Seni Milih Hotel Transit

Salah satu kunci bikin liburan ke luar kota jadi asik adalah nentuin tempat nginep yang pas. Masalahnya sekarang gw nggak bisa nentuin mau nginep di hotel mana selama gw liburan ini. Lha gimana mau milih hotelnya, kalo tiap pagi gw bangun, gw sama sekali nggak tau malam ini mau tidur di mana. (Kayak gelandangan aja yak?)

Lalu tiap gw nanya bokap gw hari ini kita mau ke mana? Mesti jawab bokap gw, ke timur atau ke selatan. Gw jadi gemes dengernya. Mbok jawab tuh yang jelas kek, mau ke Cirebon, atau ke Tegal, atau ke Baturaden kek. Jadi biar gw bisa pesen kamar hotel gitu lho. Mau ya kita udah jauh-jauh dateng ke suatu tempat dan ternyata pas di sana semua kamar hotel udah kepenuhan?

Pasalnya kebiasaan mudik Lebaran tiap tahun telah membuat gw belajar satu hal bahwa reservasi hotel itu penting. Pernah beberapa tahun lalu, kami dalam perjalanan arus balik dari Kreyongan ke Bandung, terpaksa meriksa tiap hotel bintang di Solo dan ternyata nggak ada satu kamar pun. Kami harap di Jogja masih ada hotel yang kosong, tapi ternyata juga penuh semua. Waktu gw mencoba nurunin standar dengan ngecek sebuah hotel melati, gw malah ditawarin satu-satunya kamar yang masih tersisa di situ, sebuah kamar yang kamar mandinya yang nggak ada pintunya. Feeling gw nggak enak, semula karena gw nyium dindingnya yang bau apek, sampai kemudian gw denger suara dari kamar sebelahnya, “Ooh..! Aah..! Oooohhh..! Aaahh..!” Spontan gw kabur dari hotel itu secepat kilat.

Malam itu kami tidur di mobil, di pom bensin di Jogja yang udah tutup. Waktu kami dateng, di sana cuman ada dua mobil parkir. Pas gw bangun paginya, tempat itu sudah penuh dengan mobil-mobil yang juga dipenuhi keluarga yang tidur. Kami bukan satu-satunya pemudik yang kehabisan kamar hotel dan nggak mau nginep di hotel yang ada kamar ooh-aah-aah-nya.Oke, jadi dua hari lalu, gw dibawa bokap cabut dari Cirebon dengan tujuan ke selatan. Bokap gw memperkirakan cuman kuat nyetir sampai Baturaden. Pikir gw alamat buruk nih, coz gw udah ngecek hotel paling bagus di situ dan katanya kamar yang tersedia tinggal satu, tarifnya sengaja dimahalin, mana view-nya nggak asik, pula. Bokap gw bilang nggak pa-pa, kalo kita nggak dapet hotel yang nyaman di Baturaden, nginep di Purwokerto juga oke. Gw angkat tangan coz gw nggak ikutan nyetir.

Dari Cirebon, kalo mau ke Baturaden kudu ke Brebes dulu. Pas di Brebes, kita liat banyak banget papan penunjuk jalan ke arah Semarang. Tiba-tiba gw pura-pura aja ngidam bandeng presto, padahal gw mau liat sesuatu yang sentimentil di Semarang, hehehe..*blushing*

Nyokap dan adek gw malah ngompor-ngomporin kalo Semarang jelas lebih oke ketimbang Baturaden. Akhirnya, alih-alih nyetir ke selatan, mobil bokap gw malah makin ke timur, hahahah..

Gw pun buru-buru googling hotel-hotel favorit kami di Semarang. Pas gw telfon hotel-hotelnya, siyalan, ternyata kamarnya udah penuh semua. Bokap gw membesarkan hati kita, nggak ada hotel keren, hotel biasa pun nggak pa-pa, toh kita cuman numpang tidur doang kok, nggak yang lain-lain. Gw emang nggak tertarik sama fasilitas klise macam kolam renang dan sejenisnya, coz gw terlalu sibuk wisata kuliner. Kalo mau berenang ya kudu di kolam yang ada atapnya.

Akhirnya, pas kami tiba di Semarang, kami mutusin nginep di sebuah cottage di Gombel, coz masih ada kamarnya yang kosong. Bodo amat deh nama cottage-nya nggak beken. Ketimbang nyari-nyari di hotel lain dan nggak dapet. Lagian itu udah jam lima sore dan bokap gw capek.

Ternyata, kamarnya masih banyak yang kosong. Bokap gw milih cottage yang interior dan view-nya paling bagus, menghadap pemandangan Semarang kota yang kerlap-kerlip dan keliatan lautnya. Padahal dengan harga segitu, kalo di hotel bintang, paling-paling kita cuman dapet kamar standar doang. Hwahahaha..

Tips milih hotel waktu mudik beda lho sama kalo milih hotel buat liburan. Soalnya sifatnya cuman buat tempat transit doang.
1. Rajin-rajin nyatet nomer telfon tiap hotel yang kita inepin. Lain kali kita mau berkunjung ke daerah itu lagi, kita bisa reservasi tanpa takut kehabisan.

2. Rajin-rajin nyatet tiap tipe kamar yang disediain. Perhatikan, mana tipe kamar yang menghadap view favorit. Mana tipe kamar yang kasurnya tipe spring bed yang bisa diturunin sehingga bisa ditidurin orang banyak.

3. Perhatikan lokasi. Ada hotel yang nampaknya mewah, tapi ternyata jauh dari tempat belanja-belanji. Ada juga hotel yang nampaknya biasa-biasa aja, tapi letaknya strategis dikelilingin tempat makan-makan.

4. Pilih kamar yang nggak jauh dari tempat parkir. Supaya gampang kalo dari kamar mendadak pengen ngambil barang di mobil.

5. Kecuali kita punya anak kecil, kolam renang nggak penting deh. Anda mau berenang di kolam sedalam 100 meter yang dipenuhin anak kecil?

6. Cek sarapan. Kalo harganya nampak mahal, mestinya menu sarapan jangan cuman nasi goreng atau setangkep roti tawar atau bubur ayam doang. Ini hotel atau kost-kost-an mahasiswa?

 

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Siyalnya, nggak semua kantor bisa menentukan jadwal liburnya jauh-jauh hari. Akibatnya banyak yang dapet pemberitahuan liburnya mepet dengan hari H, sehingga susah booking kamar hotel yang enak begitu.

  2. reni says:

    Setahuku selama libur Idul Fitri, Natal/Tahun Baru dan libur sekolah, hotel-2 di kota besar seringkali penuh, sehingga emang kudu pesan kamar jauh-2 hari. Kalau gak gitu, bisa dipastikan gak akan dapat kamar..

  3. Salam, Mbak Nura. Agak susah nyari hotel yang oke dengan harga yang terjangkau. Makanya tiap kali dateng ke suatu hotel saya selalu minta daftar tarif dari hotel yang bersangkutan.

    Selamat Lebaran juga, Mbak Nura. Mohon maaf lahir batin ya.

  4. NURA says:

    salam sobat
    wah pengalaman juga nich mba milih hotel transit,,disaat mudik.

    boleh juga hotelnya yang ok dan harganya yang terjangkau.

    trims tipnya mba.

    selamat idhul fitri 1430H

  5. quinie says:

    huaahaha.. salut banget deh ama keluarga lu, apalagi bokap lu. ckckck… tapi untungnya dapet cottage yang bagus.
    keep posting ya…

  6. pakde says:

    Eh salah..maksudku ini…
    Ini tips yang bagus bisa saya pakai mulai tanggal 25 september ini. kebetulan mau hunting tempat nginep di bukit tinggi. thanks untuk pengalamannya.

  7. kalau aku tidur dimana Ok aja….Termasuk kamar oh…oh….eh…nya itu. atau di masjid nggak jadi masalah Yang penting mata bisa merem heheheheh maklum mantan pecinta alam sama anak pramuka. Malah kalo tidur di hotel apalagi kelas bintang nggak bisa tidur….Waduh……Tidur di hotel berbintang cuma bisa di hitung sama jari. Paling sering ya pas pelatihan Jurnalis. Alasan yang paling klise adalah IRIT……..

  8. Kalo aku sih sebisa mungkin jangan nginep di mesjid. Soalnya aku merasakan sebelnya nggak bisa sembahyang gara-gara mesjidnya dikavling buat jadi lahan tidur, hehehe.. Kecuali kalo memang statusnya nggak bawa mobil sendiri, ya bolehlah tidur di mesjid kali yah..

    Aku sebenarnya rada gamang pergi ke Cirebon dan Semarang minggu ini, coz aku nggak merencanakan mau kemari. Lha bokap saban kali ditanya mau nginep di mana, jawabnya nggak tentu. Aku malah sempat mengira bakalan harus reservasi di Cilacap segala, hahaha..

    Pokoknya perjalanan yang ini impulsif banget deh. Semau gw a la bokap aja, hihihi..

    Untung Tuhan masih baik hati kasih hotel yang enak. Yang penting bisa tidur nyenyak dan pulas..

  9. Arman says:

    gua gak pernah berani pergi liburan kalo belum reserve hotel. soalnya tempat nginep itu penting banget buat gua. walaupun cuma buat tidur doang, kalo tempatnya gak enak (apalagi kalo jorok), gua jadi gak bisa tidur (dan takutnya gak bisa pup! hehe).

    gua cuma pernah sekali pergi bareng temen kantor ke singapur gak pake reserve hotel, soalnya ceritanya mau nyari apt murah. ternyata gak nemu. yang ada akhirnya go show ke hotel dan jatohnya jadi mahal banget kan! kalo beli voucher lewat travel agent kan lebih murah…

    kapok dah gua kalo kemana2 gak reserve hotel dulu… mendingan gua gak ikut pergi. hehehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *