Bawa Gw Keluar


Sekarang lagi ngetren-ngetrennya manusia disamain dengan barang dagangan. Seseorang ditaruh di tengah panggung, lalu sekitar 30 orang memandang makhluk sentral itu dan tinggal berkata, “Gw mau sama elu.” atau “Gw ogah sama elu.”

Semua orang di sekitar gw lagi seneng-senengnya ngomongin kontes Take Him Out dan Take Me Out di tivi. Gw tadinya ogah buat ngomongin ini di blog gw. Please dong ah, apa nggak ada bahan pembicaraan lain ya? Tapi beberapa hari lalu seorang teman nanya ke gw, ambillah kondisinya gw jomblo, mau nggak gw cari cem-ceman lewat acara itu? Bisa dengan berebut pria single di Take Him Out, atau jadi rebutan pria-pria single di Take Me Out.

Gw ngakak dengan ide itu. Ini bukan perkara baru. Masalah rebut-rebutan gebetan itu udah ada semenjak reality show jaman dulu. Masih ingat acara The Bachelor, The Bachelorette, atau Joe Millionaire? Gw dulu ngikutin setia acara itu, bukan karena penasaran tentang siapa yang akhirnya mendapatkan siapa. Tapi karena alasan yang sangat klise, gw senang memandang deretan pria ganteng dalam balutan tuxedo mahal.

Oke, maka gw berkhayal andaikan gw yang jadi bahan rebutan. Lalu Choky Sitohang yang ciamik itu nyuruh ke-30 pria itu bikin keputusan apakah mereka mau nge-date sama gw atau nggak. Entah gimana, gw malah mikir mendadak lampu-lampu langsung sontak mati semua, pet! Bukan, bukan karena gw ditolak. Tapi karena ternyata PLN memberlakukan pemadaman listrik bergilir!

Sudah cukup gw digojlok di Pulang Pisau selama setahun oleh PLN lokal yang gemar banget matiin lampu nggak bilang-bilang dulu, jadi sampai sekarang gw empet luar biasa sama yang namanya mati lampu. Maka gw pun ngebuang jauh-jauh fantasi gw ikutan Take Me Out, jadi gw mencoba berkhayal alternatif lain, apakah gw sudi ikutan Take Him Out.

Sanggupkah gw berebutan seorang pria single melawan 30-an cewek lain? Gw nggak mikir itu ide bagus. Pertama, gw nggak suka ide “bersedia kencan sama seseorang hanya karena gw suka ngeliat tampangnya pada menit-menit pertama”. Ya ampun, penampilan itu sangat menipu! Mungkin sekilas dia oke, gimana kalo dia ternyata tukang mukul, banyak utang, impoten, dan pengikut sekte aliran ekstremis radikalis? Yang paling parah, gimana kalo ternyata orang yang kita kira pria ganteng itu sebenarnya pria jadi-jadian yang cuman ngincer hadiah duitnya doang?

Alasan kedua, masih sama dengan alasan kenapa gw nggak suka acara rebut-rebutan itu. Menurut gw, nggak logis seseorang ditaruh di sentral lalu disuruh dipilih oleh banyak orang. Itu mengingatkan gw kepada pelelangan budak kulit hitam asal Afrika buat dijual untuk diangkut ke benua Amerika. Manusia bukan komoditas seperti kue lemper atau buah duren, yang bisa diteriakin “Dipilih, dipilih, dipilih!” Acara rebutan cowok-cewek ini sungguh-sungguh bertentangan dengan hak asasi manusia!

*sambil membayangkan Little Laurent dalam kostum a la aktivis yang suka demo di jalanan*

Dan alasan ketiga, coz biarpun bicara gw keras seperti Jihan Sadat, tapi hati gw lembut seperti Jackie Kennedy dan bodi gw bohay seperti Carla Bruni. (Duh, Vic, kok kamu nggak pernah minta disamain dengan Michelle Obama sih? Mbok cari contoh tuh yang rada membumi gitu..)
Maksud gw, hendaklah kau menjadikan seseorang sebagai pacar itu, bukan karena kau pilih dia sebagai yang terbaik di antara ke-30 orang lainnya. Tapi kau ingin dia jadi kekasihmu, coz kau tidak bisa hidup tanpa dia. Kalo kau tidak bisa hidup tanpa dia, maka kau tidak perlu memilih dia di antara yang lain-lainnya, coz kau sudah pasti ingin bersamanya dan nggak kepingin orang yang lain-lain lagi..

*Jadi inget lagu Iwan Fals, ‘Aku lelaki tak mungkin menerimamu bila ternyata kau mendua, membuatku terluka.. Tinggalkan saja diriku yang tak mungkin menunggu.. Jangan pernah memilih.. Aku BUKAN pilihan!’*

(Tetap aja, Vic, alasan itu nggak ada hubungannya dengan kenapa kau sebut dirimu bohay seperti Carla Bruni.)

Jadi gw rasa, Take Him Out atau Take Me Out itu adalah acara yang strategis buat menyiksa harga diri seseorang. Barangkali tepat juga kalo acaranya dinamain Take Me Out. Bawa gw keluar. Tepatnya, Take Me Out..of here. Bawa gw keluar dari sini!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. Aduh, mosok sih? Apa mereka nyiptain drama juga bikin tokoh "Nanti kamu yang diterima" dan "Nanti kamu yang ditolak"? Rasanya melas banget gitu..

    Wijna, komentarmu kebetulan saya balas panjang coz memang cukup catchy buat ditanggap panjang lebar..

  2. Pucca says:

    wuahaha.. emang jaman skarang udah edan! 😀
    kalo gua sih kepikirannya itu fake semua loh, kayanya bisa2nya orang tv aja, soalnya gua gak kepikiran bener2 ada orang yang mau ikutan acara itu 😛

  3. mawi wijna says:

    Wew, perasaan balesan buat komentar saya paling panjang ya mbak dokter? Maap nih kalau komen saya bikin jengah mbak dokter.

    Memang mbak dokter, Jodoh itu katanya udah ditentukan Tuhan. Tapi saya juga punya prinsip kalo Tuhan nggak bakal mengubah nasib kita sebelum kita sendiri yang mengubahnya. Kasarnya, jodoh nggak akan datang kalau kita ndak mau usaha. Dan saya pikir acara semacam ini juga salah satu usaha untuk dapat jodoh.

    Kalau dibilang yang ditolak memelas ya…saya pikir memelas juga. Sama memelasnya dengan temen saya yang berkali-kali (lupa saya berapa kali) nembak cewek tapi ditolak melulu. Yah, namanya juga usaha toh?

  4. hedi says:

    itu acara bohongan, vic…hampir semua reality show adalah rekayasa. yg ada di etalase & yg milih udah dibayar

    gw termasuk orang yg beruntung jarang nonton tv 😀

  5. ditter says:

    Aku pernah baca tulisannya Samuel Mulia tentang pengalamannya nonton take him out. Jadi dia pernah nonton episode yg ada seorang guru separuh baya membawa sepeda butut tua, persis gambarannya Oemar Bakri. Eh baru melakukan perkenalan pertama, semua wanita single langsung mematikan lampunya. Waaahh.. ga kebayang deh kalo aku jadi si pak Guru itu. Malu bangeettttt…

    Tapi harus aku akuin, wanita single di take me out kebanyakan high quality. Cantik dan pekerjaannya bagus, hehe… Kok mau ya daftar begituan..

  6. Sebut aja saya picik, Na, tapi menurut saya, istilah cari jodoh itu nggak tepat. Jodoh itu nggak usah dicari, coz pandangan religius saya yang nanggung ini mikir bahwa Tuhan udah nentuin kita mau jodohan sama siapa. Kita pasti bakalan ketemu sama jodoh kita, meskipun tidak di tempat kita sekarang, meskipun tidak dalam waktu dekat. Karena itulah saya nggak pernah percaya sama yang namanya "mak comblang"..

    Mosok sih nggak ada lawan jenis yang tertarik? Ada kok, cuman mungkin kita nggak tau gimana bikin diri kita nampak menarik. Mungkin ada lawan jenis yang tertarik, tapi kitanya aja yang belum ngeh coz nggak pernah dikasih tau. Gimana mau nyantol kalo ditembak aja belum..?

    Kenapa nikah aja udah kebelet? Kalo alasan nikah itu sex, cari aja di Saritem, Gang Dolly, Pasar Kembang. Kalo alasan nikah itu supaya ada yang masakin di rumah, sewa aja katering buat nganterin makan ke rumah. Kalo alasan nikah itu supaya bisa cepet punya anak, kan banyak tuh bayi-bayi di panti asuhan yang bisa diadopsi.

    Tapi kalo alasan nikah itu karena untuk melaksanakan tujuan fitrah kita sebagai manusia untuk membentuk keluarga sakinah yang full berkah, ya berarti kita perlu partner sungguhan yang matching sama pribadi kita dan betul-betul sudi hidup dengan kita sampai akhir hayat. Berarti syarat mutlaknya kan kita mesti kenal betul-betul calon pasangan kita tersebut. Apakah kita bisa percaya langsung orang itu untuk hidup melaksanakan tujuan bersama itu sampai mati, hanya karena kita mengenalnya setelah dikenalin via mak comblang atau sebuah acara dating show di tivi?

    Oh ngomong-ngomong saya menyilakan orang-orang buat daftar ikut acara itu. Kan sudah tau konsekuensinya kalo dapet pacar via acara itu. Feeling saya sih, kayak beli kucing dalam karung..:-P Tapi ambil aja dampak positifnya, seperti kata maminya Reyhan, "Yang penting kan masuk tipi.." Lha udah ikutan audisi Animal Planet, tapi nggak dapet-dapet..?

    Saya nonton tuh "Masihkah Kau Mencintaiku" minggu lalu. Komentar saya, saya seneng gaunnya Dian Nitami! Hahaha!

    Tapi saya kasihan sama pesertanya juga. Apakah segitu susahnya menyelamatkan pernikahan sampai-sampai kudu ikutan acara gituan? Saya yakin, kalo ke konsultan pernikahan pasti biayanya masih jauh lebih murah. Saya masih menganut prinsip kuno, kalo punya suami/istri brengsek, jangan diumbar di stasiun tivi lah..

  7. REYGHA's mum says:

    kata yang ikut …'yang penting bisa masuk tipi..' gitu kali Vick…coba tonton deh 'masihkah kau mencintaiku' kalo ngga salah di rcti hostnya Dian nitami hari apa jam berapa ngga apal…soalnya ngga sengaja liat plus denger cerita temen jadi parkir sebentar di acara itu….kalo gue sih eneg liatnya…

  8. mawi wijna says:

    Tapi acara semacam itu kan lebh cocok buat warga Ibukota yang saking sibuknya sampai susah nyari jodoh, atau karena sampe sekarang nggak ada lawan jenis yang tertarik padahal udah kebelet nikah. 😀

    Apa untuk menyaingi acara kayak gitu mesti dibuat acara dengan format Mak Comblang mbak dokter? Tapi kasian juga menurut saya, mereka yang sampe sekarang nggak bisa memikat lawan jenis. Siapa tau dgn acara kayak gini mereka bisa dapet jodoh.

  9. luvly7 says:

    Hmmm, gue suka aja ngeliatin sajian muka2 cantik dan ganteng yang ada di tv …

    Ketika isi dari kontes ini adalah yang gue sebut diates tadi, mo dia ditolak or diterima, tetep keliatan bagus di Tivi. Tapi pas lagi dapet episode yang isinya mbak2 menor yang gag sexy sama sekali or mas2 gag jelas yang mukanya aneh2, iiih, mending ditinggal tidur deh!!

    Vote for Choky & Yuanita yang selalu keliatan keren kapanpun mereka di shooting 🙂

    *eh, tapi terlepas dari suka or gag sukanya dirimu sama program ini, banyak banget bloggers yang ngebahas acara ini di postingan mereka!! Buat rating, brarti program ini cukup sukses walopun gag melulu dipuji ;)*

  10. Sadewa says:

    Sebenarnya bukan di buat seperti barang dagangan sih, ya namun kadang mencari jodoh itu gampang2 susah, semua kan pasti ada baik dan buruknya, bagaimana kita menyikapinya saja.

  11. Karena kolega gw ada yang ikut acara itu, maka gw nggak tega nyebut dia kampungan. Tapi tetap, gw berharap dia punya alasan bagus buat ikutan acara ini.

    Ahh..banyak acara jelek yang saking jeleknya jadi miskin slot iklan. Tapi banyak juga acara jelek yang malah kebanjiran slot iklan. Penasaran gw, gimana ya caranya supaya bisa bikin acara yang banjir iklan kayak gini?

  12. Arman says:

    hahahaha asli banyak banget blog yang nulis tentang acara ini. dan semuanya nulis kalo sebenernya mereka gak suka ama ide acara seperti ini. belum lagi banyak juga yang ngejelek2in pesertanya ya pada kampungan lah…

    tapi yang pasti… semua orang nonton acara ini kan! acara yang dihina dina, dibilang jelek dan kampung, ternyata jadi tontonan favorit semua orang. huahahaha…

    kesimpulan gua: untuk bikin acara TV yang laris, gak perlu bagus, bikin yang bisa dicela cela juga bisa bikin rating melesat tinggi. hehehe.

  13. Ta' kira sudah ada aku yang cukup sadis mbanding-bandingin orang dengan kue lemper atau buah duren, ternyata ada yang lebih parah ya, mbandinginnya sama wedus! Hahahah!

    Tapi aku ya berterima kasih sama acara ini (dan temenku yang ngajak aku ngomongin soal ini), coz aku jadi nemu bahan baru buat olok-olok, hehehe.

    Nampaknya kalo kita ikut acara itu memang kudu bawa lampu petromaks, coz begitu kita show up pasti orang-orang itu langsung matiin lampu. Curiga, jangan-jangan yang jadi sponsor utamanya memang PLN ?!

  14. Hahahahaha. Bener buanged. Kata bokapku ini acara kok kaya lelang kambing pas mau lebaran haji. Tapi mungkin ya kalo yang nonton seneng2 aja, cuman buat iseng2 aja, dan sambil ngeliat vit C mata (Choky) ya kayanya lumayan daripada nganggur dan kerjaannya cuma chatting di YM atau ngupdate status facebook mulu. Haha. Atau ini justru bahan chattingan dan update-an??

    Gak pernah kepikiran sih mau ikutan yang beginian. Tapi kalo aku baru kluar lampunya langsung dimatiin semua, aku bakal nyalain petromax. Pasti akibat pemangkasan berkala! (positip thinking, kunci sukses. Ingat!). Dan kalo aku harus berlomba sama 30 cewek lainnya, aku bakalan duluan SMS tuh cowok-cowok, "Pilih aku dong, nanti hadiahnya kita bagi dua," Yah lumayan dapet cowok mata duitan (dan duit)daripada pulang dengan tangan hampa. Lho?!! Kebiasaan joko sembung nih =D…

  15. Mbak Ira, aku rasa para pesertanya yang intelek itu punya alasan bagus kenapa mereka mau ikut acara itu. Tapi kuharap alasannya bukan lantaran "putus asa karena nggak dapet teman kencan".. 🙂

    Ngomong-ngomong aku malah baru ngeh kalo waktu syutingnya dari jam 9 malem sampai subuh. Lho, itu kan waktunya orang tidur? Waduh, pantesan aja penyakit yang paling sering menjangkiti orang-orang industri tivi itu adalah sakit liver..

    Aku cuman nonton acara itu dua kali. Satu kali Take Him Out, satu kali Take Me Out. Setelah itu kapok. Nggak tega ngeliatin para pesertanya. Mbok kalo mau masuk tivi itu ikutan acara yang lain lah. Animal Planet, mungkin? 😛

  16. bener mbak Vic…..awalnya sih aku penasaran juga liat acara tu. Tapi langsung ilfil saat ngikuti acara itu. Waduh….acara yang nggak manusiawi. Tapi aku heran juga kok yang ikut adalah orang-orang yang mempunyai "intelektual" lebih. Bukankah seharusnya mereka mempunyai "pikiran" yang lebih dibandingkan kita. Atau mungkin mereka udah nggak punya waktu buat cari pasangan? weleh…weleh….walaupun suamiku yang bertanggung jawab sama sound system acara itu, dia nggak pernah ajak aku buat nonton langsung Soalnya shutingnya mulai jam sembilan malam sampai shubuh…!!! hehehehehe Selain itu dia bilang padaku, "kamu nggak akan betah, karena acara itu nggak sesui sama karaktermu". Dan aku langsung bilang, "lagian siapa yang mau nonton". Soalnya aku segera keluar dari kamar saat suamiku nonton acara itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *