Banjir a la Robot Lebaran


Tiap kali Lebaran, HP gw selalu penuh dengan SMS-SMS dari teman-teman gw. Nomernya sih nomer teman-teman gw, tapi gw kadang-kadang merasa SMS itu bukan dikirim oleh teman-teman gw, tapi oleh sekretaris mereka.

Dua tahun lalu tuh, setelah salam solat Id, mulai duduk bersila sambil lirak-lirik jemaah lain. Gw sebenarnya kepingin buru-buru pulang ke rumah Grandma yang letaknya cuma beda tiga blok dari situ, tapi nyokap gw melototin gw supaya gw tetap duduk dan dengerin pidato.

Pasalnya gw bukan ogah dengerin khotbah, tapi masalahnya gw suka sebel sama khotbah yang pengkhotbahnya berpidato sambil marah-marah dan menghujat orang kafir. Pikir gw, hari ini kan damai turun ke bumi, mbok sekali-kali ini ajalah jangan marah-marah. Lagian tanpa dihujat pun orang kafir tuh udah dipastiin nyungsep nanti di neraka, ngapain pake acara dihujat-hujat pula?

Tapi akhirnya gw maksain duduk sambil berharap mudah-mudahan pengkhotbahnya tahun ini diganti orangnya dengan pengkhotbah yang nggak suka marah-marah. Seandainya pengkhotbahnya marah-marah, gw janji tahun depan kalo solat Id gw mau bawa walkman aja buat nyumbat kuping.

Tapi satu hal lagi, sehubungan gw bukan pendengar yang baik kecuali kalo yang gw dengerin adalah lagu-lagu Maksim atau Bryan Adams, belum apa-apa gw udah kebosanan padahal khotbahnya belum jalan lima menit. Jadi gw nyalain HP dan mulai ngirim SMS selamat Lebaran ke seorang kolega yang udah lama nggak ketemu.

Tak lama dua menit kemudian, ada balasan, “Walaikum salam, Vicky. Kabar Irun baik. Bulan ini baru pulang dari PTT di Wakatobi, insya Allah bulan depan mau daftar spesialis. Vicky sekarang kerja di mana? Selamat idul fitri juga, mohon maaf lahir batin. Salam buat keluarga.”

Gw bales SMS-nya Irun lagi, bilang gw udah kerja di rumah sakit, terus byebye aja deh. Lalu gw lanjutin dengan SMS orang-orang lain sembari nungguin kiotbahnya selesai.

Nah, pas siangnya, kira-kira jam 11-an gitu, ada SMS masuk lagi masuk ke HP gw. Hm, batin gw, pasti ada orang ngirim SMS Lebaran lagi ke gw. Gw liat nomernya. Heh? Kok nomernya si Irun lagi? Mau ngomong apa lagi dia? Ya udah, gw buka aja.

Ternyata tulisannya gini, “Assalamu’alaikum, Irun dan suami mengucapkan selamat Idul Fitri, minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir batin. Salam buat keluarga.”

Gw tertawa terpingkal-pingkal. Nyadar nggak sih dia kalo tadi pagi dia udah bilang selamat Lebaran ke gw? Kemungkinan sebabnya mungkin gini:
1. Irun pasti merasa banyak dosa sama gw, sampai-sampai dia merasa perlu ngirim selamat Lebaran ke gw dua kali.
2. Irun lupa kalo tadi pagi dia udah SMS-an Lebaran sama gw, makanya dia sekarang ngirim selamat lagi ke gw.
3. Irun baru bikin SMS Lebaran, lalu dia copy paste ke banyak orang. Dan jarinya keserimpet sehingga nama gw ikut tercontreng.

Gw mau ngomongin yang nomer tiga aja. Berapa banyak dari Anda yang suka pake fasilitas “copy paste” dan “send to all” buat ngucapin selamat hari raya? Gw yakin banyak. Gw juga suka make kok.

Tapi sekarang kalo gw nyebut sebuah nama secara acak aja yang Anda kenal, bisakah Anda memastikan bahwa SMS Lebaran yang Anda copy paste itu udah Anda kirim ke orang tersebut?

Jawabannya mungkin salah satu di bawah ini:
1. Selama nama itu ada di phonebook saya, pasti udah saya kirimin. Soalnya saya pake fasilitas send to all.
2. Saya nggak tau apa dia udah dikirimin apa belum. Soalnya saya nggak tau namanya ada di phonebook saya atau enggak.
3. Nama dia ada di phonebook saya. Tapi saya nggak ngirimin dia selamat Lebaran. Soalnya saya masih marah lantaran dia malingin ayam saya kemaren.
4. Sudah! Kan dia orang pertama yang saya SMS-in.

Seringkali kita dibikin jauh dari teman sendiri karena teknologi. Gw merasa kadang-kadang gw bukan dikirimin selamat oleh teman, tapi oleh sebuah robot bernama send-to-all. Seolah-olah nilai personalisasi dalam suatu ucapan selamat Lebaran itu udah tergerus habis. Kalo memang ngirim SMS massal itu nggak ada nilai personalisasinya, apakah kandungan silaturahmi itu masih ada?

Yang lucu, adalah orang-orang berlomba bilang selamat Lebaran pada malam takbiran. Ya bagus sih, kan siapa yang minta maaf duluan, dia yang lebih keren, kan? Atau bisa juga coz takut trafik SMS macet berat pada hari Idul Fitri sehingga banyak SMS yang gagal terkirim tepat waktu. Beberapa teman gw bahkan udah mulai kirim SMS Lebaran dari dua hari lalu. Yang gw perhatikan, apakah mereka memang tau persis siapa-siapa aja yang mereka kirimin, atau mereka cuman sekedar curi start buat setor SMS doang?

Coz kalo memang apa yang selama ini kita lakukan hanya sekedar setor SMS oleh robot send-to-all buat ngirim suatu pesan yang hanya copy-paste, maka gw ogah membuka HP gw di pagi hari Idul Fitri. Apa nggak sebaiknya gw biarkan aja SMS-SMS copy paste serangan fajar itu numpuk sampai banjir mereda, baru gw balas 2-3 hari kemudian?

Lihat aja, pasti 2-3 hari ini inbox gw dibanjirin SMS kiriman (robot) teman-temen gw.

Selamat Lebaran! Mohon maaf lahir batin yaa..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

18 comments

  1. Gw sebenarnya risih kalo dikirimin kartu Lebaran. Coz gw merasa harus ngirimin kartu balik, padahal gw nggak sempet belanja kartu yang bagus, hihihi. Tapi gw juga nggak merasa puas kalo cuman dikirimin SMS massal, coz gw merasa bukan disilaturahmiin sebagai kerabat manusia, tapi diperlakukan cuman sebagai "sebuah nama lain di phonebook seseorang", hehehe.. Sebenarnya gw kesiyan sama yang naruh gw di daftarnya, coz gw ini tipe teman yang kebanyakan perasaan, hahaha!

    Selamat Lebaran juga, mohon maaf lahir batin ya..

  2. quinie says:

    met lebaran juga vicky. xixixi.
    gua juga sebenernya lagih suka dikirim kartu lebaran daripada dikirimin SMS karena lebih ada personal touchnya. tapi sayangnya ga ada yang mau ngirimin gua kartu lebaran… hiks hiks…

  3. Bang Del says:

    Mengucapkan SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1430H untuk Blog Georgetterox, Vicky Laurentina dan Seluruh pengunjung blog ini. Mohon maaf lahir dan bathin..

  4. Terima kasih, Mbak Fanda.. Terima kasih, Ayu.. Mohon maaf juga kalo ada salah..

    Adalah pe-er besar kalo kita kudu ngecek satu per satu apakah SMS-nya delivered apa enggak. Kalo ada SMS gagal terkirim, biasanya kukirimin ulang. Tapi kalo gagal terkirimnya sampai dua kali, biasanya kuhapus langsung nomernya dari phonebook-ku. Siapa suruh punya nomer dari operator gombal?

    Oh ya, ini informasi aja buat semua. Kalo suatu SMS pending sampai lebih dari tiga menit sejak dikirim, berarti operatornya gombal lho..

  5. Fanda says:

    Met Lebaran ya, Vic! Aku gak pernah pake send-to-all. Soalnya kan ada yg Natalan, Lebaran, Imlekan (lagi mikir ada gak temenku yg ngerayain Nyepi??). Jadi pasti gak bisa digeneralisasi.

    Aku biasanya bikin satu message, tapi 'to'nya aku masukin org2 yg pengen aku kirimin. Jadi aku pasti tau siapa aja yg aku kirimin. Perkara SMS-nya nyampe ato gak, itu urusan operator dan HP ybs. hehehe…Soalnya kalo kirim keroyokan gitu, aku gak ngecekin 'delivered'nya ke nomor mana aja…

  6. Saya nggak nerima kenyataan nama saya nggak ada di phonebook mereka, jadi saya mengamankan perasaan dengan ngirim selamat Lebaran duluan, hehehe.

    Selamat Lebaran juga, Wijna. Mudah-mudahan menikmati Lebaran pula biarpun nggak pulang ke Jakarta.

    Wahyu, Jensen, makasih. Moga-moga berkah Lebaran ini melimpah pada kalian juga. 🙂

    P.S. Komentar kalian bermutu semua kok, asalkan dikasih identitas pengirimnya, hihihi..

  7. mawi wijna says:

    krn saya ndak tau no hape mbak dokter, saya banjiri kotak komentar blog ini aja piye? 😀

    Minal Aidzin wal Faidzin, Mohon maafkan diriku apabila ada komentar yang tak (bermutu) berkenan.

  8. jensen99 says:

    Ya..ya.. saya sering dapet sms send-to-all gitu saat Natal. Mungkin sebagian besar orang merasa itu efektif karena toh yang mau disampaikan sama. Diterima saja dengan senang, anggaplah itu artinya nomor kita masih disimpan dan blum hilang karena hape sebelumnya hilang.
    Syukurnya saya gak pernah send-to-all, soalnya selalu masukin nama penerima sms dalam pesannya. 🙂

    Anyway, Met Lebaran ya, vicky. Maapin komen2 ngaco saya selama ini.

  9. Anonymous says:

    Kalau tahun lalu masih banyak orang yang kirim ucapan selamat lebaran lewat SMS… tahun ini kayaknya banyak yang kirim lewat FB dan Twitter…

    Met Lebaran Vicky, mohon maap lahir bathin kalau suka asal komentar di blog mu … Diriku janji akan terus asal kasih komentar 🙂

    (sorri jadi ngucapinnya di Blog loe soal gw nggak tahu no. hapemu sich)

    From :
    http://joeoflife.blogspot.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *