Sasakan Abadi

Sebuah iklan sampo di tivi bilang begini, “Setiap pagi para wanita bangun dengan rambut kusut.”

Nah, untuk kasus yang mau gw omongin berikut ini adalah, “Setiap pagi si ibu ini bangun dengan rambut disasak.” 😀 Waktu itu gw masih kecil pas gw main ke rumah seorang teman. Nggak sengaja ketemu sama nyokapnya si teman itu, lalu tercengang liat nyokapnya si teman. Si tante tuh rambut depannya disasak jadi kayak jambul gitu, padahal kan waktu itu di rumah. Tadinya gw pikir si tante tuh baru pulang dari kondangan (waktu itu udah jam setengah enam sore), tapi gw pikir, pas itu lagi bulan puasa, mana ada orang bikin kondangan pas waktunya bulan puasa?

Lalu bertahun-tahun kemudian, suatu hari gw nggak sengaja papasan sama si tante pas lagi belanja di sebuah swalayan. Karena gw paling payah dalam urusan ngafalin muka orang, maka hampir aja gw pangling, kalo aja gw nggak liat jambulnya. Halah..itu jambul legendarisnya nyokapnya temen gw? Pikir gw, pasti nyokapnya temen gw ini termasuk geng ibu-ibu pejabat gitu, yang sering keluar-masuk acara-acara kondangan. Makanya saban kali ketemu gw pasti rambutnya disasak melulu, hehehe..

Karena temen yang punya nyokap itu nggak akrab sama gw, gw tahan-tahan aja rasa heran gw atas jambul nyokapnya itu. Tapi suatu hari gw tidur dengan kakaknya temen gw itu, dan pembicaraan a la pillow talk itu mulai menyeret ke cerita tentang keluarga masnig-masing. Termasuk soal nyokap mereka, yang ternyata eh ternyata (kayak lagu Project Pop aja deh), emang doyan disasak. Jadi, mau kondangan nggak kondangan, rambutnya tetep disasak. Bahkan tidur pun rambutnya tetep disasak (hebat, pake hair-spray merk apa sih biar nggak pusing?) Malah si tante itu bela-belain ke salon tiga hari sekali, cuman buat memperbaiki sasakannya.. Gw jadi teringat si tante ini pas dua hari lalu gw lagi ngeblog di depan tivi yang lagi nyiarin detik-detik menjelang pengumuman menteri. Malam itu gw deg-degan coz harap-harap cemas lantaran gw kena sindrom AIDS, alias Aku Ingin Ditelepon SBY. Yaah..siapa tau Presiden mau ngangkat gw jadi Menteri Kesehatan gitu. Atau minimal Menteri Ngeblog juga nggak pa-pa deh. Habisnya gw kesel kok orang-orang pada diundang ke acara Cikeas Idol waktu hari Minggu lalu, sedangkan gw enggak. Makanya gw waktu hari Minggu ngambek dan akhirnya milih dugem di Festival Bambu Nusantara, hehehe.. Nah, malam itu stasiun-stasiun tivi itu asik menyiarkan situasi dari para tersangka menteri (waktu itu masih tersangka ya, belum menteri beneran). Terus gw liat ibu-ibu tersangka menterinya (terserah Anda mau mengartikannya si ibu ini mau jadi menteri atau cuman mau jadi bininya mneteri) itu kok penampakannya hampir sama semua, kalo nggak pake kerudung, pasti rambutnya disasak! Padahal waktu itu jam sepuluh malam, logikanya orang udah nggak ada lagi yang kondangan jam segitu, kok rambutnya masih disasak rapi, emangnya mau ke mana?

Kata Little Laurent, “Vic, tuh ibu-ibu disasak bukannya lantaran mau ke kondangan, tapi itu namanya siap-siap. Siapa tau suaminya diumumin jadi menteri, lalu dalam sekejap tetangga-tetangga sebelah rumah akan berduyun-duyun datang kasih selamat, tentu saja si ibu harus dalam keadaan representatif karena sudah jadi ibu pejabat, jadi rambutnya harus disasak!” Maka serta-merta gw manggut-manggut, mendadak gw ngerti, tidak saja mengerti kenapa ibu-ibu ini rambutnya disasak. Tapi mengerti juga kenapa kok ruang tamu rumahnya sudah digelar karpet, jalan depannya sudah digelar tenda-tenda berikut kursi-kursi, padahal diumumin jadi menteri juga belum..

Yang gw kesiyan tuh, yang gosip-gosipnya orangnya sudah digadang-gadang mau jadi menteri, tapi ternyata pada jam 10 malam Pak Presiden ngumumin nama menterinya bukan orang itu. Padahal bininya sudah capek-capek rambutnya disasak, karpet sudah digelar semua, bedindenya sudah disuruh ngupas bawang buat siap-siap kendurian.. dan emaknya di desa sudah nggelar pengajian ngundang ibu-ibu sekampung sambil nonton siaran langsung pengumuman menteri..

Alangkah tidak enaknya kena sindrom AIDS itu!

Dan sekarang gw ngerti, kenapa sampai hari ini impian gw menjadi ibu pejabat belum juga kesampaian. Bukan, bukan karena gw baru jadi dokter tiga tahun, dan baru ngeblog empat tahun, sehingga belum pantas digadang jadi Menteri Kesehatan atau bahkan sekedar Menteri Ngeblog sekalipun. Penyebabnya sederhana: Karena, gw memang nggak seneng rambut gw disasak!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. morishige says:

    oh.. saya mencium bau bisnis nih. keknya prospektif tuh bikin kursus menyasak rambut.. untuk memenuhi persyaratan untuk menjadi pejabat dan istri pejabat.

    hehe…

    btw, KIB gak bakal sampai VII kan ya?
    ntar nyama2in "tersanjung" lagi. hahaha..

  2. Satu hal yang nggak gw sukai dari rambut sasakan: Hair-spray-nya permanen! Jadi kalo gw baru selesai kondangan malem, pasti tuh rambut gw cuci langsung, jangan nunggu besok buat keramas. Takut hair-spray-nya nempel dan nggak bisa dibersihin lagi.

  3. Arman says:

    hahahaha tante2 gua banyak juga yang begitu tuh. jadi emang kalo di rumah gak pernah keramas sendiri. 2-3 hari sekali ke salon buat keramas trus disasak kembali. herannya tidurnya itu lho gimana ya.. mana enak sih dengan rambut kaku2 gitu?? 😛

  4. Betul, Mbak Elly. Memang sasakan itu bagus kalo natanya juga necis. Tapi saya serem ah kalo liat ibu-ibu yang rambutnya disasak truz diurai a la ikalnya Diana Ross kayak singa gitu. Wibawanya jadi turun lho!

    Terima kasih awardnya, Mbak. Segera ke TKP!

  5. Newsoul says:

    Hehehe, kenapa pikiran kita hampir sama ya vick. Sasak identik sama perempuan yang jadi pejabat atau istri pejabat ya. Sebetulnya sasak itu lumayan menambah anggun wajah, asal ditata dengan rapi dan tidak kesannya awut-awutan (apalagi jadi menyeramkan).

  6. Saya orang Jawa, jadi kayaknya nanti pas married kayaknya harus disasak deh, hiks.. Apakah sasak itu bagian dari budaya tradisional yang harus dilestarikan? Karena menurut saya, budaya yang satu ini sangat merusak kesehatan..

  7. Lha logikanya kalo rambut disasak itu kan dikasih hair spray yang banyak. Justru hair spray itu bikin rambut makin panas dan justru bikin makin tipis.

    Aku malah ngeliat ibu-ibu tuh mengakali rambut mereka yang makin tipis itu dengan mengeritingnya. Menurut aku, pengeritingan menimbulkan kerusakan yang lebih sedikit ketimbang sasakan..

    Sudahlah, kenapa kita tidak membiarkan rambut kita apa adanya aja?

    Bang Bill, kalo menurut aku, kena sindrom AIDS maupun kena AIDS beneran itu sama jeleknya :-D. Yang satu gerah jasmani, yang satu lagi gerah rohani..

  8. REYGHA's mum says:

    jadi…sasak atau wig rebounding aja kali ah…hihihi ngga nyambung. Kalo menurutku sih ya Vick..ibu-ibu tuh dah kena krisis pede soalnya merasa rambutnya dah tipis jadi dibikin begitu biar kelihatan banyak en tebel ih dudutz ngga sih komment nya

  9. Saya bisa merasakan perasaan dr Nila waktu batal jadi menteri. Jangan-jangan beliau sudah biasa nyasak rambut, alhasil waktu nama yang keluar ternyata dr Endang, beliau jadi rada kecewa coz sudah telanjur nyasak rambut.

    Kalo dr Endang barangkali memang nggak disasak, coz rambutnya kan pendek, susah buat disasak. Bisa juga dikasih tau jadi menterinya kan mendadak, jadi nggak ada waktu buat pesan tukang sasak rambut..:-P

    Bu Sri Mulyani kemaren disanggul juga, tapi sanggulnya kecil.

    Saya jadi bertanya-tanya apakah sasakan rambut itu jadi tren di kalangan ibu pejabat seperti mohawk di kalangan anak punk. Mudah-mudahan nanti trennya berubah kalo sudah waktunya saya jadi ibu pejabat. Sasak rambut bikin pusing, bo'.. Saya kuatir suami saya mimpi buruk kalo bininya tidur di sebelahnya dengan rambut mengembang pasca disasak 😀

  10. mawi wijna says:

    Mungkin buat ibu-ibu, rambut di sasak itu tren identitas macam rambut Mohawk nya anak punk gitu mbak. Yah kalau mbak dokter ndak paham ya maklum saja, wong mbak kan belum jadi ibu-ibu toh? 😀

  11. Tadinya setelah saya baca komentar Putri Malu dan Mas Setiawan, saya mau belajar sasakan, buat siap-siap ikut audisi Menteri KIB V.

    Tapi setelah baca komentar Mbak Ira, saya putuskan: Daripada belajar sasak rambut, mendingan saya belajar pake wig!

  12. Fenty Fahmi says:

    Eh dr Endang rambutnya gak disasak tuh kemaren, biasa aja :p terus menteri keuangan juga gak disasak tuh

    tapi kemaren aku liat bu nilla juwita yang akhirnya gak jadi menteri, sebelumnya kaya'nya rambutnya mengembang dan endingnya rambutnya lepek, emang jelek banget loh, bu … jadi maklum aja lah, lah masuk tipi mulu dan biar keliatan bersahaja 😀

  13. itikkecil says:

    dulu, saya sempat ngerumpi eh diskusi dengan teman saya tentang seorang ibu pejabat yang sepertinya ke mana-mana rambutnya selalu sasakan…
    lately, we find out that she always wears a wig… bukannya sasakan… lebih praktis kan….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *