Tak Ada Phone-A-Friend


Gw pernah ditakutin oleh mahasiswa-mahasiswa kedokteran magang yang jadi anak buah gw di suatu rumah sakit. Waktu itu gw kan jadi dokter yang tugasnya melayani pasien, dan kebetulan tuh rumah sakit jadi tempat magangnya para koass dari sebuah fakultas kedokteran di Jawa Barat. Sebenarnya gw bukan boss yang killer, cuman koass-koass itu suka jiper aja kalo jadi anak buah gw, coz gw suka nyuruh-nyuruh mereka nulis resep.

Memang begitulah dilemanya rumah sakit pendidikan, di satu sisi mereka harus berfungsi sosial dengan menyediakan pelayanan kesehatan yang legal, tapi di sisi lain mereka juga kudu ngajarin koass-koass yang belum legal buat jadi dokter. Karena melayani pasien adalah urusan yang berkaitan dengan nyawa orang, maka koass-koass itu suka nggak pede kalo nulis resep sendiri. Mosok pasiennya mau makin sakit gara-gara minum obat yang diresepin orang yang cuman pura-pura jadi dokter? Tapi kalo tuh koass nggak pernah latihan nulis resep, nanti gimana kalo udah jadi dokter sungguhan? Bisa-bisa pasiennya nggak balik lagi ke tempat dia lantaran dokternya nggak bisa nulis resep.

Akhirnya jalan yang diambil umumnya para dokter di rumah sakit pendidikan adalah, dokternya yang nulis daftar obat yang diperlukan di dokumen medis pasiennya, nanti koassnya yang nulisin resep obatnya, ntie dokternya tinggal tanda tangan kalo koassnya nulis resep dengan benar. Dengan begini caranya tetap legal.

Tapi dengan cara ini, koassnya nggak mikir pengobatan apa yang dibutuhkan pasien itu, coz bukan dia yang mengambil keputusan. Efeknya, koassnya tidak mandiri dalam berpikir. Kalo begini terus-menerus, maka sampai dia lulus jadi dokter legal pun dia tidak akan pernah mandiri buat meladeni pasien, coz dia akan selalu bergantung kepada dokter (mantan) penyelianya. Ini berbahaya. Gw sampai pernah becanda kepada kolega gw yang sama-sama pernah ngajarin koass, bahwa “Kita ini nggak pernah ngajarin koass, kita ini cuman ngajarin juru tulis.”

Maka, kebijakan gw, koass-koass yang kerja di bawah tanggung jawab gw, harus bisa mikirin tindakannya sendiri. Jadi kalo pasien datang, tuh koass yang meriksa, koass itu juga yang ngusulin pengobatan, termasuk koass itu juga yang nulisin resepnya. Gw ngawasin dari sudut ruangan dan ngangguk atau nggeleng tiap kali koassnya bisik-bisik begini, “Boleh saya melakukan ini, Dok?” Tentu saja sebelum gw meng-ACC perbuatan sang koass, gw udah periksa pasien itu duluan. Jadi pasiennya nggak akan merasa dirinya dijadikan “bahan percobaan” mahasiswa.

Kolega-kolega gw yang lain nggak mau repot-repot ngajarin koass yang kerja di tempat itu. Alasannya, dokternya nggak dibayar. Tak ada kompensasi buat dokter untuk ngajarin koass.

Suatu hari, ternyata salah satu koass yang jadi anak buah gw adalah adek gw sendiri. Sebelum masuk ke ruangan gw, dia udah dapet desas-desus bahwa dr Vicky tuh tukang nyuruh-nyuruh koass bikin resep. Jadi pagi sebelum kita berdua ke kantor, dia minta ditentir dulu tentang bikin resep, hahaha. Dan namanya juga orang baru belajar, sebelum ditentir itu, dia nggak tau cara nulis resep yang benar. Setelah kita kerja di ruangan pun, resep-resep pertamanya tetap aja bikin gw kepingin nangis karena malunya. Akhirnya dia gw cuci seperti koass yang lain.

Gw sendiri nggak inget ada berapa koass yang resepnya pernah gw gojlok. Ada yang udah nulis capek-capek, gw coret-coret gara-gara dosisnya salah semua. Ada yang nulis resepnya bener, tapi banyak coretan tip-exnya. Ada yang gaya-gayaan ngusulin obatnya pake obat bermerk dan langsung gw coret coz obatnya nggak dijual di Indonesia. Ada juga yang nampak mau nangis di depan gw coz sudah lima menit berlalu tapi kertas resepnya masih kosong. Koassnya sama sekali nggak tau mau kasih obat apa!

Kemaren, adek gw magang di sebuah puskesmas di Bandung Barat. Dia ditugasin buat pergi berdua aja dengan seorang perawat ke suatu dusun, lalu buka pengobatan sehari di sebuah aula kecil gitu deh. Ada banyak rakyat yang datang buat berobat, paling-paling sakitnya standar pusing-keseleo-masuk angin gitu. Semula adek gw mengira bahwa tugas dia adalah cuman pura-pura meriksa pasien doang. Nah, mendadak tanpa tedeng aling-aling perawatnya nyodorin adek gw blanko kertas resep.

Dia langsung bingung, soalnya dia kan nggak ada dokter penyelianya buat dimintain pendapat kedua. Jadilah dia terpaksa mengingat-ingat lagi obat yang pernah dia pelajarin waktu dia magang di rumah sakit, heheheh. Nggak bisa dia minta bantuan ke dokter yang lebih senior via telepon. Mosok dia mau nelfon sambil ditontonin perawat cuman buat nanya “Obatnya mestinya apa, Dok?”? Memangnya ini sesi Phone-A-Friend di kuis Who Wants to Be A Millionaire?

Percaya deh, pada dasarnya ujian terbesar seorang dokter bukanlah waktu dia UTS atau UAS pas masih kuliah. Ujian yang paling berat adalah saat dia kudu memutuskan apa yang mau dia lakukan kepada pasien. Dan lembar jawaban ujian itu, bernama kertas resep.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. zam says:

    begini ni dokter yg keren. pernah dengar pengalaman temen yg mo nyabut gigi ke Kedokteran Gigi karena nyari yg murah. yg megang mahasiswa koass dan akhirnya bukannya jadi sembuh malah tambah parah. akhirnya temenku itu ke dokter gigi beneran walau agak misuh-misuh pas mbayarnya.. hihihi

    kesehatan emang mahal!

  2. Ya, Mbak. Ada beberapa obat yang sebenarnya bisa diracik sendiri oleh apotek-apotek yang bertebaran di sekeliling rumah kita. Nggak melulu mesti bikinan pabrik.

    Bener juga, Mbak. Kadang-kadang berani juga ada pelajarannya sendiri, hehehe..

  3. REYGHA's mum says:

    Padahal ngga semua penyakit harus dikasih obat pabrikan..kan dr Vicky..Soalnya aku paling anti minum obat. Teruskan perjuangannmu dok latih koass 2 itu dengan tegas pasti hasilnya maksimal. Kadang belajar memang mesti dipaksa berani koq.

  4. Sebenarnya resep itu mestinya ditulis pake huruf hieroglif pake bahasa Sansekerta, hehehe..

    Dewasa ini udah banyak yang nulis resep pake mesin tik. Lebih aman buat pasiennya.

    Oh ya, bukan keinginan ayah saya kalo anak-anaknya jadi dokter. Itu hanya semata-mata supaya beli bukunya ngirit, hehehe..

  5. reni says:

    Rupanya sekeluarga jadi dokter semua ya mbak..? Emang sang ayah pengen anak-2nya jadi dokter semua ? :p
    Kebayang deh gimana ribetnya jika dokter harus telpon dulu utk nulis resep yg bener hahaha…

  6. Quinie says:

    ahaaiii… pas awal2 baca postingan ini, gua masih bertanya2nya, masa sih dr. Vicky itu killer?

    tapi nerusin baca baca dan baca… hm… sebenernya bukan killer sih, tapi tegas dan beralasan kok.
    hihihi.. trus nasib ade lu gimanah? masih takut2 juga jadi koass?

  7. Kalo penyakit kayaknya nggak ada hubungannya sama berduit ya, soalnya penyebabnya juga nggak pandang bulu dalam menyerang penderitanya, hehehe. Orang miskin juga banyak yang kena penyakit gawat, tapi biasanya mereka lebih cepat tewas/cacat coz mereka lelet dalam mencari pertolongan. Banyak juga orang kaya yang tewas mendadak karena sakit, ini biasanya karena pola makan yang jelek.

    Kita sih nggak pernah nganggap biasa setiap penyakit, coz buat tiap dokter, setiap orang sakit ya harus ditolong dengan semampu mungkin. Kalo posisi sebagai juru selamat, mungkin itu terdengar berlebihan. Tapi lebih tepatnya, setiap dokter pasti berusaha menghindarkan pasiennya dari maut. Bahkan kalo kita sudah tau bahwa pasiennya ini sulit diselamatkan pun, kita pasti selalu memastikan pasien ini menghadapi sisa-sisa terakhir hidupnya dalam kondisi sebahagia mungkin. Begitu lho.

  8. Ramuni says:

    bu dokter, perbedaan penyakit orang miskin ma orang berduit apaya? kok kayaknya penyakitnya org berduit gawat-gawat gitu ya, apa karena kalo org miskin gak terdeteksi secara dini penyakit gawatnya jd tiba2 mati gitu aja 😀 dan dianggap penyakit biasa?
    -mikir- tp kan hidup dan mati kuasa tuhan, bu dokter memposisikan diri sebagai apa? penyelamat atau hanya sekedar usaha saja?

  9. Daku harus kejam. Kalo daku nggak kejam, nanti banyak pasien yang tewas, huhuhu..

    Makanya saya nggak nganjurin berobat ke balai-balai pengobatan darurat yang ada di RW-RW itu, coz di sana nggak ada dokter sungguhannya. Adek saya juga belum jadi dokter beneran, coz dia belum lulus. Bukannya saya mau bilang tempat sana ngobatinnya asal-asalan ya, tapi balai gituan diperuntukkan buat rakyat yang kejauhan buat jalan ke Puskesmas. Lha jemaah saya kan biasa naik helikopter, gampang lah kalo mau cari dokter yang bener.. 😛

    Lisha, Dalfarol itu bener dosisnya segitu. Tapi ngomong-ngomong ngapain Lisha minum itu? Vitamin D doang sih belum ada bukti khasiat meningkatkan kesuburan, Jeng.

  10. Lisha Boneth says:

    yihahahahaha… adiknya kasih resep hnya berdasarkan ingatan ajah, bener smua ndak tuh??
    saya ngeri ada yg salah degh.. 😀 😀

    *mumpung ngomongin resep

    kmrn dokter abal2 saya bidan sebelah rumah saya 😛 nganjurin minum dalfarol 400 mg *msh misi pengen punya anak nih ceritanya
    itu obatnya bener ndak yah kak?, dosisnya kegedean ndak??
    *rada takut jg soalnya 😛

  11. Harga obat mahal coz bahan bakunya memang mahal. Hari gini obat-obat yang dibikin di negeri kita, masih pake bahan baku dari negara lain (misalnya dari China dan Jerman). Sebenarnya angka harga obat kita bisa aja ditekan kalo aja Pemerintah nggak malu-malu mendorong investasi industri obat dalam negeri.

    Kenapa aku nggak jadi Menkes? Yaah, seperti yang udah aku tulis di blog kemaren, aku nggak dipanggil jadi menteri coz aku nggak suka rambut disasak..:-P

  12. Dok….kenapa sih kok obatnya harga nya mahal-mahal banget!!! kasian rakyat kan? Bdw, kenapa mbak vicky nggak jadi menteri kesehatan aja Mumpung lagi olemik tuh…siapa tau harga obatnya murah (hihihi jadi curhat ala masyarakat)

  13. Biasanya, makin tua seorang apoteker, maka makin mahir dia baca tulisan yang jelek, hehehe..

    Biasanya begini, dokter meresepkan suatu obat, biasanya obat itu udah disediakan di apotek dekat tempat prakteknya dokter tersebut. Jadi apotekernya nggak bingung lagi.

    Pernah juga ada kasus dr X kasih resep, dan obat itu dijual di Apotek K di dekat situ. Tapi pasien malah bawa resepnya ke Apotek L yang letaknya lebih jauh. Nah, si apoteker L nggak bisa baca obat dalam resep itu coz obatnya nggak dijual di Apotek L. Begitu lho.. Jadi demi kesejahteraan pasien, pasien itu sebaiknya cari apotek yang "temenan" sama dokternya pasien itu..

    Dokter bingung nulis resep coz banyak "bisikan" perusahaan obat? Hahaha..bisa aja deh. Saya punya kolega yang memberlakukan sistem rotasi: Jadi kalo praktek hari Senin dia nulis obatnya pabrik A, hari Selasa dia nulisin produk pabrik B, hari Rebo giliran pabrik C, hahahah..!

  14. sibaho way says:

    dokter sama apoteker itu kok bisa sehati ya soal tulisan jelek 😛

    bu dokter, soal isu bingung-nya dokter menulis resep justru karena banyaknya 'bisikan' dari perusahaan obat, bener gak ?

  15. Sebenarnya bukan tulisan dokter yang jelek, tapi memang dasar orangnya itu yang tulisannya jelek.

    Saya dokter, tapi tulisan saya bagus lho. Apalagi kalo nulis kwitansi..:-P

    Kadang-kadang saya sering liat dokter salah nulis resep. Obat yang dia maksud itu benar sih. Tapi karena tulisannya jelek, apoteker yang mbaca tulisannya malah kasih obat yang lain. Di sinilah letak kegagalan ujiannya dokter itu.

  16. Alenia terakhir itu tuch paling manteb. Bener juga, ujian paling berat bagi dokter2 muda adalah mengisi kertas resep. Pasti mencurahkan seluruh daya ingatnya untuk memberi jawaban paling benar atas diagnosanya terhadap pasien. Gmn nggak, jawabannya menyangkut nyawa seseorang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *