Bintang Gosong

Kedengerannya, manggung itu keren. Tampil ditontonin banyak orang, dielu-elukan. Buat anak-anak, seneng ditontonin bu guru dan maminya. Buat yang lebih gede, seneng disorakin cewek-cewek atau disuitin cowok-cowok. Yang nonton juga ikutan seneng, apalagi kalo yang manggung itu masih konconya sendiri. Tapi nggak banyak yang mikir, bahwa manggung mestinya nggak bikin artisnya jadi menderita.

Foto band Seratus Persen ini gw jepret waktu gw mereka manggung di Festival Bambu Nusantara di Mal Paris van Java, Bandung, hari Minggu lalu. Lihat pemain yang main pung-ketipung (ya ampun, maaf ya, gw nggak tau, apa sih nama alat musik ini?) yang pake kaos item dan kacamata item di tengah itu. Di tengahnya manggung, dia sempat becanda begini, panitia festival sebaiknya tanggung jawab, soalnya gara-gara band ini disuruh manggung di pentas yang posisinya ngadep matahari, mereka jadi pada item semua..

Gw ngakak coz itu benar. Jadi gw ceritain aja, panggung ini berada di lapangan parkir mal, dan posisi panggung ini menghadap ke arah barat. Padahal pas mereka manggung ini, waktu sudah nunjukin jam empat sore, sehingga posisi matahari bersinar terik di sebelah barat. Praktis, band yang posisinya menghadap penonton di arah barat ini, mesti berjuang sekuat tenaga supaya nggak sampai kesilauan. Penonton sih enak, coz mereka jelas-jelas membelakangi arah barat.

Gw yakin, kalo aja manajer band Seratus Persen tau dari awal bahwa mereka bakalan dikasih jatah manggung pada jam empat sore di atas panggung yang menghadap barat, pasti mereka bakal wanti-wanti bandnya supaya pemusik-pemusik itu pake baju lengan panjang semua biar lengan mereka nggak gosong. Pake juga kacamata item, supaya mereka bisa konsentrasi ngeliat ke penonton, bukannya memalingkan muka karena sibuk menghindari silau.

Foto yang ini gw ambil di festival yang sama. Ini anak-anak SMP 2 Bandung yang lagi main angklung di tengah plaza mal. Gw harus setengah mati nyari-nyari posisi yang enak buat motret, soalnya jam dua siang mataharinya persis di atas kepala, bo’. Untunglah plaza itu nggak terlalu lebar, jadi gw masih bisa berteduh di bawah bayangan sebuah toko baju sambil tetap bisa motret anak-anak ini dari jarak dekat (gw make kamera HP yang ketajamannya sangat tidak bisa diandalkan). Tapi yang kesiyan ya anak-anak ini, pasti latihannya sudah berbulan-bulan, ujung-ujungnya malah disuruh pentas di tengah lapangan di bawah panas-panas..

Dalam hati gw bersyukur bahwa anak-anak ini nggak dipakein make-up sama nyokap-nyokap mereka. (Inget jaman dulu kalo anak-anak sekolah mau manggung, pasti nyokapnya yang ribet masangin mereka eye-shadow dan lipstick, hahaha..) Nggak acih banget deh pake make-up dengan kondisi manggung kayak gini, bisa luntur semua nanti..

Jadi, manggung yang enak gimana dong, Vic? Apa kita mesti minta sama panitianya jangan ditaruh manggung di tempat yang panas-panas gitu? Hm..belum tentu juga. Liat aja foto berikut ini.

Ini festival yang sama, tapi kali ini gw ngambil salah satu setting sebuah pertunjukan karawitan karya grup Ronteng di sebuah gedung di mal itu. Nonton begini sebenarnya lebih enak, coz namanya juga di gedung, jadi situasinya lebih adem, bisa sambil duduk-duduk coz buat penontonnya disediain kursi. Artis yang tampil juga bisa pake make-up semenor apapun nggak akan luntur.

Tapi sayangnya, justru karena sesi ini diadakan di gedung tertutup mal itu, jadi nggak banyak yang tau bahwa di gedung ini lagi ada pertunjukan. Jumlah penonton yang datang kemari nggak terlalu banyak, malah masih banyak bangku yang kosong. Dan ternyata setelah gw iseng nanya kiri-kanan penonton yang duduk di sebelah gw, mereka nggak tau mereka lagi nonton pertunjukan apa. Mereka duduk-duduk di situ soalnya, “Ibu teh lagi nontonin cucu Ibu mau nari, Neng..”
Jadi kesimpulannya, penonton yang kumpul di gedung itu cuman sanak-sodaranya para artis itu doang, bukan khalayak ramai, hehehe..

Barangkali, kalo gitu yang paling enak adalah grup Angklung dari Universitas Pendidikan Indonesia ini. Soalnya, mereka tampil strategis di lapangan tengah mal, tapi nggak ada satupun yang takut item. Yah, gimana mau takut item, lha tampilnya juga malem!

Ini pelajaran buat kita. Ternyata bikin seni pertunjukan itu nggak gampang. Mesti mikirin gimana penonton bisa menikmati tontonan dengan nyaman tanpa takut pegel berdiri atau takut kepanasan, dan mikirin juga supaya artisnya bisa tampil tanpa takut item tapi juga nggak sepi penonton. Yaah, pada akhirnya, memang jadi bintang pertunjukan itu kedengerannya hebat. Tapi kalo bintangnya sampai gosong gara-gara tampil, waah..itu lain perkara..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Jokostt says:

    Ada dua kasihan disini. Kasihan pemainnya da ditonton Matahari. Kasihan pemainnya tidak ada yang nonton. Makanya kalau tontonan murah meriah ya begini ini. Jadi ingat MISBAR, waktu kecil sering nonton. Eh, asyik-asyiknya nonton bubar, gerimis. He…He….

  2. REYGHA's mum says:

    ga keliatan grogi lg manggung aja udah sukur, jd ngga sempet mikirin panas ato penonton gitcuuu…laporan ato foto2nya atau kritikannya bagus. Sering sering nonton pertunjukan lagi . biar tambah banyak laporan liputanya buat kita tambah pengetahuan…lho…maklum jarang nonton gituan

  3. Hm, gugup menghadapi penonton perempuan ya? Ya udah, kalo mau manggung, minta yang penontonnya laki-laki semua aja..

    Sebenarnya artis yang gosong sih banyak. Tapi mereka sering jual mahal, mungkin karena udah keseringan tampil di tempat panas-panas..:-P

  4. morishige says:

    wah.. sebaiknya supaya bintang yang tampil gak gosong abis manggung, cari aja mereka2 yang emang bener2 udah gosong..

    gitu aja kok repot.. *gusdur mode on*

  5. Kapan-kapan kalo saya yang disuruh manggung di tempat panas gitu, saya bawa payung, hehehe..

    Saya bukan panitia. Saya cuman sekedar pengunjung yang bawa kamera..

  6. Bener, Vany, pertunjukan yang ideal memang baiknya diadakan outdoor dan malam-malam. Paling-paling ribetnya di masalah lighting, hahahah.. Oh ya, pertunjukan buat anak-anak sih nggak cocok kalo malem, coz biasanya anak udah ngantuk setelah sore.

  7. vany says:

    wah, ternyata repot jg ya kalo mau ngadain prtunjukan gt…
    kalo pas outdoor, nanti guest star-nya takut item…
    tp kalo indoor, penonton jrg yg dateng…..
    aku byasanya lbh suka nonton pertunjukan gitu pas malam siyh mbak…
    lebih seru dan lebih rame…hehehe
    oy, makasih ya krn sblmnya mbak vicky udah mampir dan kasih komen di blogkuw….
    slm kenal ya, mbak…=P

  8. -3- says:

    Harus siap2 pake sunblock nih,klw mo manggung biar gak gosong…
    Sayang saya gak pernah manggung soale saya demam panggung … 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *