Dan Kau Sebut Itu Saru?

Setiap cerita pengalaman dokter PTT hampir selalu legendaris dan nggak pernah basi buat didengar. Apalagi kalo udah nyangkut culture shock, hah..pasti nggak akan ada abis-abisnya deh. Seperti salah seorang senior gw, nih ceritanya dia dapet penugasan di suatu daerah di pedalaman Papua. Tau sendirilah, namanya kita sebagai pendatang kan kudu menghormati adat setempat. Maka dokter yang satu ini, pada minggu pertama kedatangannya, sibuk lobi-lobi sana-sini supaya dia diterima gitu lho oleh suku pedalaman yang kebetulan masih terhitung primitif itu.

Dan barangkali salah satu lobinya yang paling sulit adalah mendekati kepala suku setempat. Kebetulan Pak Dokter ini supel, akhirnya dia bisa diterima hangat oleh sang kepala suku itu, melalui suatu acara adat khusus. Nah sebagai apresiasi positif kepada Pak Dokter, maka Pak Dokter disambut dengan acara makan-makan a la suku itu. Sampai kemudian sang kepala suku ngumumin, sebagai penghormatan kepada Pak Dokter, maka hadiahnya Pak Dokter dipersilakan untuk.. mengisap gunung kembarnya istrinya Kepala Suku.

Itu adat mereka untuk menghormati tamu.

Kisah itu diwariskan oleh senior gw kepada juniornya, lalu juniornya nerusinnya lagi secara turun-temurun sampai kedengeran oleh gw dan teman-teman gw yang waktu itu masih koass. Tentu saja kami semua terkejut, coz pikir kami waktu itu, kita udah sekolah tinggi-tinggi begini ujung-ujungnya malah disuruh ngisep toket?!
Kalo kata kolega gw yang cowok sih, langsung nanya, “Enak nggak toketnya?”
Gw langsung ngejitak kepalanya dan segera ngeluarin pertanyaan yang lebih kreatif, “Si istrinya itu mandi, nggak? Gelendong mammae-nya itu panuan, nggak?”


Gw nulis ini coz tadi siang gw nonton siaran berita yang rame oleh kisah tentang rencana segerombolan komunitas anti saru aliran ekstremis radikalis buat memboikot kedatangan Maria Ozawa alias Miyabi. Tau kan ya, Miyabi mau diundang ke Indonesia buat diajakin main film berjudul Menculik Miyabi? Nah, komunitas yang berkostum a la orang-orangan padang pasir ini mau memboikot Miyabi dengan cara menutup Bandara Soekarno Hatta di Cengkareng. Yeah, right, kayak yang cuman satu aja jalan buat masuk ke Indonesia. Memangnya bandara internasional di Indonesia ada berapa siiih..?

Lalu diberitakan tentang murid-murid suatu madrasah aliyah di Situbondo, Jawa Timur, yang rame-rame demo menentang kedatangan Miyabi. Gw cuman geleng-geleng kepala aja ngeliatinnya, sambil mbatin. Aduh, Dek, sekolah, Dek! Kalian ini disekolahin mahal-mahal oleh bonyok kalian bukan buat demo di jam sekolah! Lagian, maap ya, bukannya mau meledek, tapi Miyabi itu kayaknya nggak bakalan mampir Situbondo, jadi buat apa kalian ngeboikot orang yang nggak akan dateng ke situu..?

Yang makin bikin gw miris, ketika seorang murid gadis itu berkata keras-keras di depan corong mic, “Kami menentang Miyabi karena porno bukan budaya Indonesia!”

Dasar anak ingusan. Pak Dokter yang disuruh ngisep gunung kembarnya istri kepala suku di pedalaman Papua, itu bukan porno ya? Itu bukan budaya Indonesia ya?

Karena sebal liat berita itu plus sejak kemaren suasana hati gw yang lagi sedih luar biasa, gw pun ganti saluran berharap dapet acara yang lebih menarik. Oh, ada berita nih, tadi di Jogja tuh, ribuan anak SD disuruh membatik di jalan. Kalo gw liat sekilas sih, anak-anak SD pada bawa kapur gitu, terus mereka disuruh nggambar motif batik di atas aspal. Dasar yang namanya anak SD ya, pasti ada aja yang nakalan. Ada beberapa orang yang bukannya nggambar motif batik, tapi malah nulis kata-kata. Gw langsung tergelak begitu salah satu bocah itu malah nulis, “I love Miyabi”.

Sentimen negatif terhadap seseorang hanya akan menaikkan pamor publisitas orang tersebut. Miyabi ditolak di sana-sini, ujung-ujungnya orang malah penasaran dan memburu DVD bajakannya Miyabi di Glodok (dan mengoleksinya!). Padahal jujur aja, sebelum ada acara demo-demo sesat ini, gw nggak tau siapa itu Miyabi. Gw malah ngira miyabi itu nama sejenis makanan Jepang..

Memangnya Miyabi ke Indonesia mau bikin film porno, heh? Apa orang-orang ini nggak pada baca Koran ya, kan menurut Undang-undang Perfilman itu, semua film yang mau diproduksi harus minta ijin Menteri dulu. Kalo Menteri nggak mau ACC, ya filmya nggak boleh dibikin. Dan film Menculik Miyabi itu pasti udah dapet ijin dari Menteri, soalnya kalo bener film ini nanti isinya saru, pasti dari dulu nggak akan dilulusin oleh Menteri. Iya toh?

Apakah Miyabi itu ditolak masuk Indonesia karena dia datang bukan sebagai turis, tetapi sebagai bintang porno? Truz, selain Miyabi, orang-orang mana lagi yang dicap bintang porno dan nggak boleh masuk Indonesia? Ayo bikin daftarnya! Apa definisi bintang porno? Bintang porno adalah bintang yang kalo main film itu nggak pake baju?

Well, kalo kayak gitu caranya, repot nih. Soalnya dari hampir semua artis luar yang gw kenal, semuanya pernah syuting film dan nggak pake baju. Keira Knightley sempat tersingkap branya di Atonement. Kirsten Dunst telanjang total di film Devil’s Arithmetic. Angelina Jolie mandi bugil di Original Sin. Dan Julia Roberts juga ada adegan yang nggak pake baju di film Pretty Woman. Apakah film-film yang gw sebut di atas itu lantas jadi termasuk film porno, dan mbak-mbak yang gw sebut itu lantas menyandang predikat sebagai bintang porno? Berarti mereka juga nggak boleh masuk Indonesia dong? Asal tau aja ya, Julia Roberts mau syuting film di Bali, dalam waktu dekat. Hayoo..siapa berani nutup bandara dari kedatangan Julia Roberts?

Sederhananya, ada orang yang seneng Miyabi, ada yang nggak seneng Miyabi. Kalo nggak suka Miyabi, ya nggak usah nonton. Apalagi sampai nutup-nutup bandara segala. Emangnya bandaranya itu punya mbahmu apaa..?

Sudahlah, daripada polemik ini makin nggak karuan, ganti aja judul filmnya. Wahai Maxima Productions, gw aja yang diajak main film. Judulnya, Menculik Little Laurent. Dijamin, kantor kalian nggak akan dicekal orang-orangan padang pasir itu..!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

35 comments

  1. Wah kalo gitu gw juga mau protes. Dulu George W Bush(uk) juga dateng ke Indonesia, nggak ada tuh tuan rumah yang mau bersedia blokir bandara. Kok cuman sodaranya wasabi yang dateng aja, orang-orang udah ribut nutup Cengkareng? Memangnya mengebom Afganistan dan Irak masih kurang berbahaya ya ketimbang bikin film komedi? Gw nggak suka ini, dasar ekstremis radikalis a la padang pasir nan pilih kasih!

  2. Anonymous says:

    di hokben mah ga ada wasabi kali vic.. mungkin lo nemu di miyazaki hehe.. gw juga kagak tau siapa miyabi, sampe ada heboh.. tapi ya.. namanya jadi tuan rumah, punya hak juga milih tamu, siapa aja yang mau dateng ke rumahnya, jadi krn tuan rumahnya banyak, ada yang nerima
    ada yang nolak,, yah wajar aja..
    hehe..

    mitatea

  3. Hehe..kalo orang-orang itu seneng mikir dulu baru teriaknya belakangan, itu namanya bukan Indonesia dong.. 😛

    Gw sih nggak kepingin liat Miyabi, maunya gw liat wasabi ajah.. Gw nggak inget persis di mana pernah liat wasabi, apa di Hokben gitu ya? Tapi gw lupa Hokben yang mana dan tahun kapan.. 😀

  4. jc says:

    Little Laurent sapa sih? Hehehe…
    Emang di Hokben ada wasabi yah? Hokben surabaya kok ga ada.. T_T
    Orang Indo mah ribetnya sama bomsex mulu, yang bom sungguhan malah dibiarin.. nah lho..

  5. luvly7 says:

    Begitulah Indonesia tercinta, suka berteriak terhadap sesuatu yang belum tentu mereka tahu …
    Kan mereka bertindak dulu baru mikir??!! *ato malah gag pernah dipikir??*

    penasaran liat pelemnya Miyabiii!!
    ada yang mo minjemin tak??

  6. Bener2 kaya budaya Indonesia! Gua semasa PTT di Tapanuli suka dipegang kedua pipinya dendan tangan terus dicium dahinya.Awalnya gua kaget stgh mati tp jd bangga dan terharu waktu dikasih tahu pasien2 tsb mau berterimakasih dan memberkati gua.

  7. mawi wijna says:

    Karena layar tancep itu ramah di kantong mbak dokter dan teruji sebagai media promosi ampuh Little Laurent buat kaum menengah ke bawah 😀

  8. Jadi mikir..di kantor saya yang lama, kayaknya saya satu-satunya yang nggak tau siapa itu Miyabi. Lha orang-orang itu selalu nampak alim-alim, tapi kalo udah bikin Boys Room Only sambil ngunci pintu ruangan kok nampak mencurigakan 😉

    Eh, blog saya di-link aja, Meth.. 🙂

  9. Im3th says:

    Hi, salam kenal ya..saya Imeth dari Semarang.
    Saya setuju tuh ama tulisannya…emang disini mah aneh2 wae..negara ini penuh orang2 munafik yang merasa paling benar sedunia..Herannnn.
    Ijin nge-link blognya boleh say?
    thanks

  10. Wah, Pak Neldy, menurut saya skenario itu terlalu canggih. Dan terlalu melelahkan. Mosok buat mengalihkan pemberitaan aja harus beresiko memblokir bandara? Padahal kalo bandara sampai diblokir orang-orangan padang pasir itu, bursa efek saham negara bisa kacau-beliau lho..

  11. Sensasi Miyabi ?.
    Ya itu dia …
    Pengalihan perhatian publik kepada berita2 tentang dia.
    Bukankah hebat namanya sang "kawan" yang berhasil menyihir masyarakat dan aku yakin sebagian besar dari mereka baik yang protes maupun yang tidak belum tentu mengenal atau tidak tahu siapa sebenarnya itu Miyabi.
    Harus lebih jeli lagi kita melihat apa sebenarnya yang berada dibalik suatu berita atau sensasi.

    Pengalihan atau penyasaran sudah menjadi bagian dari cara-cara "sembunyi" dari seseorang atau kelompok dalam bangsa ini.
    Ia bagaikan penari latar dalam suatu pertunjukan musik dangdut.
    wakakakaaa

  12. Mbak Fanny, itu memang adat di sana. Sebagai penghormatan buat tamu, mereka menyilakan tamu buat mengisap toketnya. Sungguh "fantastik" kekayaan budaya salah satu suku di Indonesia..

  13. Sensasi Miyabi yang mana, Pak Neldy? Miyabi ternyata nggak jadi dateng, hiks..

    Denger tuh, orang-orangan radikalis ekstremis padang pasir? Puas kalian? Puas? Puas?!

    Saya minta maaf, mau meralat dulu. Anak-anak SD yang saya bilangin membatik itu ternyata bukan di Jogja, tapi di Solo.

    Saya juga nggak pernah liat mukanya Miyabi. Saya baru tau mukanya Miyabi setelah saya nonton berita kemaren. Mungkin orang-orangan padang pasir itu lebih hafal mukanya Miyabi. Kalo nggak hafal, gimana caranya mereka mau memblokir bandara buat mencekal Miyabi?

    Kalo mau liat orang telanjang, sebenarnya nggak usah cari filmnya Miyabi. Di kampus almamater saya banyak yang telanjang tuh. Awet pula, kan diawetin jadi kadaver..

    Saya juga curiga, orang-orang yang demo ini nggak tau persis apa yang mereka aspirasikan. Termasuk anak-anak madrasah yang demo pas jam sekolah itu. Cara yang bodoh sekali buat masuk tivi..

    Mestinya sekarang tiap orang latihan gempa, atau ikutan menganalisa siapa-siapa aja yang mau ditelepon Cikeas, bukannya ngurusin Miyabi. Saya juga mikir, jangan-jangan ini siasat supaya latihan gempanya ditunda??

    Ya udah, Miyabi batal ke Indonesia. Kemaren Raditya Dika juga udah siaran di blognya, bahwa dia mundur dari produksi film ini coz nggak tahan ditekan di mana-mana. Kesiyan dia. Kemungkinan besar, mudah-mudahan ramalan saya salah nih, film Menculik Miyabi batal dibikin. Mungkin Miyabi juga takut filmnya nggak laku ya? Bener juga, kalo orang biasa nonton dia buat buka baju, apa harganya Miyabi sekarang nggak jadi turun gara-gara dia tetep pake baju?

    Ya udah, kita nonton Menculik Little Laurent ajalah. Tapi, Wijna, ujungnya komentarmu nggak enak banget deh. Mosok film saya mau diputer di layar tancep??

  14. Selamat bagi "kawan2" yang berhasil mengalihkan pandangan/perhatian " suara tuhan" dengan sensasi Miyabi.
    Bahkan seorang bu dokterpun bisa kalian sasarkan.
    Miyabi hanyalah salah satu "penari latar" yang digadang-gadang untuk mengalihkan perhatian "penonton" dari hiruk pikuk " Sesuatu " ( u ll know later ).
    Soal alih mengalihkan dan soal sesat menyesatkan soal arah mengarahkan adalah sesuatu yang gampang dilakukan ditengah-tengah komunitas pelupa ini.
    Selamat menikmati sensasinya Miyabi.

  15. Jokostt says:

    Lha, kalau Jogja yang disebut di posting ini, itu baru daerah tempat saya tinggal. Tapi kalau MIYABI…..

    Salam kenal, Bu Dokter. Saya mampir kesini karena setelah minum secangkir kopi pencerahan cerita dari rumah Lisha, sahabat blogger saya.

    Jujur, saya juga sepaham dengan anda, kenapa masyarakat kita terlalu melebih2kan hal yang seperti ini. Memang tidak ada kerjaan lain selain mengurusi kedatangan seorang bernama MIYABI?

    Saya tidak munafik, saya udah beristri, punya anak dua, pernah juga yang namanya nonton film blue, lihat gambar porno. Tapi jujur, saya termasuk 'ndeso' baru tahu MIYABI itu siapa setelah bombandir pemberitaan media yang terkadang sudah tidak proporsional lagi karena sudah menggiring ke arah opini.

    Well, semoga bangsa kita semakin dewasa untuk menyikapi hal-hal seperti ini. Thanks

  16. tweenes says:

    Vick..gw suka baca berita ttg gimana org" diindo pd nyekal miyabi..katanya airport mo diblokir blablabla..
    yg gw bingung yah..FPI etc gitu tau dr mana kl Miyabi itu artis porno??jangan" mereka punya koleksinya lagi…
    udah gitu yah,mereka ribut" Miyabi mau dateng..gak boleh masuk keindo etc..katanya tidak mencerminkan moral bangsa indonesia tp kl anggota DPR MPR korupsi, pd diem ajah..
    udah gitu, kok pas Noordin M Top masuk keindo, pada diem ajah…

    hihihi..maap yak..abisnya kesel..cm masalah gini doang diributin…tp masalah yg lebih gede,dicuekin..

  17. fahmi! says:

    kira2 bakal laku nggak ya filmnya? lha biasanya kan orang bisa nonton miyabi telanjang, gratisan dari internet. eh ini malah orang disuruh bayar buat liat miyabi pake baju? haha 😀

  18. mawi wijna says:

    Mbak dokter tau sendiri kalau bangsa kita ini latah dan seneng membesar-besar kan sesuatu. Masalah Miyabi ini jelas bikin saya ngakak. Gimana nggak?

    Saya lihat ada ormas yang bikin poster dengan foto Miyabi. Nah, tau darimana dia itu fotonya Miyabi? Kalau sumbernya belum pernah memastikan dengan mata kepala sendiri aksi Miyabi yang maen film porno itu. Wong teroris aja yang dah disebar fotonya aja ndak semua orang tau wajahnya kok.

    Lalu mungkin Miyabi sebetulnya pernah liburan ke Indonesia. Bukan cuma Miyabi, tapi bintang2 film porno lain yang kalau nggak hobi nonton film porno kita nggak bakal tau wajahnya. Ndak dihitung juga itu wanita-wanita nakal yang ada di daerah lokalisasi?

    Itu mbak dokter, mereka-mereka yang berkoar-koar itu pandangannya sempit. Cuma bisa membesarkan masalah. Cuma beraksi kalau udah kejadian. Yang saya nggak setuju itu kalau Miyabi ke Indonesia buat bikin film porno.

    Apa film Menculik Little Laurent bakal diputer di layar tancep ya mbak?

  19. zenteguh says:

    Wah berapi-api banget nulisnya Mbak. Lega deh bacanya. He..he…tapi itu memang benar. Para penentang, terutama Orang-orang radikal itu mah cuma pengin terkenal aja, alias numpang isu. PALSU! Ngapain coba mblokade Bandara Soetta. Lha wong ke Mangga Besar, ke kawasan Kota di Jakarta pornoaction terjadi tiap siang, malam, hingga dinihari. Kemana aje loe…..

  20. Arman says:

    kan demo udah jadi hobi buat sebagian orang di indo. jadi dengan datengnya miyabi ini tentu disambut baik demi meneruskan dan melancarkan hobi mereka itu… 😛

  21. airbening21 says:

    Jika seandainya semua orang Indonesia secerdas mbak Vicky, mungkin hal2 kayak gini gak akan diributin hehe..
    Tapi sebenarnya mbak, ketika nulis dan baca hal ini otak aku juga sibuk nginget2 peLemnya Miyabi yang pernah aku tonton .. hehehe! Gak apa2 kan mbak, da semua orang juga rata2 pernah nonton kok.. cuma mereka2 pada jaim aja biar terlihat alim dan baik2.. hehehehe …

    ——————-

  22. Saya yakin ini bukan cara yang dipilih Maxima Pictures untuk menghemat biaya promosi.

    Orang-orang kita sering menggeneralisasi. Itu sebabnya ikon porno dibilang segala tindakannya porno.

  23. jensen99 says:

    Kata temen saya DeBe (chaosregion.net): "Ikon pornografi bukan berarti setiap tindakannya adalah pornografi."

    Seandainya gak pake reseh massal, film Menculik Miyabi hanya akan jadi film komedi biasa saja. Gak mungkinlah bakal seheboh Ayat2 Cinta atau Laskar Pelangi. (film komedi lokal paling top apa sih?) Paling di bioskop beberapa minggu, selebihnya beredar di emper DVD bajakan atau tersedia tuk didonlot. Bulan berikutnya dah ketutupan film baru lainnya.
    Tapi karena peran media (yup, lagi2 TV & koran kita yang hobi ngompori itu), akhirnya satu negara jadi kenal Miyabi dan film bokepnya (termasuk ortu saya yang buta bioskop dan internet). Dan semua ini terjadi bahkan tanpa perlu film Menculik Miyabi itu sendiri.

  24. Emangnya tenaga kita cuman buat ngurusin ginian ya? Saya nggak ngerti, saat semua orang lagi ribut bahwa mestinya kita lebih sering latihan gempa, ada segelintiran orang yang bikin gempa kecil-kecilan cuman gara-gara cewek Jepang cantik yang sebenarnya tampangnya lebih pantas buat jadi bintang telenovela ketimbang bintang porno.

    Sebenarnya urusan ini nggak akan jadi kisruh kalo aja orang-orang yang senang buang-buang energi itu nggak membesar-besarkan masalah. Anak SD yang "salah membatik" di atas adalah contoh bahwa berita pemboikotan Miyabi telah bikin anak-anak di bawah umur malah jadi mikirin Miyabi. Bahkan saya sendiri yang tadinya nggak pernah peduli film Jepang selain Oshin dan Shinchan, sekarang malah jadi ikutan kenal Miyabi. Padahal sampai tiga hari yang lalu, saya masih nyangka miyabi itu sodaranya wasabi di Hoka Hoka Bento..

    Mengejar Little Laurent sih nggak akan jadi film porno ya. Curiganya malah bakalan jadi film kartun, hahahah..

    Oh, ngomong-ngomong, legenda ngisap gunung kembar itu beneran kok.

  25. airbening21 says:

    Aku penggemar Miyabi .. sebab dia cantik dan tubuhnya mulus .. Mungkin juga aku akan menyukai atawa menggemari cewe2 yang lain, tapi sayang sekali tidak semua cewe2 itu bisa aku liat bulat2..

    Yah.. begituLah …

    ————————–

  26. Lisha Boneth says:

    setujuuuu…
    saya jg tadinya malah ndak tau siapa ituh maria ozawa ato miyabi..
    udah ribut sana sini baru saya googling and tau deh klo dia bintang porno, nah tentunya bukan kita2 ajah doms yang bgtu, jgn2 anak2 esde ato es em pe di sana sini jg malah jd penaaaasaran siapa si miyabi ini dan mulailah cari2 info di internet *secara warnet sekarang dimana2 ada bok
    penyambutan orang2 Indonesia lebay to the max siihhh..

    enw, ituh soal ngisep gunung kembar, beneran ada???

  27. depz says:

    gw setuju vik
    *perasaan gw stuju mulu ya*
    mksdnya stuju kalo bintang pelemnya dganti little laurent

    lagian di negri kita ini emang energi lebih habis untuk ngributin hal2 kagak penting

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *