Waspada? Hari Gini?


Kalo seorang perempuan hamil biasanya ditanyai, “Antene atau panah?”
Pertanyaan kedua biasanya, “Mau lahir di rumah sakit mana?”

Kita yang tinggal di kota besar biasanya udah tau di rumah bersalin mana kita mau melahirkan. Bahkan gw yang belum punya anak sekarang pun udah berencana mau melahirkan di rumah sakit terbaik di Bandung. Tapi pertanyaan itu akan beda jawabnya kalo Anda tanyain pada perempuan di dusun.

Seorang perawat gw hamil beberapa bulan lalu dan dia bilang ingin melahirkan di rumah aja dibantu seorang bidan yang udah tua di dusun tempat gw dulu kerja. Padahal di dusun itu ada rumah sakit. Perawat gw nolak ngelahirin di situ, coz bidannya masih muda semua, mungkin baru berumur 20-30-an. Gw bilang kalo mau bidan yang lebih tua, pergi aja ke rumah sakit di kota terdekat, yang jaraknya 1,5 jam ngebut dengan mobil suaminya dari dusun kami. Tapi perawat gw nolak. Bayi itu akhirnya lahir, untunglah dengan selamat, biarpun ketubannya pecah duluan.

Gw baca blog seorang dokter kandungan yang justru meragukan kenapa perempuan harus selalu melahirkan di rumah sakit. Kalo memang janinnya sehat, ibunya sehat, dan ibunya merasa nyaman melahirkan di rumah sendiri, ya jangan dilarang, dong? Kalo perlu, suruh dokter kandungannya datang ke rumah buat bantu persalinan dan jangan lupa bayar duit bensinnya.

Kolega gw, seorang mahasiswa kedokteran magang, bahkan ngejutin gw. Dia hamil, dan cuman meriksa kandungannya ke bidan. Gw tanyain dia, kamu ini sarjana, apakah mau nyerahin kandungan kepada bidan yang cuman seorang D3? Jawabnya, lebih murah daripada periksa kandungan ke spesialis.

Semua itu bikin gw mulai ragu, bahwa mungkin kita memang nggak selalu melahirkan ditolong dokter spesialis, bahkan meskipun gw seorang dokter sekalipun. Boleh nggak sih kita melahirkan di rumah sendiri?

Gw sendiri juga lahir nggak ditolong dokter spesialis kandungan. Keadaan bonyok gw yang sulit waktu itu, coz satu-satunya mode transportasi yang ada cuman speedboat, maksa nyokap ngelahirin gw di rumah. Penolongnya cuman bokap gw sendiri, yang waktu itu cuman seorang dokter umum. Dan seorang perempuan lain yang pernah dilatih bidan dalam satu tahun kuliah aja.

Waktu gw lagi bingung dengan pertanyaan ini, tau-tau gw dapet kabar dari Zack, teman gw. Bininya baru aja ngelahirin seorang anak laki-laki. Zack sempat stress kebingungan coz ternyata bayinya baru mau bersuara dua minggu kemudian. Dokter anaknya bilang bahwa bayi itu kena asfiksia, yaitu kesulitan buat memperoleh oksigen bagi sekujur tubuhnya. Mereka harus mengisolasinya di rumah sakit sampai dua minggu.

Nggak cuman Zack, bahkan gw pun terheran-heran. Padahal sejak Zack kasih tau bininya hamil, gw ikut nyecar dia supaya dia rajin bawa bininya periksa kandungan teratur ke dokter spesialis. Gw tau Zack udah merencanakan semuanya dengan matang, dokter spesialis kandungan yang bagus, rumah bersalin yang bagus.

Tapi siapa yang ngira kalo bininya akan pecah ketuban duluan? Semua orang cemas waktu bayi itu lahir, nampak megap-megap dan nggak nangis. Bayi harus nangis lho, yang keras. Kalo nggak, gimana kita tau bahwa dia haus, dia pipis, dia boker, dia sedih, dia kepingin dipeluk?

Lalu gw mikir, bayi udah lahir di tempat begini bagus aja bisa bermasalah. Apalagi yang nggak lahir oleh dokter kandungan, yang nggak lahir di rumah sakit. Seperti bayi perawat gw. Seperti bayi kolega gw. Seperti gw.

Kenapa kita perlu melahirkan/periksa ke spesialis kandungan? Supaya sang dokter bisa liat ada yang nggak beres dan bisa segera nolong ibu dan anaknya. Bidan bisa melakukan itu, tapi hanya untuk kasus normal yang nggak bermasalah, dan ketubah pecah duluan seperti yang dialami perawat gw jelas nggak bisa dibilang normal.

Kenapa kita perlu melahirkan di rumah sakit? Coz rumah sakit punya fasilitas yang memungkinkan menolong hanya dalam tempo beberapa menit aja, jika bayi lahir tidak langsung menangis keras, seperti bayi Zack. Kalo lahir di rumah doang, bisa dipastiin anak itu nggak selamat.

Nggak ada lagi gunanya kita memercayai tenaga manusia ecek-ecek hanya karena mereka (nampak) berpengalaman, atau murah. Kesehatan ibu dan anak adalah investasi yang paling penting buat keluarga. Dan waspada terhadap segala masalah yang bisa menimpa ibu dan janin normal manapun, jauh lebih murah biayanya ketimbang kesedihan yang timbul atas segala bencana yang nggak diinginkan.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. Hey Zack, makasih udah ngijinin foto anakmu masuk blogku ya.

    Aku sering denger omongan para temen, pada ogah kawin coz takut terganggu sama tangisan bayi. Aku mbatin, huh, nanti kalo anakmu nggak bisa nangis, kamu yang panik sendiri.

    Senang denger Ave sekarang sehat, Zack. Mudah-mudahan dia jadi anak pintar ya..

  2. zaki says:

    Waw Commentnya banyak banget ya…
    sory bary comment, udah telat banget lagi.
    abis nama blogmu susah diingat, selanjutnya aku bookmark deh..

    Itu foto anakku pas lahir, masa2 yang berat karena saat itu aku harus meninggalkannya ke jakarta saat dia masih diruangan khusus dan ga bisa nangis.

    skrg 4 bulan lebih umurnya, dan sudah sering nangis dengan kerasnya. biarpun terganggu pas tidur, itu lebih menyenangkan daripada dulu dia menangis tanpa suara dan cuma wajahnya yang merah.

    Thanks udah mengingatkan betapa bahagianya punya anak, dan menjadi bagian dari hidupnya.

    Bagi yang mendambakannya betul kata vicky, kita cuma bisa berusaha dan hasilnya ada pada Yang Maha Kuasa

  3. Ada sih Lis, biasanya pake pil gitu. Tapi kudu dicek laboratorium dulu, ada hormon-hormon tertentu yang mesti diperiksa, dan itu bukan wewenang saya. Yang berhak ngasih obat buat kasusnya Lisa, itu dokter kandungan.. 🙂

  4. Waduh, rumah sakit mana tuh yang melarang suami nemenin melahirkan?

    Sekarang trendnya udah berubah, Mbak. Di rumah-rumah sakit yang bersemboyan Sayang Ibu, ibu boleh melahirkan ditemenin siapa aja, termasuk suaminya.

    Biasanya alasan suami dilarang masuk kamar bersalin itu:
    1. Ruang bersalinnya terlalu sempit. Jadi kalo suami masuk, malah menuh-menuhin tempat.
    2. Suami pingsan waktu liat darah. Siapa coba yang mau gotongin, kan perawatnya kudu ngurusin ibunya, bukan bapaknya??
    3. Suami malah godain perawat atau bidan. Mentang-mentang yang kerja di situ cewek semua.
    4. Suami tugasnya kan nemenin istri yang melahirkan. Tapi siyalnya, yang ditemenin bukan istrinya sendiri, tapi malah istri orang lain yang juga lagi melahirkan..

  5. reni says:

    Aku dulu melahirkan Shasa juga di tempat bidan, mbak. Lebih nyaman…
    Kalau di RS, suami gak boleh nungguin proses persalinan sih.. udah gitu aku gemeter duluan kalau harus masuk RS…^_^

  6. REYGHA's mum says:

    wih merinding denger cerita jessica ples keterangan vicky. Buat Mb Ira udah test Tokso? soalnya dikehamilanku pertama aku harus dikuret dan setelah test ternyata kena tokso jadi mesti diobatin dulu…

  7. Oho..lu tinggal di Selandia Baru ya? Maaf..maaf, gw terburu-buru. Lha gw liat nama anak lu, jadi gw nebaknya lu kawin sama orang Jepang dan anak kalian dinamain sesuai budaya bokapnya, hahaha..

    Oke, kasus lu adalah kasus yang ditakutkan oleh dokter manapun, itu yang gw maksudkan di komentar sebelumnya. Kasus yang lu alamin ini namanya syok hemoragik, Jess, dan ini termasuk kasus gawat yang perlu penanganan segera.

    Betul, jadi hamil kembar itu memaksa rahim buat membengkak untuk menyediakan ruangan buat janin-janin yang ada di dalamnya. Setelah janin-janin keluar, rahim perlu waktu lebih lama untuk menciut ke ukuran awal lagi, sedangkan pembuluh darah rahim masih ngocorin darah terus. Akibat yang tidak diinginkan, darah yang ngocor keluar terlalu banyak, sehingga jumlah sisa dalam tubuhnya nggak cukup buat ngalirin badan lu.

    Kalo jumlah darah nggak cukup, maka nggak ada cukup oksigen buat nimbulin panas yang normal di badan lu. Suhu tubuh lu jadi turun drastis, itu sebabnya lu mendadak merasa kedinginan.

    Kenapa suster jaganya langsung pencet bel begitu lihat vagina lu, ya soalnya dia liat perdarahan berlebihan itu sebagai tanda darurat.

    Yang tidak kita kehendaki, pembuluh darah rahim lu ngocorin terlalu banyak dan rahim lu jadi nggak mau berfungsi. Kalo sampai hal itu terjadi, pertolongan paling segera yang bisa kita lakukan adalah operasi rahim demi menyelamatkan rahim lu. Itulah sebabnya dokter-dokter dan suster-suster yang nolongin lu langsung siap siaga buat C-section..

    Ah, pasti malam itu sangat nggak mengenakkan buat lu. Untung lu sekarang udah sehat ya, Jess..

  8. tweenes says:

    gw di New Zealand Vik…

    eh iya…yg lu bilang itu bener!!!
    gw kena pendarahan pas abis ngelahirin..pas lg ngelahirinnya..semuanya normal tapi pas udah masuk ke recovery room, tb" suster jaganya langsung mencet bell pas dia ngeliat vagina gw..

    gw gak tau ada apa tapi tiba" berasa dingin banget..itu badan rasanya menggigil banget..minta minum ajah gak dikasih..akhirnya dokter yg ngebantu persalinan dipanggil lagi padahal dia udah on the way pulang ke rumah..terus juga manggil dokter dari department lain..jadi ada sekitar 5 dokter sama suster banyak bgt gara" gw pendarahan..

    yang paling gw gak tahan yah, udah pendarahan, dingin, haus, tangan ditusuk jarum infus semua…tapi gak boleh minum..katanya perut harus kosong soalnya takut harus emergency c-section.

    padahal sebelum diinduksi, ada bidan yg ambil darah jadinya katanya kalo sampe kenapa"..gak usah ambil darah lagi..cuma langsung minta stok darah ke NZblood..tp ternyata kayaknya gak dicek sama dia..akhirnya ambil darah lagi..minta donor darah ke NZblood..trus abis itu transfusi darah sampe sekitar 3-4 kantong..

    jujur yah vik..takut banget gw waktu itu..takut kalo sampe kenapa"…mana Kenshin waktu itu lagi di NICU..gw blom ngeliat dia sama sekali..Kaisei ada disamping gw, tidur nyenyak bgt kayak gak ada heboh" gitu disebelahnya..hehehe…

    abis itu, dokter yg jaga tiap hari dateng ngejelasin kalo gw bisa pendarahan gr" pas hamil,uterusnya jadi gede bgt soalnya kan KK termasuk lumayan gede untuk ukuran twins..kalau abis ngelahirin,biasanya proses uterusnya balik lagi ke normal itu biasanya cepet tp gara" uterus gw gede bgt..jadinya makan waktu..dan itu yg macu pendarahan..tp itu sih kata dokternya…

  9. Hai Jess, salam kenal juga. Gw belum bedah blognya Jessica, tapi sekilas gw ambil kesimpulan, Jessica tinggal di Jepang yah? Berarti kasusnya beda dong sama yang gw tulis di Indonesia, hihihi..

    Gw nggak hafal standar prosedurnya kayak apa di Jepang sana, tapi pada dasarnya kalo seorang bidan udah cukup kompeten buat mengurusi suatu persalinan pada ibu yang mengidap talasemia dan mengandung anak kembar, sebenarnya hal itu dibenarkan. Kalo di Indonesia, bidannya belum punya kompetensi buat menangani kasus demikian, jadi tidak boleh itu. Yah, jadi ini berpulang pada standar kompetensi bidan di Jepang dan di Indonesia.

    Kebiasaan di Indonesia sih, kalo seorang ibu hamil dikontrol oleh Dokter X, maka yang nolongin persalinannya ya Dokter X itu juga. Ini kebiasaan, bukan standar prosedur. Banyak juga yang ibu hamil dikontrol oleh dokter kandungan, tapi lahirnya oleh bidan, dan ini sah. Yang tidak boleh tuh, kalo bidannya sudah mengetahui tanda-tanda gawat pada persalinan, tapi nggak mengkonsulkan ke dokter kandungan.

    Jujur aja ya, kalo gw seorang dokter kandungan dan gw punya pasien talasemia dan hamil kembar kayak Jessica, pasti gw akan melakukan C-section. Soalnya kalo bayi kembar yang ditakutkan tuh, pas persalinannya akan mengakibatkan perdarahan. Dan perdarahan berlebihan pada waktu persalinan itu adalah musuh utama buat para pengidap talasemia, apalagi kalo dilahirkan di rumah bersalin yang mungkin saja nggak punya unit transfusi darah.

    Makasih ya udah bagi pengalaman berharga Jessica di sini. Ngomong-ngomong, gw sangat senang liat Kenshin dan Kaisei sehat wal afiat. Salam sayang buat kedua jagoan Jessica ya.. 🙂

  10. tweenes says:

    hiii…salam kenal yah =D
    gw jd inget pas gw hamil thn lalu..ortu udah telp mulu suru ke dokter kandungan tp biasanya disini lead maternity care nya tuh bidan..itupun gak langsung dapet..kalo pakai yg private sih bisa langsung dapet tp karena gw hamil kembar..telp yg private..ditolak sana sini..akhirnya ke public hospital..itupun gak langsung dapet..pas udah 21w, baru dapet midwife..karena gw ada thelassaemia dan hamil kembar, makanya direferred ke dokter spesialis tp itu pun gak ngaruh apa" soalnya yg bener" ngurusin gw tuh midwife nya..
    tapi bedanya..kalo diindo,kalo ngelahirin,dokter spesialis yg ngurus pas lg kehamilan,dia uga yg ngebantu persalinan..kalo dsini mah tergantung dokter jaga…kebetulan pas lg ngelahirin, abis pasang epidural,twin 1 dan twin 2 posisinya berubah..akhirnya mesti pake cara ventous deh..tp midwife gw udah bilang ke gw katanya kalo dokternya maksa untuk c-section,kalau gw gak mau,mendingan langsung tolak ajah..soalnya dia bilang bisa kok ngelahirin normal untuk anak kembar gitu..soalnya dokternya kebanyakan mau gampangnya ajah..jadi pilih c-section..tp untungnya yg ngurusin gw pas lg labour itu in-charged midwife jadinya dia gak ngomong apa" soal c-section..hehehe..
    maaf yakk..jd panjang begini..hehehe

  11. NURA says:

    salam sobat
    maaf baru berkunjung lagi nich,,
    setuju mba,,harus waspada..
    karena saya sudah mengalaminya .
    siip artikelnya.

  12. Pak Triyono, betul apa yang Bapak bilang. Memang kuncinya adalah tidak boleh ragu untuk bertanya-tanya, apalagi kalau kita sudah memprediksi sebelumnya bahwa memperoleh keturunan ini akan memerlukan biaya besar. Biaya besar ini bukan sekedar karena biaya melahirkan, tapi juga karena kita ingin memastikan baik ibu maupun anak dalam keadaan selamat dan tetap sehat sesudah masa persalinan berlalu.

    Sebentar, sebentar, saya nyari calon bapak buat anak saya dulu.. 😛

  13. Tukang komen says:

    Dua anak saya semua lahir di rumah sakit, namun ada perbedaan yang sangat mencolok dalam hal biaya.

    Anak pertama lahir di RS di kota solo karena kebetulan istri saya merasa akan melahirkan saat berkunjung ke rumah orang tuanya di solo, biaya relatif murah hanya beberapa ratus ribu saja… yang kedua lahir di RS di kota semarang RS sangat dekat dengan rumah, bahkan waktu mau melahirkan hanya jalan kaki untuk sampai ke rumah sakit, biaya rumah sakit ini lumayan juga (2jt lebih) padahal lahir normal dan semua sehat, dan hanya satu hari sudah disuruh pulang oleh dokternya.

    Dari sini bisa diambil kesimpulan, tidak semua RS mahal asal kita tidak malu bertanya-tanya dulu sebelum hari H-nya tiba atau pada saat memeriksakan kandungan, soal ditolong oleh dokter spesialis atau bidan saya kira tidak masalah juga asalkan khususnya sang bidan sudah bersertifikasi.

    Namun juga perlu disadari bahwa kapan sang ibu akan melahirkan terkadang juga sulit diprediksi tepatnya(kecuali ada rencana operasi), jadi yang terpenting disini adalah bagaimana mendapatkan pertolongan yang tepat dan aman bagi mereka.

  14. Arman says:

    iya setuju.

    pas gua ngebaca separuh gua udah mau ngomong gitu, eh lu nulis juga sebagai penutup. hehehe.

    ya kudu lah di rs, buat just in case. kalo kenapa2, kalo perlu alat bantu, kalo perlu bantuan dokter2 karena ada apa2…

  15. Sebagai eks kuli dengan pangkat paling bawah dalam pelayanan kesehatan, aku nggak memungkirin bahwa biaya melahirkan itu nggak murah. Solusinya gini aja, saat kita hamil, kita udah survey di rumah bersalin mana kita mau melahirkan. Biasanya di rumah bersalin itu ada opsi paket buat melahirkan, mau ditolong oleh dokter spesialis, oleh dokter kandungan, atau oleh bidan. Ditolong oleh bidan jelas makan biaya paling murah, tapi hasilnya sama aja kok dengan ditolong dokter kandungan. Tapi yang wajib digarisbawahi, rumah bersalin itu kudu punya penanggungjawab dokter kandungan, supaya kalo ada apa-apa di tengahnya persalinan, bidannya bisa segera minta tolong sang dokter kandungan supaya segera mengambil alih pimpinan pertolongan.

    Bukan mau nakut-nakutin ya. Tapi tujuanku nulis ini adalah kasih informasi bahwa proses memperoleh keturunan itu nggak gampang. Kadang-kadang seluruh kehamilannya udah baik-baik aja, tapi pas hari bersalinnya ada aja masalah. Kontraksinya macetlah, anaknya nggak mau keluarlah, sampai anak lahir tapi nggak mau nangislah. Di sinilah perlunya rumah bersalin dengan fasilitas lengkap yang bisa menjamin keselamatan ibu dan anak, termasuk ruang operasi darurat, ICU buat bayi, dan tenaga dokter spesialis kandungan dan dokter anak.

    Perkara mikirin isi perut? Yah, aku cuman bisa bilang, kalau kau berani bikin anak, maka kau pasti sudah mikirin bagaimana ngasih makan anak itu termasuk menjaga kedua orangtuanya supaya tetap kenyang perutnya kan?

    Ira, aku udah bedah blog Ira barusan. Abortus berulang bukan perkara menyenangkan, jadi aku bisa ngerti kesedihan Ira kehilangan dua janin dalam setahun aja. Sayang aku bukan dokter kandungannya, jadi nggak tau persis tes-tes apa aja yang udah Ira jalanin. Tapi mungkin aku bisa anjurin Ira untuk terus bertanya kenapa ini terus terjadi:
    – Apakah di keluarganya ada yang sering keguguran?
    – Apakah Ira ngidap penyakit herpes, tiroid, diabetes, lupus, atau kekurangan zat pembekuan darah?
    – Apakah sekeliling Ira ada yang ngebul terus?
    – Apakah hasil USG menunjukkan bahwa bentuk rahim Ira normal dan leher rahimnya kuat?

    Karena posisi Ira ada di Jakarta, boleh Ira konsul ke RSCM, siapa tahu Ira memang layak diteliti lebih lanjut untuk mencari penyebab keguguran berulang ini. Mudah-mudahan ada jalan keluarnya. Kalau Tuhan mau kita punya anak, pasti Dia akan kasih kita anak yang terbaik. Jangan putus asa ya.. 🙂

  16. mbak vick….aku jadi sedih baca postingannya. soalnya aku kehilangan fetusku dua kali. Yang pertama harus di kuret karena perkembangan yang nggk normal Kehamilan kedua aku janji akan pertahankan appaun yang terjadi, namun Tuhan berencana lain. Tuhan mengambil fetusku pada usia 3 minggu. Padahal saat hamil aku sudah mempunyai rencana-rencana indah, mulai dari melahirkan dimana hingga nama. Hiks….
    Jadi buat aku yang terpenting adalah bagaimana Tuhan bisa menjaga fetusku kelak.
    Bdw, dok….bisa ngasih solusi nggak biar nggak keguguran lagi? Padahal semun test penyakit negatif lo…..

  17. Kalau saja biaya ibu melahirkan itu ngga mahal?!
    Kalau saja masyarakat nggak kepepet sama urusan utk ngisi perut?! enteng rasanya beban untuk ngeluarin bayi dari perut.
    Ach…ironis nggak ya…….

  18. Gandi Wibowo says:

    Setuju mba.. Melahirkan di rumah sakit yang punya alat penunjang kehidupan bayi itu perlu. Kita gak bisa menduga apa yang terjadi waktu sang bayi lahir, kita cuma bisa mengantisipasi..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *