Bukan Jodohmu


Gw baru mau beli buku kalo bukunya didiskon. Kalo nggak didiskon, gw nggak mau. Untungnya di Bandung banyak juga toko buku yang suka ngasih diskon buat semua buku yang mereka jual. Cuman diskon mereka medit bukan main, cuman diskon 10%. Yaah..paling banter 15%!
(Dasar serakah kau, Vic. Sudah untung dikasih diskon, daripada kau disuruh bayar full?)

Untunglah toko-toko favorit gw di Bandung itu lengkap-lengkap, kita minta judul apa aja, mereka punya. Bahkan kalo stok mereka atas buku yang kita mau lagi kosong pun, kita tinggal nulisin aja di formulir yang mereka sediain, dan mereka bakalan nelfon kita begitu mereka punya stoknya. Akibatnya, gw nggak mau lagi beli buku kalo bukan di toko-toko diskon. Sekali waktu pernah ada pameran buku di Braga dan gw meloncat ke sana buat berburu buku diskonan, tapi gw pulang dengan manyun coz merasa nggak dapet apa-apa. Pasalnya, yang pameran di sana cuman mau kasih diskon 5%! Cih, diskon nggak niat!

Maka, waktu bulan lalu di Bandung dibuka toko buku baru, gw langsung ngebet kepingin ke sana. Posisinya di Jalan Supratman. Ramalan gw, biasanya kalo toko baru buka, produk-produknya didiskon semua. Tapi waktu grand launching-nya, gw belum bisa buru-buru ke sana. Soalnya, gw lagi sibuk banget dan kalo mau ke Supratman itu harus nyediain waktu yang agak kosong coz tempatnya jauh.

Kemaren hari Minggu. Gw dan adek jalan-jalan ke kota. Pulangnya kita lewat Jalan Supratman. Serentak gw ingat toko buku yang baru buka itu. Hey, kita kan belum ke sana semenjak mereka buka? Gw langsung ngomporin adek gw buat mampir ke toko itu, mumpung kita lagi lewat sana.

Ternyata, sampai di sana, kita disambut label di tiap rak yang bilang bahwa tiap buku di situ didiskon.. 30%! Asalkan bawa kartu mahasiswa. Gw langsung menarik-narik rambut gw sendiri coz nyesel, kenapa gw lahir di jaman jebot?? Gw kan udah diwisuda tiga tahun yang lalu, jadi kartu mahasiswa gw udah nggak berlaku lagi, huhuhu.. Apakah mendingan gw sekarang ambil S2 aja ya, biar gw dapet kartu mahasiswa lagi, jadi gw bisa belanja buku diskonan 30%? Hihihi..

Aha! *dengan gaya seolah baru muncul lampu bohlam di jidat*
Apa gunanya gw ke situ bawa adek gw? Kenapa nggak pake kartu mahasiswa adek gw aja?

Jadi gw pun nyikut adek gw. “Nanti aku mau beli buku. Aku pinjam kartu mahasiswamu ya,” rayu gw sambil kedip-kedip bak orang kelilipan cacingan.

Lalu kata adek gw enteng, “Aku nggak bawa. Kartu mahasiswaku ada di rumah.”

Gw bengong. “Kamu nggak bawa?”

Jawab adek gw, “Enggak.”

Gw terdiam. Seolah baru ditonjok di idung. Berikutnya gw berkata, “Udah! Kita pulang aja!”

Dan begitulah. Gw dan adek gw pergi dari toko itu tanpa belanja apa-apa. Gw menatap dengan manyun, spanduk di toko itu, yang nulisin diskon gede-gedean, seolah-olah spanduk itu lagi ngejek gw. Kayak spanduk itu mau bilang, “Diskon gede siih.. Tapi, harus bawa kartu mahasiswa!”

Gw manyun sepanjang perjalanan pulang bareng adek gw dan sibuk merutuki keadaan. Kenapa? Kenapa gw bukan mahasiswa? Kenapa adek gw jadi mahasiswa tapi nggak bawa kartu mahasiswa? Kenapa dia nggak masukin kartu mahasiswanya ke dompet seperti halnya manusia normal? Apakah dia sengaja nggak bawa kartu mahasiswa coz hari itu hari Minggu? Apakah dia memasukkan kartu mahasiswanya ke dompetnya dari Senen sampai Sabtu, lalu mengeluarkannya lagi pada hari Minggu?

Seandainya aja adek gw bawa kartu mahasiswanya, pasti gw udah pegang buku incaran gw sekarang. Dan gw beli dengan cukup harga 70% aja! Huhuhu..

Tentu saja gw bisa ke sana lain kali. Tapi kalo gw tetep ngotot ngejar diskon gede itu, gw kudu bawa adek gw, coz dia yang pegang kartu mahasiswanya. Persoalannya, kapan lagi gw dan adek gw punya waktu jalan-jalan berdua ke Supratman? Kan kita berdua sibuk sendiri-sendiri, jarang pergi bareng.. Kalo gw bawa kartunya adek gw tapi nggak bawa orangnya, petugas kasirnya nggak akan percaya. Kok, muka di foto masih kalah cantik ketimbang muka aselinya ya? Hehehe..

Ini seperti kau menginginkan sesuatu yang pas banget buatmu, tapi kau tak bisa memilikinya. Seperti kau ingin cheese cake yang rendah lemak, tapi kau tak bisa memakannya coz cake terakhir sudah dijual ke orang lain. Seperti kau dapet fasilitas mobil sport gratis dari kantor, tapi kau tak berhak menaikinya coz kau sudah pensiun. Seperti kau sangka kekasihmu selama ini laki-laki yang baik, tapi belakangan kau tak bisa memercayainya karena ternyata dalam hatinya tidak sebaik penampilan luarnya.

Cheese cake itu, mobil sport itu, laki-laki itu, mungkin bukan jodohmu. Sama seperti buku diskonan 30% itu yang bukan jodoh gw pada hari Minggu kemaren.

“Tidak semua hal bisa kita miliki, meskipun kita pikir kita pantas saja untuk memiliki itu. Selalu saja ada ganjalan, dan kadang-kadang kita tidak bisa menyingkirkan ganjalan itu. Persoalannya sekarang, bagaimana kita bisa merelakan bahwa yang kita inginkan itu, memang bukan milik kita?”

Gw sungguh-sungguh kepingin jadi mahasiswa lagi.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

42 comments

  1. Aldo says:

    Yah kalau bukan jodoh dan rezeki, mau gimana-gimana juga, jungkir balik, marah-marah,manuver macem2 tetap gak akan dapat.

    Ada 2 kemungkinan, dia yang gak pantes buat kita, atau kita yang gak pantes buat dia.

    Tapi kadang kita selalu menghibur diri bahwa emang si dia itu "brengsek" dan gak pantas buat kita, padahal mungkin kita yg "brengsek" dan gak pantes buat dia hahahaha.

    Salam kenal dari pengunjung baru 🙂

  2. carra says:

    kenapa yaaa ga ada kartu mahasiswa buat seumur hidup… kan kalo KTP ada tuh buat yg udah umur 60 th…

    *belagak kae nemuin solusi yg super duper tuepat*mersest

  3. Jokostt says:

    Kalau beli bukunya di Gramedia, dan buku yang kita beli adalah terbitan Gramedia sendiri, ada discount 10%.
    Tapi mbayarnya harus pakai card BCA. Promonya berlaku sampai akhir tahun.

    Halah! Aku kok jadi promosiin disini,ya?

    Note: Saya bukan pegawai BCA juga bukan pegawai Gramedia

  4. Kayaknya kalo orang Madiun mau buku diskonan kudu ke Malang deh. Saya aja sering main ke Togamas di situ kok.

    Tapi kalo Mbak Reni mau kreatif, bisa aja Mbak bikin toko buku online gitu yang melayani komunitas orang-orang terpelajar Madiun. Mbak bisa dapet potongan harga dari distributornya, dan bisa untung pula. Enak, kan?

    Oh ya, saya inget lagu Ironic-nya Alanis itu.
    "An old man turn 98,
    he won the lottery and died the next day.."
    Haha! Emang belum rejekinya aja kali. Biarpun dia udah usaha juga. Apa sih usaha yang bisa dilakukan seorang gaek selain ikut lotere?

    Kartu mahasiswa saya sudah saya kubur di peti barang kenangan, hehe. Cuman saya yang tau letaknya peti itu, orang rumah saya nggak ada yang tau. Kalo tuh kartu nangkring terus di dompet saya, mental saya nggak akan pernah dewasa coz bawaannya mau cari yang murah melulu. 🙂

  5. reni says:

    Mbak, aku jadi ngiri… karena di Bandung mudah cari buku diskonan…
    Di Madiun cuma ada 1 buku diskon, itu aja diskonnya juga cuma 10%.
    Aku juga paling suka cari buku diskon mbak… asyiknya kalau dapat buku bagus dengan harga murah..!
    Hahaha…

  6. hadidot says:

    very "ironic" (jadi inget lagunya alanis dengan judul yg sama:D )

    mungkin kalau udah diusahakan tapi gak bisa ya sudah,itu belum takdirnya/jodohnya. yg penting kan kita harus usaha,dari mana juga kita bisa tau gak jodoh kalo kita belum usaha sepenuhnya??

    mau jadi mahasiswa lagi gara2 bisa dapet diskon aja ya mbak?? padahal kan jadi mahasiswa itu banyak hal lain yg menyenangkan juga lho(selain dapet diskon mahasiswa) ,hehehe

    salam kenal ya mbak,maen2 ke blog saya juga;p

  7. PRof says:

    Kartu mahasiswa ku masih setia nangkring di dompet, meski dah awal tahun kemaren di wisuda . setidaknya buat ngingetin PRof klo ku pernah "menghamburkan" duit tuk bayar uang semesteran, tinggal nagih apa yang bisa ku lalkukan dengan lembaran ijazah ini….

    JOdoh..?? Kata orang jodoh ditangan Tuhan, tapi tetep bagiku, jodoh harus diupayakan. Kenapa gak ambil kartu mahasiswa trus balik lagi ke tokonya..??? atau minta tolong orang di rumah tuk ngirim..??? Via sms biar cepet….:D

  8. Mbak Yayan, sekarang punya kartu mahasiswa itu berguna sekali. Kalo nggak dibawa, malah rugi. Jadi nggak cuma buat ngisi KRS doang. Jaman aku sih KRS masih ada. Nggak tau ya kalo jaman sekarang..

  9. REYGHA's mum says:

    Hahahaha…aku ngebayangin Vicky dikejar2 penerbit buat bikin buku eh trus mau dijual semahal2nya???
    Enak ya kartu mahasiswa sekarang kepake…dulu cuma buat daftar ulang doang ma isi KRS masih jaman ngga tuh KRS

  10. Arman, setelah gw mengunjungi TKP dan mengadakan sejumlah penelitian, ternyata hasilnya:
    1. Rata-rata buku di sana dijual dengan diskon 15%
    2. Melayani pengiriman ke semua tempat yang ada layanan Tiki Reguler-nya, coz kalo ngirim keluar Jakarta, ongkos kirim yang kudu ditanggung adalah ongkos bayar Tiki-nya (sesuai tempat tujuan dan berat bukunya)

    Terima kasih buat infonya.

    Sekarang mahasiswa tuh lebih enak, nggak kayak kita jaman dulu, coz banyak tempat sekarang kasih diskon buat kartu mahasiswa. Toko buku, kafe, dan salon cuman beberapa di antaranya.

  11. Arman says:

    hahaha
    btw gua dulu pas masih kuliah juga gak pernah bawa2 kartu mahasiswa lho… paling kartunya dibawa kalo lagi mau pendaftaran kelas doang. 😛

    kalo beli buku coba ke inibuku.com. tapi gak tau ya bisa kirim ke bandung gak. dulu sih gua lumayan suka beli dari situ. karena harganya biasanya disc 20% dibanding harga toko (eh 20 apa 10 ya?.. rasanya 20 deh… :P). udah gitu gak ada ongkos kirim untuk jumlah 50rb (sekali lagi kalo gak salah ya). enak milih nya tinggal online, gak perlu cape jalan, gak perlu ongkos bensin… ntar tau2 nyampe aja bukunya. 😀

  12. Ndri, kalo kita berdua cuman jadi dokter kayak gini, akibatnya kita cuman bisa beli buku doang. Tapi kalo kita kuliah lagi dan lebih pinter dari sekarang, penerbitlah yang ngejar-ngejar kita buat bikin buku dan kita bisa jual buku semahal mungkin sesuka kita.. 😛

    Hen, kalo di Palembang yang jual buku diskon adanya di mana?

  13. Aaaah…yang bener vic kamu maw kuliah lagi. Aku aja dah kapok kok. :p Kan mendingan jadi dokter to. Kalo banyak pasien kan duitnya banyak, dan bisa beli buku tanpa diskon sekalipun. 😀

  14. Aku memberlakukan sistem efisiensi kalo mau beli buku. Pikirku, kalo di tempat satu bisa bayar lebih murah, kenapa mesti beli di toko yang nggak mau kasih diskon? Toh tuh buku bukan buku langka. Aku yakin banget kalo aku tetap bakalan dapet buku yang aku mau jika aku gigih mencari. Apalagi mataku yang tajam kalo udah nangkep spanduk bertuliskan "buku diskon"..:-P

    Makanya aku bersyukur Togamas udah buka cabang di Bandung. Mereka kasih diskon 15% dan tidak pandang bulu kepada pengunjung. Bahkan diskonnya 25% untuk item-item tertentu selama musim tertentu. Saat ini aku lagi nyari toko mana yang bisa jualan lebih murah lagi ketimbang Togamas 🙂

    Buku bekas banyak di Palasari. Cuman kadang-kadang dapet penjual buku yang pinter. Mereka tau nilai historis buku itu, jadi mereka jual dengan harga yang nggak pantas sebagai buku bekas. Hah!

    Paling sebel kalo ada toko yang cuman gelar diskon buat buku masak dan komik jadul. Haiah..cuci gudang apaan nih..

    Memang yang jadi problem sekarang bukanlah gemas lantaran gagal mborong buku kemaren, tapi aku gemas coz kadang-kadang aku nggak bisa memperoleh apa yang kumau. Mudah-mudahan ada hikmahnya kenapa kemauanku beli buku diskon kemaren nggak terwujud. Apakah mungkin Tuhan minta aku nyimpan uangku dulu buat sesuatu yang lebih penting?

    Elmoudy mau pinjem buku apa sih? Buku yang di foto atas tuh bukan sastra antik lho..

  15. pakwo says:

    Hidup ini seperti hubungan anak dengan ayah dan ibu,ketika anak ingin main silet, ibu tidak boleh tapi anak tetap ngotot.Karena anak belum mengerti silet itu akan melukainya. Begitu juga dengan takdir yang berlaku pada setiap manusia.Okey

  16. fahmi! says:

    di sby sini ada toko buku uranus & togamas yg selalu ngasih diskon sekitar 15% – 25% dari harga gramedia. sepanjang tahun, tanpa ada event pameran dan obralan pun. dan tidak mensyaratkan kartu mahasiswa pula. hehe 😀

  17. pake ideku aja mbak…sampe sekarang kartu mahasiswaku masih ada kok tapi fotocopian Ya…sesekali ngibul dengan mengganti tahunnya… Hiks……tapi sydah pernah ketahuan waktu disalah satu salon yang tanya Kok fotonya lebih muda di kartu ya mbak…Aku cuma ketawa sambil ambil fotocopian dan nggak jadi nyalon karena udah terlanjur malu Hihihihi….

  18. Setujuhhhh juga! hahaha.
    Meskipun kartu mahasiswanya udah ga berlaku, mustinya tetep ditunjukin aja lah mbak, trus pasang wajah innocent gitu.
    Kalo ketahuan juga, tinggal suntik aja tuh penjaga. hehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *