Brain-Beauty-Behaviour? Lewaatt..!


Semalam, gw bela-belain bolos nonton Kim Basinger coz gw milih berada di grand final pemilihan Putri Indonesia 2009. Bukan, bukan berarti gw ikutan pemilihan ini lho ya, gw cuman jadi juri doang (lho?). Dan tercapailah cita-cita gw buat jadi juri Putri Indonesia, setidaknya juri dari ruang tengah rumah gw, hehehe..

Untung selamat gw nggak jadi juri beneran. Coz kalo gw liat-liatin pesertanya, ya jujur aja, perasaan yang layak jadi Putri Indonesia itu ya yang dari kawasan Pulau Irian sana.

Apa pasal? Coz, kalo dipikir-pikir, selain cewek-cewek Papua itu, nggak ada satu pun pesertanya itu aseli daerahnya. Maksud gw tuh, biarpun ngakunya bawa nama daerah Sumatra aja misalnya, tapi mesti sekolahnya bukan di propinsinya sana, tapi kuliah di Jawa, atau di Los Angeles atau manalah. Ngakunya asal propinsi di Kalimantan, tapi kalo diliat-liat mukanya kok bukan muka Dayak atau Banjar. Setelah ditilik-tilik, ternyata bapaknya ya ada turunan Jawa. Yee..ini sih bukan putri asal Kalimantan dong..

Membuat gw berpikir-pikir, kalo gw ikutan Putri Indonesia, sah-sah aja dong kalo gw mewakili daerah Jawa Barat biarpun gw bukan orang Sunda, atau mewakili Jawa Timur biarpun saat ini gw nggak tinggal di Jawa Timur, atau bahkan mewakili Kalimantan Tengah biarpun totalnya gw nggak pernah merasa jadi bagian dari budaya sana. Ya soalnya kan gw besar di Bandung, gw berdarah Surabaya, dan gw lahir di Pulang Pisau. Kapok tuh..

*sebuah pemikiran picik dari anak perempuan yang nggak jelas tanah airnya*

Suatu hari gw pernah iseng bertanya, boleh nggak gw ikutan doang Putri Indonesia, tapi nggak usah menang deh. Lho, kenapa kok gw nggak pengen menang? Yaa..soalnya gw cuman kepingin pake kostum pesertanya yang bagus-bagus itu, hahahah..
(Hush! Nggak akan lulus kau jadi finalis Putri Indonesia, Vic. Lha ketawa aja ngakak!)
Eh beneran lho gw suka banget gaun-gaun dan kebayanya semalam. Paling suka gaun merahnya yang dipake pas lima besar, hwaa..bikin ngiri aja!

Truz, ada yang iseng jadi bahan pengamatan gw semalam. Kan sikap putri-putri itu khas banget ya kalo lagi berdiri, tegak di atas hak tinggi, satu tangan dikacak pinggang, senyum tujuh senti. Cuman iseng mau nanya aja, mereka nggak pegel ya berdiri di situ lama-lama? Untung acara siarannya cuman tiga setengah jam, kalo lebih lama dikit aja pasti ada yang merengek minta dipanggilin tukang pijet.
Apakah panitia tidak konsul sama dokter dulu waktu mau bikin acara ini? Kontes ginian bisa bikin betis varises, tauu..!

Dan soal kacak pinggang satu tangan itu, bisa bikin pegel lho, coz berat badannya cuman ditumpu di satu sisi yang dikacak. Idealnya kalo mau kacak pinggang ya dua tangan aja sekalian, nggak usah satu. Tapi kalo kacak pinggang dua tangan kan namanya bukan putri Indonesia ya, tapi itu namanya nge-boss, hahaha..

Dan soal senyum tujuh senti. Apakah mereka kudu tersenyum selebar itu selama berjam-jam? Memangnya giginya nggak kering ya..?
(Nggak dong. Kan di sela-sela jeda pesertanya pasti minumlah..)
*Lho, kalo pesertanya minum, kan lipstiknya luntur, berarti kudu retouch make-up berapa kali dong?*

Cape deeh..

Dan pada akhirnya di tiap kontes Putri Indonesia selalu menyisakan pertanyaan buat gw, apakah setiap pemenang Putri Indonesia kudu ikut Miss Universe? Boleh nggak kita ikutan Putri Indonesia tapi nggak usah dikirim ke Miss Universe? Atau gini ajalah, nggak pa-pa deh kita dikirim jalan-jalan ke Miss Universe, tapi di sana nggak usah ikutan pake bikini..?

Hahaha..gw tau sih tiap Putri Indonesia pasti mau aja dikirim ke Miss Universe, tapi gw juga tau ada lho beberapa orang yang nggak mau ikutan coz nggak sudi pake bikini. Tapi boleh dong ikutan Putri Indonesia tapi nggak mau ikutan bikini Miss Universe? Kan tujuan awalnya ikutan Putri Indonesia ya kayak tujuan gw, cuman kepengen pake gaunnya desainer keren doang, hahaha..

Yah memang tiap tindakan ada konsekuensinya. Mau ikutan Putri Indonesia, kudu rela badan pegel berjam-jam, dengan bobot badan cuman ditumpu di separo badan, sampai gigi kering, dan resiko dikirim ke kontes yang mungkin aja bertentangan dengan adat nilai yang kita anut (jangan salah paham, gw sendiri seneng lho nonton kontes bikini). Termasuk juga konsekuensinya Qory Sandiriova, yang buat ikutan Putri Indonesia aja kudu minta ijin ke gubernur Aceh buat copot jilbabnya. Dan karena Qory yang menang semalam, jelaslah Qory kudu ikutan Miss Universe tahun depan, termasuk menanggung konsekuensi pake bikini..?

(Membayangkan ada warga Nanggroe Aceh Darussalam yang pake bikini untuk mewakili Indonesia. Dan segala kisruh yang siap menanti dengan konsekuensinya. Hm..suddenly I smell blood.)

Siapa bilang isu paling happening di Putri Indonesia kali ini adalah Brain-Beauty-Behavior? Isu itu udah lewat. Isu besarnya tahun ini cuman satu: ..”Konsekuensi”!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. Kalo gw sih, pengennya pemenang Putri Indonesia itu jujur. Jujur itu, termasuk juga jujur nggak bohongin dirinya sendiri. Kalo memang dirinya nggak sreg make jilbab, ya jangan dipake. Tapi kalo udah sreg, ya pakelah dan jangan dilepas, apalagi cuman buat ngejar hadiah doang.

    Gw rasa juri juga udah mempertimbangkan ini sebelum menangin Qory. Termasuk dampak kisruh yang mungkin timbul.

  2. Gandi Wibowo says:

    Gw mau Protes… Gw sebagai Orang Indonesia Gak mengakui Qory sebagai puteri Indonesia, kalo bener dia ngelepas jilbab cuma buat ikut acara kayak Gituan..

    **Telat amat Gw taunya.. gak ngikutin PP sih**

  3. nyonyakecil says:

    Aku juga tadinya pikir ga bakal juri menangin Qory, karna.. yah nti bakal kisruh, soal jilbab & bikini

    Tapi klo tnyata dia lair & skolah di Jakarta, mungkin mewakili Aceh hanya sebuah trik biar peluangnya lbih besar ya? Kan di Jakarta uda terlalu banyak saingannya.

  4. reni says:

    Kalau aku yang jadi jurinya, si Qory gak bakalan aku jadinya juaranya..!!
    Udah kebayang betapa akan "hebohnya" negara kita saat dia berangkat ke Miss Universe dan pakau bikini…!!

  5. Saya sih mau aja ikutan Miss Universe, tapi nggak mau disuruh pake bikini. Soalnya kalo difoto pake bikini yang seragam itu, kesannya kayak narapidana lagi berenang..

  6. REYGHA's mum says:

    Saya dukung Vicky jadi putri Indonesia yang ngga usah ikut miss universe, cari info soal Qory dulu ah…daripada bingung kuliah di UI tinggal di Aceh,keturunan jawa…lepas jilbab demi kontest keyakinan…

  7. beneran deh, ikutan kegiatan kayak begitu emang bikin capek. apalagi kan sebelum "show time" itu persiapannya amit-amit.

    tentang pemenang Putri Indonesia tahun ini, di harian pagi dijelasin klarifikasi bahwa memang Qory itu belum pake jilbab mbak, tapi karena dia tinggal di Aceh jadi harus pake. makanya dia perlu minta ijin dulu ke gubernur untuk ikut ajang itu.
    bener nggak sih?

  8. Newsoul says:

    Kekekekek, pengamatan paling bawel tapi kocak ala vicky. Tapi saya dukung kok vick, kl misalnya dari papua yang menang. Gak liat acara grand final seh, tp pernah liat iklannya PPI ini. Peserta Papua itu cantik, manis, cerdas, dan jelas asli papua. Kalau dia menang dan nanti mewakili ikutan miss universe, mungkin gak terlalu rame ya kontroversinya nanti. Cuma pendapat pribadi saya ya. Nice posting vick.

  9. Boleh sih warga luar negeri ikutan, tapi berarti nama ajangnya harus diganti, hehehe..

    Saya sih nggak tau Putri Indonesia boleh ngakak apa nggak. Yang pasti sih Miss Universe yang jadi bintang tamunya malam itu ngakak tuh..

  10. buwel says:

    Hmmmmmm, emang syaratnya ngikut putri indonesia nggak boleh ngakak ya kalo ketawa….hehehehehhe…
    moga ajah aturan mainnya putri indonesia lebih jelas deh….
    dan konsekuensi ngikutan ajang ini apa mesti kudu ngikut miss universe juga di perjelas lagi…. 🙂

  11. Qory sendiri ngaku bahwa dari awal dia memang nggak pake jilbab. Jadi saya nggak tau apakah Qory melanggar konsistensinya sendiri atau tidak.

    Sebagai informasi, Qory ternyata lahir di Jakarta. Dia murid angkatan satu tahun di bawah sepupu saya di sebuah SMP di Jakarta. Saat ini Qory adalah mahasiswa semester 1 Universitas Indonesia. Ini sebenarnya mengindikasikan bahwa Qory itu "bukan Aceh-Aceh banget". Makanya saya sengaja melempar isu ini, apakah sebenarnya valid jika untuk kontes ini Qory mewakili Nanggroe Aceh Darussalam yang memang mewajibkan warga wanitanya untuk menutup kepala?

  12. mawi wijna says:

    Tentang mba Qory, sbetulnya sebelum kontes Putri Indonesia digelar bukannya apa ndak dikasih tau kalau nanti peserta ndak boleh "pakai penutup kepala" ? Kalau pihak panitia ndak ngasih tau itu jelas itu bisa dikategorikan dalam kasus pelanggaran HAM.

    Tapi kalau mba Qorynya sendiri yang memutuskan untuk lepas jilbab, duh…, kok malah jadi kayak gini hanya untuk ikut2an kontes kecantikan semata? Saya justru menyayangkan sikap mba Qory tsb.

    Betul mbak Dokter, yang dikonteskan ini hanyalah Konsistensi. Kita juga sebagai manusia bermartabat hendaknya tetap Konsisten dengan apa yang menjadi keyakinan kita.

  13. bener mbak Vick….aku juga terenyuh banget saat dengan bangganya dia bilang rela menanggalkan jilbabnya untuk ikut puteri Indonesia…No coment wis mbak……(aku nulis ini smabil nangis dan mengurut dada hiks…)

  14. Pak Kusuma, saya betul-betul berharap Qory ke Miss Universe. Saya bahkan nggak peduli, kalo perlu dia ikut Miss Universe itu sambil tetap pake jilbab. Sebuah pakaian religius tidak bisa menghambat kecantikan seseorang, demikian pula sebaliknya kecantikan seseorang juga tidak perlu menghambat seseorang untuk memakai jilbab. Kedua hal itu tidak ada hubungannya.

  15. Iklan Gratis says:

    belum juga menuju ajang Miss Universe ..
    sudah terdengar kabar2 tidak sedap tentang Putri Indonesia – Qory yang mewakili daerah Aceh .. yang menanggalkan jilbabnya ..
    but you're right sist .. segala sesuatu pasti ada yang pro ada yang kontra ..
    let's see .. apakah Qory juga akan mengikuti jejak Zizi ke Miss Universe ?

    Iklan Gratis

  16. Tadinya sih mau diundang jadi tim kesehatan, Mas. Tapi sehubungan pembawaan saya lebih mirip peserta kontes ketimbang tim kesehatan, undangan itu terpaksa urung, hahahah..

    Sempat saya liat salah seorang peserta dari Sumatra, dia tersenyum tapi nggak tahan lama. Begitu dia berhenti tersenyum, keliatan banget dia capeknya. Waduh, mendadak saya jadi kesiyan..

    Qory itu kudu minta ijin gubernur Aceh supaya boleh ikut Putri Indonesia. Saya penasaran, apakah dia juga kudu minta ijin gubernur Aceh juga buat ikutan Miss Universe?

  17. Kirain semalem jadi tim kesehatan dibelakang panggung dok?
    emang cape' deh, berkacak pinggang bertumpu sebelah kaki dengan hak tinggi serta senyum yang dibuat-buat?
    kalau terpilih jadi juara sih,.. hilang semua penatnya… cuman yah….. si Qory harus minta izin kemana lagi yah? buat ikutan miss universe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *