Mirip Jualan Kue


Foto ini gw jepret waktu gw ke Martapura, Cali Selatan, tahun lalu. Yang namanya turis kan begitu antusias liat pasar, apalagi di depan pasar perhiasan tuh banyak banget orang jual wadai alias kue-kue khas Cali. Ada yang jual lempok, ada yang jual dodol kandangan, wah pokoke macem-macem deh.Waktu itu udah siang pas gw nyusurin lapak-lapak wadai itu satu per satu. Seperti yang pernah gw bilang dulu-dulu, gw tuh bukan semangat ngejar produk belanjaannya, tapi gw lebih semangat liat kelakuan penjualnya nawarin kue-kue mereka ke gw.

Ada penjual yang pas gw deketin lapaknya, diem aja, malah asik ngelonin anaknya sambil kipas-kipas. Gw nanya, “Berapa ini dodolnya, Bu?” Penjualnya langsung sebut harga. Gw nawar, “Kurangin dikit ya, Bu?” sambil nyebut harga setengahnya aja, langsung si penjual nyahut, “Kada bisa kurang itu, modalnya ja kada segitu.” lalu dia ngelonin anaknya lagi tanpa noleh ke gw lagi.

Beda lagi sama penjualnya yang satunya. Gw deketin, langsung penjualnya nawarin gw dodolnya tanpa gw tanyain dulu. Gw tanyain harganya, penjualnya jawab. Ternyata harga dodolnya sama. Gw tawar setengah harga, lalu penjualnya malah ketawa dan nawarin gw kuenya yang lain yang sesuai harga yang gw minta. Gw bilang nggak mau kue yang lain, gw maunya dodol kandangan itu tapi nggak mau mahal-mahal. Si penjual bilang memang pasaran harganya segitu.

Lagi-lagi, ini masalah promosi. Dua-duanya sama-sama jualan kue, tapi penjual yang kedua mengemas jualannya lebih menarik ketimbang yang pertama.
Penjual pertama sok jual mahal sama gw, belagak seolah-olah nggak butuh dodol dagangannya dibeli oleh gw.
Penjual kedua pertahanin prinsipnya yang nggak mau dodol dagangannya dibeli dengan harga lebih murah. Tapi dia paham kemauan gw sebagai turis yang menginginkan kue khas Banjar, jadi dia nawarin gw kuenya yang lain, yang kira-kira harganya mufakat dengan selera gw.

***

Dalam berurusan sama pembeli, ada beberapa macam penjual kue yang gw tau.

1. Penjual kue yang mau dibeli berapa aja.
Mau dibeli kemurahan kek, mau dibeli kemahalan kek, yang penting kuenya laku.

2. Penjualnya mungkin nggak setuju kuenya ditawar murah. Jadi dia nawarin tester dulu ke pembelinya. Kalo pembelinya seneng testernya, pembelinya bakalan beli kue yang banyak. Kalo nggak suka testernya, pembelinya minggat dan nggak balik lagi. Penjualnya nggak rugi apa-apa selain rugi tester doang.

3. Penjualnya nuntut harga segitu, nggak boleh ditawar-tawar. Prinsipnya, kalo pembelinya nggak sanggup bayar, ya nggak usah beli sama sekali.

4. Penjual yang nggak mau jual kuenya sama sekali. Ditawar murah, nggak mau. Ditawar mahal, nggak mau. Ternyata, penjualnya liat siapa yang mau beli kuenya dan mutusin nggak mau kuenya dibeli oleh orang itu.

***

Diminta untuk bilang “ya”, itu rasanya sama seperti jualan kue. Cuman yang bisa kita kasih itu bukanlah kue dodol atau lempok, tapi cinta.

Kalo kita seperti penjual #1, kita mau terima siapapun yang meminta kita, nggak peduli yang memintanya itu cemen atau keren. Kita cuman mau diri kita laku dan punya pasangan.

Kalo kita mirip penjual #2, maka kita memberlakukan masa percobaan sebelum kita menyerahkan diri jadi properti orang lain. Suruh dia mengenal kita dulu, (entah pacaran dulu, ta’aruf dulu, test-drive dulu, terserah deh apa istilahnya menurut nilai yang dianut masing-masing orang), baru setelah itu kita upgrade ke komitmen yang lebih serius.

Dalam posisi #3, tak ada masa percobaan. Kenal, suka, langsung boyong ke Catatan Sipil. Kalo nggak mau diproperti, ya udah!

Posisi #4 jelas paling sok eksklusif. Kita merasa di atas angin, tau yang meminta kita itu di luar kriteria inklusi kita, jadi kita nggak mau sama sekali sama dia. Mau dikasih sesajen berlian kek, dikasih sapi perah kek, dikasih sawah lima hektar kek, pokoke nggak mau.

Gw pikir, serumit-rumitnya jualan kue, masih jauh lebih rumit melibatkan diri dalam complicated relationship. Kalo kue dagangan kita basi, kan tinggal dibuang. Tapi cinta dalam hati kita nggak pernah basi, jadi nggak bisa dibuang. Kata kolega gw dulu, cinta itu seperti kentut: ditahan bikin sakit, dikeluarkan malah bikin ribut.

Solusinya ya, cinta harus diberikan kepada orang lain. Siyalnya, kita nggak pernah tau apakah orang yang mau kita sodorin cinta itu, layak atau nggak nerimanya. Layak dikasih kue dagangan kita atau nggak. Pantas dapet cinta kita atau nggak.

Diterima atau nggak, sama-sama ada konsekuensinya. Kalo kita bilang “ya”, kudu siap jadi kekasih yang bertanggungjawab jaga diri dan jagain dia. Kalo kita bilang “nggak”, mungkin kita kehilangan kesempatan buat menyayangi seseorang secara maksimal.

Saat ini, gw sedang berpikir-pikir, gw ini mirip penjual kue yang nomer berapa. Untuk pertama kalinya dalam hidup gw, gw resah coz gw nggak tau gw mirip penjual kue yang mana. Dan, saat gw berada dalam posisi menjual kue kepada orang lain, pada saat yang bersamaan itulah gw juga kudu nawar kue yang dijual orang itu..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

36 comments

  1. Ade says:

    prinsip jual beli yang okeh yang win win solution.. yang beli senang dapet diskon, yang jual senang dapet untung.. 🙂

    seandainya hubungan percintaan seperti jual beli, dapet diskonnya analogi yang tepat apaan yak hahahaha..

  2. NURA says:

    salam sobat
    wah pasti enak tuh kue cali
    sama mbak sma saya, suka beli2 dan lihat macam -macam kue ,,apalagi pernak-pernik ,,perhiasan,,he,,he

    tapi kalau jualan kue,,cuma mirip aja ya..

  3. Dalam posisi mana pun, kita pasti kepingin yang enak. Tapi, enak buat yang satu, belum tentu enak buat orang di seberangnya. Memang nyari keseimbangan buat kedua pihak itu nggak gampang. Tapi kalo kita mau usaha, bisa 'kan?

  4. Wakakakakakakaka …
    Ditahan bikin sakit, dikeluarin bikin ribut …kalau begitu dijual saja bu dokter ..sapa tahu laku.

    Mau tidak mau, terima tidak terima ..esensinya hidup memang bagaikan suatu perniagaan…kadang membeli kadang menjual …apapun itu.

    Yang selalu menjadi masalah adalah mencari titik keseimbangan sehingga kita sama-sama diuntungkan baik manakala kita berperan sebagai pembeli ataupun manakala kita sebagai penjual.

    as usual ..renyah, kocak namun tetap ada pesannya.

  5. namaku wendy says:

    baru tau ada dodol pake acara dikandangin segala:p
    ada seninya juga yah dlm berinteraksi dan bertransaksi jual beli, maklum dulu ndak lulus kelas ekonomi inih hihihi hmm jadi musti memperdalam ilmu pengenalan karakteristik si penjual nih

  6. Prof, penjual yang mau kasih tester dulu sebelum menjual seluruh kuenya, pasti udah mikirin masak-masak dampak positif-negatif dari memberikan tester. Kalo kuenya biarpun enak banget ternyata bikin alergi buat pembelinya, tentu penjual nggak mau pembelinya jadi gatel-gatel setelah makan kue itu, kan? Makanya itulah gunanya tester..

  7. PRof says:

    Klo Vicky dkk (wanita) jadi penjual, berarti PRof di posisi pembeli dunk..,

    Secara naluri sebagai pembeli perlu sample, bagus enggaknya barang. Gak mau membeli kucin gdalam karung, Tapi apakah penjual mau kuenya dicicipi dulu sebelum muncunya suatu keputusan membeli…??

    Klo emang ada, PRof milih penjual yang seperti ini.

  8. Betul, sebenarnya sikap penjual kuenya tergantung kepada yang nawar beli kuenya. Kalo yang nawarnya nampak antusias banget sama kue kita, mungkin gw dengan serta-merta gw akan jadi penjual #3. Tapi kalo yang nawarinnya nggak niat-niat amat dengan kue kita, gw bisa berbalik drastis jadi penjual #4.

    Gw pribadi, kalo gw bikin kue pasti total dan nggak setengah-setengah. Makanya dalam urusan jualan kue, gw empet banget sama pembeli yang antusiasmenya diragukan dan cuman kepingin liat-liat doang.

  9. Arman says:

    hmmm gak bisa langsung ditentukan masuk kategori yang mana vic, soalnya kalo udah ngomongin cinta itu tergantung pasangannya juga.

    kalo pas ketemu ama yang lu jatuh cinta mati, mungkin lu jadi yang #3. tapi kalo lu ketemu ama cowok yang bukan jodoh lu dan lu juga merasa itu, ya lu bakal jadi yang #4. soalnya kalo cinta ya kan hubungannya 2 arah.

    beda ama penjual kue yang hubungannya gak timbal balik. jadi si penjual bisa mutusin sendiri dia mau kayak gimana. 😀

  10. MindaGuru says:

    vicky, untuk dapat pembeli kadang-kadang faktor bungkusannya sangat penting..dalam cintapun kadang-kadang begitu, apa yang nampak di luar kadangkala pengaruhnya sangat besar walaupun dalamnya sama sahaja..

    salam berkenalan

  11. Masalahnya aku nggak pernah liat orang jualan tuak, jadi nggak bisa nemu perbandingannya. ^_^ Lha jualan kue aja udah susah, emang dasar aku nggak bakat dagang.

    Aku nemu peribahasa kentut itu di badan belakang sebuah truk, hahaha.. Ini akibatnya kalo sering ngantre kemacetan di tol Cipularang..

    *Benci aku ngejawabnya, tapi, hm..yes, it's true.*

    Darn!

  12. Ditahan bikin sakit, dikeluarin bikin ribut? Haahahaha.

    Kalo cinta disamain dengan jual kue: nggak ditawarin dibilang pelit, dipasang harga mahal dianggap sok eksekutip, dikasih coba-coba dulu dibilang sok objektip, nggak kasih sama sekali dikatai sombong selangit, diobral gratis dituduh kuenya udah sangit. Serba susah memang.

    Makanya gak usah jualan kue. Jualan tuak saja: disimpan semakin lama semakin baik. ^_^ *lagi mikirin cinta ya Vic?*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *