Dilarang Salah Sebut Nama


Jemaah yang sering baca blog gw pasti udah tau gw kali ini bakalan nyindir tentang siapa, huehehehe..

Tapi sebelumnya gw mau cerita dulu tentang sebuah adegan menarik pas gw nonton Festival Bambu Nusantara tiga hari lalu. Jadi gini, malam itu di Mal Paris van Java, kan show-nya adalah permainan angklung bareng-bareng antara beberapa sekolah sekaligus. Gw sih nggak nonton dari awal ya coz gw telat datang ke situ satu-dua menit, tapi dari layar proyektor yang menyuting satu per satu artis yang main, gw bisa nebak bahwa salah satu sekolah yang lagi manggung menit itu adalah SMP 2 Bandung. Soalnya gw sempat nonton show mereka siangnya dan rupanya malam itu mereka belum ganti kostum.

Nah, lagu berakhir dan pengunjung pun tepuk tangan keprok-keprok. Lalu naiklah MC-nya ke pentas, mengumumkan, “Demikianlah
permainan angklung kolosal yang sekaligus menutup festival, bla…bla..bla..” sementara pemain-pemain angklung yang kira-kira jumlahnya sekitar 100-200 orang itu turun satu per satu dari panggung. Setalah ngomong beberapa kalimat basa-basi, MC-nya sempat terdiam sejenak (mungkin dia noleh ke seseorang di bawah panggung, nampak dari kamera yang menyorot dia dan nyambung ke layar proyektor), lalu berujar di depan mic dengan kalimat yang kira-kira seperti ini.. “Permainan angklung tersebut baru saja dibawakan oleh murid-murid dari..” dia diem dulu lho. “..SMA 2 Bandung..”

Spontan terdengar suara anak-anak teriak, “Es-Em-Pee..!!!”

Gw ketawa geli dari kawasan penonton dan melihat ke layar proyektor. Si MC-nya diem sebentar, lalu dia melanjutkan.. “Juga dimainkan bersama-sama SMP Taruna Bakti dan Universitas Pendidikan Indonesia..” Intinya dia sama sekali nggak meralat bahwa yang main barusan itu bukanlah SMA 2 Bandung yang di Cihampelas itu, tetapi sebenarnya yang main adalah SMP 2 yang di Jalan Sumatera.

Sebagai seorang mantan murid sekolahan yang dulu sering tampil di pentas sekolahan hanya untuk menguji apakah urat saraf malu gw masih utuh atau udah putus, gw pernah ngerasain jadi bagian segala tim seni musik di sekolah, mulai dari paduan suara, tim angklung, sampai
marching band. Jadi gw tau persis bahwa untuk bisa tampil di muka umum mewakili sekolah itu bukan hal yang gampang, tapi perlu latihan berbulan-bulan. Bisa gw bayangin betapa sewotnya anak-anak SMP 2 yang namanya disalahbacakan oleh pembawa acara menjadi SMA 2. Kan nama sekolah yang jadi harum malah SMA 2, bukan SMP 2. Padahal yang udah latihan capek-capek sampai punggung mau putus itu anak SMP 2, bukan anak SMA 2. Apa si MC karbitan nggak tau bahwa SMP dengan SMA itu beda? Lulus es-de nggak sih, Jeng?

Hehehe..jadi inget pelajaran pertama bahasa Indonesia gw di SMA dulu. Pada hari pertama ngajar, guru gw menulis namanya sendiri di papan tulis, lalu berkata, “Perhatikan baik-baik! Ini nama Ibu, dan ini adalah gelar Ibu. Ibu mau kalau kalian menulis nama Ibu harus lengkap seperti ini, komplit dengan gelarnya. Gelar ini diperoleh melalui proses bersekolah dengan susah-payah, jadi Ibu minta kalian menghargai baik-baik gelar pada nama setiap orang. Dan termasuk juga menyebutkan nama seseorang harus dengan lengkap tanpa salah sebut. Karena kalau kalian salah menyebut nama seseorang, salah membaca gelarnya, maka itu sama saja kalian tidak menghargai orang tersebut.”

Pelajaran itu gw ingat selalu sampai hari ini. Maka gw bisa ngerti kenapa kemaren waktu pelantikan presiden, Pak SBY nampak ekspresi mukanya berubah waktu denger namanya berulang kali salah disebut dan gelarnya dibolak-balik nggak karuan. Kata yang mbaca namanya, “Haji Susilo Doktor Bambang Yudhoyono..” Apakah petugas protokoler tidak menulis namanya dengan benar sampai-sampai pembacanya salah sebut melulu?

Terus terang aja, kalo misalnya suatu teks udah diketik dengan benar dan tugas kita cuman tinggal mbaca doang tapi kita salah mbaca melulu, kita harus mempertanyakan validitas mata kita. Barangkali mata kita kena katarak, jadi kudu dioperasi. Atau mata kita kena retinopati diabetik, suatu penyakit pada retina yang terjadi karena komplikasi sakit gula. Dan kalau mau nebak apakah diri kita kira-kira ngidap gula atau enggak, liat aja lingkar perut kita, perut kita ini buncit apa enggak?

Tulisan ini gw dedikasikan buat guru bahasa Indonesia gw, dra. Hj. Zulma Kartini. Terima kasih Bu, sudah mengajari saya pelajaran penting tentang itu. Saya mungkin tidak cukup beruntung jadi pejabat sekarang, tapi saya sangat beruntung sudah menjadi murid Ibu. Setidaknya, sampai sekarang saya tidak pernah salah menyebut nama dan gelar seseorang, seperti segelintiran orang yang saya lihat akhir-akhir ini.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. jensen99 says:

    Turut berdukacita untuk anak2 SMP 2, dan saya rasa pak TK sudah harus ganti kacamata.

    Waktu SMP dulu, pernah nama saya (untuk data apaan gitu, berdasarkan formulir isian yang kami isi) salah diketik, waktu saya protes ke orang tata usaha, dia malah sewot: "makanya kalo tulis nama yang betul!". Lha, ini orang bodoh sekali, mana ada orang tulis namanya sendiri salah?

  2. Perkara si MC karbitan:
    Saya harap dia nggak dipake lagi di acara berikutnya. Kesiyan artis-artis yang tampil di acara yang dia MC-in. Nggak profesional banget, padahal penontonnya pejabat dan masyarakat berselera tinggi.

    Perkara bapak-bapak yang istrinya nggak mau dateng. Kenapa mesti kecapekan gara-gara kadernya nggak masuk Cikeas Idol, padahal kan panitia sana udah membuka pintu lebar-lebar buat kadernya, kok sama istrinya nggak direstuin maju? Ya udah sana, mau ngambek, ya ngambek aja sendiri..

    Perkara orang kecamatannya Mas Zamroni, memang itu akibatnya kalo Kantor Kecamatan mempekerjakan orang yang nggak lulus Kejar Paket A. Saya ikut berduka cita.

    Semua kejadian di atas nggak akan jadi begitu memalukan seandainya kita mau belajar menghargai orang lain dengan lebih baik.

  3. zam says:

    yg menyedihkan, namaku di KTP ama di akte itu beda! itu orang kecamatan emang katrok banget. udah diminta mbenerin, MUHAMMAD, bukan MOCHAMMAD, kok ya masih aja nulisnya MOCHAMMAD!

    dan kalo di dunia blog, MOCHAMMAD ZAMRONI ama MUHAMMAD ZAMRONI itu BEDA ORANG!

    kalo pas kopdar, aku sering dikira si (Moch) Zamroni.. hwakakakaka..

    mayan, numpang ketenaran orang lain.. 😀

  4. sibaho way says:

    begini mbak vicky, maksud saya bu dokter vicky 😀 , suatu malam, salah satu imam di mushalla kami pernah berulangkali salah baca, padahal biasanya lancar. kata istrinya sih, beliau lagi capek. pak TK mungkin juga begitu kali ya…. capek mikirin kader PDIP yang gak masuk kabinet…

  5. Arman says:

    MC kalo sampe salah nyebut nama gitu itu keterlaluan. keliatan banget kalo gak prepared. padahal namanya MC ya harus prepared dulu dong, itu kan kerjaan dia… kalo ngomong aja belepotan ya mendingan jangan jadi MC dah ya… 😛

  6. Oke, kalau begitu Shasa nggak perlu jiper kalo nanti dia gagal jadi orang terkenal. Lha gimana nanti kalo dia jadi beken truz orang salah nyebut namanya, hehe..

  7. Reni says:

    Nama lengkap Shasa sering juga menyebabkan beberapa orang 'kesleo' lidah mbak hehehe…
    Sebenarnya kalau sampai salah sebut nama orang yang terkenal…. cukup menggelikan juga ya..?? Bukankah nama orang-2 terkenal sudah sangat familiar..?

  8. Sudah, gini aja, Hen. Lain kali kalau Henny disuruh pidato, bikin dulu pidatonya yang bener di rumah, jadi nggak sampai salah nyebut nama, apalagi sampai lupa nyebut namanya, weitjee..

  9. Mudah-mudahan guru saya nggak nyesel melihat saya memorak-morandakan cara berbahasa Indonesia yang baik dan benar di blog saya, hehehe..

    Sebenarnya salah dikit nggak pa-pa. Tapi kalo berkali-kali, nanti dikiranya kayak nggak lulus Kejar Paket A..

  10. Maaf saya baru bangun dari tidur siang, jadi komentar pertama dari Wijna terlambat saya approve duluan.
    Kok banyak bener orang rebutan pertamax di tempat saya??

    *Urun ngegosip dulu sama Ira*

    Sebagai sesama perempuan kan kita tau ya, Ra, ada ibu-ibu yang senang ikut menghadiri rapatnya suaminya, ada juga ibu-ibu yang lebih senang suaminya rapat aja sendiri sementara dirinya tinggal di rumah. Kira-kira ibu-ibu yang kita kenal ini masuk yang mana ya?

    Truz, perlu saya lurusin dulu, bahwa perut buncit itu belum tentu sakit gula. Yang bener gini, kecuali orangnya hamil atau cacingan, perut buncit adalah tanda kebanyakan lemak. Kebanyakan lemak dalam badan akan mempersulit proses metabolisme gula. Kalo gula susah diolah di tubuh, akibatnya adalah penyakit gula. Begitu lho..

    Soal nama blog saya yang suka disalahsebut orang, saya sih nggak sewot. Memang itu resiko saya punya blog bernama asing padahal rata-rata pembacanya berlidah lokal, hehehe.. Tuh nama ada artinya buat saya, saya nggak lagi ngelindur waktu bikin nama itu.

    Wijna, saya bahkan selama ini ngucapin namamu pake lidah Belanda, di mana 'J' dilafalkan dengan 'Y'. Jadi saya mbacanya Wiy-Na. Apa itu valid? Heheheh.. Tolong lafal yang bener disosialisasikan dulu kalo Wijna mau nyalon jadi presiden. 😛

    Kalo emang salah manggil orang itu sih udah sering terjadi pada orang-orang berminus kayak Dewi. Saya aja sering jadi korban. Di jalan tuh sering banget kalo saya lewat, pasti ada aja yang teriak, "Hwaa..! Ada Angelina Jolie!!"

  11. DewiFatma says:

    Kayaknya gw pertamax, nih…
    *celingak-clinguk*
    Oo…jadi kalo lingkar perut kita buncit, berarti kita ngidap gula ya, Jeng…?
    (Sorry, OOT…)
    Gw lom pernah salah sebut nama, tapi salah negor orang sering…
    Kirain teman, trus sok akrab negor di jalan : "Eh, mana lo?" tu orang malah bengong karna ngerasa nggak kenal gw. Itu seriiinng…banget. Emang sih, mata gw dah minus 3,5, jadi orang-orang (mungkin) berusaha maklum..hahahaha…

  12. post yang pertama……..Mbak aku juga sering salah baca nama terutama nama blog mbak vicky yanga sing banget buat aku Sory ya…..Tapi pas pelantikan kemarin semoga aja emang salah yang nggak di sengaja. Soalnya tau sendiri kan…sang istri aja nggak dateng karena sakit ati, apa mungkin sang suami yang akan memebalasnya? ups..jadi gosip Postif thingking aja dech

  13. mawi wijna says:

    Susah mana nyebut Wihikanwijna? Orang-orang banyak yg melafalkan Wi-kan-wi-je-na. Nama saya memang kerap mengundang konflik lidah mbak dokter. Karena itu mungkin tahta republik kurang pas buat saya 😀

    btw, apa ada masyarakat di negara luar sana yang bisa nyebut nama lengkap saya dengan benar???

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *