Oleh-oleh Nggak Jelas


Ada yang tau ini gambar apa? Ini bukan tebak-tebakan buah manggis, coz gw sengaja ng-upload foto ini buat minta tolong ke jemaah yang baca blog gw. Gw nggak tau ini apa, gw nggak tau ini gunanya apa, dan gw masih menahan barang ini di kulkas gw.

Jadi gini, barang ini pertama kali mendarat di rumah Grandma gw beberapa hari yang lalu. Ada tetangganya Grandma gw yang dateng ke rumah Grandma gw nganterin ini, katanya oleh-oleh baru pulang dari luar negeri. Asisten pribadi Grandma, ngira ini makanan, jadi dia masukin ke kulkas. Siyalnya, sang asisten nggak tau itu makanan apa. Nggak jelas juga tetangga yang mana yang ngasih oleh-oleh itu. Itu baru pulang dari luar negeri mana. Grandma gw sendiri sudah pikun, jadi nggak paham lalu-lintas oleh-oleh yang masuk rumahnya. Jadi singkatnya, kami nggak bisa melacak asal-muasal oleh-oleh itu.

Nah, untunglah nyokap gw pulang ke rumah Grandma dua hari lalu dan nemu “makanan” ini di kulkasnya Grandma. Nyokap gw juga nggak bisa mengidentifikasi oleh-oleh ini. Lalu karena kuatir bahwa ini sebenarnya bukan makanan tapi nanti malah nggak sengaja dimakan oleh Grandma gw yang pikun, maka nyokap gw mutusin buat mengamankan oleh-oleh ini dulu di rumah gw.

Oke, jadi gw, nyokap, dan bokap, pun menggelar rapat untuk mengidentifikasi. Barang oleh-oleh apakah ini? Gw bisa membelahnya jadi dua, dan bisa gw cuil pula, jadi apakah ini bisa dimakan? Gw nyium baunya mirip permen karet, tapi nyokap gw malah mengendus baunya mirip stroberi. Waktu cuilannya gw taruh di lantai rumah, nggak taunya malah ngundang semut. Jadi ada gulanya ya?

Yang gw kuatirin adalah ini sama sekali bukan makanan. Tapi gw diagnosa banding sebagai lilin aromaterapi gitu coz baunya wangi. Bokap gw nebak itu malam. Dooh..buat tetangga Grandma gw yang baca blog ini dan merasa ngasih Grandma gw oleh-oleh ini, tolong kasih tau gw dong, ini apa sih??

Kita mungkin sering ngasih oleh-oleh ke siapa gitu, tapi kadang-kadang kita lupa bahwa orang yang kita oleh-olehin belum tentu senang dengan oleh-oleh yang kita kasih. Yaah..senang sih senang dioleh-olehin, tapi mereka belum tentu mengapresiasi oleh-olehnya dengan benar. Contoh kecil aja, gw pernah dengar seorang A ngasih hadiah berupa piring dari Cina yang gambarnya bagus banget, ke seorang B. Maksudnya buat dipajang jadi dekorasi ruangan gitu. Bisa ditebak, besok-besoknya ditemukan bahwa si B malah make piring itu buat menghidangkan pecel lele..

Ada lagi seorang tetangga gw baru pulang dari naik haji. Dia bagi-bagiin oleh-oleh berupa air zamzam buat tetangganya. Tetangganya yang nggak ngerti apa gunanya air zamzam, make itu seenaknya buat bikin sirop. Tentu aja nggak pake doa dulu.

Yang lucu, dulu waktu kecil, temen gw di Bandung dikirimin postcard dari bokapnya yang lagi sekolah di Brussels. Nah, gw waktu itu baru umur delapan tahun gitu, dan baru merintis hobi gw koleksi postcard. Teman gw itu, dengan entengnya ngasih postcard kirimin bokapnya ke gw buat nambah-nambah koleksi gw. Haiyaah..padahal postcard itu isinya curhat kangen bokapnya. “Belajar ya, Sayang. Nurut sama Mama, jangan nakal ya..”

Jadi, kalo kita ngasih oleh-oleh ke seseorang, alangkah baeknya kalo kita perhatiin apakah orang yang kita oleh-olehin itu bisa menerimanya dengan baik. Kalo orangnya nggak nyeni, ya jangan dikasih barang yang artistik gitu. Kalo orangnya nggak pinter, jangan dikasih barang yang nuntut kapasitas intelek yang tinggi. Kalo selera orangnya cuman cocok makan nasi, jangan dioleh-olehin blue cheese. Apalagi kalo orangnya udah jompo binti pikun, kasih tau orangnya apakah itu makanan atau malah lilin aromaterapi..

Kebiasaan keluarga gw, kalo ada orang nganterin oleh-oleh ke rumah, biasanya kami tanyain itu oleh-olehnya dari siapa, rumahnya di mana. Maksudnya, supaya suatu hari nanti kami bisa nelfon buat bilang terima kasih, atau kami oleh-olehin balik, atau malah mungkin kami add di Facebook. Hehehe.. Jadi, kepada siapapun yang ngoleh-ngolehin Grandma gw beberapa hari lalu, mohon segera mengaku dan menjelaskan. Untuk sementara, gw taruh oleh-oleh ini di kulkas sebagai pewangi kulkas, coz aroma permen karet stroberinya lumayan bikin kulkas gw jadi wangi..:-)

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

28 comments

  1. -3- says:

    kalau perlu dibentuk TPF bu dokter,biar jelas itu dari mana,untuk siapa,dalam rangka apa,sapa yang bawa.o..iya anggotanya gak usah byk cukup 3 org aja biar dipanggil tim 3 biar saya juga numpang tenar dikit.hwkwkwk…

  2. mira says:

    ngasi oleh2 harus sesuai dgn yg mau dikasi ya. kalo mo ngasi makanan, ya ditanya dia ada alergi tertentu attau ngga. tapi kadang kita kan mo kasi surprise ya. gimana dong?

  3. herman says:

    kalo nurut aku itu adalah makanan yg nggak bisa dimakan kalo nggak awet. Kalo awet ampe berbulan2 bisa disebut lilin, malam dll selain makanan yg nggak artistik, bentuk aja jadi artistik biar bisa dipajang he..he..kalo itu emas simpan aja, kalo itu duwit simpan saja. kalo suka sama itu barang simpan saja teruus he..he..he, tapi jangan dimakan..
    Haloooo sobat, salam kenaaaaal…

  4. Sehubungan sekarang saya belum masuk sekolah lagi, jadi agak sulit nyari biuret dan larutan Benedict-nya. Jadi untuk sementara saya masih pake cara purba dengan mengumpankannya pada semut, hihihi..

    Saya juga pikir itu nyasar. Sekarang saya kuatir bahwa penerima yang semestinya jadi muring-muring lantaran nggak dapet oleh-olehnya, hahahah..

  5. BIG SUGENG says:

    Ternyata ngasih hadiah itu ada seninya yaa…
    Bisa bisa malah membingungkan sampai2 masuk ke blog, mungkin salah anter yaa, harusnya rumah no 15 dikirim ke rumah no 51
    padahal mereka sudah nungguin he he

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *