Naluri yang Tak Bohong


Kata pria-pria yang gw kenal, berurusan dengan perempuan kadang-kadang bisa jadi sangat menakutkan. Perempuan itu, seakan-akan punya indra keenam, selalu aja tau kapan mereka dibohongi.

Gw pernah mengalami kejadian yang cukup aneh. Waktu itu umur gw baru 19 tahun, dan gw lagi main di warnet. Pas gw lagi browsing-browsing gitu, tau-tau gw merasa dunia sekeliling gw goyang seolah gw bentar lagi mau jatuh. Gw sampai megang meja kompie lantaran takutnya. Gw takut saraf gw nggak beres dan gw ngidap vertigo. Lalu gw melirik orang yang lagi main kompie di sebelah gw, tapi ternyata dia cool-cool aja sambil dengerin earphone seolah-olah nggak ada apa-apa. Gw ngeliat layar kompie gw, tapi nggak ada garis-garis aneh. Layar kompie-nya orang sebelah gw juga baik-baik aja, Pendek kata, tak ada yang aneh. Tapi gw berani sumpah, bahwa barusan itu, lantai warnetnya goyang.

Waktu gw pulang dari warnet gw bilang ke nyokap gw sambil gemetaran, gw berpikir bahwa tadi gw merasa ada gempa. Gw takut gw butuh diperiksa psikiater.

Tapi nyokap gw malah tertegun dan noleh ke gw, dan bertanya dengan getir, “Kowe ngerasanya jam berapa?”

Gw jawab, “Tadi..mungkin sekitar jam 10.30.”

Nyokap gw berseru bahwa tadi nyokap gw juga ngerasa ada gempa. Tapi pas nyokap bilang ke bokap gw, bokap gw bilang bahwa nyokap gw cuman berhalusinasi. Bokap gw nggak ngerasain gempa kok.

Pas sorenya kita nonton berita, baru kita tau bahwa ternyata tadi siang memang ada gempa di sekitar Gunung Ciremai, deket Cirebon sono. Jamnya memang himpitan sama jam saat gw dan nyokap gw merasa tanah goyah tadi. Ternyata kita berdua nggak ngekhayal.

Semenjak itu, hampir tiap kali ada musibah, entah itu musibah fisik maupun musibah psikis, firasat gw nggak pernah bagus. Gw makin jeli melihat tanda-tanda yang terjadi di sekitar gw, dan hampir semua ramalan gw bahwa sesuatu yang buruk sebentar lagi akan terjadi, ternyata terjadi beneran.

Contoh kecil aja, suatu hari sepupu gw datang ke acara keluarga. Dia nampak (berusaha) riang sekali, dan gw liat dia niat banget dandan dan nampak kelebihan aplikasi kosmetik. Suaminya nggak dateng, coz lagi pergi ke luar kota (lagi). Gw berusaha memanipulasi pikiran gw bahwa sepupu gw cuman kena sindrom krisis paruh baya dan cuman kepingin nampak muda lagi, tapi gw punya perasaan jelek, pernikahannya lagi di ujung tanduk.
Baru dua tahun kemudian, gw dapat berita bahwa si laki-laki yang rupa-rupanya kena sindrom minder itu, mengabulkan gugatan cerai sepupu gw.

Pernah juga ada masanya gw sering ditawarin jadi pemeran pengganti di sebuah klinik. Gw agak heran coz gw waktu itu baru beberapa minggu gitu disumpah, tau-tau gw diterima jaga di sebuah klinik kecil di pinggiran kota, padahal pemilik kliniknya nggak pernah ketemu gw. Awal-awalnya sih baik-baik aja, nggak ada masalah. Lalu satu per satu, kolega-kolega gw yang jaga di situ mulai nggak mau ngisi shift lagi. Honor gw mulai telat dibayar. Pemilik kliniknya nggak bisa dihubungin, coz teleponnya selalu sibuk. Akhirnya coz honor gw nggak dibayar dua bulan, gw mulai nolak tiap kali perawatnya nelfon minta gw buat jaga di situ.

Ketika sampai empat bulan honor gw belum dibayar pula, dan ternyata si perawat yang dulu kerja di situ bareng gw ternyata udah nggak kerja di sana lagi, gw mulai curiga. Ternyata, duit kas klinik itu selama ini ditilep oleh si perawat. Sekarang, tuh klinik sudah mau bangkrut coz dana operasionalnya lebih banyak ketimbang pemasukan dari pasiennya.

Semua itu ngajarin gw, bahwa seharusnya gw mempertajam intuisi gw untuk mendeteksi hal-hal yang nggak beres. Mungkin sekiranya sepupu gw mau dengerin suara hatinya dari awal bahwa si suami itu nggak suka kalo penghasilan istrinya lebih gede ketimbang suaminya, dia nggak perlu buang waktu buat kawin sama orang itu dan dia bisa pakai waktunya buat cari laki-laki lain. Dan kalo gw sudah liat satu kali aja gaji gw nggak dibayar tepat waktu, harusnya gw langsung tuntut tuh klinik dari awal tanpa nunggu perawat amatiran bawa kabur gaji gw.

Kemaren, kira-kira jam 5-an sore, gw lagi duduk di lantai kamar gw, merenung kerusuhan apa aja yang udah terjadi pada gw sepanjang beberapa hari terakhir. He’s gone, he’s already gone, dia nggak ada apa-apanya lagi buatmu sekarang, batin gw. Hampir air mata gw netes lagi, kalo aja gw nggak merasa lantai gw goyah. Eh, apa ini? Gw melihat tembok cari gantungan yang mungkin goyang-goyang, tapi semuanya bergeming. Tapi sumpah, lantainya goyah.

Gw lari ke tempat adek gw, “Kayaknya barusan gempa.”
Kata adek gw yang lagi nonton sinetron Korea, “Aku nggak ngerasa apa-apa tuh.”

Tadinya, gw pikir gw yang lagi mood negative. Sampai malamnya gw nonton berita, ternyata Ujung Kulon gempa dengan 6,4 SR, jam 5 sore tadi. Gw ikut simpati. Mudah-mudahan badak-badak itu nggak sampai ketakutan dan kabur dari penangkaran.

Naluri gw, memang nggak pernah bohong. Apalagi karena gw perempuan. Semestinya, gw dengerin naluri gw lebih banyak dan nggak gampang percaya kepada orang yang bahkan nggak pernah gw cium bau badannya.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. Selama saya di Cali, nggak ada bencana alam, Jens. Tapi banyak masalah kemasyarakatan lokal yang udah bisa saya liat tanda-tanda benihnya dari awal. Itu memberi saya banyak pertimbangan buat tidak terlibat lebih jauh di tempat itu. 🙂

  2. jensen99 says:

    Pernah ada kejadian serupa waktu di Cali gak? Itu rasa2nya kejadian yang dicontohkan banyak yang di Jawa Barat ya?
    Saya tahu naluri perempuan memang tajam, soalnya laki-laki sering merasa lebih pede pada kekuatannya, sehingga kurang peduli/menganggap remeh tanda bahaya.
    Meskipun begitu saya tidak merasa kemampuan Vicky adalah kemampuan yang umum bagi perempuan, levelmu itu lumayan tinggi IMO, bukan rata2, dan sepertinya diturunkan dari ibunya Vicky.

  3. Naluri perempuan biasanya lebih tajam ketimbang naluri lelaki. Soalnya perempuan dianugerahin kemampuan observasi yang lebih tajam ketimbang laki-laki, jadi mereka lebih awas kalo sekiranya ada sesuatu yang nggak beres. Tapi ya itu, sering banget susah memutuskan apakah itu intuisi waspada atau hanya sekedar prasangka negatif.

    Pas gempa Jumat lalu, memang di Bandung nggak gitu kerasa. Semua orang Bandung yang saya tanya nggak merasa apa-apa sama sekali. Padahal kita masih dalm suasana waspada pasca gempa Tasik bulan lalu lho..

    Jangan kuatir, kalo saya memang kena kanker otak, saya udah tau tanda-tandanya duluan, hehehe..

    Eh ya, Andi Wong emangnya tinggal di mana ya?

  4. zee says:

    Gw juga percaya Vic kalo perempuan punya intuisi yg lebih peka dari lelaki. Gw sering begitu, feeling begini tp orang lain blg enggak, tp ternyata feeling gw bener. Tp mudah2an sih tetap bisa gw bedakan antara intuisi dgn feeling or kecurigaan negatif…

  5. Ramuni says:

    saya pernah nonton pilem hollywood tentang seorang pengidap kanker otak, naluri dia jadi tajam banget dan sangat peka, bisa merasakan getaran gempa sebelum terjadi gempa yang besar. dia juga jadi jenius.
    -nakut2ti mode- 😀
    ati2 mbak jangan2 otak mbak mengalami perkembangan diluar normal -ngacirrr-

  6. Yang mesti disyukurin, sejauh ini saya cuman bisa merasakan bahwa ada sesuatu yang nggak beres, bukan melihat musibah di masa depan. Kalau jadi cenayang sih ogah. Nanti bisa-bisa saya nggak tidur nyenyak..:-)

    Saya suka sebel kalo intuisi disalahsangka sebagai prasangka negatif "itu hanya perasaanmu aja, nggak ada apa-apa kok". Kenyataannya banyak banget hasil intuisi yang tadinya dituduh sebagai prasangka negatif akhirnya memang beneran jadi kenyataan..

    Mas Hedi, ada apa tanggal 21-23 Oktober ya? Saya taunya 24 Oktober itu Pesta Blogger.. 😀

  7. sibaho way says:

    naluri dan perasaan itu tipis dinding pembatasnya. dan naluri itu suka dimatikan dengan statement: ah, itu kan hanya perasaanmu aja dek, belakangan ini memang kerjaan lagi padet kok…. 😛

  8. attayaya says:

    jika memang mempunyai intuisi (apalah istilahnya) seperti lebih mengasyikkan dgn catatan bisa dikendalikan (daripada ga normal)

    eh… ntar mirip mbah dukun gitu yak?

  9. Wah, kalo jadi peramal kayaknya enggak deh. Soalnya saya lebih sering ngeramal kabar buruk ketimbang kabar baik. Lagian kalo kerja sama dengan BMG juga nampaknya sulit. Pawang hujan kirim proposal ke situ aja nggak diterima, apalagi saya..

  10. Aku lihat di koran. Ternyata episentrumnya di Ujung Kulon, dan sampai ke Cianjur dan Jakarta pun cuman sampai skala III MMI, artinya hanya dirasakan lemah. Wajar kalo Mbak Fanny nggak merasa apa-apa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *