Merayakan Sidik Jari


Menurut metode Henry Faulds, buat nentuin apakah sidik jari seseorang itu cocok dengan database orang yang kita cari, diperluin minimal sebelas titik yang menunjukkan kesamaan antara sidik jari sampel dengan sidik jari sasaran.

Pada jenazah orang yang ditembak mati di sebuah rumah kecil di Solo kemaren, ternyata sidik jarinya menunjukkan tidak cuman sebelas, tetapi 14 titik kesamaan dengan database sidik jari Noordin M. Top yang dikirim Polisi Diraja Malaysia.

Saat ini gw sedang mengingat-ingat apakah kepolisian Indonesia punya database sidik jari gw. Yang lebih penting lagi, apakah kepolisian Indonesia punya database sidik jari seluruh penduduk Indonesia.

Terus terang aja, kalo kepolisian punya database sidik jari ini, negeri kita nggak perlu pusing dengan banyaknya angka kriminalitas di negeri ini. Ambil aja contoh kecilnya kalo ayam kamu dimalingin orang, polisi tinggal ngambil seluruh sidik jari yang ada di kandang ayam. Hasil-hasil contoh sidik jari itu nanti dipindai, terus dicocokin pake komputernya polisi yang punya daftar database sidik jari seluruh penduduk Indonesia. Hanya dalam tempo beberapa jam aja, maling ayamnya akan ketemu. Pemilik ayam akan mendapatkan ayamnya kembali. Ayamnya kita potong rame-rame, lalu kita panggang buat selametan. Hmm..lezat!

*Inilah akibatnya kalo mimpi di siang bolong.
1. Hanya Tuhan yang tau berapa jumlah sesungguhnya penduduk Indonesia, mengingat banyak sekali orang punya KTP dobel. Kalo jumlah KTP aja udah dobel, apalagi jumlah database sidik jari?
2. Bahkan kalo rencana ini berhasil, belum apa-apa program ini sudah gagal duluan. Pasalnya database cuman bisa dibuka pake kompienya kantor polisi. Gimana caranya mau nangkep maling di dusun kalo buat buka kompienya polisi aja gagal lantaran listrik di pedalaman masih sering byar-pet? Di mana-mana juga pasang listriknya dulu, baru pake kompie. Sudah untung kalo kantor polisi nggak pernah mati lampu!*

Sewaktu gw liat adegan foto ini di siaran berita tivi tadi pagi, gw baru nyadar sesuatu. Kalo dipikir-pikir, Bambang Danuri ganteng juga ya? 😉

Gw bertanya-tanya, apa yang bikin orang yang tadinya biasa-biasa aja tau-tau jadi keliatan ganteng? Apakah karena dia berhasil melakukan sesuatu yang telah diusahakannya selama bertahun-tahun?

Selanjutnya, apa yang bikin orang yang tadinya nampak ganteng dan gagah lalu lama-lama sekarang tampangnya menjadi nampak lelah dan sepuh? Apakah karena masalah bertubi-tubi datang menderanya, ditekan sana-sini, dan sekarang apa yang bisa dilakukannya hanyalah berusaha tetap bertahan sampai dia betul-betul nggak tahan lagi hingga akhirnya dia jatuh?

Gw sadar Bambang Danuri, Kepala Kepolisian Republik Indonesia, saat ini senang banget. Bahagia, coz anak-anak buahnya di Detasemen Khusus 88 akhirnya berhasil nangkep mati seseorang yang kepalanya jadi buruan nomer satu di Negara ini: Noordin M. Top. Noordin sudah lewat! Malingshit yang satu ini sudah diganyang. Rakyat senang. Polisi senang. Gw senang. Kita semua senang.

Dan blog ini gw persembahkan untuk janda-jandanya Noordin M. Top. Pesan gw cuman satu. Girls, please, rada pinteran dikit lah kalo mau ngawinin pria.

Noordin M. Top, kau sudah tidak ngetop lagi!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. mievta says:

    Sidik jari sekarang ini memang harus diterapka di bidang yang membutuhkan tingkat keamanan yang tingi, karena manipulasinya lumayan ribet.

  2. Mm..ini masalah basi ya, tapi lagi-lagi balik lagi ke urusan kependudukan. Sebenarnya yang mestinya punya database sidik jari penduduk Indonesia tuh departemen yang ngurusin dalam negeri alias mereka-mereka yang ngurusin KTP kita. Kepolisian sih nggak wajib, coz mereka cuma punya sidik jari orang-orang kalo yang bersangkutan pernah terlibat perkara kriminal.

    Gw pikir mestinya kita tuh kalo bikin KTP mbok ya dateng ke kantor lurah gitu seperti semestinya. Di situlah kita bisa merekam sidik jari. Bukan kayak lazimnya sekarang, cuman nitip salam tempel sama Pak RT.

    Hehehe..Pak Danuri memang layak digemari lho. Ada yang bilang kerja polisi sekarang jadi lebih bagus semenjak kepengurusan pusat yang baru. Mudah-mudahan ini berlangsung terus-menerus dan lebih baik.

    Eh gampang lho caranya bales komentar dari HP. Asal bisa buka browser dari HP-nya aja. Gw udah melakukan ini selama setahun, hahahah..

  3. quinie says:

    huahaha.. gokil lu… ngecengin Bambang Danuri :p.

    Btw, hal yang sama tentang arsip sidik jari juga pernah gua pertanyakan ke bokap gua, duluuuuuu banget saat gua masih sd atau smp. gua nanyain, sidik jari kita di arsip di gedung arsip nasional ya?
    secara… namanya kan arsip gitcu loh. tapi kata bokap, bukan di arsip nasional, tapi di kepolisian.

    bener banget, gimana mereka bisa punya sidik jari kita, kalo bikin KTP ajah ga pernah disuruh scan finger print? okey lah kalo bikin sim. tapi apa semua orang indonesia bikin sim? dan juga ga dobel2?
    gua ajah ga punya…xixixi

    btw, lu reply komen dari hp? ck ck ck… ajib!!! gua musti belajar dari lu deh kayanya 🙂

  4. Yang ngasih database sidik jarinya Noordin tuh Kepolisian Diraja Malaysia. Indonesia mana punya? Database sidik jari nggak ada hubungannya sama KTP. Aku udah dua kali bikin KTP, boro-boro mau nyumbang sidik jari, Pak RT-nya aja nggak kenal sama aku, hehehe..

    Ria, aku juga mudik. Ini bales komennya Ria aja di jalan. Makanya belajar ngeblog pake HP dong. Hahahah..!

  5. Sri Riyati says:

    Kok Si Nurdin ini ada data sidik jarinya ya? (katanya dari Malingsia?) Jadi KTP dia gak dobel dunk? (nyambung gak sih??)

    Numpang berita dikit ya. Saya dan keluarga bakal kabur pas lebaran nih Vic. Bukannya krn gak ada pembantu tapi karena ini satu2nya saat semua orang dapet libur. Jadi mungkin hari-hari ke depan akan terlambat comment (huehehe. Kesannya kaya bakal dinantikan aja komenku ahahaha). Habis gaptek jadi gak bisa blogwalking. Salam blogger (mumpung jadi blogger dianggap lebih keren ketimbang teroris, hehe)

  6. depz says:

    oke..
    jd dgn diumumkannya dna nya m.top cocok dgn yg dbunuh polisi gw mngucapkan selamat bwt polisi n rkyt indo. dan mdh2an ga ada lg aksi bom d negri ini.

    btw gw nulis komen ini dgn aura seneng vik *u know wat i mean? hehe*

  7. Mungkin yah. Soalnya saya udah empet banget sama perkara jaringan-jaringan religius radikalis ekstremis fanatik ini. Barangkali kalo yang ngumumin kematian teroris ini Tessy misalnya, saya juga bakalan bilang Tessy itu ganteng.

    *saya bukan mau bilang Tessy itu nggak ganteng ya*

    Saya yakin, kalo seseorang itu lagi senang, maka aura kerupawanannya itu akan terpancar di wajahnya. Itu sebabnya saya bilang Pak Kapolri itu ganteng, hihihi..

  8. Wahahahhahahaaa
    Memang rasa senang atas seseorang bukan hanya disebabkan oleh eloknya tampilan physik tetapi banyak hal-hal lainnya yang melekat dengan keadaan atau pribadi orang tersebut.
    Bisa saja kegantengan Kapolri dimata bu dokter dipengaruhi juga oleh rasa rindu yang mendalam agar gembong teroris Noordin M toop ditangkap.
    Tambahan lagi pada saat mengumumkan prestasi para anak buahnya ..Kapolri tentu saja merasa sangat bahagia sehingga aura mukanya juga mengeluarkan sinyal bahagia.

    as usual …renyah, ringan dan berhikmah.
    tabik

  9. Emang ada gitu penerusnya?

    *naif*

    Duh, mudah-mudahan nggak ada. Noordin tuh nggak banget deh, udah buron sembilan tahun ujung-ujungnya mati tiarap dengan posisi konyol di kamar mandi. Kayak gini kok mau jadi suri teladan?

  10. Arman, apa lu pernah liat maling ayam pake sarung tangan? 😛 Mereka nggak pake lho, paling-paling makenya sarung yang diselubungin di kepala a la ninja..

    Aku kira memang Pak Danuri tampak bening lantaran penembakan Noordin ini berita terbaik dalam setahun terakhir. Mudah-mudahan ini bisa mengobati derita Ibu Pertiwi yang sedang bersusah hati.

    Daripada kawin sama tukang ngebom, memang mendingan kawin sama blogger..:-P

  11. ditter says:

    Hoho.. Memang Pak Bambang Danuri saat itu keliatan lebih cling.. mungkin karena sedang bahagia.. Mungkin cling nya sama dengan ku ketika suatu saat nanti lamaran ku diterima oleh gadis pujaan hati, hahaha…

  12. Arman says:

    syukurlah kalo beneran noordin m top yang terbunuh!! moga2 gak ada penerusnya dah….

    btw tentang maling, biasa mah maling pake sarung tangan kali… jadi gak ninggalin sidik jari… 😛

  13. Hahahah..tau aja Wijna saya mau mbandingin sama pujaan saya itu. Sekali-sekali deh saya libur memuja Brad Pitt, kali ini saya mau muji produk dalam negeri sendiri. Beneran deh, tadi pagi mendadak saya merasa Pak Kapolri nampak lebih gagah, ganteng,.. dan tinggi, waktu ngumumin sidik jari Noordin itu.

    Saya pikir ide merekam sidik jari kaki itu boleh juga, Na. Cuman kayaknya itu akan menambah pos anggaran baru berupa belanjaan pengharum ruangan. Bikin anggaran negara jadi nggak efisien aja..

  14. mawi wijna says:

    halah-halah, ini tentang sidik jari atau Bambang Danuri? Ndak sisan dibandingkan Pak Bambang sama Mas Pitt? Lha klo sidik jari jempol kaki, apa polisi masih mau meriksa ya? Kaki kan bau.

  15. Pinter merayu? Hmm..

    Dasar playboy cap krupuk.

    Sebentar, apakah orang Malaysia senang makan krupuk?

    Saya belum bikin KTP nasional nih. Masih betah sama KTP saya yang batas waktunya baru abis tahun depan.

    Nggak kebayang nih maling ayam pake sarung tangan. Kayaknya lebih ribet pake sarung tangannya ketimbang nyolong ayamnya..

  16. jensen99 says:

    Yup, tutur hepi tuk modyarnya NMTop. Semoga aja kawan2 sealirannya yang masih diluar sana bisa cepat dibantai semua.

    Disini lagi gencar pembuatan KTP nasional vic, dah buat? Saya belum sih 😛

    Oh, ya, saya rasa postingan ini akan menyadarkan para maling ayam untuk memakai sarung tangan saat menjalankan aksinya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *