Sakit Minta Ampun

Kalo dipikir-pikir, dengan egoisnya gw mau nyalahin nyokap atas kecelakaan ini.

Tapi gw pikir kemudian, mengingat kembali semua kejadian yang terjadi akan bisa bikin gw berpikir lebih baik dan pada akhirnya memaafkan dengan lebih enak, tidak masalah siapa yang dimaafkan.

Malam ini, tiga jam yang lalu, gw lagi leyeh-leyeh di kamar gw sambil bales-bales e-mail pake HP. Lalu nyokap gw teriak dari lantai bawah, minta gw turun buat nemenin nyokap nonton tivi. Gw teriak bilang nggak mau, coz gw pengen tiduran sambil pake selimut coz Bandung dingin malam ini. Tapi nyokap gw maksa gw turun, katanya gw boleh tiduran di kursi, gw boleh pake selimut yang ada di lantai bawah, tapi pokoke gw kudu turun. Kalo gw nggak mau nemenin nyokap nonton tivi, nyokap ngancem bakalan ngadu ke bokap gw yang malam ini lagi kerja di luar. Gw akhirnya ngalah dan mutusin buat turun sambil bawa HP gw, coz gw takut bokap gw akan marah lantaran gw nggak nemenin nyokap, sehingga akibatnya bokap gw nggak akan beliin gw martabak keju kesukaan gw.

Dan di situlah musibah itu terjadi. Gw nurunin tangga sambil nyanyi-nyanyi riang, dan pas gw mijak anak tangga terakhir, gw nginjak ujung trap yang salah. Tiba-tiba gw lihat dunia jadi oleng, dan berikutnya gw sudah terjerembab ke lantai.

Kaki kiri gw nampaknya mendarat dengan sikap yang salah, mengakibatkan rasa nyeri yang ngilu bukan main menjalar dari telapak sampai ke paha. Gw denger mulut gw sendiri menjerit-jerit nyeri seperti jeritan Diego Simeone waktu (pura-pura) kesandung kaki David Beckham pada pertandingan Argentina vs Inggris di putaran perdelapan final Piala Dunia ’98.

Nyokap gw dan adek gw tergopoh-gopoh menghampiri kaki gw, tapi gw larang keras nyokap gw nyentuh kaki gw. Sakit..sumpah..sakit!

Gw tau apa yang gw takutkan, gw takut sendi tungkai gw bergeser dari tempatnya dan itu akan menyebabkan kelumpuhan yang cukup lama rehabilitasinya. Jadi gw dengan ngeri menatap kaki gw sambil berdoa, Tolong jangan bengkak please, tolong jangan bengkak! Adek gw nyuruh gw berhenti menjerit-jerit coz itu mengingatkannya kepada pasien-pasiennya di rumah sakit, jadi mahasiswa magang yang satu ini nyuruh Bu Dokter yang kesakitan ini menggerakkan kaki gw pelan-pelan. Sakit..! Tapi adek gw terus maksa sampai akhirnya kami bisa mastiin kaki gw cuman kena contusio jaringan belaka, meskipun gw terus-menerus mengaduh. Huhuhu..sakit banget!

Saat gw menulis blog ini, gw masih nyeri lantaran keseleo nista ini. Gw masih nggak mau minum obat apapun coz gw nggak mau bergantung sama pereda nyeri jenis apapun. Tapi saat gw mengistirahatkan kaki gw dengan posisi serba salah (dilurusin sakit, ditekuk sakit juga, mana yang bener sih?), gw memandang tempat kejadian perkara. Trap tempat gw celaka barusan adalah trap yang sama tempat nyokap gw juga pernah keseleo lima tahun yang lalu. Posisi jatuhnya juga sama.

Apakah orang tua gw telah membangun trap di bawah anak tangga dengan bentuk yang salah? Trap itu memang bentuknya segitiga dengan salah satu sudut nempel ke anak tangga. Nampaknya kaki gw dan kaki nyokap menuruni tangga dengan terlalu mepet ke sisi, sehingga saat menginjak trap, kaki kami malah nginjak sudutnya yang lancip, yang sebenarnya tidak terlalu lapang untuk ukuran kaki. Pantesan kami kepeleset.

Gw sebenarnya udah nyiapin tulisan lain buat blog malam ini, tapi insiden ini bikin gw nunda tulisan itu dan mutusin buat nulis yang ini secepat kilat. Gw cuman mau kasih ide bahwa lain kali kita bikin rumah yang lantainya ada trapnya, kudu diperhitungin betul-betul buat keselamatan lalulintasnya. Apalagi kalo keluarga penghuninya adalah tipe orang-orang pecicilan kayak gw dan nyokap gw, yang kalo jalan sambil mikirin yang lain jadi nggak liat-liat medan yang gampang bikin celaka.

Gw nggak ngerti kenapa gw celaka malam ini. Gw sudah mendiami rumah ini lama, dan baru kali ini gw kepeleset di tangga rumah gw sendiri. Mungkin gw punya salah dan nyenggol perasaan orang hari ini. Kalo hari ini ada yang menggerutu gara-gara ulah gw, gw sungguh-sungguh minta maaf. I don’t intend to hurt you. You don’t need to wish my ankle get hurted to make me realize how much I’ve broken your heart apart.

Maaf, blog malam ini nggak ada fotonya. Nampaknya insiden kecelakaan ini bikin gw baru saja kehilangan kamera gw.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Nggak dipijat. Dibebat aja, truz tiduran dengan kaki di atas kepala. Sekarang sih udah bisa jalan, meskipun masih pincang. Yang bikin sedih, aku belum bisa sembahyang sempurna coz kakiku sakit kalo duduk di atas kaki..

  2. Fanda says:

    Duh..pasti sakit ya, Vic. Coz aku bln Mei lalu juga keseleo persis kayak gitu. Malamnya aku juga kesakitan. Trs otot-otot yang tertarik aku gosok pake Counterpain. memang gosoknya sampe meringis2, tp malam itu aku bisa tidur nyenyak. Besoknya terpaksa jalannya pincang deh. Sampai sekarang masih suka terasa gak enak kalo kakiku dibuat duduk bersila. Yah…kejadiannya cuma sedetik, efeknya berbulan-bulan deh…
    Semoga cepet sembuh deh. Dipijetin gak?

  3. REYGHA's mum says:

    wih kasian bu dokter …makanya kalo dipanggil emak buruan dateng jangan lama….hihihihi…. Biar kate cuman dikit kalo emak yang sedih Alah tahu lho….cepet sembuh ya

  4. Trapnya sengaja dibikin segitiga coz bawahnya tangga itu adalah gang yang sempit yang menyambungkan ruang tamu dengan ruang makan. Bentuk segitiga dipilih karena menghemat tempat, dibandingkan bentuk segiempat lazim yang malah ngabis-ngabisin tempat di gang sesempit itu.

    Saya sebenarnya mau motret TKP, tapi insiden itu merusak kamera saya. 🙁

  5. jensen99 says:

    Kenapa trap dibawah anak tangga terakhir bentuknya segitiga? Apakah setelah turun tangga diarahkan berbelok?
    *berusaha membayangkan model tangga rumah vicky*

  6. sibaho way says:

    bener vic, kalo bikin rumah harus di desain dengan baik, apalagi yang berhubungan dengan safety. klo orang pabrik nyebutnya DFMEA (Design of Failure Mode and Error Analysis)….

  7. Ya, soalnya gara-gara insiden nista itu Inggris jadi ngga bisa maju ke perempat final, Depp. Sampai hari ini gw masih BT sama Argentina gara-gara itu, padahal Becks sama Simeone pun juga udah baikan, hehehe..

    Terima kasih ya, Depp..

  8. depz says:

    weleh2….

    sakit2 gtu masih inget aja insiden simeone versus beckham yee
    hebbattt

    turut berduka deh buat kaki n kameranya yg kenapa2 itu

    n moga cepet pulih

  9. Ya, mungkin aku juga kualat coz megang HP melulu buat jawab e-mail dan SMS, jadi suka nggak buru-buru dateng kalo dibel nyokap buat makan bareng. Kesiyan Alma HP-nya ilang. Mudah-mudahan dapet yang lebih bagus yah. Aku juga berdoa semoga dapet kamera pengganti yang lebih baik. 🙁

  10. almahira says:

    wah mba, jangan maki-maki dulu yah sampe kakinya sembuh. hehehe

    curcol ah,,, kalo aku kecopetan di bis pas mau balik ke jatinangor. walah, disindir2 ceroboh melulu sama orang rumah. agak bete sih. tapi setelah dipikir2, kan musibah tuh ga mungkin datang tiba2. mungkin akunya emang banyak salah. si ayah malah bilang gara2 kualat susah banget buat angkat telpon dari orangtua. halah!

  11. Wah, kelingkingku sih udah kenyang kesandung pintu, sofa, kaki tempat tidur.. Tapi baru kali ini aku jatuh di tangga. Aku kan mantan paskibra, udah biasa naik-turun trap tanpa liat trapnya, hehehe. Sekarang kakiku nggak pa-pa kalo berdiri, tapi sakit kalo dipake jalan. Siyalan, untuk sementara tawaran fashion show terpaksa ditunda..

  12. Vic,
    gimana sekarang kakinya?
    hmmm mungkin kamu keasyikan sama hp ya jd ga lihat waktu melangkah.
    mudah2an udah baikan ya…
    kakiku jg lg bengkak nih di kelingking, terantuk sofa kmrn itu. sama, sakitnya minta ampun hehe…..

  13. PRof says:

    Hmmm…Pantesan tadi malem malem PRof denger suara kayak mangga jatuh dibelakang rumah…., ternyata Vicky toh yang jatuh…:D

    Maaf….Becanda Vick….
    Cepet sembuh ya…..

  14. Karila, kedengarannya ada otot yang lemah di lutut sehingga nggak mampu mempertahankan posisi lutut dengan baik. Kalo mengganggu sekali, boleh dikonsulkan ke dokter ortopedi.

    Kakiku masih sakit sekarang, mudah-mudahan segera pulih. Terima kasih ya.

  15. karila says:

    Allo mbak..salam kenal..Gimana kakinya sekarang? Dah sembuh? Mumpung ada dokter nih..mo konsul gratisan 😛 Kalo lututku itu bisa "mengsle" berubah tempat dengan sendirinya..aku berdiri kelamaan mluntir..aku jalan kecepetan, mengsle..napa ya mbak???
    Hehehe..makasi ya..baru kenal dah konsul 😀

  16. mawi wijna says:

    hiaaaa….naas sekali mbak dokter ni. Kalau boleh diriku kasih saran,

    1. Instropeksi diri, terutama krn ini masih bulan Syawal 🙂

    2. Betulin tu trap anak tangga secepat mungkin.

    Lagi-lagi saya mengucapkan berduka untuk musibahnya mbak dokter. Semoga kaki mbak dokter lekas sembuh sperti sedia kala.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *