Minggu Waspada


Kalo tahun-tahun dulu, biasanya minggu ini gw sebut periode kritis. Dulu tuh, saban kali seminggu pasca Lebaran pasti ada aja tamu tau-tau ngegedor rumah dengan alasan mau silaturahmi. (Apakah bertamu itu harus pake alasan? Hahaha..)
Sebenarnya bagus sih, tapi yang mengusik gw adalah, nih tamu kok datang mendadak yak? Gimana kalo orang udah dateng jauh-jauh ke rumah gw dan ternyata seisi rumah gw lagi nggak ada di rumah? Yang lebih repot lagi, gimana kalo tamu tiba-tiba dateng pas seisi rumah lagi sibuk dengan proyek masing-masing: Bokap lagi ngutak-atik mobil, nyokap lagi motongin baju, adek lagi bikin kliping sinetron Korea, gw lagi ngeblog, dan rumah lagi berantakan kayak kapal pecah?

Makanya gw sebut minggu ini sebagai periode kritis coz tamu bisa aja datang sewaktu-waktu dan rumah nggak boleh berantakan oleh proyek-proyek keluarga gw. Gw sendiri melihat kecenderungan orang buat main tamu-tamuan udah makin menurun dari tahun ke tahun. Untuk mengetahui kabar seseorang, orang nggak perlu nyatron langsung ke rumahnya, tapi cukup nelfon atau SMS doang. Lebih parah lagi, kalo mau tau, intip aja profil Facebook-nya atau kalo mau ndetil ya ke blognya.

Gw sendiri udah lupa kapan nerima tamu di rumah, coz orang kalo mau ketemu gw cukup nelfon gw buat janjian ketemu di tempat dugem mana gitu, bukan di rumah. Terakhir kali gw ketamuan mungkin pas gw masih jadi mahasiswa magang tiga tahun lalu, dan menurut gw orang-orang itu bukan bertamu, tapi ngerjain proyek kasus pasien bareng.

Kakak gw yang umurnya 29 tahun malah nggak pernah nerima tamu semenjak dia punya rumah sendiri di Bogor. Yang dia sebut ruang tamu adalah foyer kecil dengan dua kursi yang sama sekali nggak empuk. “Sengaja,” katanya. “Biar tamunya cepet pulang. Hahaha!”

Apa dia pernah terima tamu selama tinggal di situ?
“Tentu saja, satu kali,” katanya. “Waktu aku baru pindah ke sini, aku didatengin Pak RT. Dan dia minta sumbangan. Untung aku nggak pasang sofa. Bisa-bisa nanti dia betah dan minta sumbangannya makin gede..”

***

Jadi karena minggu ini masih bau-bau Lebaran, biasanya bonyok gw pergi ke rumah tetangga buat tamu-tamuan. Gw pikir mungkin dalam konteks ini yang lebih urgen buat bertamu adalah bokap gw kali yah, soalnya bokap gw kan kerja siang-malam dan jarang di rumah. Lha nyokap gw kan nggak ngantor, jadi ya ketemu tetangga tiap hari. Tapi kali ini, gw dan adek gw harus ikut.

Gw sebenarnya ogah-ogahan bertamu ke rumah tetangga, soalnya:
1. Kan udah papasan tiap hari, ngapain tamu-tamuan lagi sih?
2. Gw masih muda, dan tetangga-tetangga itu udah pada pensiun semua, jadi ngobrolnya nggak nyambung.
3. Gw orangnya nggak suka basa-basi. Anda kalo perlu pertolongan gw ya ngomonglah, tapi kalo nggak ya gw tinggal tidur.
4. Tetangga gw nggak punya anak laki-laki eksekutif muda yang masih bujangan. 😛

Tapi nyokap gw maksa gw ikut. Alasannya, kalo suatu hari nanti tiba-tiba bokap atau nyokap gw meninggal, gw tuh ada yang merangkul. Hebat, bahkan nyokap gw bertamu ke rumah tetangga hanya untuk memastikan suatu hari nanti ada yang akan memeluk gw (?!)

Oke, kami baru tiba di rumah sepulang liburan kan hari Rabu siang lalu, jadi bonyok gw baru fit buat tamu-tamuan hari Kamis. Masalahnya, mau ke rumah tetangganya jam berapa? Pagi nggak mungkin, coz bokap kerja. Kalo jam 12 atau jam 1 kan jadwalnya orang makan siang. Mosok mau dateng jam segitu, ntie dikiranya kita mau nodong minta makan pula, hehehe.. Jam 2 atau jam 3 kan jamnya tidur siang. Kalo jam 4 atau 5 kan waktunya orang nyiram kembang, walah.. (lagian bokap gw juga kerja sampai malem) Jadi mau bertamunya kapan dong?

Terus gw usulin ke nyokap, bertamunya hari Minggu besok aja, biar bukan waktunya orang kerja. Tapi kata nyokap gw, hari Minggu kan masih tiga hari lagi, nanti oleh-oleh bandeng dari Semarangnya keburu basi..? Ya ampun, jadi semua tetek-bengek ini cuman buat mbelain bandeng?

Gw nggak tau apakah perkara tamu-tamuan ini masih efektif atau tidak. Culture gap yang beda jauh antara gw dan bonyok makin lama makin lebar aja dan gw kudu susah-payah menjembataninya. Barangkali kita perlu semacam tips manual gitu tentang bertamu yang kira-kira sesuai dengan jaman sekarang. Bertamu enaknya jam berapa? Perlu bawa oleh-oleh, nggak? Kapan mulai makan suguhan dari tuan rumah? Dan, kalo mau tamu enaknya nelfon dulukah atau dikasih tau via Facebook-kah? Atau langsung muncul di pintunya sembari teriak, “Surpriiise..!” supaya tuan rumahnya nggak sempat ngibrit dan pura-pura nggak ada di rumah?

Sebenarnya gw nulis ini kemaren dan udah siap rilis, tapi Anda tau sendiri kemaren gw jatuh dari tangga sehingga terpaksa ada tulisan dadakan tentang kecelakaan gw. Malam ini gw mikir, andai aja nyokap nurutin gw buat tamu-tamuan ke tetangga hari Minggu aja bukan hari Kamis, pasti Minggu ini batal ke tetangga coz gw nggak ikut. Untung bandeng memaksa nyokap tamu-tamuan hari Kamis, mana tau Sabtu gw bakal kecelakaan? Sekali lagi, bandeng telah ngatur ritme hidup keluarga gw.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

19 comments

  1. Tamu yang paling sering datang ke rumahku adalah sodara-sodara. Makanya mereka nggak diterima di ruang tamu, tapi langsung di ruang makan. Kalo teman yang nggak ada hubungan sodara sih udah jarang, kecuali kalo ada arisan. Memang budaya tamu-tamuan sudah menurun sih. Kadang-kadang aku pikir, kita dandanin ruang tamu seanggun mungkin cuman buat nyiapin menyambut Pak RT, hahaha..

  2. Fanda says:

    Wah keluargaku juga dah lama gak nerima tamu. dan aku sendiri biasanya terpaksa bertamu ke rumah org kalo lagi mau ngurus surat pengantar ke Kelurahan. Jadi hrs bertamu ke rumah pak RT, sekretaris RT, pak RW dan sekretaris RW. hehehe…

  3. hehehe..maen tamu-tamuan kayaknya masih perlu tuh mbak. tapi harus disesuaikan dengan perkembangan jaman lah. apa salahnya telpon ato kirim sms dulu sebelum bertandang kerumah orang? kan mengantisipasi dari hal-hal yang tidak diinginkan. ^^

  4. Waduh, aku nggak mikir meluk aku itu untung, hahahah. Syukurlah tetanggaku janda semua..:-P

    Anak SD memang nggak tau makna persisnya salam-salaman. Dulu di sekolahku, murid-murid berjalan nyalamin guru-guru yang berjejer bak pagar betis. Aku punya ide, lain kali kalo aku bikin sekolah, muridnya suruh jejer semua dan gurunya yang nyalamin murid-muridnya satu per satu..

  5. Dulu waktu SD paling seneng masuk sekolah hari pertama habis lebaran. Pasti disuruh berdiri berjejer dan salam-salaman. Habis itu langsung pulang. Istilahnya 'Halal-bihalal' (gak tahu apa artinya sampai sekarang, halal dan dua kali lagi halal? atau saling menghalalkan?). Karena siswa-siswi SD itu banyak, gak jelas lagi apakah kita maaf-maafkan atu sekedar salaman sambil cekikikan. Saya juga sering kedatangan tamu. Bawa opor ayam, ketupat, dan sambel goreng petai. Dibalas dengan gula dan teh. Dari dulu nggak pernah duduk-duduk di ruang tamu, soalnya ortu pedagang. Duduknya di toko, persis sebelah timbangan. Kalau bertamu sendiri sih jarang bawa oleh-oleh, karena cuma datang ke rumah orang kalau ada kepentingan =p kecuali kalo nengok orang sakit. Kayaknya enak deh jadi tetangganya Vicky, bisa dapet bandeng dan balesannya disuruh meluk doang (kalo cowok malah 2 kali untung itu!).

    Btw, aku udah balik nih Vic…

  6. Ada tipe orang yang seneng nerima tamu, makanya dia nyediain kue-kue yang banyak di ruang tamunya.
    Kakak gw nggak seneng nerima tamu, makanya dia sengaja bikin ruang tamunya "tidak cukup nyaman" buat dipake tamu-tamuan lama-lama.
    Gw bukan orang yang seneng basa-basi di ruang tamu. Kalo gw suka tamunya, gw akan suruh tamunya duduk di ruang makan sembari ngemil sementara gw masak di dapur. Itu sebabnya kalo gede nanti gw pengen ruang tamunya nyatu sama dapur aja. Jadi biar kayak Rachael Ray Show gitu. 😀

    Tapi nyokap gw nggak suka ide itu coz sungkan sama tamu kalo tamu liat dapurnya berantakan. Agak sulit menghindari dapur nampak berantakan, coz jika suatu ruangan nampak rapi, maka di ruangan itu pasti tidak ada aktivitas. 🙂

    Memang selera orang dalam nerima tamu maupun bertamu, akan menentukan apakah ada ruang tamu di rumah itu, senyaman apa ruang tamunya, sampai seenak apa kue yang disuguhinya.

  7. jensen99 says:

    RT kami cuma satu jalan lurus panjang dalam komplex, rumah pak RT deket, jadi bonyok pulang dulu tuk nyomot helm saya, sebelum pergi lanjutin tamu2an lagi keluar komplex, lewat jalan raya.
    Seingatku pak RT gak tau akan kejadian itu karena baru disadari bonyok setelah pamit keluar dan mau naik motor. 🙁

  8. Arman says:

    hahaha rumah kakak lu sama kayak rumah gua di jkt. kita emang sengaja pas ngebangun rumah cuma menyisakan foyer kecil yang ditaruh 2 kursi doang sebagai rumah tamu. alesannya sama juga, biar kalo yang bertamu itu kayak pak rt yang minta sumbangan gak betah lama2. hahaha….

    toh akhirnya selama 2 th kita tinggal disitu, gak pernah ada tamu yang duduk di 'ruang tamu' itu. kalo pak rt dateng, gak pernah masuk, cuma di pager.

    kalo yang beneran tamu selalu kalo gak temen2 ya keluarga. jadi kalo gak duduknya di living room ya langsung masuk kamar. 😀

    di condo gua yang sekarang juga jelas gak ada ruang tamu. adanya cuma living room doang. yah tapi emang disini jarang banget dapet tamu juga sih…. hahaha.

  9. Fenty Fahmi says:

    jarang banget orang yang bertamu ke rumah saya, entah karena rumah saya jauh, atau emang keluarga saya kurang disegani *heleh, nuduh* hihihihi, jadi kue2 di rumah saya setiap tahun sering banget gak kalong 🙁
    sayang banget

  10. Minal Aizin wal faizin …. met lebaran .

    Semoga …..
    Lebih lebar sabarnya
    Lebih lebar syukurnya
    Lebih lebar salamnya
    Lebih lebar senyumnya
    Lebih lebar santunnya
    Lebih lebar silaturahminya
    Lebih lebar solidaritasnya
    Lebih lebar saling berbaginya

  11. Yang sedap itu bukan cerita saya, tapi bandengnya. Yang di foto itu bukan bandeng yang 52000, tapi bandeng yang 56500, hehehe.

    Sekarang bandengnya udah dibagiin ke tetangga. Sebagian lagi diamankan dalam perut saya..

    Saya seneng dengar cerita bahwa jaman sekarang masih ada tempat di mana pasca solat Id orang-orang berdiri berjejer di depan rumah mereka bak pagar betis. Jadi orang-orang nggak perlu masuk rumah buat tamu-tamuan. Cuman jeleknya, nggak dapet suguhan, dong? 😛

    Oh iya, turut berduka cita buat kecelakaan yang nimpa helm bonyokmu, Jens. Yang nyurinya pasti sedemikian melaratnya sampai buat punya helm aja kudu nyolong helm orang lain. Apakah bonyokmu akhirnya pulang tanpa helm? Atau..tetap tinggal di rumah Pak RT dan Pak RT memutuskan untuk menyuguhi kue lebih banyak?

  12. mawi wijna says:

    lha saya tinggal di kampung, pas selesai shalat ied tetangga2 pada ngumpul di jalanan depan rumah2 mereka. Saling halal bihalal. Jadi ya halal bihalal di jalanan, ndak perlu sampai bertamu ke rumah. Enak toh?

    Nyammm, itu bandeng 52000 yah!

  13. Tompinai says:

    hahaha…sangat sedap ceritanya, ditambah dengan bahasanya…minta sekali untuk membaca..sampai senyum sendirian..hahah..salute lu vic..hebat. Walaupun ada perkataan yang saya langsung tidak faham namun bila saja dibaca dengan slang bahasa indonesia..wah senyum sendirian…teruskan menulis ya…

  14. jensen99 says:

    Pada hari H 1 lebaran bonyok bela2in silaturahmi ke rumah pak RT yang selama ini cuma 'say hi' saja. Hasilnya? Helm bokap ilang digondol tamu pak RT yang pas keluar saat bonyok masuk (helm nyokap pecah karena jatuh pas mau digondol juga). Tamu-tamuan yang membawa sial…

    BTW, nasib bandengnya gimana? Jadi didistribusikan?

  15. reni says:

    Sorry baru bisa mampir kesini….
    Gak komen banyak-2 mbak, mau segera meluncur ke postingan kemarin karena pengen tahu mbak Vicky kecelakaan kenapa.
    GImana sekarang udah baikan ? Udah ya mbak…, mau langsung ke postingan lama… ^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *