Serakah bin Pikun


Hal terakhir yang ingin gw lakukan hari ini adalah beresin lemari buku gw. Sebenarnya gw empet banget sama lemari gw coz lemari gw itu udah kepenuhan. Keinginan gw buat punya lemari buku yang rapi a la Martha Stewart tidak tercapai coz bukunya terlalu banyak, sedangkan lemarinya kekecilan. Padahal kalo ditilik-tilik buku di lemari gw hanya tiga macam: buku teks kedokteran, buku belajar bahasa linggis, dan novel-novel yang udah gw koleksi semenjak umur gw sembilan tahun. Dan nggak mungkin gw loakin, coz gw masih baca semuanya.

Well, tidak semuanya sih. Seperti mantan-mantan mahasiswa lainnya yang udah jadi sarjana, gw jelas nggak pernah baca buku-buku teks kedokteran gw sampai tamat. Gw beli itu waktu kuliah dulu hanya untuk jadi obat penenang. Coz dulu gw suka panik kalo liat temen-temen gw beli buku teks sedangkan gw enggak. (Anda juga kan? Iya kan? Bilang iya dong..)

Sebenarnya kalo isinya cuma buku sih mending. Pasalnya selain buku, tuh lemari penuh sama stensil fotokopian bekas kuliah jaman dulu. Tau sendiri jaman kita masih jadi mahasiswa kan kerjaan kita cuman motokopi catetan teman atau motokopi buku teks. Karena gw sekolah enam tahun, bisa dibayangin kayak apa akumulasi fotokopian enam tahun di lemari gw. Itu nggak layak lagi disebut lemari buku, lebih pantes disebut gudang fotokopian!

Tapi gw terpaksa beresin gudang gw hari ini. Coz sekarang gw lagi belajar dan gw kepepet nyari soal-soal jaman kuliah dulu buat bahan evaluasi. Dooh..tuh soal-soal pasti ada di dalam gudang itu, tapi gw nggak tau ada di kantong plastik yang mana..

Nah, pas gw lagi beres-beres lemari gudang itu, gw nemu sebuah dompet koin. Hey..ini kan dompet gw jaman dulu? Pas gw buka isinya, ya ampun..ternyata ada duitnya! 50 ribu perak!

Waduh, gw udah lama nggak liat pecahan 50 ribu yang gambar WR Supratman ini. Masih bisa dipake belanja ke pasar nggak, ya? Kok bisa-bisanya sih gw lupa kalo gw nyimpen duit di tempat serahasia ini?

Emang gw pernah sih nyimpen duit di dompet itu, mungkin sekitar tiga tahun lalu. Yang gw inget tuh duit mau gw pake untuk belanja sesuatu, tapi gw lupa buat apa. Pasti untuk keperluan rahasia sekali sampai-sampai gw nyelipin di tempat cemen kayak gitu. Siyalnya kayaknya keperluannya dibatalkan, lalu gw nggak inget kalo gw udah nyiapin duit buat itu di tempat rahasia, hahahah..

Jadi inget nih, tante gw beberapa tahun lalu pernah berinisiatif beres-beres gudang di rumahnya. Gudang itu penuh buku-buku yang udah kuno banget, kertasnya menguning dimakan usia dan tumpukannya udah jadi sarang laba-laba. Nah, ketimbang di rumah beternak laba-laba yang sama sekali nggak investatif, kan mendingan buku-buku tua itu diloakin.

Jadi suatu ketika buku-buku itu udah diiket tali rafia dan dijejer rapi di teras rumah, siap diadopsi tukang loak. Pas tante gw lagi siap nunggu tukang loaknya dateng, tiba-tiba suaminya mengerutkan kening dan berkata, “Darling, I believe I’ve ever saved an amount of money inside one of those books.”

Tante gw menatap suaminya tanpa berkedip. “When did you keep that?”

Om gw, seorang pria berumur hampir 70 tahun, mencoba mengingat-ingat. “Probably about..25? 30 years ago?”

Tante gw tidak tau apakah harus prihatin atau gusar. “How much?” gumam tante gw pelan.

Kata om gw, “Plenty.”

Tante gw betul-betul jengkel. Tukang loak yang udah janjian dateng, terpaksa diusir. Berdua dengan om gw, mereka membongkar buku-buku penuh debu itu nyari duit yang pernah diselipin om gw hampir 30 tahun lalu..

Dasar rejeki. Ternyata duitnya ketemu. Masih tersimpan rapi di dalam amplop. Jumlahnya? Dua juta rupiah.

Gw menjuluki duit itu, duit cap bersin-bersin tante dan om gw.

“Kenapa Om nyimpen duit di dalam buku situ?” tanya gw.

“Mungkin dikiranya kalo disimpen di dalam buku nggak akan diincer maling,” kira-kira itulah jawabannya. Mana mau sih maling ngincar buku-buku? Maling kan bloon, liat buku aja langsung empet. Apalagi kalo bukunya penuh sarang laba-laba.

Tukas gw, “Iya, nggak gampang diincer maling. Dan nggak gampang diingat juga kalo pernah disimpan di situ.”

Jadi, kalo ada calon maling yang iseng baca blog gw ini, jadilah pinter sedikit ya, Dul. Coba nyari harta jarahan tuh di antara lemari buku yang banyak debunya, siapa tau yang punya harta iseng nyimpen gelang emas di dalam situ. Tapi gw peringatin siapa-siapa yang berani malingin lemari buku gw, jangan dikocar-kacir! Kembaliin buku-buku ke tempatnya sesuai genre bukunya! Dan berurutan sesuai abjad!

Duit 50 ribuan yang gw temuin hari ini gw potret coz gw mau nanya sama jemaah blog gw. Ngomong-ngomong, nih duit keluaran tahun ’99. Masih berlaku nggak sih kalo gw belanjain bawang bombay?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. depz says:

    yaeh elahh
    cuma goban aja vik
    knp ga skalian masukin musium aja
    20 tahun lagi pasti jd uang koleksi n nilainya pasti berlipat2

    😀

  2. Berarti saya kudu siap-siap temenan sama orang-orang yang seneng koleksi duit kuno (eh, istilahnya namanya apa ya?)

    Na, Kamus Besar Bahasa Indonesianya ada di tempat tidurmu. Kan kamu jadiin bantal semalam.. 😛

  3. mawi wijna says:

    huahahaha, ide bagus nyembunyiin barang di dalam buku! bener kalau maling empet nyolong buku tebel.
    *sambil nyari Kamus Besar Bahasa Indonesia yang lupa ditaruh dimana*

    Uang 50 ribu itu ndak usah dibelanjain dulu mbak dokter. Disimpen aja, 10 tahun lagi nilainya bakal naik. Kan dah jadi collector edition tuh.

  4. Gw nggak tau apakah duit 2 jutanya om gw masih utuh atau udah busuk. Yang gw pikirin, kok bisa-bisanya om gw nyimpen duit di tempat secemen itu dan males nyetor ke bank? Ck ck ck..serakah banget. Pake acara lupa segala pula, lupanya sampai 30 tahun baru inget. Itu namanya pikun, huh..

    Kalo malingnya sampai ngincar lemari buku, gw takut malingnya begitu buru-buru sampai mereka nggak sempat baca tulisan kita yang nyuruh jangan diacak-acak. Kenapa sih maling selalu nampak buru-buru? Sabar dikit, napa??

    Sayang gw punya duit 50 ribunya cuman satu, hehehe. Itu juga bagian dari ketamakan gw sih 😛 Gw punya kecenderungan kalo gw punya duit kucel atau mau kadaluwarsa, tuh duit buru-buru gw belanjain di tukang bawang, sementara duit baru yang masih harum gw sayang-sayang di rumah.

    Kalo buku kuliah sih nggak pernah gw loakin ya. Pemakai terakhir buku kedokteran gw ya adek gw, dan dia belum lulus sekarang. Ilmu kedokteran kan dipake terus sampai mati, jadi memang bukunya dipake terus sampai jadi fosil. Meskipun gw harus akuin bahwa gw belum baca-baca lagi setelah gw lulus tiga tahun lalu. Buku yang paling gw sering baca adalah daftar merk obat beserta dosis dan harganya. Soalnya itu yang paling sering ditanyain pasien-pasien, hahahah. Kalo teori ilmunya sih, kan nggak mungkin pasiennya nanya "Ada apa dengan sel tubuh saya kok saya bisa sampai terkena hiperemesis gravidarum, Dok?"

  5. Arman says:

    wah untung om lu inget… dan untung belum keburu diloakin. hahaha. lumayan tuh 2 juta… 😀 tapi duitnya masih utuh gak tuh? kalo di ruangan yang tertutup dan lembab kan duit kertas gampang ancur biasanya… apalagi udah puluhan tahun gitu.

    btw dulu gua juga buku2 dan catatan2 kuliah (btw dulu pas kuliah rasanya buku gua dikit lho.. banyakan catatan hahaha) gak pernah gua bolehin nyokap gua buang/loakin. sayang. takutnya ntar kapan perlu mau dibaca lagi. tapi sampe udah 10 th lulus kuliah ternyata gak pernha tuh ngebaca2 lagi. huahahha… sekarang gua gak tau dah udah dibuang gak ama nyokap gua ya.. 😛

  6. gile2…he he..ini postingan bukan cerita lucu…tapi gue kok malah kepingkal_pingkal…apalagi baca commend nya…ada2 aja kak vicky ini…
    berhubung koleksi buku gue dua lemari penuh..kayaknya di kasih pengumuman aja..
    "buat yang mau nyari duit di lemari buku ini jangan di acak_acak"

    nb:si empunya

  7. Uang Rp 50,- udah nggak laris lagi, Hen. Kemaren saya kasih ke pengamen di lampu merah, truz pengamennya misuh-misuh.
    Padahal saya kasih uang Rp 50,-nya yang aseli lho..

  8. Pertama-tama, harus kuperingatkan dulu bahwa jadi komentator pertamax di sini nggak akan dapet piring cantik..:-P

    Memang kayaknya isi kepala omku itu banyak banget, sampai nggak inget pernah nyimpen 2 juta perak di dalam buku. Lha jaman dulu di tempat mereka nggak ada tuh orang jualan brankas. Makanya disimpennya dalam buku. Menganut prinsip Cina, jangan kautaruh semua telurmu dalam satu keranjang. Yang nggak pernah disebut-sebut dalam peribahasa itu adalah, jangan lupa bahwa ada banyak keranjang yang kauisi telur sampai-sampai kau baru ingat setelah telurnya busuk..

    Aku pernah diceritain seorang blogger asal Pekanbaru. Saking takutnya dia kemalingan, kalo pergi-pergi dia nyimpen duit dalam sepatunya! Aku kesiyan sama maling yang berani nyopet duit dalam sepatunya, apa nggak kena bau kaki si blogger..?

  9. mungkin jaman om nya mbak vicky nggak ada deposit….jadi nyimpenya di buku ada aja orang dulu emang lebih kreatif dibandingkan sekarang…TAk ada bank, buku pun jadi

  10. Sri Riyati says:

    Gak yakin sih kalo buat belanja bawang bombay *kan orang2 di pasar tuh up to date banget ama info harga dan duit*, tapi setauku bisa ditukerin ke bank dan nilainya tetep. Hehe. Buat Om dan tantemu: kok nyimpen uang sampe lama banget di dalam buku? Kan nilainya jadi berkurang karena inflasi. 25-30 tahun yang lalu, 2 juta kan jauh lebih bernilai daripada sekarang?? Mungkin bisa buat beli mobil VW (ngayal sih, tapi dulu pas SD uang sakuku sehari cuma Rp. 100 perak, itu sudah bisa buat makan lontong opor+es teh). Aku pernah nemu duit kaya gitu. Gara2nya pas bepergian aku selalu misahin uang, gak semua di dompet. Pikirku kalo ilang kan gak semuanya. Nah berhubung perginya lama, uang yang aku pisahin itu lumayan banyak. Kira2 5jutaan bentuk travelers cheque aku taruh di lapisan dalam tas ransel, tapi entah kenapa kekubur sama brosur-brosur, kuitansi dan kertas2 tidak berguna yang lain. Pas beres2, aku nyaris membuang semua isi tas ranselku karena nggak kepingin kelebihan muatan bagasi. Sudah setahun berlalu sejak aku misahin "uang darurat" itu. Untung aja aku meriksa tiap kertas yang aku buang, walopun kecepatanku cuma setengah detik per kertas (bisa lho). Tapi emang kalo duit itu dipegang kerasa lain^_^. Walopun banyak amplop yang isinya tiket kereta kedaluwarsa, amplop isi TC itu selamat dari gerakan reflek cepat dari ransel-tong sampah.

    Btw, aku berhasil jadi komentator pertama gak kali ini???

  11. jrink says:

    Wah, Omnya situ daya ingetnya masih ok. ttg uang yg 50rb itu belanjain di pasar aja mbak, masih berlaku kok asal penjualnya udah embah-embah, he3…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *