Jalannya Mbahmu

Temen gw baru cerita ke gw bahwa sekarang dia lebih sering naik angkot ketimbang bawa mobil sendiri. Tadinya gw kirain dia mau sok ikut-ikutan green life gitu, atau mau ngirit bensin, atau lebih parah lagi jangan-jangan mau ngecengin kenek angkot. Tapi ternyata dia menampik semua tuduhan gw itu sambil menggerutukan alasannya yang benar, “Orang-orang krucuk itu ngehalangin jalan gw.”

Jadi gini, teman gw ini, sebut aja namanya Fiona, tinggal di sebuah komplek perumahan di sebuah kota di Indonesia. Rumah sebelahnya rumah Fiona itu kosong blong, udah lama nggak ada penunggunya. Lalu beberapa minggu terakhir ini datanglah segerombolan orang kerja di rumah itu, membenahi beberapa tembok yang mau roboh, genteng yang mau bocor, mengecat ulang tembok, termasuk membangun beberapa ruangan baru. Wah, mau punya tetangga baru nih, batin Fiona.

Lalu, ada yang bikin Fiona, dan juga beberapa tetangga lain yang tinggal di jalan itu, jadi ngegosipin rumah itu. Soalnya kuli-kuli itu membangunnya sembarangan. Maksudnya, gundukan pasir buat mbangun rumah itu, ditumpuk di pinggir jalan, dan tumpukannya meluber ke mana-mana sampai makanin 75% badan jalan. Alhasil, tetangga-tetangga lainnya yang bawa mobil, nggak bisa lewat. Eh, bisa sih, tapi ya kudu liat-liat dengan super hati-hati gitu, supaya mobilnya nggak sampai nyebur selokan, cuman gara-gara menghindari gundukan pasir yang udah mirip gunung-gunungan itu.

“Dikiranya jalannya mbah’e, apa?” ujar Fiona ketus waktu bilang itu ke gw.

Lalu gw bilang sama Fiona, ya bilang dong sama mandornya, supaya tuh pasir bangunan ditata yang rapi biar nggak ngalang-ngalangin jalan. Jadi mobil dia bisa lewat. Tapi, jawab Fiona, “Mandornya yang mana, gw juga kagak tau.” Dan memang tidak ada seorang pun yang tau. Pasalnya, dari hari pertama pembangunan rumah sampai sekarang, tuh pemilik rumah maupun pimpinan proyeknya nggak kulo nuwun dulu sama para tetangga.

“Tau ya, rumah lu ya rumah lu sendiri, tapi jalan depan rumah lu bukanlah punya lu sendirian. Biarpun mbah lu Kepala Dinas PU yang mbangun jalannya! Mbok kenalan gitu sama tetangga kiri-kanan yang tinggal duluan di situ, ‘Permisi..ini saya mau bikin rumah. Maaf ya, kayaknya nanti pasir buat pembangunannya bakalan ngalangin jalan..’ Lhoo..kalo kayak gitu kan lebih elok. Kita juga tau kok halaman rumah kita di kompleks ini sempit-sempit, pasti mau nggak mau bahan-bahan bangunan itu bakalan ngeganggu jalan. Kita juga pasti maklum. Tapi ya bilang-bilang dulu dong sama pemake jalan yang lain. Minimal kenalan dulu gitu, kek!” jawab Fiona berapi-api.

Gw mencoba menghibur Fiona bahwa tidak semua orang itu punya sifat pemberani yang sama seperti kita. Beberapa orang masih malu buat ngajak kenalan duluan ke orang lain, apalagi buat bilang bahwa pasir dia bakalan ngehalangin jalan mereka.. 

Jemaah blog gw mungkin nggak ada yang sebloon kuli-kuli ini ya, yang bisa naruh-naruh pasir sampai ngehalangin jalan. Tapi pasti banyak dari kita yang punya impian kepingin bikin rumah sendiri suatu hari nanti, bukan sekedar beli jadi dari developer. Bikin rumah itu ternyata prosesnya nggak main-main, bukan sekedar milih arsitek atau milih kontraktor yang jagoan bikin rumah artistik yang tahan gempas. Tapi juga kudu milih pimpinan proyek yang punya etika, yang bisa meminimalisir segala kerugian yang harus diderita oleh kepentingan umum, sebagai akibat dari pembangunan rumah itu. Pasir ngehalangin jalan baru contoh kecil. Contoh lainnya:
1. Kalo bikin sumur, jangan sampai nyedot air tanah dari sumurnya tetangga.
2. Kalo bikin ruangan yang ngehimpit ke temboknya tetangga, jangan sampai balok langit-langitnya nyodok ke tembok.
3. Kalo bikin balkon, jangan sampai menghadap ke tamannya tetangga coz itu kesannya mau ngintip rumah tetangga.
4. … (isi aja sendiri)

Barangkali calon tetangga barunya Fiona itu bukan orang terpelajar. Atau setidaknya, nggak lulus pelajaran tata krama, hahaha.. Ah, jadi nyesel nih. Pantesan orang jaman sekarang rata-rata nggak sopan. Lha dulu waktu SD pelajaran PMP-nya juga cuman 2 x 30 menit..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Hm..sebenarnya kalau tinggal di apartemen pun tetap kudu ngereken tetangga lho. Misalnya kalo nyetel musik jangan keras-keras biar suaranya nggak nembus tembok. Kalo jemur baju dalem di balkon jangan di pager yang membatasi balkon kita sama balkon tetangga. Pokoknya jangan mentang-mentang rumah sendiri, lantas gangguin orang lain deh, mulai dari gangguin jalan sampai gangguin mata..

  2. Jokostt says:

    Orang model seperti ini, Si Pemilik rumah, harusnya jangan tinggal di perumahan tapi cocoknya tinggal di Apartemen atau Real Estate yang tidak perlu ada etika ngreken tetangga kanan kiri (mempedulikan tetangga).

    Kalau Si Pemborongnya sedikit bisa dimaklumi, namanya juga kerja borongan, inginnya juga cepat selesai. Masalah tetangga yang ngedumel itu bukan urusanku, apalagi Mbahmu. Mungkin itu pikirnya. He…He…

  3. Gw bahkan nggak ngira gambar tukang bangunan ini mirip Hugh Grant, hahahah..

    Yah, memang susah kondisi kasus yang gw gambarin ini. Mungkin nanti kalo rumahnya udah jadi ditinggalin, penghuninya udah keburu dapet citra jelek. Kita jangan kayak gitu deh.

    Cieeh cieeh yang lagi bangun rumah. Bentar lagi mau kawin ya, Depp?? 😉

  4. sebenarnya henny mau bilang kalo oom yang fotonya dipajang pada postingan kali ini sekilas mirip hugh grant versi muka bulat.
    hehehe

    back to topic.
    mengesalkan memang kalo melihat jalan kita tertutup karena gundukan pasir dari tetangga sebelah, terlebih lagi kita nggak kenal si tetangga baru itu siapa. tapi mo gimana lagi? mo protes juga sama siapa mbak??

  5. Ya..ternyata urusan bangun-bangun itu memang mesti dipikirin efeknya buat masyarakat umum. Karena biarpun yang mbangun cuma buat satu keluarga, tapi karena proses pembangunannya melibatkan fasilitas umum, jadilah efeknya kena banyak orang.

    Saya belajar bahwa menyelesaikan masalah perbatasan tetangga ini nggak makan satu hari buat bicara, tapi memang perlu pendekatan antar tetangga. Mulai dari mengguyoni waktu arisan, "Pohon jambu situ bikin saya nggak bisa ngeliat situ kalo lagi njemur baju" atau "Waduh mobil situ bagus nian yak, saya boleh numpang dong, kan mobil situ udah ngalangin garasi saya.." Tapi saya yakin Mbak Ira dan Pak Neldy punya solusi lain yang lebih bagus ketimbang saya, dalam urusan ngedeketin tetangga. Ini bukan masalah tetangga yang individualis khas orang kota kok, ini masalah "barangnya situ udah ngeganggu barangnya saya".

    Perkara gali-galian pipa itu, yah..mau apa lagi? Orang-orang itu nampaknya nggak lulus kuliah manajemen proyek.

    Mudah-mudahan suatu hari nanti, kalo saya udah jadi blogger beken, saya nggak tetap lupa bahwa saya makhluk sosial juga yang harus berbagi perbatasan rumah dengan tetangga. Ya harus rukunlah, nggak cuman sekedar mesem-mesem basa-basi doang tapi di belakang malah dimisuh-misuh.

    Sebentar, saya mau ketawa dulu sama ulah tantenya Mbak Ira. Pipa disumpal semen.. Huahahahah! Jenius! Biar tau rasa tuh tetangga nggak tau diri..

  6. Nuansa Pena says:

    Dimanapun sama, yang punya peraturanpun juga melakukannya! Lihat aja semuanya belepotan yang gali untuk pipa air, kabel telepon dan saluran pembuangan bongkar pasang bergantian, kalau punya otak mestinya dikerjakan bersama koordinasi gitu! Jadi bisa ngirit bahan dan ongkos pekerja dan efisien! Dan yang nyebelin yaitu bahannya berserakan menghambat jalan.

  7. Kalau yang aku alami lain lagi.
    Kebetulan rumahku posisinya di pojokan jadi punya dua sisi jalan.
    Yang satu persis di depan rumah dan satunya lagi disamping.
    Meski punya halaman luas, tetangga samping rumah hobinya markir kendaraan mepet ke samping rumahku dan posisinya persis di sudut belokan ke arah depan rumah ..pada hal gerbang garasiku ya dipojokan itu . Bisa dibayangkan bagaimana repotnya aku, istri dan anak2 keluar masuk garasi.
    Sudah pernah dibilangin tapi responnya ngak enak banget pada hal kalau dipikir-pikir aku jauh lebih duluan tingal disana dibanding dia.
    Yang lebih hebatnya lagi diluaran sana sang tetangga tersebut adalah seorang tokoh.
    memang kadang diperlukan kesabaran supaya tidak kena darah tinggi dan biarlah mereka yang melakukan itu asal bukan kita… begitulah prinsip yang aku tanamkan pada keluargaku.
    nice sharing.

  8. mawi wijna says:

    Tinggalnya di perkotaan toh? Biasa kan sifat individualisnya masih kental. Kalau di desaada yg bangun rumah itu kulinya ya tetangga2 sendiri, mandornya ya yang punya rumah. Coba kalau semuanya gitu. Ndak ada yang maen serobot mbahnya orang. 😀

  9. itikkecil says:

    pengalaman pribadi nih… tetangga belakang rumah juga gitu, tanpa kulonuwun apapun tiba-tiba aja naruh delapan pipa paralon pembuangan mereka ke halaman belakang rumah kami… WTF, yang lebih nyebelin lagi mereka minta kami menebang pohon bambu yang menghalangi jendela rumah mereka dengan alasan sesama tetangga gak boleh saling ganggu… situ pikir situ ok….
    akhirnya semua pipa disingkirin dari belakang rumah setelah salah satu pipa ditutup oleh tante saya yang sebel pake semen… biar tau rasa…
    *emosi*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *