Etno Kontemporer Keren!

Setelah sekian lama nggak pernah liat festival seni kontemporer semenjak Pekan Raya Seni ITB yang rasanya terakhir kali diadakan udah berabad-abad lalu, akhirnya gw nonton festival lagi! Kemaren seharian gw kelayapan di Mal Paris van Java, Bandung, coz di sana lagi digelar Festival Bambu Nusantara. Merasa mencium bau-bau keramaian artistik yang jadi favorit gw, akhirnya gw cabut ke sana dan nyaris nggak mau pulang.

Festival dibuka dengan show angklung selama sekitar setengah jam di lapangan tengah mal yang dimainin oleh anak-anak SMP 2 Bandung. Atau mungkin ini bukan show angklung kali ya, lebih tepat disebutnya show orang nyanyi diiringin angklung. Soalnya angklungnya nggak mainin melodi utama, coz melodi udah diambil alih oleh vokalis yang nyanyi lagu daerah. Alhasil, angklungnya cuman jadi latar doang deh.

Sekitar 80-an mahasiswa UPI menguasai lapangan di depan show angklung itu sambil nari-nari nggak jelas. Liat nih kostumnya, nggak ada yang bener ya, hahaha.. Mereka kayaknya dari semacam klub performance art gitu yang kegiatannya adalah menarik perhatian orang dengan dandanan aneh dan kelakuan nyeleneh. Cuman sayang nggak tersirat pesan yang disampaikan, maksudnya apa ya, mau nyindir atau cuman sekedar jadi karnaval doang. Menurut leaflet yang mereka bagi-bagiin (ya, remaja-remaja gila ini punya leaflet), mereka nyebut klub mereka Garniati, singkatan dari GARing MaNIA sampai MaTI..

Selesai show mereka, gw pun pindah ke sebuah show grup musik karawitan asal Bogor yang namanya Ronteng, singkatannya dari SaRON ditenTENG, hahaha.. (Saron adalah sebuah alat musik yang kalo dipukul bisa nimbulin bunyi-bunyi melodi gitu. Kalo di marching band mungkin namanya marching bell kali ya.) Mereka mainin lagu-lagu Sunda dengan kostum dan alat musik khas Sunda. Tapi yang menarik di sini, mereka nggak mainin musik Sunda yang murni cuman pake set gamelan doang, tapi juga seger coz dilatarin pake instrumen canggih macam drum, bass, keyboard, dan gitar. Jadinya nggak monoton kayak Sunda klasik umumnya gitu.

Selesai dari ngeliatin show musik Sunda, gw turun ke plaza di halaman depan mal. Kali ini yang main adalah band Seratus Persen asal Bali (ini Bali bukan ya? Lha soalnya kostumnya Bali sih) yang mainin musik irama Bali gitu. Sama nih, instrumennya gaya Bali lengkap dengan instrument mereka yang diukir-ukir emas gitu, tapi juga ada hiasan drum dan trompetnya segala. Hiyaa..ini musik gamelan campur ska! Dan seolah-olah kurang lengkap campursarinya, pake dihiasin DJ segala lengkap dengan turntable-nya. Mau nangis darah..I love it! Dan drummernya ganteng.. *slurrpp..*

Nah, show Seratus Persen ini dimasukin juga dua rapper yang konon namanya Ebith Beat A (bener nggak sih nih ngejanya?) yang langsung disorakin penonton. Gw langsung menyadari betapa noraknya gw, coz gw jujur aja, berkat selera gw yang jadul, gw nggak tau Ebith Beat A itu band apaan, hahaha.. Rapper yang satu ini (eh, dua ya? Kan yang nyanyi ada dua) ternyata keren banget dan sukses bikin gw ikutan gedeg-gedeg di tempat gw duduk, biarpun cuman nyanyi dua lagu.

Malamnya, anak-anak angklung SMP 2 manggung lagi di plaza. Kali ini mereka main kolosal bareng-bareng angklung dari sekolah-sekolah lain, antara lain SMA Taruna Bakti dan Universitas Pendidikan Indonesia (UPI). Penampil berikutnya band gamelan lagi yang dicampur pake biola, dengan penari-penarinya anak-anak Garniati tadi yang kostumnya kayak karnaval itu. Truz, di tengah-tengahnya main, tau-tau ada sinden Sunda gitu sambil nyanyi-nyanyi sembari jaipongan dengan gaya hot gitu. (Lah, jaipongan mana sih yang nggak hot?) Keren sekali. Tarik, Maaang!

Lalu, panggung istirahat, dan keramaian pindah ke lapangan tengah mal. Kali ini yang tampil adalah grup angklung dari UPI. Sebenarnya mereka mainnya lima lagu, dan gw hampir nggak kenal lagunya satu pun coz itu lagu Sunda, kecuali pas mereka mainin lagu pop yang suka ada di tivi. Tapi ya shownya tetep hidup tuh, mungkin coz yang dimaininnya lagu-lagu Sunda yang nge-beat, jadinya suasana makin angot.

Sebenarnya malam ini ditutup band Balawan asal Bali yang main jazz, tapi tempat gw nggak strategis buat berdiri. Akhirnya gw cuman duduk di kafe depan pentasnya aja dan kudu puas dengan dengerin permainannya yang keren itu dari pengeras suara doang. Pulang dari mal, badan gw mau remuk saking pegelnya. Giling..rebutan tempat buat berdiri sambil motret panggung dan jinjit-jinjit!

Festival yang diadain tiap tahun ini sebenarnya diadain sejak Sabtu lalu. Dari festival ini semua orang bisa belajar bahwa musik etnik Indonesia itu beragam banget, dan musik etnik itu nggak akan nampak kuno seandainya aja pelakunya mau menyesuaikan diri dengan perkembangan musik modern jaman sekarang. Syukur deh acara kemaren berjalan tertib banget, penontonnya juga pada bonafid semua, nggak ada penonton yang ugal-ugalan dan ngacau. Owh..kapan ya ada show seni etno kontemporer kayak gini lagi..?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Hai, salam kenal balik. Sebenarnya aku mau pasang label juga, tapi bingung mau pasang labelnya apa. Soalnya dalam suatu entry aku bisa nulis tentang apa aja, jadi nhak pernah mengkotak-kotakkan tiap entry dalam satu tema. Mungkin justru karena ngomongin banyak tema dalam satu tulisan, maka itu jadi kekuatan blogku. Terima kasih ya udah mampir kemari. 🙂

  2. usb wifi says:

    blognya keren, banyak sekali postingannya tapi aku agak bingung mencari isi blog ini, pake label donk biar mudah pencariannya, salam kenal ya.

  3. Saya tahan di situ seharian coz hobi saya memang liat festival seni, Bapak-bapak. Dan motret-motret adalah cara paling jitu buat merekam memori dari acara itu.

    Sebenarnya kalo laporan tivi ada keunggulannya, gambar-gambarnya pasti lebih hidup coz bergerak. Siyalnya karena gambarnya bergerak, orang jadi cuman ngeliat sepintas dan nggak mencerna dengan dalam. Tapi kalo kita melaporkannya di blog, orang bisa mendalami apa yang ditampilkan dalam laporan itu, coz otak membaca tulisan dan gambar itu berulang-ulang.

  4. Yupz, bener, memang rasanya seperti nonton Woodstock gitu deh, tapi yang ini skalanya lebih kecil, setidaknya penampil yang gw liat masih skala Jawa-Bali.

    Sebenarnya festival ini diadakan tiap tahun, dan sekarang udah jadi tahun ketiga. Gw sih berharap mereka ngadain lagi tahun depan, dan yang main juga pemusik-pemusik bambu dari pulau-pulau lain. Soalnya musik bambu kan nggak cuman ada di Jawa dan Bali aja.. Sebelum keburu diaku-aku negara lain..

  5. Pitshu says:

    sepertinay semenjak, angklung , batik, tari pendet diakui oleh negara lain, indo mulai membudayakan kesenian dan barang khas indo kekekek.. biar enggak diakui ama negara laen kale yah 😀
    ada bagusnya, jadi kembali membudayakan segala sesuatu yang emang milik negara kita 😀

  6. d e p z says:

    mungkin serasa ntn woodstock versi budaya gt kali ya vik.

    kl saja gw d bdg saat itu pasti akan muncul postingan yg (hampir) sama d blog gw.

  7. zam says:

    musik etnik memang asyik. suka banget denger instrumen-instrumen tradisional diarrangement ulang sehingga jadi kedengeran unik..

    eh, berima!

    lagi liburan di Bandung, nih, bu?

  8. Lisha Boneth says:

    wuah…ini postingan super duper kumplitttt…

    good job mbak'e..

    keren bgt yah.. klo ada pentas seni daerah bgini.. jd kan bisa skalian promosiin daerah2 di Ind yang kayak budaya ituuuuhhh.. 😀 😀 😀

  9. Ini sih belum laporan lengkap, tapi baru ringkasan sekilas doang. Lebih detailnya saya tulisin besok-besok, hahaha..

    Capek sih jelas.. Mana saya sempet salah kostum pula, coz saya dateng ke sana pake wedge tinggi. Alhasil pulang-pulang kaki dan punggung saya pegel semua, hehehe.. Salam kenal balik! 😉

  10. Inuel^-^ says:

    waduh,mba Vicky udah kayak wartawan aja, foto + penjelasannya detail banget, dari pagi ampe malem , ngga capek apa yak, xxixixixi, mba Vicky ngga ajak ajak siiiiiii… kan bisa nemenin capeknya ,kheheheh 🙂
    salam kenal yah mba 🙂

  11. Yang make kostum aneh-aneh itu mahasiswa klub performance art dari UPI. Saya curiga sebenarnya mereka lagi perpeloncoan intern mereka.

    Foto-foto yang di entry ini jepretan saya sendiri, hehehe. Waktu Balawan show up, saya cuman bisa motret dari deretan belakang penonton. Kalo pas Seratus Persen show up, saya beruntung coz saya dateng sebelum bandnya main, jadi saya bisa ambil tempat duduk strategis, di deretan ke-4 atau ke-5 dari depan.

    Itu bukan seragam sekolahnya SMP 2. Itu cuman kostum mereka kalo lagi show, hehehe..

    Ayo, ayo, kapan Jayapura mau bikin pesta ginian?

  12. jensen99 says:

    Argh, menyebalkan sekali membaca artikel yang pada akhirnya hanya menimbulkan helaan nafas dan ujaran: "kenapa ya, saya tidak bisa ada disitu…?" Apalagi yang permainannya saya kenal cuma Balawan saja (vicky motretnya dari sebelah itu?). Pengen banget liat show angklung SMP 2 (apa yang di foto itu seragam sekolah?) dan seratus persen band itu…
    *ngiridotkom*

  13. Coba bikin sendiri di Madiun, Mbak. Sewa orang-orang yang bisa main gamelan, suruh kolaborasi sama orang-orang yang biasa main jazz. Suruh pentas di taman Balai Kota. Pasti seru tuh..

  14. Heeh..di Cali sih ada juga festival musik etnis. Di Palangka diadakan Mei lalu, saya mau dateng, tapi tempatnya tertutup sekali jadi nggak jelas promosinya.

    Suka-suka deh, biar sekali-kali saya nyaingin Wijna juga dalam urusan meliput festival, hahaha..

  15. mawi wijna says:

    Nah gini dunk mbak, akhirnya setelah lepas dari Cali bisa juga jadi dokter gaul hehehe. Saya pingin juga nonton, tapi berhubung saya orang Jogja, jadi saya lihat yang di Jogja aja. 🙂

  16. Aku juga nggak tau bakalan ada acara ginian, Ra. Mereka nggak promosi sih di koran atau internet. Mbok minimal ya pasang website gitu kek. Promosinya kurang sekali.

  17. Haiyaah..religi? Mereka nggak terdengar religius kemaren, hahaha.. Saya suka banget nontonin Ebith Beat A kemaren, Bang. Sayang Bang Bill nggak nonton ya, mereka ngelempar-lempar CD gratis ke penonton lho!

  18. sibaho way says:

    Ebith Beat A itu rapper religi yang sempat melejit 5 tahun lalu vic. gara2 postinganmu, saya nyari2 lagi file mp3-nya yang entah udah numpuk dimana.
    liputan yang komplit…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *