak gini, nggak bakalan deh gw ngirim-ngirim kartu Lebaran. Mudah-mudahan para pengrajin kartu ucapan, para pengusaha studio foto, dan orang-orang kantor pos, nggak patah hati melihat orang lebih seneng bilang selamat Lebaran via internet dan SMS. Kalo bisa ada yang lebih praktis, kenapa mesti dibikin ribet?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

16 comments

  1. mawi wijna says:

    Iiih mbak dokter lagi-lagi mendahului topik yang mau saya tulis di Blog saya! Tapi maaf mbak, untuk kali ini ijinkanlah saya menulis topik yang sama, karena buat saya topik ini cukup penting 😀

    Hidup kartu pos!

  2. Wah, susah nih, soalnya saya nggak gaul sama orang-orang kantor pos. Ada yang bisa kasih informasi primbon tentang "hari-hari baik" buat menghindari antrian di kantor pos? Saya cuman bisa bilang, di tempat saya tinggal, tanggal 8 atau 9 itu hari orang ngambil jatah pensiunan. Akibatnya pada tanggal segitu, halaman kantor pos berubah jadi pasar kaget!

    Saya sengaja minta cetak 4R, coz itu ukuran terbesar yang bisa masuk amplop. Kalo 3R, rasanya kok pelit banget? Mau sih cetak yang 5R, tapi kartu Lebaran yang dijual di toko nggak ada yang amplopnya sampai seukuran segitu.

  3. Hahahaha. Emang ribet sih ngirim " barang nyata" lewat kantor pos, ketimbang "barang tak kasat mata" lewat HP atau internet. Saya sendiri pernah, ngantri sampai sejam di kantor pos, cuma untuk mengirim beberapa kartu pos saja! Pasalnya, hari yang saya pilih buat ke kantor pos bertepatan dengan hari pengiriman uang dari Saudi Arabia lewat western union. Nah para TKI berbondong-bondong mengirim uang ke sanak keluarga di desa saya. Mereka pun rela mengantri berjam-jam demi uang tambahan di hari raya. Nah inilah akibatnya kalau menentukan harinya nggak pas, harusnya pake primbon kapan hari baik ke kantor pos. Bukan cuma tanggal nikah saja yang pake diitung-itung.

    Oya, cetak 4R setahu saya lama karena jarang yang mencetak dengan ukuran itu. Jadi nunggu antrian kalau yang 3R atau 5R sudah selesai. Karena ukuran-ukuran tersebut yang paling umum dicetak, jadi langsung naik cetak dalam partai besar. Yang "odd size" jadi ditinggal belakangan. Kayaknya sih. Sebagai informasi, saya bukan mbaknya yang biasa jaga di percetakan foto ^_^ *mencurigakan soalnya hahaha*

  4. Rata-rata gw berhubungan baik dengan orang-orang secara reguler via internet dan SMS, makanya buat gw ngirim kartu Lebaran seolah jadi hadiah canggung yang basa-basi. Kasus suami-istri ini kasus spesial..:-) makanya yang gw kirimin bukan sekedar kartu, tapi ada fotonya.

    Gw follow Quinie ya..:-)

  5. quinie says:

    xixixi… lucu lucu lucu, sampe cara ngirim kartu ajah lu lupa.. huahaha

    tahun ini gua juga ngirimin kartu ke beberapa sobat. sebenernya gua lebih suka kartu sih, lebih ada personal touchnya 🙂

    taun depan, gua dikirimin ya? kan udah jago ngirim kartunya 😀 tapi ga usah dikasi poto suami istri ntu.. xixixiixi

    gua link balik ya 🙂

  6. Sebenarnya generasi kantor pos nggak perlu tiarap kalo aja para komponen pendukungnya (distributor kartu ucapan, studio cetak foto, kantor pos) mau menjaga supaya pelayanan mereka tetap prima. Lha mereka ngeladenin pesanan saya yang sepele aja nggak memuaskan, apalagi ngerjain yang skala besar?

    Ini bukan pertama kalinya saya dengar ada kiriman dari luar negeri yang gagal sampai di tujuan di Indonesia. Persangkaan buruk saya, fotonya Arman dibongkar, truz diembat oleh malingnya buat ditempel di tembok kamarnya. Mungkin malingnya naksir foto elu, Man! Hahahah..

    Salam kenal juga, Hendry..

  7. Arman says:

    hahaha emang ribet ya… apalagi kita udah terbiasa dengan segala teknologi ya… 🙂

    gua sih sampe sekarang masih suka nyetak foto. karena kita suka koleksi frame foto, dan juga suka naroh foto di album foto. tapi disini enaknya kalo nyetak ya tinggal mesen online. ntar fotonya dikirim.

    btw gua pernah lho nyetak foto trus gua kirim ke bokap nyokap di indo. kagak nyampe! gile kesel banget rasanya… bukan masalah duitnya, tapi kan sayang foto2nya… mana banayk pula… gak tau tuh foto2 nyasar kemana… 🙁

    jadinya sekarang gak pernah ngirimin foto (cetak) lagi dah. selalu email file nya, ntar biar bokap nyokap nyetak sendiri di indo.

  8. zenteguh says:

    Wah pasti mereka kaget campur bahagia dapet kirim fotonya..
    eniwei, tiap masa ada generasinya. dan sekarang generasi post office memang setengah R.I.P mbak..

  9. Hahaha..aku geli mbayangin selisihnya Rp 3.500,- cuman buat mbelain gonta-ganti transportasi darat..:-)

    Sampai sekarang aku masih mikir mana yang lebih baik, pake jasa studio foto atau beli printer foto sendiri. Kupikir, kalo punya foto tuh harus ngurusin tintanya, nyediain kertas fotonya. Yang mana itu terlalu boros buat aku, mengingat aku hampir nggak pernah nyetak foto kalo nggak perlu-perlu amat (misalnya perkara darurat).

    Kadang-kadang aku masih nggak percaya dulu tiap kali hari raya aku punya anggaran khusus buat ngirimin kartu ke orang-orang. SMS dan internet sungguh-sungguh mengubah segalanya! Sekarang, dengan GPRS, aku bisa ngirim ucapan selamat kepada lebih banyak orang ketimbang jaman kartu dulu.

    Di rumahku juga ada foto keluarga. Tapi aku lebih sering melihat foto bonyokku di wallpaper ketimbang foto yang di dinding rumahku.

  10. jensen99 says:

    Meh, kilat khusus atau petir khusus itu pesawatnya sama saja, yang membedakan cuma layanan daratnya, apakah langsung diantar begitu sampai atau nunggu harinya pak pos lewat daerah situ.
    Satu lagi, hitung dulu surat itu ganti transportasi berapa kali. Tidak ada penerbangan langsung Bandung-Pulang Pisau kan? Jadi harus ke Jakarta dulu, ganti pesawat, ke Palangka, ganti pesawat(atau jalan darat?) ke Pulang Pisau. Kurang lebih begitu~
    *jawaban kuli kargo udara*

  11. Fanda says:

    Sama kayak depz, aku juga salut ama effortmu buat ngirim foto itu ke Cali. Pasti suami-istri itu akan mendapatkan surprise yg menyenangkan….

    Nggak kebayang ribetnya ya? Pdhal dulu seblm ada SMS dan internet, rutinitas itu juga kita lakoni tiap tahun loh. Dan waktu itu gak ada yg komplain tuh…

  12. Iya, gw juga terheran-heran.

    Lalu gw sempat pulang ke rumah sebentar, lalu curhat sama nyokap. Ternyata kata nyokap gw, di studio foto langganan nyokap gw yang lain, foto yang 4R juga kudu nunggu lama, nggak bisa dicetak saat itu juga.

    Studio-studio yang aneh..

  13. depz says:

    wahhh
    salute vik

    seandainya mereka (pasangan yg lu ceritain), juga jemaah nih blog n baca cerita ini, pasti mereka terharu banget atas segitu jerih payahnya usaha lo ngirim tu kartu ucapan beserta potonya

    oiya, tapi gw masih mikir kenapa yg 4r hrs nunggu 4 jam?
    hmmm…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *