Proposal Halloween Indonesia


Halloween yang populer di Amrik, belum begitu populer di Indonesia coz orang Indonesia belum ngeh-ngeh amat dengan Halloween. Halloween sebenarnya berasal dari tradisi orang-orang Celtic kuno di tanahnya Ratu Victoria sana. Mereka percaya bahwa pada tanggal 31 Oktober, batas antara dunia nyata dengan dunia roh halus jadi tipis, sehingga roh-roh halus berdatangan ke dunia manusia. Roh halus itu ada yang jahat dan ada yang baik, dan manusia waspada coz takut roh jahat itu bakalan merasuki manusia. Supaya nggak kesurupan, manusia membentengi diri mereka dengan make topeng sehingga tampangnya jadi mirip roh jahat itu, biar roh jahat yang mau nyurupin manusia ini merasa bahwa manusia ini “masih temennya”, jadi nggak usah disurupin. Hm..mungkin tips ini bisa ditiru anak-anak sekolah menengah dan pekerja-pekerja pabrik yang paling sering diberitakan kesurupan. 😛

Pada perkembangannya Halloween nggak dipake lagi sebagai hari buat membentengi diri dari roh jahat. Malah cuman diambil sisi hiburannya yaitu buat pawai keliling dusun pake kostum unik. Kostum yang dulu populer pas Halloween adalah kostum roh jahat seperti kostum setan, nenek sihir, vampir, dan sejenisnya. Sekarang banyak banget orang merayakan Halloween pake kostum Putri Salju, kostum Batman, bahkan kostum tomat. Membuat gw sering sulit membedakan apakah ini Hari Halloween atau Hari Pesta Kostum?

Di Indonesia, Halloween dirayakan di beberapa sekolah yang memang seneng bikin pesta. Sekolah-sekolah ini bikin pesta di hari apa aja, entah itu Valentine, prom night, agustusan, dan entah apa lagi. Di mal-mal kota besar, Halloween dimanfaatkan sebagai momentum buat mendekorasi mal, dan para pengusaha mal memang senang nunggu hari-hari istimewa buat ngedekor mal, entah itu pas Imlek, Natal, Lebaran, dan lain-lain. Tujuannya apalagi kalo bukan buat mendekor mal dan diharapkan bisa mendongkrak omzet mal. Contohnya yang di foto ini.

Foto ini gw jepret di Mal Paris van Java, Bandung, dua minggu yang lalu. Mal ini mendekor plaza tengahnya dengan boneka-boneka penyihir yang digantung di udara. Kenapa di foto ini ada angklungnya? Yup, karena pada malam gw jepret foto ini, di mal itu baru diadain parade angklung, dan pertunjukan angklungnya dipentasin di plaza tempat digantungnya dekorasi boneka penyihir itu. Keputusan yang cerdas, menurut gw, coz pada dua titik pandang yang sama orang bisa melihat dua simbol dari dua budaya yang berbeda, yang satu budaya dari negeri orang dan yang satu lagi adalah budaya dari negeri sendiri.

Sewaktu hari Sumpah Pemuda lalu, gw agak jenuh dengan blog-blog yang sok nasionalis, dalam hal ini yang isi tulisannya mengecam generasi muda yang lebih senang mengagung-agungkan budaya barat. Well, menurut gw, itu sempit banget coz nggak semua pemuda Indonesia kayak gitu, malah cuman segelintir doang yang sok westernisasi. Menurut gw budaya barat itu, atau bahkan budaya utara, selatan, tenggara, atau timur laut sekalipun, nggak masalah kalo diaplikasikan kepada kehidupan sehari-hari kita asalkan memang nggak nyenggol prinsip identitas kita. Malah kalo kita mau kreatif, hasil budaya negeri orang itu bisa kok dimodifikasi ulang dengan budaya kita sendiri. Contohnya aja, kita bisa bikin Halloween a la Indonesia.

1. Pake aja cara mistis a la negeri sendiri, misalnya mal-mal didekorasi pake bau kemenyan.

2. Supaya lebih menghayati Halloween, pegawai-pegawai tokonya disuruh pake kostum pocong, genderuwo, leak, wewe gombel, atau sejenisnya. Kan biar Halloween-nya lebih ng-Indonesia gitu, hehehe..

3. Mal-mal bisa masang booth-booth mistis selama hari Halloween, misalnya bikin stand paranormal, dengan mengundang paranormal tradisional yang suka muncul di tivi-tivi itu.

4. Stasiun-stasiun tivi bisa ikut merayakan Halloween dengan memutar parade film-film horor Indonesia, kalo perlu 24 jam penuh isinya film horor semua. Eneg biar eneg dah!

Selamat Halloween! Bagaimana proposal Halloween a la Anda? 😉

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. Lisha Boneth says:

    wuahh… klo pake kostum pocong ato kunti yg ada pada nggak berani masuk mol kak..
    hahahaha..

    saya terutama.. hihihi
    biar kata tampang saya sangar, ktmu kain kafan saya msh ngeri.. palagi pocong.. huaaaa…. nehi nehi deh!! hahahaha

  2. Arman says:

    bener banget yang lu bilang itu…
    sekarang orang berlomba2 nyari kostum biar jadi keren, bukan jadi serem!

    makanya banyak orang nyuruh gua pake kostum pas halloween, gua keukeuh gak mau… lha gua udah keren kok, jadi gak perlu kostum lagi kan? 😀

  3. Aldo says:

    Kalau Halloween a la Indonesia mungkin harus ada yang pakai kostum Suster Ngesot 😀

    Atau sekalian jadi Bu Dokter Ngesot 😛

  4. matinu says:

    Bagaimana kalo kita terapkan budaya mandi tahunan saja.
    Jadi kita hanya mandi di Malam 1 suro atau
    Mandi bulanan, tiap malam juma'at kliwon saja???
    xixixxixix…emangnya keris..
    Btw nuansa dan aroma mistisnya lebih kentara…wakakaka

  5. mawi wijna says:

    Saya ndak merayakan Halloween mbak. Buat saya setiap selapan ada malam Jum'at Kliwon dimana disana saya jadi pekerja lapangan (kerjasama dgn yg jaga lilin .red). 😀

  6. Suka tidak suka, kita nggak bisa nyangkal, kadang-kadang, kita kepingin bahenol seperti Miyabi.
    Yang sudah bisa dipastikan, cara mikir kita masih munafik seperti tentara Israel.

    Mudah-mudahan Halloween ini menyadarkan kita bahwa kadang-kadang manusia dan roh halus itu memang beda-beda tipis.

  7. Gimana yah, film horor tuh kadang memang nggak ada bedanya sama film horny. Apalagi kalo yana main tuh Suzana atau Julia Perez, hihihi..

    Aku nggak punya kostum a la hantu Indonesia. Abisnya selama tinggal di Indonesia aku nggak pernah liat hantu, hihihihi… *ketawa a la setan sinetron*

    Aku juga nggak tau kalo bau menyan bisa ngedatengin sundel bolong. Lha kalo aku dateng ke toko yang bau menyan aja, bawaannya langsung bersin-bersin..

  8. halloween ya? suka ketuker sama helloween deh.

    lucu juga kalo proposal mbak vicky dipake seantero kota gede di Indonesia *soalnya kalo dipake di kota kecil ga bakal laku, dijamin!*
    nggak ada ide, tapi setuju dengan ide mbak vicky untuk memutar film horor Indonesia 24 jam penuh sampe mual-mual. dengan catatan filmnya benar-benar horor..bukan horor yang akhirnya bikin horny *ups..*

  9. gimana kalo hari ini semua photo pake baju hantu Indonesia terus diposting….lebih heboh kan…dunia bolgger merayakan Haloloween. Kalo aku pake fhoto dirin sendiri aja soalnya udah lebih menakutkan dar pada hantu yang asli…..
    MAsalah mereka yang sok nasionalis….aku sepakat Mbak Vick….mereka bilang kan komentar di dunia maya Kalo di dunia nyata….? siapa yang tahu
    Selamat ber- Haloween……..

  10. itikkecil says:

    saya sih gak pernah merayakan halloween… tapi terserah aja kalau ada yang berniat buat merayakannya….
    btw, kalo bawa-bawa menyan, jangan-jangan nanti yang datang sundelbolong dong….

  11. depz says:

    welehhh222…
    tips2 lu emang super edun dehh kali ini
    tapi sayangnya tips2 lo kali ini ga akan gw lakukan sperti halnya tips2 kemaren
    :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *