Penduduk Kesasar


Gw mungkin b*tchy, tapi kelakuan gw selalu baik.

Gw nggak pernah gangguin apalagi sampai malingin ayam orang. Oke, gw mungkin pernah bikin sewot ayam orang, tapi kan bukan salah gw kalo gw lebih sexy ketimbang ayam itu sehingga ayam itu jadi nyinyir sama gw.

Gw mungkin pernah nyelundupin seekor burung dalam sebuah keranjang ke dalam kabin sebuah pesawat terbang. Tapi gw terpaksa melakukannya coz nyokap gw sangat suka burung itu dan kalo kami melapor dulu bahwa kami bawa burung, orang-orang karantina itu akan masukin burung itu ke kargo bagasi dan dia bisa kena pnemonia.

Gw mungkin pernah gangguin seorang nenek yang lagi tidur di sebuah toko souvenir di Jogja. Tapi gw nggak tau kalo dia lagi tidur, lha bajunya yang a la Belanda tempo doeloe bikin gw mengira dia adalah manekin!

Pokoke, betapapun banyak perbuatan gw yang mengganggu orang, gw nggak terima disebut kriminal.

Oleh karena itu, gw sangat nggak ngerti kenapa gw kudu bikin Surat Keterangan Kelakuan Baik alias SKKB.

Sebenarnya SKKB ini dibikinnya di kantor polisi. Sebelnya, polisinya nggak mau bikin kalo nggak ada surat pengantar dari Kelurahan dulu. Padahal gw nggak tau siapa Lurahnya rumah gw. Abis Lurah gw nggak pernah nge-add gw di Facebook sih..

Jadi kemaren pun gw ke kantor Kelurahan buat kenalan sama Lurah. Haiyah, hasrat gw buat kenalan sama Lurah pun pupus coz ternyata Lurahnya belum dateng. Pasalnya, gw dateng jam 8 pagi. Lha emangnya gw mesti dateng jam berapa kalo mau kenalan sama Lurah?

Lalu gw punya salah. Kalo mau ke Kelurahan, kudu bikin surat pengantar dari Ketua RW dulu. Untuk dapet surat dari Ketua RW, kudu bikin surat pengantar dari Ketua RT. Halah..lama bener! Tentu aja gw nodong ke Kelurahan nggak pake ke RT atau RW dulu. Lha gw aja nggak tau Ketua RT-nya yang mana?

Oke, yang ini emang salah gw. Gw harusnya ngajak kenalan sama Ketua RT. Tapi kan gw orangnya pemalu, suka nggak berani ngajak kenalan duluan. Lagian gw suka rada-rada jiper gitu kalo ngajak kenalan sama bapak-bapak, takut gw dicemburuin bininya, ntie gw dikira mau ngerebut suami orang pula..Idih, amit-amit!

Jadilah, karena gw nyerobot prosedur, maka gw kudu basa-basi sama orang Kelurahan supaya mau bikinin gw surat pengantar itu. Dan karena gw yang saklek ini sangat nggak lihai dalam urusan basa-basi, gw minta bokap gw aja yang ngomong sama petugasnya.

Sebenarnya petugas kelurahan itu nawarin sekalian buat bikinin gw SKKB itu di kantor polisi, tapi gw nolak. Alasannya, gw mau belajar kenalan juga sama polisi.
(Oh, Vic, kenapa buat kenalan aja kudu belajar segala sih?)

Lalu karena bokap gw juga jarang banget ke Kelurahan kalo nggak ada urusan genting, maka bokap gw pun ngobok-obok semua inventaris kependudukan keluarga kami di rumah. Ternyata, KTP bokap gw dan adek gw mau abis masa berlakunya tahun ini, jadi mumpung kita ada keperluan di Kelurahan, sekalian aja ngurus perpanjangan KTP.

Dan lagi-lagi, petugas Kelurahannya bilang bahwa buat ngurusin KTP, mestinya ada surat pengantar dari RT/RW dulu. Ngedengernya, gw rasanya mau nangis darah, huhuhu..

Lha habis gimana? Gw nggak tau Pak RT-nya yang mana. Rumahnya yang mana. Nanti ngurusin sama Pak RT-nya berapa hari. Lalu habis dari Pak RT, kudu ke Pak RW segala. Pak RW-nya yang mana, gw juga nggak tau. Nanti suratnya lama di Pak RW pula. Huuh..mau membuktikan diri bahwa gw adalah warga negara yang baik dan nggak pernah malingin ayam aja kok lama bener..

Akhirnya bokap gw mulai membujuk orang Kelurahannya, supaya surat-surat yang kami perlukan bisa beres segera. Petugasnya mau. Surat pengantar SKKB atas nama gw bisa jadi dalam dua jam. Kalo KTP bokap dan adek gw jadinya dua hari.

Kata dia, biaya pembuatan KTP Rp 25.000,-/orang. Terus, “Kalo Bapak baik..” katanya. “Lima belas ribu lagi, Pak..”

Oh, Indonesiaku.

Gimana dengan Anda, Jemaah? Gw mau tau pengalaman Anda dalam ngurus surat-surat kependudukan kayak gini. Pasaran “biaya”-nya berapa sih?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. jensen99 says:

    Segala berbelit-belitnya birokrasi ini gak lebih karena negara tidak punya database nasional tentang penduduknya. Karena negara tidak punya dokumen yang terintegrasi, akhirnya tiap penduduk wajib menyiapkan klarifikasi dari tiap level.
    Kenapa birokrasi berbelit ini dipertahankan? Ya tentu saja karena makin banyak meja makin banyak juga pungutan. 🙁

    Kalo biaya urus2 SKKB lupa saya, tapi waktu mau urus SKCK saya bisa langsung ke kelurahan tanpa perlu ke RT & RW, dan sudah ada desk-nya sendiri di situ, gak perlu tatap muka pak lurah.

  2. Lisha Boneth says:

    saya ndak pernah ngurus skkb, soale saya yakin udah baek dan ndak butuh pengakuan (pdhl krna ndak pernah ngelamar kerja pake skkb)

    jd klo tnya harganya brp, yo pasti saya ndak tau..

    😀 😀 hihihi komen oot

  3. Itu nggak adil, Man. Banyak dari kita yang tinggal di tempat-tempat terpencil selama lebih dari enam bulan hanya karena ditugasin di sana. Mereka cuman punya Surat Tugas, bukan KTP coz memang mereka nggak pernah berniat domisili di situ. Setelah tugas di sana selesai, mereka nggak pernah balik lagi ke tempat itu. Mosok mereka kudu balik ke sana lagi cuman buat bikin SKKB?

  4. Arman says:

    iya vic harus dari mabes polri atau komdak. bahkan kalo setelah lu umur 18 th lu tinggal di lebih dari 1 kota yang berbeda lebih dari 6 bulan, SKKB nya harus dari tiap kota yang lu tinggalin lho…. gila gak tuh…

  5. Noo..I don't wanna wake up, I wanna keep my Charlotte York dreams! Kalo tiap orang mau belajar punya harga diri, aku yakin nggak akan ada pungli di negeri ini. Pungli cuman hidup di negara yang pegawainya nggak lebih dari tokai tikus..

  6. Aku baru tau kalo bikin SKKB untuk keperluan internasional harus ke Mabes Polri segala. Apa bisa nggak sih kirim file via internet aja? Kita kan bukan maling ayam kelas internasional.. Padahal kalo kependudukan kita jelas, misalnya kita malingin ayamnya tetangga sebelah rumah aja, kan logikanya Kapolri pasti juga udah tau..

  7. Hahaha. Iya bener juga, jadi inget waktu bikin SKKB setahun lalu juga kayak gini. Pertama ke RT/RW, trus kelurahan, trus kecamatan, trus ke Polsek, trus ke Polres Kabupaten (plus rekam sidik jari), trus ke Polda di propinsi dan terakhir ke mabes polri. Sumprit, sebegitu jauhnya kalo mau bikin SKKB yang berbahasa Inggris. Biayanya di desa sih 5ribu cukup, begitu di kabupaten jadi 20ribu *katanya bea meterai*, propinsi gratis *mungkin karena saya lewat jalur resmi, nunggu tapi cuma sehari nggak minta cepet2, saya tungguin sendiri*. Di Mabes Polri dimintain akte kelahiran, KK dan bukti kewarganegaraan orang tua. Setelah berhasil ngirim semua dokumen ke Jakarta, saya akhirnya mbayarin temen yang nganterin dokumen saya itu seratus ribu perak, karena kasihan dia sampai bela2in bolos kerja. Begitulah, birokrasi ribet karena dokumen kita nggak tercatat dengan jelas. Kewarganegaraan kita sebenernya semi menebeng, makanya kalo ada apa2 tuh pemerintah susah untuk tanggung jawab, lha wong tercatat aja tidak kok. Contohnya kalau TKI bermasalah. Ya paling harapan kita cuma rasa persaudaraan jadi orang sebangsa. Makanya perasaan bersodara setanah air itu kuat, karena secara legal kita sama2 nggak dijamin. Aduh, sori ngelantur. Ya singkatnya emang gitu sih Indonesiaku, selamat berjuang untuk diakui jadi warga negara Indonesia (yang berkelakuan baik). Cheerio!

  8. Berarti KTP Tangerang lebih murah daripada KTP Bandung dong yah? Kan KTP Tangerang jatuhnya "cuman" 15 ribu? Kayaknya hidup di Tangerang lebih murah daripada hidup di Bandung..

    Nampaknya aku lebih maju daripada Ira. Coz kalo Ira cuman bisa marah-marah dalam hati, kalo aku udah marah-marah di blog, hohoho..

  9. ps says:

    wah..kalaumasalah yang berhubungan dengan birokrasi saya pikir setiap orang pasti punya pengalaman tersendiri apalagi sistim yang seperti sekarang selalu berbelit-belit…

    salam kenal ya..

  10. Memang sedikit-banyak ini salah kita. Kalo kita mau muter-muter ke RT/RW dulu buat bikin surat-surat itu, pasti kenanya nggak akan segitu. Sampai sekarang saya masih heran kenapa buat bikin KTP aja ada biaya. Mosok mau jadi warga negara aja kudu mbayar? Lagian kalo cuma buat mbayar tukang ketik, sini deh suratnya saya ketik sendiri..

    Alasan saya males kenalan sama RT/RW ya gitu, selain karena males basa-basi sama bapak-bapak, juga sama kayak Arman. Memangnya Pak RT/RW-nya nggak kerja apa? Belum tentu dia ada di rumah waktu kita nyambangin ke sana, dan belum tentu juga kita ada waktu buat nyambangin ke rumah waktu Pak RT/RW-nya ada di sana.

    Arman, kayaknya buat orang-orang yang mau bikin SKKB buat kedutaan Amrik kudu diterbitin semacam buku manual gitu deh. Bukunya isinya peta kompleks gedung komdak, berikut thumbnail buat nunjukin yang mana gedung bikin SKKB-nya, lengkap dengan kisaran punglinya, hahahah.. Ngomong-ngomong ngapain sih buat cap jari aja kudu bayar segala?

  11. Yah, begitulah birokrasi. Sebagian orang memandangnya sebagai hal yg ribet bukan buatan. Kalo aku sih ya tak turutin aja prosedurnya. Maw gimana lagi, wong ya kita butuh. Kalo bikin KTP gak ada pungutan kok. Cukup cari pengantar ke pak RT, lalu ke kelurahan, trus ke kecamatan buat foto.

    BTW, nyari SKKB buat apa nih?

  12. mawi wijna says:

    Kupret! Jalur birokrasi bisa dipersingkat dengan uang pelicin! Mau jadi apa bangsa kita kalau ngurus kayak gini doang berbayar??? Mbak, ngurus KTP tu gratis kali…(teorinya)…

  13. Arman says:

    eh gua sampe lupa. lu tanya biaya ya…

    jadi yang buat pengantar RT gak bayar sepeser pun. buat RW gua kasih 5rb. yang lurah minta 20rb ya gua kasih 20rb. di komdak pas lagi cap jari karena liat orang lain ngasih 50rb ya gua ikutan ngasih 50rb. setelah SKKB keluar, karena gua lagi seneng, gua kasih 100rb.

    menurut bokap gua sih kebanyakan. tapi asli gua gak tau pasaran nya berapa, lagian gua lagi seneng ya udah lah.. gua rela ngasih segitu. 😀

  14. Arman says:

    wah gua juga punya pengalaman nih buat bikin SKKB gara2 mau pindahan kemari.

    tentu awalnya harus minta surat pengantar dari RT. gua tau RT gua yang mana, tapi masalahnya pak RT gua ini suka main petak umpet ternyata. gua telp ke rumahnya mau ketemu eh katanya dia lagi di restoran (dia emang punya restoran). gua telp ke restoran, katanya dia baru pulang. gua telp ke rumah nya lagi setelah beberapa saat, katanya lagi istirahat. kalo gak, lagi ada tamu. kucing2an terus sampe kesel gua. itu aja udah makan beberapa hari.

    setelah beneran ketemu bisa ngomong ama pak RT, ternyata form surat pengantar itu adanya di sekretaris RT, bukan di ketua RT. jadi gua harus minta sekretaris RT untuk ngisiin form nya, baru ntar minta ketua RT tanda tangan. mampus gak? udah pengen gila rasanya.

    nyari sekretaris RT nya? sami mawon. petak umpet dulu. gak pulang2 dari kantor. giliran udah pulang, ditelp katanya udah tidur. sampe capeee dah! singkat kata akhirnya berhasil dah dapet itu surat pengantar.

    lanjut ke RW. untungnya urusan ama RW lebih gak ribet. cuma sempet kecele sekali karena ternyata pak RW nya gak dateng. tapi pas kedua kali udah ada. sumbangannya pun sukarela.

    trus ke kantor kelurahan. lagi-lagi mau dipersulit. katanya bakal lama nunggunya. disuruh balik lagi aja besok ngambil suratnya. gua yakin maksud nya nih kalo mau cepet kudu ngasih duit kali ya…

    akhirnya gua keukeuh bilang, gpp saya tunggu aja. gua tungguin terus di depan loket. ternyata cuma tinggal ngetik trus ditandatangan. setengah jam kelar! kurang ajar gak.. pake nepu awalnya katanya bakal lama pake suruh balik besok. untung gua tungguin. bayarnya 20rb kalo gak salah.

    trus buat SKKB nya mending kalo ke kantor polisi, ini kedutaan mintanya dari komdak! haiyaaaa…

    telp dulu ke komdak tanya mesti kemana, katanya dateng aja langsung ke loket yang depan.

    gua ke komdak dong yang di gatsu itu. lha itu kompleks gedeee banget, dan isinya banyak sekali gedung! bikin SKKB nya dimana.. meneketehe! karena pas telp disuruh ke loket depan ya gua ke bangunan yang paling depan dong. ternyata salah! mesti ke bangunan manaaa gitu…

    ngasih petunjuknya gak jelas pula. gua sampe muter2 (jalan kaki, ujan2 pula) gak nemu itu bangunan yang dimaksud.

    tapi untung Tuhan kasian juga ama kita ya (gua ngidernya bareng esther ama andrew pula hehehe). pas lagi kebingungan (padahal udah nanya ama polisi yang lagi lewat, eh dia kagak tau juga… pegimane coba..), tau2 ada orang lewat dan pas gua tanya, ternyata dia lah orang yang berwewenang bikin SKKB. gile kebetulan banget! jadi tinggal ngekor dia aja.

    pertama suruh cap jari dulu. disini udah ditodong bayar sukarela. abis itu disuruh nunggu lagi buat dapet SKKB nya.

    untungnya gak lama SKKB nya kelar disertai ucapan: yak sumbangannya sukarela tapi yang banyak! huahahahaha… 😛

    berhubung gua udah berasa lega setengah mati karena udah dapet SKKB nya, ya udah gua kasih yang banyak dah! biar si bapak seneng… 😛 (lagian entah kenapa ya, padahal ada orang2 lain yang ngantri duluan, malah gua punya yang kelar duluan.. hehehe).

    begitulah pengalaman gua bikin SKKB. beribeeet pastinya! 😛

  15. zenteguh says:

    Oh, Indonesiaku…
    Pungli never die…

    KTP mestinya cuman goceng alias Rp5.000 doank. Beberapa daerah malah udah gratis. Soal SKKB, kayaknya birokrasi dri rantai terbawah memang harga mati (kecuali itu tadi, kita nembak dan kena pungli)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *