Ngumpet di Ketiak Anak

Ketiak anak yang masih kecil ternyata bisa jadi tempat ngumpet yang paling strategis. Bahkan makin kecil umur anaknya, maka makin aman kita terlindung kalo ngumpet di situ. Nggak akan ada orang berani ngubek-ngubek sampai ke sana, coz kalo bicara soal anak, mendadak tiap orang jadi sangat pengertian.

Gw terpikir nulis ini waktu adek gw cerita ke gw kemaren. Adek gw, seorang mahasiswa kedokteran, saat ini lagi magang di sebuah puskesmas. Dia dan teman-temannya punya tugas ngadain penyuluhan ke pasien-pasien yang ada di ruang tunggu di sana. Teknisnya, ketika pasien-pasien lagi nunggu di ruang tunggu Puskesmas, mereka bisa menikmati sajian ceramah yang dibawakan mahasiswa-mahasiswa kedokteran. Ceramahnya bisa ngoceh tentang apa aja, biasanya tentang cara menjaga kebersihan, kampanye ASI, bahaya ngebul, apa ajalah yang bisa jadi pengetahuan kesehatan praktis buat rakyat dusun. Kedengarannya sepele, tapi ini proyek buat mahasiswa-mahasiswa yang jadi penceramahnya. Dan mereka melakukan itu, bergiliran. Biasanya mereka nentuin siapa yang dapet giliran ceramah hari Senen, maka penceramah yang bersangkutan nyiapin bahan-bahan buat presentasi.

Ceritanya, sejatinya yang dapet giliran ceramah hari ini adalah temennya adek gw, sebut aja namanya si temen itu Iteung. Tapi, si Iteung itu kemaren rupanya kerepotan, jadi dia minta adek gw buat bikinin presentasinya. Nanti pas ceramahnya, biar si Iteung yang maju cuap-cuap, tapi adek gw yang bikin naskahnya, gitu lho.

Lalu gw tanya ke adek gw, kenapa si Iteung ini nggak bikin presentasinya sendiri. Jangan-jangan kompie-nya si Iteung ngadat di rumah sampai dia kudu minta bantuan temennya buat ngetik presentasi. Lalu jawab adek gw, si Iteung nggak bisa bikin presentasi, soalnya..lagi repot ngurus anak.

Gw nggak tau persis apa yang dimaksud mahasiswa ini dengan istilah “repot ngurus anak”. Apakah anaknya sakit? Atau harus nganter anaknya les berenang? Atau anaknya nggak bisa ganti popok sendiri? Atau dia dipanggil guru sekolah anaknya lantaran anaknya terancam DO dari sekolah TK? Intinya, serepot apakah si ibu muda ini sampai-sampai buat bikin presentasi aja kudu minta dibikinin temennya?

Padahal buat presentasi kan, yang ngomong nanti dia sendiri, gimana dia bisa menjelaskan dengan baik mengenai hal yang tidak ditulisnya sendiri? Memang, kebetulan proyek yang dihadapin ini bukan medan yang berat. Ceramah di hadapan pengunjung Puskesmas yang rata-rata pendidikannya nggak lulus SMP aja, mestinya sepele, ya toh? Tapi apakah karena pekerjaan itu sepele, lantas tanggung jawab buat merancananya itu dioper aja ke temennya, cuman gara-gara alasan “repot ngurus anak”?

Gw belum pernah punya anak, jadi gw nggak tau rasanya jadi orang tua. Tapi gw ngerti bahwa memerankan mahasiswa dan orang tua sekaligus itu nggak gampang. Nggak heran mereka sering banget ngerepotin teman-temannya.
Ada kolega gw yang lagi hamil tapi harus tetap jaga pasien buat kasus pelajarannya. Akibatnya dia bolak-balik mengalami pendarahan dari jalan lahir, sehingga teman-temannya mesti gantiin dia jaga supaya kasus pasien itu tetap terawasi dengan baik.
Ada kolega gw yang lain yang suka bolos jaga juga. Soalnya, anaknya sendiri ngidap tumor ginjal dan dia mesti bolak-balik nganterin anaknya cuci darah.

Ada lagi kolega gw yang memilih membela tanggung jawab kerjaannya ketimbang membela anaknya. Dia kerja dari pagi sampai siang, anaknya dititipin ke bonyoknya. Suatu hari kolega gw ngeluh ke gw, “Anak gw sekarang nggak jadi anak ibunya lagi. Dia sudah jadi anak dari kakek-neneknya.”

Memang nggak gampang, punya anak dan sekaligus bersekolah. Cepat atau lambat, pasti akan ada salah satu yang dikorbankan. Tapi memilih adalah setuju untuk menanggung sebuah konsekuensi. Memilih punya anak, berarti setuju untuk kerepotan kalo anak itu sakit, rewel, ngurus TK-nya, dan sebagainya. Memilih untuk bersekolah, berarti setuju untuk bertanggungjawab atas tugas yang dibebankan sebagai syarat lulus sekolah. Jadi kalo udah dikasih tugas, ya jangan dioperin ke temennya. Mau pinter, kok otaknya minjem?

Tentu saja tidak ada mahasiswa yang mau melempar tanggung jawab kalo bukan gara-gara alasan musibah, ya kan? Apakah mengurus anak adalah musibah yang boleh dimaklumi sebagai alasan untuk lari dari bikin tugas? Ini baru tugas bikin presentasi atas dirinya sendiri, belum nanti kalo udah gede dapet masalah lain, misalnya patroli pasien kritis, nolongin operasi darurat, dan bikin laporan rekam medis? Apa mau dioperin ke temennya lagi dengan sembunyi di balik alasan “repot ngurus anak”?

Kebayang kan kalo nanti ada adegan gini,
Perawat: “Dok, pasien Dokter sekarang kejang-kejang!”
Dokter: “Minta dokter yang lain aja deh. Saya mau ngambil raport anak saya dulu..”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

32 comments

  1. zam says:

    aku punya pengalaman hampir serupa. tapi bukan dokter, tapi dosen.

    suatu siang, dosen lagi tengah ngajar. tiba-tiba belum waktunya kuliah berakhir, dia pamit kepada para mahasiswanya dengan alasan hendak menjemput anaknya pulang sekolah.

    dan sejak saat itu, jam dosen itu selalu kosong dan ndak ada pengganti.

    keren kan? kami belajar tanpa dosen! yay!

  2. Kok tau sih ketiak anak baunya asem dikit, Mbak? Pernah nyium ya? ๐Ÿ˜›

    Kebetulan kasus yang kuceritain terjadi di akhir minggu. Agak aneh kalau ibu biasa ninggalin anaknya buat kerja pada hari Senin-Jumat tapi nggak bisa ngerjain pe-er pada hari weekend. ๐Ÿ™‚

  3. seharusnya ketika seorang mahasiswa/wi kuliah sambil ngurus RT termasuk anak, mereka harus tahu resikonya. kalo memang alasannya bener2 buat ngurus anak dan gak ada bantuan dari orang lain, ya nggak apa2. tapi kalo sampai dicari2 alasannya, biar ada pertolongan terus dari teman2nya…ini yg gak bener. jadi ngumpet deh di ketiak anak. untung, ketiak anak kecil belum sebau ketiak orang dewasa. hehehe…

    asam sih asam tapi sedikit.

  4. Karyawan yang ngumpet di ketiak anak kayak gitu, suruh dibawa aja sekalian ikutan lembur. Mosok udah gede masih ngumpet di ketiak anak juga?

    Eh ya, Mas Guntur, ada apa kok anaknya nangis? Gara-gara anaknya baca blog saya ya? ๐Ÿ˜€

  5. NURA says:

    SALAM SOBAT
    wah memang banyak orang cuma cari enaknya saja,,
    ngga mau bertanggung jawab ya,,,

    ngomong2 si ITEUNG,seperti nama pacar si Kabayan,,he,,he,,

  6. Betul, Mbak. Dia sudah mutusin buat hamil, dan dia juga mutusin buat sekolah. Ya harus dijalanin dong kerepotan dua-duanya, coz begitulah konsekuensinya. Jadi jangan lempar tugas ke orang lain. Memangnya dia nggak punya dua tangan, dua kaki, dan satu otak ya?

    Sekarang adekku kena flu. Dia kecapekan. Ya iyalah, dia menanggung pekerjaan dua orang sekaligus..

  7. Fanda says:

    Menurutku Vic, semua keputusan dan pilihan kita itu ada konsekuensinya. kalo seorang wanita memilih utk punya rumah tangga dan karier, konsekuensinya adalah salah satunya ga berjalan dgn baik, ato malah 2-2nya.

    kalo orgnya ga bisa manage waktu, ya jangan jalani keduanya sekaligus, pilih salah satu. Kalo ga bisa milih dan harus jalan keduanya? Ya jangan ngomel klo salah satu ato keduanya ga berjalan lancar. Toh itu sudah konsekuensinya.

    Aku jg paling benci liat wanita yg sok menggantungkan diri pd org lain hanya gara2 ia punya anak. Kan punya anak itu keputusan dia? Masak mau punya anak tp ga mau tanggung resikonya?

  8. Hahaha..kesiyan banget sih temennya Mas Aldo nih. Jangan-jangan sebenarnya orangnya bertanggungjawab, tapi citranya itu tercoreng gara-gara dicurigain melulu oleh istrinya.

    Kalo saya jadi temennya Mas Aldo, saya suruh aja istrinya ikutan ke kantor aja sekalian, biar patroli ngawasin suami di sana. Nanti juga istrinya sadar sendiri, bahwa curigaan itu capek!

    Eh, temennya Mas Aldo bukan dokter bedah, kan? Soalnya kalo dokternya lagi ngoperasi, istrinya si dokter nggak boleh ikutan masuk ke kamar operasi, hahahah..!

  9. Aldo says:

    Ada juga yang ngumpet di ketiak istri hahahaha.

    Teman kantor saya seperti itu, kalau ada kerjaan harus lembur bahkan nginap di kantor, teman saya pasti gak bisa ikutan karena dilarang oleh istri. Gak boleh nginap di luar. Paling telat jam 12 malam sudah harus pulang ke rumah.
    Jadinya kalau ada kerjaan bareng yang belum selesai dan harus kejar deadline, kita harus begadang dan lembur, si teman pasti gak bisa ikutan.

    Pernah ada kerjaan lapangan yang membuat tim harus nginap di lapangan selama beberapa hari. Lokasinya sekitar 2 jam dari kota. Malam-malam tiba2 istri si teman itu mengadakan "sidak" ke lokasi untuk mengecek apakah suaminya benar2 kerja atau hanya alasan kerja wakakakakak..

    Kasihan banget teman saya itu, digelari suami takut istri, di bawah ketiak istri. Padahal teman saya itu orangnya gak macem2, cenderung pendiam, alim, gak nakal, dan tipe yang gak mungkin selingkuh atau main serong.Mungkin istrinya saja yang terlalu parno alias paranoid.Atau dulu memang pernah ketahuan, jadi gak dipercaya istri hahahaha ๐Ÿ˜›

  10. Kejam nih, tapi saya harap anaknya si Iteung memang dalam kondisi darurat. Saya nggak pernah suka lihat kolega nggak profesional, apalagi kalo pangkatnya masih koass. Baru koass aja udah nggak bisa manajemen waktu, apalagi nanti kalo udah jadi dokter beneran?

    Balik ke judul, kenapa gw bikin judulnya Ngumpet di Ketiak Anak. Ngumpet berarti ada indikasi sembunyi dari tanggung jawab, dan tempat persembunyian itu bernama anak. Artinya, orang udah punya tanggung jawab, tapi dia melepas tanggung jawab itu coz punya anak. Kalo aja anaknya udah bisa berpikir, dia akan bertanya, "Mama, seberapa berat sih masalah padaku dulu sampai-sampai Mama nggak ngerjain tugas yang menjadi tanggung jawab Mama?"

    Saya ngerti ini dilematis. Berprofesi sebagai mahasiswa dan ibu sekaligus bukan perkara gampang. Cobalah bikin prioritas. Bawa anak yang sakit ke dokter, opname kalo perlu, nanti di sana sambil ngelonin anak ya sambil merancang slide presentasi. Itu kalo anaknya sakit beneran lho ya.
    Kalo kita punya mental untuk jadi manusia bertanggungjawab, kita pasti punya kemauan untuk menyelesaikan tugas-tugas kita sekaligus. Dan kalo sudah ada mental untuk itu, pasti kita bisa memanajemen waktu dengan baik.

    Kalo anak terus-menerus jadi alasan nggak ngerjain pe-er, kesiyan nanti di dunia ini nggak ada sarjana yang kompeten!

    Saya bikin entry ini, juga ingat sama tulisan di blognya Mbak Zizy minggu lalu. Mbak Zizy juga mengklaim bahwa dirinya nggak lari dari tanggung jawab. Menjadi ibu bekerja tidak gampang. Tapi sedapat mungkin, pastikan semua pekerjaan di kantor dalam keadaan beres waktu kita "kabur" dalam rangka ngurus anak.

    Kalo memang nggak bisa sekolah dengan benar gara-gara punya anak, ya udah ajalah nggak usah sekolah. Rakus gelar itu nggak keren ah..

    Mas Reza, terima kasih ya aku udah dibikin jadi beken di blognya Mas Reza. ๐Ÿ˜‰

  11. jc says:

    Kalau memang ada yang ga urgent banget terus minta digantiin sih emang keterlaluan yah.. tapi kalo anaknya beneran sakit sampe bikin presentasi slide ga bisa gimana? Saya juga working mother nih, dan saya juga terkadang dilema gitu. Pada kenyataannya, kalau anak rewel karena sakit itu betul2 ekstra energi, waktu dan kesabaran untuk itu, bahkan kadang juga enggak sempet mikir yang lain-lain. Lebih baik sih enggak judging dulu kalo ada ibu2 ato bapak2 yang make some excuse untuk off dari pekerjaan karena anak. Ya barangkali ada memang yang memanfaatkan anak untuk dapat libur tambahan, tapi saya percaya enggak semuanya seperti itu.

  12. Jokostt says:

    Saya juga kurang setuju kalau anak sering dijadikan alasan. Kasihan anaknya dijadikan alasan terus. Kalau sesekali masih bisa ditolerir, tapi kalau keterusan ya harus memilih. Pekerjaan atau mengurus anak. Atau tetap bekerja tapi cari pembantu atau pengasuh anak aja.

  13. REYGHA's mum says:

    Aku ibu beranak dua yang bekerja, tapi paling sebel kalo ada temen yg ga masuk kerja karena anaknya sakit, lha emang ngga ada ibunya bapaknya sampe ga masuk kerja?. Aku kerja di pabrik yg sebagian besar pegawainya cowok….tapi ada juga ibu2 yg ga masuk kerja karena cape nungguin anaknya sakit semaleman..padahal paginya udah sembuh….kalo sudah bisa ditinggal tunaikan dong kewajibanmu. resiko ibu bekerja kan cape dirumah dan dikantor.

  14. Lisha Boneth says:

    anak, klo dijadiin alesan terus, lama2 oranglain bosen dan eneg jg sih..

    tp yah bisa dimaklumi, punya anak memangng repot bgt sih kliatannya.. (saya jg blom tau krna blm pnya anak :P). makanya saya suka salut sama orang yg udah punya anak, bisa kerja jg plus sekolah jg..
    huaaa kebayang repotnya tuh.. dan yg pasti anaknya pasti sering terlantar ๐Ÿ™ hiks hiks

  15. emang sih…kalo pake alasan anak Semua ijin pasti lancar!!! Hiks..jadi pingin anak….Tapi kedua fetusku udah diambil Tuhan. Semoga aja Tuhan segera beri aku Fetus terus cepet punya anak!!! Biar bisa ngumpet di ketiak anak Hehehehe….

  16. mawi wijna says:

    Temanya mirip sama postingannya Bu Zee (tehsusu.com) tentang repotnya berkarier sambil ngurus anak. Katanya sih mbak dokter, kalau udah berkeluarga itu nomer satunya keluarga dan bukan pekerjaan. Lha kalau pekerjaannya menangangi nyawa orang apa keluarga masih dinomer-satukan ya?

  17. Arman says:

    yah itu lah kadang orang terlalu ambisius atau apa ya, dan gak mengukur kemampuan sendiri, mungkin juga terlalu kemaruk.

    jadi nya lupa ama tanggung jawab dan gak bisa naruh prioritas.

  18. Bener banget. Aku pernah ( sering jadi korbannya ). Bahkan oleh bapaknya si anak ( bukan ibunya ). Jaman aku siaran, aku memang tinggl di kantor ( studio ). Aku harus sering gantiin siaran di hari libur atau malam hari. Alasannya : Anak gue sakit, anak gue gak ada yang jagain, mamanya lagi arisan, anak gue ngajak jalan. Hahaha…

    Oiya,… aku bikin link ke profil & postingan kamu di posting blogku. Liat yach…!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *