Ngantor vs Ngepel


Oke, mengakulah kalian semua. Berapa frekuensi kalian ngepel rumah?

Gw tau jawaban Anda beda-beda.

“Saya ngepel dua kali sehari, pagi sore. Kadang bisa empat kali kalo si Kecil muntahin buburnya lagi.”

“Saya ngga pernah ngepel, soalnya area tempat tinggal saya ngga pernah polusi. Paling-paling saya vacuum aja karena saya alergi debu.”

“Gw mah ngepel cuman kalo gw baru numpahin kecap ke lantai. Kalo numpahin air doang sih paling-paling gw gosok-gosokin doang pake keset, hihihi..”

“Ngepel? Ah, kan ada pembokat? Suka-suka dia aja mau ngepelnya kapan..!”

Sebagai generasi perempuan yang masih morat-marit tujuan hidupnya antara mentingin karier dan bikin anak, gw adalah anak gadis yang paling sering cekcok sama nyokapnya cuman gara-gara urusan maha ngga penting bernama jadwal ngepel. Berikut gw jabarkan bedanya ngepel a la gw dan ngepel a la nyokap:

1. Nyokap gw mau gw bangun pagi langsung ngepel. Padahal kalo bangun yang pertama kali ada di kepala gw bukanlah ngepel, tapi ngeblog.

2. Nyokap gw ngga percaya deterjen pel coz merk manapun gagal bikin lantai mengilat biarpun udah diencerin juga, jadi itu namanya boros biaya. Gw bersikeras make deterjen pel coz deterjen berfungsi membunuh kuman yang ada di lantai. Kita tetap perlu antiseptik biarpun kita bukan orang yang senang jilat-jilat lantai.

3. Nyokap gw bilang ngga pa-pa ngepel pake pel dorong biar cepet. Gw bilang pel jongkok lebih bersih biarpun jadinya makan waktu. Itu sebabnya gw ngusulin harus ada hari khusus ngepel dalam seminggu.

Keliatan kan sekarang repotnya kalo ada dua caretaker dalam rumah tangga. Nyokap gw mungkin Ibu Wakil Presiden yang seksi nyuruh-nyuruh, tapi gw tetap Menteri yang kerjain implementasinya di lapangan. Nyokap gw berorientasi kepada anggaran belanja, sedangkan gw berorientasi kepada efisiensi sumber daya. Nyokap gw mau semua beres dalam jangka pendek, sedangkan gw mikir dampaknya dalam jangka panjang. Ngga kebayang jadinya kalo kita berdua disuruh jadi pejabat negara. Mungkin ada baiknya bokap gw ngga kepilih jadi presiden Republik Indonesia pada pemilihan yang lalu.

*jiaahh..!*

Ini bukan kali pertama gw dan nyokap gw beda gaya dalam urusan merawat rumah. Sepupu gw, Nay, 29, bahkan sudah lupa kapan terakhir kali ngepel rumah. Dia punya rumah sendiri yang dia tinggalin berdua bareng mantan pacarnya. Suatu ketika BuDe gw dateng dari luar kota, nginap di situ selama beberapa hari buat merasakan rumah anaknya sendiri itu. Lalu BuDe gw gemas. Ternyata Nay ngepel cuma seminggu sekali. Justru mantan pacarnya Nay itu yang rajin bikin susu tiap pagi sambil nyiapin meja buat sarapan. Kata BuDe gw ke Nay, “Mau jadi apa kamu kok rumah nggak diurus, suami nggak dibikinin minum..?”

Sebagai tanda solidaritas gw kepada sesama wanita 20-something, gw membela Nay mati-matian. Berikut alibi gw:
1. Dalam buku nikah yang ditandatangani Nay dan mantan pacarnya, tidak disebutkan nota kesepakatan bahwa istri harus membuatkan minum untuk suaminya setiap pagi.
2. Nay kerja dari jam 8 pagi dan pulang jam 5 sore. Dalam 24 jam sehari dia kudu kerja, bermacet-macet di jalan, sembahyang, makan, Facebook-an, dan ngelonin suaminya di tempat tidur. Mana sempat buat ngepel rumah tiap hari??
3. Gw tau kakak ipar gw itu udah gede dan bukan bayi lagi, dan seingat gw dia punya tangan dua biji. Kan bisa bikin minum sendiri??

Gw tau ini persoalan klasik yang dihadapin perempuan-perempuan generasi gw. Kantor ngga bisa ditinggal, sedangkan rumah ngga boleh kotor. Gw sering iri kalo bertandang ke rumah tante-tante yang bersih banget kayak hotel, tapi rasa iri itu langsung lenyap tatkala gw tau bahwa para tante itu ngga pernah kerja dan sehari-harinya mereka cuman ngisi waktu buat nungguin suami mereka pulang. Gw juga hafal bahwa banyak ibu rumah tangga yang ketika arisan diam-diam bersorak dalam hati kalo liat lantai rumah perempuan lain kurang bersih ketimbang lantai rumahnya sendiri. Kalo ternyata perempuan yang rumahnya bersih itu bekerja di luar rumah dan sehari-harinya rumahnya tetap kinclong karena ada asisten pribadinya, pasti tetap aja dicibirin, “Ooh..pantesan. Lha wong bedindenya ada tiga orang..”

Very stupid b*tches we are!

Kata nyokap gw, bersihkan rumahmu tiap hari coz ketika suamimu pulang dari kerja, dia mau disambut rumah yang nyaman, bukan rumah yang kotor kayak kandang sapi. Gw ngga memungkiri itu coz mungkin itu cara kita menghargai suami kita, tapi gw juga pengen perempuan-perempuan kantoran yang ngga punya cukup waktu buat ngepel rumah tiap hari, tetap dipandang dengan adil. Akhirnya, beruntunglah para ibu rumah tangga yang bisa merawat rumah tanpa bedinde. Dan, berkatilah para wanita kantoran yang bisa memanajemeni rumah mereka, termasuk mengelola staf buat jadi bedinde mereka. Karena jadi perempuan rumahan maupun kantoran itu, sama-sama susah.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

28 comments

  1. Gw sendiri BT sama pendapat kaum konservatif yang menuntut perempuan buat ngurusin rumah tangga secara penuh sementara suami cuman tau enaknya doang lantaran mereka udah kerja di luar rumah. Yang tinggal di situ kan bukan perempuannya doang, suaminya juga di situ ya mesti tau masalah apa yang terjadi di rumah. Nggak adil kalo urusan pendapatan antar suami-istri dijadikan alasan buat membebankan pekerjaan rumah tangga semata-mata kepada istri.

    Tapi sebenarnya bukan itu yang mau gw bicarakan di tulisan ini. Inti tulisan gw saat ini adalah, generasi gw punya cara yang beda dari generasi emak gw dalam mengelola rumah tangga. Dan sebaiknya orang tua nggak usah maksain cara mereka untuk dilakukan oleh anak-anak mereka.

  2. luvly7 says:

    Gue lebih suka sama sistem pembagian yang bagi tugas sama rata, bagi kerjaan sama rata …

    kadang suka gemes, kenapa masiy mempertentangkan kodrat wanita sebagai 'ratu rumah tangga' disela2 incomenya yang juga tidak bisa tidak diperhitungkan dalam mensupport kegiatan rumah tangga 🙂

    *hfff, gara2 baca posstingan elu, bahasa simple gue suka kebawa jadi bahasa dewa deh Doc :p*

  3. Arman, sebenarnya solusinya gampang aja. Nggak usah makan biar nggak usah cuci piring. Telanjang aja biar nggak usah cuci baju. Hahaha!

    Tapi yang aneh, rumah nggak diinjak dua minggu tuh tetap aja berdebu. Ck ck ck.. 😛

  4. Arman says:

    hahaha.. iya sih… kita disini malah 2 minggu sekali baru bersih2… huahahaha… 😛

    tapi kan tetep kalo ada bedinde lebih enak vic… gak perlu nyuci piring, gak perlu nyuci baju (walaupun pake mesin) dan setrika (walaupun gak semua disetrika sih kan udah ada yang wrinkle free) dan ngelipet2in baju sendiri… huahahaha… *ketauan malesnya* 😛

  5. REYGHA's mum says:

    Kalo gue en suami sih sepakat ada ato ngga ada bedinde rumah tetep harus di pel minimal 1x sehari….kalo nyapu ngepel sih masih sanggup tapi kalo mestinycu ma nyetrika ampuuuun nyerah deh gue…Bu Dokter ide nulisnya ada aja jadi seger nih…trims ya…

  6. frozenmenye2 says:

    hmh….tadinya jadwal ngepel kamar gue sekali seminggu, tapi sekarang…heehee…kalo ketumpahan sesuatu aja, atau kamar udah kaya kandang babi, alias berantakan… baru deh beres2 sekalian ngepel. hihihihihi.

  7. Man, perasaan gw kalo di tempat lu bukannya lebih gampang bersihin rumah ya? Kan logikanya di sana nggak ada debu, jadi ngepel nggak usah sering-sering. Waktu gw dulu tinggal di Oz, keluarga gw cukup manggil jasa house-cleaning seminggu sekali doang dan rumah tetap bersih aja tuh..

  8. Arman says:

    yah kalo gak ada bedinde ya emang mesti bagi2 tugas lah antara suami istri ya…

    tapi yah kalo di indonesia, sebaiknya pake bedinde aja.. kan jadi enak tuh terima beres. huahahaha

    *sangat merindukan masa2 punya bedinde jadi gak usah beres2 rumah sendiri kayak sekarang… :P*

  9. Bwahahah..suami lu pengertian banget! Kayaknya dia jenis laki yang bisa hidup dalam kondisi rumah apapun. Tapi gw kayaknya bisa diomelin nyokap kalo rumah nggak dipel seminggu, hahahah..

  10. Pucca says:

    mo ngaku dulu.. gua gak pernah ngepel wuahaha 😀
    yang ngepel si bibik, seminggu sekali, dulu waktu blom ada pembantu, david yang ngepel, gua tugasnya nyapu 😛
    lagian skarang kan istri sama2 kerja ama suami, jadi kerjaan rt dibagi 2 juga donk, istri kalo sibuk ngurusin rumah, kapan ngurusin suami? iya gak? ;P
    lagian kata david *beneran loh ini* mendingan gua ngurusin dia daripada ngurusin rumah, rumah berantakan kaya kapal karam dia gak masalah kok kekekek..

  11. Pitshu says:

    yah g juga lebih setuju sama pel gaya inem pelayan seksi, cuma kalo utuk seorang mama yang udah berumur, agak susah kalo di suruh ngepel kek inem. Jadi kebanyakan pakai pel dorong aja 😀 hihihihi…

  12. Zippy says:

    Jujur mbak, saya jarang banget ngepel.
    Males mulu bawaaanya, xixixixix…
    Parah deh 😀
    Sebulan mungkin cuma sekali 😀

  13. Hehehe..perkara asisten pribadi ini memang bikin bingung, Fen. Di satu sisi kita memberlakukan pembatasan privacy, tapi di sisi lain kita nggak punya waktu buat ngurus ruangan kita sendiri..

  14. Fenty Fahmi says:

    paling males ngepel, nyapu aja udah males, hahahaha … biasanya seminggu sekali kalo kamar, soalnya luar kamar ada ART yang membantu :p *ARTnya gak boleh masuk kamar soalnya*

  15. Nampaknya Wijna udah merasa cukup nyaman dengan kamar yang dipel dua kali seminggu aja. Nggak pa-pa, yang penting Wijna nyaman aja.

    Memang kalo nggak kuat ngepel sering-sering, rumahnya yang kecil aja. Tapi saya mikir, kalo rumah saya kecil, mana cukup buat bikin pengajian di rumah saya sendiri? 🙂

  16. mawi wijna says:

    saya ngaku ngepel kamar saya seminggu dua kali mbak, nyapu kamar juga seingetnya, padahal sehari-hari saya kerja di kamar sendiri, hehehe.

    Saran saya biar rumahnya (terutama lantainya) kelihatan bersih setiap saat, kenapa nggak rumahnya kecil aja biar mudah merawatnya? Hehehe

  17. Hm..itu cukup adil. Mungkin coz budaya generasi BuDe saya adalah meladeni suaminya dan para suami tinggal tau beres doang dan kerja aja. Saya dan sepupu saya nggak bisa kayak gitu, coz generasi kami menganut kesetaraan antar suami dan istri, hehehe.

    Saya pikir, orang tua mestinya nggak usah ikut campur deh.

  18. hahaha,,setuju sama kata mbak vicky. jadi keduanya itu sama-sama susah. sebenarnya pihak ketiga (dalam hal ini orang tua atau siapa aja) nggak boleh ikut campur. itu kan kesepakatan kita sama pasangan kita. kalo dia setuju setiap pagi kita ngepel terus dia bikin sarapan atau sebaliknya, why not??

  19. First of all, Ria, maaf ya. You knit?

    *Hahaha..ditabok Ria*

    Ini seperti aku. I mop my way, my mom mops her way. You cook your way, your mom cooks her way. Kenapa ibu-ibu kita tidak pernah mempercayai kita buat mengurus rumah dengan cara kita sendiri?

    *Tapi kalo kita bilang, 'Baik. Pel saja sendiri. Goreng saja tempenya sendiri!' nanti emak-emak kita ngamuk dan bilang anaknya nggak mau bantu?*

    Dan aku curiga masalah ini tidak akan selesai bahkan setelah kita punya rumah sendiri. Ibu-ibu selalu aja tidak pernah puas dengan hasil kerjaan anak-anak perempuan mereka, dan sayangnya, juga menantu-menantu perempuan mereka..

    Untung apartemenku di Pulang Pisau kuurus sendiri. Aku mau ngepel kapan, gimana, suka-suka akulah. Ibuku nggak pernah berkunjung, jadi nggak ada inspeksi dari atas, hahahah.. Dan syukurlah, apartemenku bersih selalu kok..

  20. Sri Riyati says:

    Tadi padahal udah mau bangga soalnya baru 0 comment mau bilang, "Baru kali ini aku yang pertama". Terimakasih pada kecepatan bacaku yang lebih lambat sedikit dari angkot yang lagi ngetem, aku udah keduluan Pak Soultan *asem*

    Huahahaha (ini ketawa ngomentarin tulisanmu, momennya agak2 nggak tepat sih, krn misuh2 lebih didahulukan). Aku juga punya pengalaman yang kurang lbh sama. Jadi aku cuman mau bilang, "I am a domestic goddess. Problem is, I live with my mother." Bukan salah saya kalo saya terpaksa nurut sama UU rumah tangganya nyokap. Kalo aku punya rumah sendiri, rumahku bakal secantik rumahnya Martha Steward. Sayangnya yang setuju aku ratu dapur cuma aku seorang. *Kenapa pada nggak ada yang percaya sih kalo aku bisa ngerajut???* Yah aku bisa hidup dengan jorok dan seadanya, habis gimana lagi, masih di bawah kuasa nyokap. Pot kembang mau ditaruh dimana aja jadi prdebatan nasional seminggu…

    Ria

  21. Ikhlas yang mana? Tetap ngepel dan jam tidur dikurangi? Atau ikhlas rumah nggak dipel karena menjaga keseimbangan perekonomian keluarga?

    Pak, ngapain pula Bapak ngapel, lha Bapak ketemu istri kan tiap hari..? 😛

  22. Wakakakakakakakaka ….
    Sudah dari sononya begitu …mungkin semacam konsensuslah. Dikerjakan saja dengan ikhlas …tidak perlu lagi dibahas. Begitu mungkin kata machluk yang namanya laki-laki.

    Jujur deh kalau aku jarang amat ngepel apalagi ngapel ..kayaknya sudah puluhan tahun ngak .

    Any way …as usual ..sangat mengelitik deh.

    i like this kind of posting.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *