Pengunjung Gelap

Jika ada yang dongkol tentang gimana seorang bayi yang lagi dirawat bisa hilang di sebuah rumah sakit, barangkali cerita berikut bisa menjelaskannya sedikit.

Alkisah di sebuah bangsal yang khusus merawat orang-orang sakit jiwa, suatu hari pada bangsal inap itu mau diadakan visite besar. Hari itu sudah berkumpul para mahasiswa residen yang lagi belajar buat jadi psikiater, dan para mahasiswa koass yang lagi belajar buat jadi dokter umum, menunggu datangnya seorang psikiater yang akan memeriksa satu per satu kasus pasien yang sudah mereka pelajari sepanjang minggu itu. Perawat berseru kepada semua pasien sakit jiwa yang lagi main di bangsal, “Ibu-ibu, Bapak-bapak, ayo semuanya kembali ke tempat tidur ya. Mau diperiksa sama Pak Dokter!”

Yah namanya juga pasien sakit jiwa, ada yang nurut, ada yang nakal. Pasien-pasien yang nurut mau aja disuruh duduk yang manis di tempat tidurnya. Sementara pasien yang mbandel tetap mondar-mandir keliling ruangan.

Gw pernah berada di situasi seperti itu waktu gw masih jadi koass dulu, dan gw sering ketawa ngeliat mantri-mantri harus main kejar-kejaran sama pasien-pasien sakit jiwa yang seneng main petak umpet. Senior-senior gw yang jadi residen itu nampak stress karena mereka mau dites oleh dosen kami, sehingga kadang-kadang gw susah membedakan yang mana yang lebih waras, apakah dokter residen psikiatrinya, atau malah justru pasien psikiatrinya, hehehe.. Oh ya, kami para koass waktu itu ngga tau yang mana dosen ahli jiwanya, sebab dosen itu sibuk banget dan jarang menemui kami.

Lalu tiba-tiba situasi ruangan itu menjadi hening. Seorang bapak yang bajunya cukup kumal berjalan nyelinap di antara mahasiswa-mahasiswa itu. Seorang mahasiswa koass yang ganteng dan cukup awas matanya langsung berpikir ini pasti satu lagi pasien bandel yang ngga mau duduk di tempat tidur, jadi dia segera menghampiri bapak itu, dan berkata dengan lembut, “Bapak, ayo Bapak ke tempat tidur dulu yuuk.. Biar bentar lagi diperiks..”

Belum selesai ngomong, tiba-tiba koass ganteng itu ditarik oleh residen-residen dan dengan panik residen-residen itu berusaha ngumpetin si koass di antara koass-koass yang lain. “Adek!” desis seorang dokter residen marah sambil berusaha supaya suaranya ngga kedengeran yang lain. “(Bapak) itu dosennya..!”

*****

Stereotype bahwa dokter itu pasti pake baju putih itu ngga selalu benar. Masalahnya, umumnya pasien suka ngeri duluan kalo liat dokter pake baju putih (jadi harus pake warna apa dong?). Belum lagi kadang-kadang rumah sakit tuh suka panas karena kebanyakan pasien, jadi gw sering ngerasain bahwa jas putih itu bikin kegerahan aja. Dokter menyadari hal ini, jadi kadang-kadang mereka mencopot jas putih mereka kalo lagi tugas di rumah sakit. Meskipun kadang-kadang itu tidak bijak. Bahkan kalo nggak pake jas putih pun, gw lebih mirip model ketimbang dokter. 😛

Tentu saja orang-orang rumah sakit sadar ini, tapi siapa sih yang berani marahin dokter yang ngga mau pake jas putih? Sejauh ini gw belum pernah dengar ada orang yang berani ngomong, “Dokter, besok-besok kalo Dokter ngga pake jas lagi, Dokter ngga boleh periksa pasien di sini!” Hahaha..
Makanya orang rumah sakit suka cuek aja kalo liat dokter-dokter berkeliaran di ruang opname tanpa jas putih dan nampak seperti pengunjung biasa.

Ketika gw denger bahwa seorang bayi baru lahir hilang dari perawatannya di sebuah rumah sakit di Semarang tiga hari lalu, gw ngga kaget. Di kebanyakan rumah sakit, orang manapun bisa aja masuk ke ruang-ruang perawatan pasien, ngga jelas apakah dia dokter, apakah dia perawat, apakah dia petugas yang bagi-bagi jatah makanan, apakah dia pasien, apakah dia keluarga pasien, atau apakah dia maling.

Banyak rumah sakit ngga mewajibkan pasiennya pake seragam piyama, padahal itu tanda bahwa mereka adalah pasien yang menjadi tanggung jawab rumah sakit tersebut. Keluarga pasien tidur numpuk-numpuk di sebelah tempat tidur pasien, akibatnya satu ruangan yang seharusnya cuman merawat delapan orang malah jadi dihuni oleh 16 orang. Pengunjung pasien yang membesuk keluar-masuk kamar seenaknya, ngga peduli apakah itu jam besuk atau bukan, padahal bisa jadi itu jam pasien harus tidur siang, pasien harus dimandiin, pasien harus makan malam, dan sebagainya. Memang ada satpam sih, tapi lama-lama seolah-olah satpam itu cuman jadi figur pajangan doang.

Gw memuji kenapa perawat sering dicap galak. Memang beban tugas mereka berat banget. Merawat orang sakit aja udah cukup berat, apalagi sampai ditambah-tambah mengatur keluarga pengunjung pasien yang ngga mau tertib. Gw melihat perawat itu suka bertindak jadi agen ganda, ya perawat, ya satpam, bahkan kadang-kadang jadi tukang tagih.

Mudah-mudahan bayi yang hilang itu buru-buru ditemukan. Kesiyan orangtuanya yang udah ngebet kepingin nyusuinnya. Memang kita masih harus banyak belajar supaya bisa punya sistem yang mengatur mutu rumah sakit dengan tegas, termasuk mengatur keamanannya. Supaya kejadian bayi hilang dari ruang perawatan, tidak terjadi lagi di rumah sakit kita.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

28 comments

  1. Nah, sekarang Lisha ngerti yang sebenarnya kan? 🙂

    Memang kita nggak mengharapkan citra perawat yang galak ya. Saya sih lebih senang perawat yang ramah dan tegas. Dan memang karena budaya disiplin pada rakyat kita masih rendah banget, sikap tegas masih perlu ditegakkan. Tapi tau sendiri kan, di negeri kita ini, orang yang sebenarnya tegas masih sering dicap galak?

  2. Lisha Boneth says:

    ohhh… jd krna ituh perawat2 di RS suka galak?? hehehe saya bener2 baru tau..

    selama inih saya sering ngomel dan mengutuki perawat yg galak sm kluarga pasien.. huhuhhu.. saya jadi nyesel..

    ternyata mereka punya beban yg sangat berat yah.. 😀 😀

  3. Yah, memang kadang-kadang error itu sedikit-banyak disebabkan oleh pengunjung itu sendiri.

    Mas Stein, lama nggak main ke sini, dateng-dateng langsung ngenyek saya yaa..:-P

    Kalo cerita orang medis dibikin novel sih udah banyak. Yang belum itu dibikinin reality show..:-P

  4. mas stein says:

    Bahkan kalo nggak pake jas putih pun, gw lebih mirip model ketimbang dokter. 😛

    hohoho, pitnah lebih kedjam daripada tidak mempitnah, apalagi ini mempitnah diri sendiri.

  5. jc says:

    soal pengunjung yang ga tertib iya emang sih.. ada benernya juga.. aku kadang juga melakukannya hehehe ;p tapi kalo wayah pigi ya pigi.. jadi nunggu diusir hehehee..
    aduh dok.. semoga bayine ketemu ya.. ga bisa bayangin perasaan mamanya ;(

  6. Sepertinya peristiwa seputar rumah sakit, pasien, dokter dan pelancong gelap kalau dikemas dalam bentuk novel bagus juga tuh bu dokter.
    Apalagi kalau sang penutur/penulisnya dari kalangan praktisi sendiri.
    Gimana bu dokter ..
    berminat ?.

  7. Amien, amien. Boss-boss saya yang dokter anak juga selalu melarang ketat sembarang orang masuk kamar bayi. Bahkan ibu-ibu yang baru bersalin pun, kalo mau mengunjungi bayinya kudu minta ijin bidan dulu. Biasanya kami pasangin gelang ke bayi dan ibunya, cuman bidan doang yang bisa nyopot (memang kesannya kayak binatang piaraan, tapi kan demi keamanan juga?)

  8. REYGHA's mum says:

    Emang mestinya rumah sakit ketat soal kamar bayi…pengalamanku sih melahirkan 2 anak di 2 RS berbeda ketat banget ngga sembarang orang boleh masuk keruang baby. Trus setiap pasien ada gelang tanda pasien yang br dicopot kalo pulang dari perawatan. Bahkan ibu bayi pun tidak sembarangan bisa masuk ruang baby nya. Kalo ibu dan baby sehat boleh koq tidur bareng. Vicky sorry kali ini agak panjang koment nya…kesel ada kejadian baby ilang di RS….duh mohon pengertian pasien, Pengunjung, dan keluarga pasien ya biar tertib biar ngga ada kejadian kaya gini. Mudah2an bisa cepet bertemu kembali sang baby dan ibunya. Btw Vicky cocoknya emang jadi dokter kecantikan pasti pasiennya banyak. Dokternya aja cantik..hehehe..silahkan geer

  9. Tepat! Saya sendiri juga nggak tau apa gunanya jas putih. Kalau sebagai penanda identitas dokter, kan bisa pakai name tag.

    Dan yang namanya name tag itu nggak berlaku buat dokter aja. Tapi seluruh pegawai rumah sakit pun mestinya pake name tag. Termasuk juga pengunjungnya pake name tag pula, supaya bisa dibedakan mana keluarga/pembesuk dan mana maling.

    Saya juga nyesel kenapa jas putih kudu "dipamer-pamerkan". Dulu sebelum dilantik jadi koass, kita udah diwanti-wanti nggak boleh pake jas putih di luar RSHS. Jangankan naik angkot, bahkan kalo kita mau jalan buat makan bakso di warung seberang rumah sakit aja, jas putih udah harus dicopot. Apa sekarang nggak ada yang ngasih tau adek-adek koass soal hal itu?

  10. dian says:

    Vic, jadi pengen komen soal jas putih.

    jas putih setau saya udah mulai ditanggalkan oleh banyak tenaga medis profesional di luar negeri, terutama dokter keluarga, dokter jiwa dan dokter anak. Ini juga mulai diikuti oleh dokter2 spesialis yg lain. Identitas dokter dapat tergantikan dengan sebuah name tag di dada. Kurang praktis dan menciptakan jarak, kata mereka.

    Lucunya, sekarang ada fenomena baru: adik2 koass kita yang keluyuran di RSHS berjalan dari dan ke rumah/kosnya, naik angkot masih dengan jas putihnya…

  11. Saya nggak akan kasih kamu kabar buruk, Jens. 😀

    Bagus ya kamu nyuruh-nyuruh saya pose pake kostum jas, Jens. Besok nyuruh pose pake apa lagi? Pake kostum pramugari? 😛

  12. jensen99 says:

    Saya baru tau kalo ada pasien yang merasa gak nyaman atau ngeri liat jas putih dokter. Saya sih benci dokternya, abis tiap kali ketemu selalu bawa kabar buruk gitu. :))
    *digampar dokter Vicky*

    BTW, Vic, sekali2 pose dengan jas putih dunks, ukuran kartu pos ya? 😀

  13. Ya, aku pernah punya pasien sakit jiwa.
    Kesiyan, tuh pasiennya ngompol terus dan dia nggak tau bahwa dirinya mengompol.

    Aku pernah dapet masalah juga gara-gara tampangku nggak mirip dokter jiwa. Si pasien itu terus-menerus manggil-manggil aku, "Jihan..! Jihan..!"

    Aku juga ikut dongkol dengan penculikan bayi baru lahir itu. Orangtuanya bahkan belum pernah melihat anaknya sendiri, tau-tau sudah diculik. Tadinya aku mau berdoa supaya penculiknya kena mencret-mencret, tapi nanti bisa-bisa dia malah berobat ke kolegaku dan malah ngrepoti kolegaku..

    Huh! Mudah-mudahan anak itu nggak kenapa-napa dan bisa balik ke pelukan orangtuanya..

  14. reni says:

    Aku bisa ngebayangin betapa bingungnya kedua orang tua si bayi..
    Tega banget sih nyulik bayi yang baru lahir..? *pentung-2 yang nyulik*

  15. tapi yang terenting semoga aja nggak ada lgi kasus pencurian anak di rumah sakit ya Vick…Jadiikut kasian….Aku aja dapet anak satu sulit banget….Eh…yang udah dapet malah diambl orang yang nggak jelas

  16. Pak, kan panjenengan cuma mengunjungi, nggak ikut merawat. Lha saya ikut merawat, jadi ya stres juga rasanya, hahaha..

    Untung saya nggak lama-lama bertugas di situ. Ilmu kesehatan jiwa nggak nyantol sama saya.

  17. Jokostt says:

    Kalau berbicara tentang pasien rumah sakit jiwa, saya jadi tersenyum waktu pernah mengunjungi salah satu family yang dirawat di sebuah RS Jiwa di Kertosono.

    Kalau anda ingin awet muda dan tidak stress, sering-sering lah datang RS Jiwa, dijamin akan sering senyum dan ikut ketawa melihat kelakuan pasien yang lagi sakit jiwa. Bukan begitu, Mbak Vicky? Ha….Ha….

    Lho, kan saya malah ketawa

  18. Pertanyaan bagus, Wijna.

    Alasan kenapa bayi berumur dua hari tidak langsung ditidurkan bersama ibunya:
    1. Bayinya belum bisa bernafas dengan kuat tanpa tabung oksigen.
    2. Bayi punya masalah penyakit tertentu, jadi harus dirawat dalam inkubator.
    3. Ibu menderita sakit yang bisa menular ke bayi.
    4. Sebenarnya bayinya sudah bisa dirawat dengan ibunya, tapi susternya aja yang belum beresin "buku acara pemindahan bayi".

    Dengan cara itu, bayi harus tinggal di kamar bayi dan terpisah dari kamar ibunya.

    Peraturan di rumah sakit Indonesia mana pun, keluarga nggak boleh masuk ke kamar bayi tanpa izin bidan yang menjaga kamar itu. Dan di dalam kamar bayi itu nggak disediakan tempat duduk buat keluarga yang menungguinya lho.

  19. mawi wijna says:

    Kenapa si adek bayinya ndak ditaruh dikamar bersama Ibunya aja ya? Ato ada perwakilan dari pihak keluarga yang selalu 100% mengawasi si bayi setiap saat.

  20. Oh, kisah dosen psikiatri disangka orang gila itu kisah nyata. Koass ganteng itu adek junior saya sendiri, hahaha..

    Sebenarnya nggak ada mata kuliah yang nyuruh dokter berseragam putih. Itu sudah kebiasaan dari jaman batu dulu. Tapi kadang-kadang saya merasa jas putih itu malah menciptakan jarak yang merugikan perasaan pasien itu sendiri.

    Saya harus ngaku kadang-kadang berurusan dengan pasien kelas VIP itu nggak enak. Pasiennya sih baik-baik aja, tapi kadang-kadang keluarganya suka nggak mau tertib juga.

  21. hebat!!!

    merawat orang gila, salut buat mbak ini…

    merawat orang waras aja susah apalagi orang gila…

    ps: Cerita dosen disangka orang gila lucu juga, saya bisa membayangkannya.

  22. itikkecil says:

    kadang-kadang keluarga pasien juga bandel sih… dan seringkali karena merasa tidak enak dengan keluarga pasien apalagi yang vip, dibiarin aja mereka merajalela.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *