Nyamar buat Nonton Film

Sebuah film kadang-kadang terpaksa dilarang untuk diputar di masyarakat gara-gara beberapa hal tertentu, biasanya lantaran nabrak norma-norma yang berlaku di masyarakat itu. Kadang-kadang karena film itu dianggap nggak sopan, rentan disalahartikan sebagai pelecehan, atau juga dianggap punya makna menyinggung otoritas yang berkuasa di masyarakat. Hari ini gw dapet kesempatan buat nonton film terlarang itu.

Tadi siang gw nonton film Kantata Takwa yang kebetulan diputer di Sekolah Tinggi Seni Indonesia, Bandung. Waktu gw baca promosinya di koran minggu lalu, katanya sih ini film musikal bikinannya Eros Djarot. Sehubungan gw sangat suka dengan show apapun yang mengandung nama orang beken dan gratis (hahahah.. Pelit MODE : ON), maka gw pun datang ke show ini, berharap dapet sesuatu.

Yang nonton kira-kira jumlahnya 200-an, hampir semuanya adalah mahasiswa yang kuliah di situ (mahasiswa STSI ini merupakan contoh komunitas yang cukup sering bikin acara nonton film yang langka-langka). Sempat dibuka prolog dari panitia, yang ngumumin bahwa Kantata Takwa ini sebenarnya film yang sempat dilarang beredar selama masa pemerintahan Orde Baru, dan baru boleh diputar pada tahun-tahun belakangan. Wow! Hati gw langsung antusias denger kata “dilarang”, hehehe..

Film Kantata takwa, pada dasarnya adalah teater a la WS Rendra yang diangkat ke dalam bentuk film. Ceritanya sendiri nggak jelas. Isinya adalah orang-orang berpuisi yang mengkritik keadaan politik sosial budaya pada zaman itu. Rakyat hidup susah, sementara banyak orang-orang tajir hidup foya-foya sambil nyedot duit rakyat. Ketika beberapa orang berani protes lantaran otoritas membiarkan korupsi itu, maka para pemrotes itu dikurung. Ada beberapa yang nggak dikurung, tapi langsung dihabisi dengan kejam oleh sekelompok orang bersenjata yang pake topeng seperti pasukan Hazmat.

Kalo Anda biasa nonton film cerita, maka dengan baik hati gw saranin jangan nonton film ini deh, coz pasti Anda ngomel-ngomel sdndiri. Gw perhatiin dari awal sampai selesai, nih film isinya puisi melulu, tapi dihiasin lagu-lagu yang dinyanyiin Iwan Fals dan Sawung Jabo.

Kenapa film ini sempat didaulat terlarang ya? Mungkin coz amanat dari film ini sarat sindiran yang mengingatkan orang pada penguasa yang suka menegakkan kekuasaan dengan tangan besi. Entah gimana, tokoh kelompok bersenjata yang membunuh para pemrotes itu, mengingatkan gw pada “petrus”..

Tapi lain dari itu, memang banyak unsur film ini yang gw perkirakan bakalan bikin film ini kesandung di badan sensor manapun. Ada adegan Iwan Fals dikerubutin anak-anak yang lagi mandi di sungai, dan anak-anak itu di-syuting dalam keadaan telanjang bulat. Waduh, kalo nih film diputar di bioskop komersil, gw rasa bisa terjadi psikopat nyamar jadi penonton bioskop, truz nyuting layar dari bangku puncak ya..

Lalu yang bikin gw mual pas nonton, ada adegan anak-anak diiket di pohon truz ditembak. (Waduh, mudah-mudahan para aktris-aktris cilik ini sudah dikonseling dulu sebelum syuting bahwa ini hanya kerjaan seni.) Yang bikin gw sesak adalah adegan Iwan Fals yang dicabutin giginya satu per satu oleh orang-orang berkostum a la Hazmat itu.. Perasaan Kill Bill-nya Quentin Tarantino aja nggak sesadis ini deh..

Jadi, gw setuju nih film memang bagusnya cuman diputer di komunitas-komunitas tertentu aja dengan tujuan pendidikan, bukan buat kepentingan dagang. Nggak kecewa sebenarnya kalo nonton, coz pemeran utamanya adalah tampang-tampang yang cukup beken seperti WS Rendra, Iwan Fals, Sawung Jabo, dan Setiawan Jody. Dan akhirnya, hampir semuanya nggak ada yang idup..

Gw sendiri seneng banget sama soundtrack musiknya yang menghiasi adegan-adegan sepanjang film itu. Gw bukan penggemar Iwan Fals sih, tapi aransemen ulang pada lagu-lagu Iwan bikin musik pengiring filmnya jadi ada rohnya, bukan cuman sekedar tempelan doang.

Buat gw, makna istimewa dari sini bukanlah filmnya, tapi menontonnya itu yang spesial buat gw. Gw sebenarnya nggak niat nonton, tapi niat gw adalah ketemu Remy Sylado. Selama ini gw cuman tau dia dari buku-bukunya yang ada di ruang kerja gw, tapi gw nggak pernah liat langsung. Jadi denger Remy mau ke Bandung dan dateng ke acara diskusi film hari ini, maka gw pun dateng meskipun gw nggak pernah denger judul Kantata Takwa.

Ternyata, gw malah kecebur ke sebuah aula teater a la kampus seni, bersama ratusan mahasiswa seni yang kelakuannya beda banget dari mahasiswa kampus gw dulu. Buat gw tuh pengalaman unik sendiri, coz gw nggak pernah jalan-jalan ke kampus orang yang bukan bidang studi gw. Untunglah muka gw masih muka ranum gitu, jadi gw paling-paling dikira masih mahasiswa gitu. Pas gw mendatangi buku tamu, seseorang sempat nanya gw dari komunitas mana. Gw tulis aja, gw dari Kompasiana.com. Lebih mudah buat gw untuk mengaku blogger. Bayangin kalo gw mengaku profesi gw yang resmi, bisa lebih panjang nanti orang-orang nanyain gw, hahaha..

Oh ya, lantaran di aula itu aturannya nggak boleh ada yang motret-motret pake blitz, maka gw nggak bisa motret banyak-banyak. Gambar penonton di atas itu gw potret sendiri. Sedangkan gambar-gambar adegan gw culik paksa dari http://img258.imageshack.us, http://muhsinlabib.files.wordpress.com, dan http://filmfestivalrotterdam.com.

Kau nggak perlu jadi seniman, buat menilai sebuah karya seni. Tapi kau perlu usaha sedikit, untuk tahu apa yang digeluti orang-orang yang bukan berada di lingkunganmu. Hari ini, gw telah berpetualang berbaur dengan kaum dari dunia yang nggak pernah gw lihat.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. Oh, kemaren penyamaranku sempat kebongkar juga.

    Jadi karena risih berada di antara mahasiswa yang pecicilan, aku pindah duduk di sebelah seorang bapak yang umurnya mungkin hampir 40-an gitu deh. Nggak taunya si bapak malah nanya ke aku, "Besok ujian kan?"

    Heh? Aku balas nanya dengan sopan a la dokter gitu, "(Maksudnya) ujian (apa), Pak?"

    Si bapak heran. "(Anda mahasiswa) STSI, bukan?)"

    Aku jawab, "Oh bukan, Pak. Saya umum.." 😛

    Si bapak langsung ngeh. Lha semua orang kayaknya bawa properti semacam KRS atau buku log mahasiswa gitu, sementara aku cuma pegang HP dan asyik buka Opera Mini sendirian..

  2. REYGHA's mum says:

    Jadi inget dulu pernah ikut kuliah dikampus temen, trus ngaku2 jadi mahasiswinya si ibu dosen yang absennya pake tunjuk tangan trus ngajarnya jalan2 sambil nunjuk2 muridnya untuk jawab pertanyaan …hihihi dag dig dug untung ngga ketahuan. comment nya ngga nyambung ya…Tapi masa sih di Indonesia ada kejadian kek gitu..orde baru?…mudah2an sekarang ga ada lagi ya kekerasan spt yg gambarnya Iwan Fals di cabut giginya…Ngeri

  3. Wah, Mas Zamroni, kalo itu memang benar nyata, maka kejam banget orang-orang itu. Aku nontonnya aja mual, nyaris muntah kalo nggak malu sama mahasiswa kiri-kanan aku.

    Jangan ada lagi rezim tangan besi di negara kita!

  4. zam says:

    ngomong-ngomong saol kampus, aku dulu malah sering main ke kampus Kedokteran. la di kampusku isinya batangan semua. di kedokteran kan ada kampus internasionalnya, jadi sering ngecengin encik-encik Malaysia.. hihihihi..

    terus pas di taman, anak2 kedokteran kan pada sibuk belajar tuh. pada diskusi baca buku tebel-tebel, kita malah tereak-tereak sok pake bahasa kedokteran.. "eh lu kemarin ujian injeksi dapet berapa?" dalam hati, aku membatin, injeksi? emangnya karburator? hwakakaka

    makin kita orang "menyamar", makin ketahuan kalo kita orang bukan anak kedokteran.. hikikikikik..

    selain kedokteran, kampus yg sering disatronin adalah Ekonomi, Hukum, dan Ilmu Budaya.. :p

  5. zam says:

    jaman orba, kejadian nyabut gigi atau kuku orang itu kisah nyata loh. bahkan ada yg disetrum biji kemaluannya.

    makanya orang-orang yg pernah "berurusan" dengan Orba, akan merasa banget ngerinya..

  6. Aku nulis artikel ini bukan buat review film. Tapi mau nulisin sensasinya menonton yang kualami kemaren. Aku biasa nonton di DVD rumah, di bioskop, di tivi, tapi belum pernah nonton di komunitas anak seni.

    Sebenarnya ada aja orang yang mau nonton filmnya, dan jumlah yang kepingin nonton cukup banyak. Menurutku jumlah yang nonton kemaren cukup bejibun untuk ukuran film yang nggak pernah diberitain di Bandung selama sebulan kemaren.

    Yang kumaksud nggak jelas itu alur cerita filmnya. Tapi secara umum, aku menikmati keseluruhan film itu kemaren. Ya musiknya, ya performa aktornya, ya suasana aula teaternya. It was a great day. 🙂

  7. Fanda says:

    Jadi sebetulnya ga usah dilarang pun juga paling2 ga ada yg mau nonton ya?

    Vick, daripada nonton film2 ga jelas, mending cari tempat kursus Latin dance, trs belajar Tango!!!

  8. Pautan Pasaribu says:

    duh jadi inget masa-2 indah di bandung. OOT nih, batagor yang di simpang dago masih ada?

  9. Jokostt says:

    Satu hal yang menarik dari review seorang blogger adalah kejujurannya. Tidak seperti endorsement buku yang bisa aja dibayar agar memberikan opini yang bagus.

    Kapan-kapan saya menunggu tulisan resensi seperti ini, Mbak Vicky agar saya tidak dipenuhi kebimbangan sebelum membeli buku atau mau nonton film yang lagi tayang di bioskop. He…He….

  10. Oh gw benci adegan itu. Gw jadi nggak bisa tidur ngebayanginnya. Dan gw benci benda apapun yang bernama "gergaji"..

    Gw rasa kalo ada anak STSI yang nonton ini kemaren, nggak akan ngeh kalo gw ada di situ. Aula teaternya kan digelapin, jadi gw sukses aja nyamarnya, hahahah..

  11. Herika says:

    ati2 loh vic. ntar ketauan soalnya anak2 seni pastinya jg ada yg "menyamar" n membaca blog-mu ini d dunia maya. terbuka kamuflase nan ranum ituh… hahaha

  12. Dinoe says:

    Sip..dah… Pantesan nggak ketahuan…yang nyamarnya bermuka ranum he..he ..btw..karya seni memang unik…cara penyajiannya pun terbilang unik juga….

  13. Lisha Boneth says:

    jiaaahhhh… nyamar jadi mahasiswi maksutnyaa..hahahaha

    dari tadi saya nggak dong maksut judulnya apaan.. dan hubungan sm isinya apah..
    ternyata penyamatan itu krna muka ranum.. hehehe *maklum otak saya emang rada lemot kak
    kebantu setelah baca komen2 mereka yg diatas

    soal wajah yg ranum, tak usah kau sebut kak. Dirimu memang masih ranum kan? hehehe

  14. Wijna bosen liat roman picisan ya? Saya juga bosen. Apalagi kalo yang main filmnya saya sendiri, yang produsernya saya sendiri, yang nontonnya juga saya sendiri 🙂

    Mestinya Kantata Takwa ada di You Tube. Kan udah menang festival film internasional tuh..

  15. mawi wijna says:

    Itu filem bikinan seniman jelas lebih mending dibandingkan filem jaman sekarang. Paling ndak jalan ceritanya ndak roman picisan dan sarat makna kehidupan. BTW, di YouTube ada ngga ya filemnya?

  16. Ini penyamaranku yang kedua dalam minggu ini, Mas-mas. Nanti aku ceritain penyamaranku yang satunya.

    Aku lagi seneng nyamar nih, enak bisa ke mana-mana nonton apa aja yang nggak pernah aku lihat kalo aku lagi pake kostum profesional..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *