Gantung


Ternyata, nggak cuman baju yang bisa digantung. Manusia juga bisa digantung. Meskipun dia bukan presiden yang korup, bukan perempuan yang digosipin nyambi jadi tukang sihir, bukan juga pemberontak lokal yang ribut melawan Kompeni.

Asisten pribadi nyokap gw pulang kampung Lebaran lalu. Janjinya mau balik ke rumah gw tanggal 5 Lalu, tau-tau dia ng-SMS molor jadi tanggal 9. Sekarang udah tanggal segini, tapi dia belum balik juga.

Keluarga gw butuh asisten pribadi. Tau sendiri bahwa bokap, nyokap, dan anak-anaknya, sibuk oleh kegiatan sendiri-sendiri. Kalo nggak diurus, rumah bisa kayak kapal pecah.

Tentu aja, ada wacana bahwa udah nggak layak lagi rumah seseorang tergantung kepada asisten pribadi. Rumah milik sendiri, diberesin sendiri, ‘napa? Tapi harus diingat bahwa tiap orang punya keterbatatasan waktu buat ngurusin rumah dengan total. Siyalnya, nyokap gw punya standar yang tinggi akan kebersihan, terlalu tinggi malah, dan kalo pun gw dan adek gw kudu ngorbanin kerjaan profesional kami buat gotong-royong bersihin rumah, nampaknya akan sulit mencapai standar yang diinginkan nyokap gw itu. Karena itu, pikir gw, keberadaan seorang asisten pribadi itu wajib.

Semenjak tanggal 9 itu, asisten gw nggak kasih kepastian kapan mau balik. Tepatnya, dia nggak kasih tau apakah dia mau balik atau nggak. Barang-barangnya sih masih ada di rumah gw, tapi gw nggak yakin apakah segala properti itu cukup berharga buat dia.

Nyokap gw berkomitmen, bahkan kalo si asisten ini betul-betul nggak balik lagi, nyokap gw nggak mau punya staf lagi dan mau ngurus rumah sendiri aja. Soalnya males ngajarin orang baru.

Omong kosong, batin gw. Pasti nyokap gw nanti capek. Kalo nyokap gw tuh udah kecapekan, pasti bawaannya ngomel aja. Ngomelin gw, ngomelin adek gw, ngomelin kucing yang suka dateng ke rumah, ngomelin infotainment di tivi..

Gw sih ikhlas asisten gw nggak balik lagi, biarpun gw belum tau gimana gw akan berjibaku ngurusin rumah. Kalo permohonan gw buat sekolah lagi dilulusin, bisa dipastikan gw akan lebih sering tinggal di sekolah ketimbang di rumah. Gw tau asisten nyokap gw itu juga manusia, yang mungkin kepingin berhenti jadi asisten dan lebih suka kawin dengan kumbang desa, ngelamar jadi TKW, atau ngorbitin diri jadi penyanyi dangdut. Tapi mbok ya kalo nggak mau balik lagi ya bilang, biar gw nggak usah nunggu-nungguin dia dan bisa merombak kamar dia jadi gudang anggur. Emangnya enak ya digantung-gantung?

Gw tau jalan keluarnya adalah berhenti menunggu dan mendidik orang baru buat bantu nyokap gw. Tapi nyokap gw nggak mau, coz masih percaya si asisten itu bakalan balik. Si asisten itu udah kerja sama keluarga gw selama 10 tahun, dan gw mempercayai kesetiaannya. Satu-satunya masalah dia hanyalah lemah pada komitmen kerja.

Pernahkah Anda merasa digantung dan nggak bisa keluar? Padahal yang ngegantung itu juga hal cemen. Gw ingin percaya bahwa asisten nyokap gw akan balik buat bantuin nyokap gw, tapi kalo dia nggak kabar-kabari gini, gw malah makin yakin dia nggak balik.

Seperti Fox Mulder di X-Files, yang udah disodori macem-macem bukti FBI bahwa adeknya meninggal, dan Fox sampai bersemboyan, “I want to believe.” Lha gimana dia mau percaya, wong semua bukti ilmiah yang dia temuin sendiri malah nyimpulin bahwa adeknya ngilang lantaran diculik alien. Apa FBI yang dipercayainya telah ngebohongin dia secara sistematis?

Asisten nyokap gw anak baik. Tapi gw juga nggak kepingin naif. Dia cuma ngomong doang mau perpanjang kerja, tapi dia belum datang juga buat membuktikan. Ini lip-service doang, nggak ada realisasinya. Dan sekarang, dia menggantung perasaan nyokap gw. Sama aja ngegantung gw juga. Apakah yang ginian bisa dipercaya? Karena buat gw, kepercayaan itu adalah harga mati.

*sigh*

Kenapa minggu ini banyak sekali yang menggantung gw dan ujung-ujungnya beneran ngebohongin gw?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

14 comments

  1. Hehehe..makanya aku sering gemas sama ibu-ibu ini. Katanya kepingin mandiri tanpa asisten, tapi kalo udah capek malah ngomel panjang-pendek. Lha gimana tho, kok nggak konsekuen?

    Memang sekarang susah nyari asisten. Mereka lebih suka jadi TKW atau jadi penyanyi dangdut. Dilambai-lambaikan gaji tinggi kayaknya juga nggak mempan..

  2. Lho.., kok nyokapnya kayak aku ya mbak..? Maunya rumah bersih, tapi gak punya pembantu, jadinya ngomel melulu hehehehe…..
    Teman-temanku banyak yang "kehilangan" pembantu setelah libur lebaran kemarin mbak.
    Mertuaku aja sampai sekarang juga belum dapat pembantu nih… Susah sekali sekarang cari pembantu ya ?

  3. Fanda says:

    Kasiaan nasibnya yang digantung! Emang digantung itu ga enak, krn kita ga bisa memutuskan sekehendak hati. Btw, kok Fox Mulder bisa masuk kesini? Masih inget aja ya sama tuh film??

  4. Hai Jessie, bener banget ini masalah klasik. Dan saya pikir mestinya karena ini udah banyak terjadi pada banyak orang, mestinya kita udah bisa ambil hikmah buat mengantisipasinya. Tapi memang susah kalo dalam satu rumah, nyokap dan anak sama-sama rebutan buat jadi ibu rumah tangga, hehehe..

  5. jc says:

    Emang ga enak yah digantung-gantung gitu. Tapi masalah klasik tuh pasca lebaran tuh. Tiba-tiba banyak ibu-ibu yang stress karena pembantu dan babysitter ga pada mbalik.. makanya males banget bergantung pada pembantu. Tapi mereka juga dibutuhin *sigh*, dunia ini memang penuh dengan paradoks.

    Hi, Vicky!!!

  6. Perkara asisten pribadi, saat ini saya dan nyokap berbeda prinsip. Saya nganut prinsip perekrutan staf baru untuk efisiensi energi, sementara nyokap saya menganut prinsip azas mandiri tanpa staf baru. Itu yang menghambat kami sampai sekarang untuk merekrut asisten baru.

    Wijna, perasaan saya juga digantung sepanjang akhir minggu lalu. Saya yang salah. Mestinya sejak awal saya nggak boleh nunggu konfirmasi, dan mestinya saya milih pake otak saya ketimbang dengerin hati nurani saya.

  7. mawi wijna says:

    Ada yg nggantung katanya karena dia ndak mau nyakitin hati orang lain. Emang ga sakit sih, tapi hati malah terasa ga tenang. Walau nyatanya harus mati, tapi jujur yang menyakitkan lebih saya sukai dibanding menggantung. Saya butuh kepastian! Jangan gantung cinta dan perasaan saya! (lho kok???)

  8. Arman says:

    ya biasa lah itu… pembantu emang suka menggantung2 majikan. hehehe.

    kalo udah 2-3 hari dari waktu yang dijanjikan tetep gak balik ya kudu mulai hunting pembantu baru… 😀

  9. Iya, Ira yang pertama, hehehe. Aku juga digantung akhir minggu lalu. Oleh orang lain, bukan asisten nyokapku. Dan ternyata, jawaban finalnya negatif. Aku masih marah sampai sekarang gara-gara itu. Mbok kalo nggak mau ya bilang dong dari awal..

  10. jadi yang pertama neh….Digantung mah sering…..tapi bukan arti harfiah yo…..paling sering sih di gantung status tapi dulu waktu maish belum nikah….emang menyakitkan kalo janji nggak tepati tapi gimana lagi mending cari asisten baru aja….Atau aku yang nglamar jadi asisten mbak vicky…..heheheheheheh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *