Anak Juga Perlu Kenalan


Apa yang mesti dilakukan anak kalo orang tuanya ngobrol sama teman si orang tua? Apakah anak mesti ikutan nimbrung juga dengan obrolan orangtuanya? Kalo obrolannya nggak nyambung sama minat si anak, gimana? Apa mendingan anaknya minggat aja dari orang tua yang lagi ngobrol sama orang tua lainnya? Lhoo..kalo minggat nanti dianggapnya nggak sopan?

Kemaren, pas gw lagi belanja sepatu sama nyokap di mal, tau-tau di kejauhan nyokap gw liat teman lamanya. Lalu minggatlah nyokap gw dari gw, untuk meet and greet sama temannya itu. (Ya ampun, apa sih bahasa Indonesia-nya meet n greet? Oh ya..temu kangen!) Maka bercipika-cipikilah dua wanita paruh baya itu dalam bahasa ibu mereka (sebenarnya bahasa ibu gw juga sih, hehehe), lupa kalo mereka bukan ada di kampung halaman kecil mereka dulu, padahal mereka masih ada di koridor counter sepatu sebuah mal.

Dan beberapa saat, gw pun dilupakan nyokap gw.

Apa yang mesti gw lakukan selama nyokap gw kangen-kangenan sama temennya? Pura-pura nggak ambil pusing, dan melanjutkan manuver gw nyoba-nyoba sepatu? Ataukah mengendap-endap masuk ke lingkaran kangen itu dan mencolek bahunya teman nyokap gw, dan bilang, “Permisi, saya anaknya ibu ini..”

Gw tetap diam di tempat gw, mengawasi dua wanita itu manggil satu sama lain dengan nama kecil masing-masing. Dasar ibu-ibu, suaranya kenceng banget. Apa kabar? Mana suamimu? Nyari sepatu buat siapa?

Kata teman nyokap gw itu, lagi nyari sepatu buat anaknya. Kata nyokap gw, oh sama dong, anak-anak udah gede tapi kalo milih sepatu masih nanya-nanya mboknya. He..mana anakku tadi?

Barulah nyokap gw noleh-noleh dan melambaikan tangan ke gw. “Sini koen!” serunya nyuruh gw mendekat.

Maka masuklah perempuan cantik ini ke lingkaran kangen-kangenan itu, hehehe.. Gw salamin si tante itu, biasalah..gw cium tangan pula.
Lalu mereka pun kembali ngoceh tentang apa aja. Reuni SMA. Teman-teman SMA yang lain. Si itu sekarang sudah ke Jerman, ngambil S3. Dan si ini yang lagi ngapain pula, entah siapa. Dewa-dewi masa lalu dari sekolahnya nyokap gw.

Gw berusaha tetap di lingkaran, tapi mata gw jelalatan ke sana kemari. Gw ngeliatin sepatu-sepatu di rak, pelayan-pelayan toko, meja kasir, apa ajalah selain nyokap gw dan temannya yang lagi berkicau. Gw sudah dewasa, tapi pembicaraan para orang tua selalu membuat gw bosan. Mau ikut nimbrung, lha nggak nyambung. Apa nggak sebaiknya dua wanita ini gw tinggalin ngerumpi aja sementara gw kembali milih sepatu?

Lalu gw liat di dekat situ ada seorang remaja tanggung duduk. Nampak dia ngeliatin nyokap gw dan teman nyokap. Tau-tau gw terhenyak. Eh, si tante ini dateng ke mal sama siapa?

Tiba-tiba si remaja bangun dan mendekat. Dan si tante tau-tau tersadar. “Eh, sori, anakku minta sepatunya buru-buru dibayar..”

Lhoo? Gw terheran-heran. Ini anaknya tho? Kok dari tadi nggak dikenalin? Gw kirain dia remaja yang tertarik nguping rumpian ibu-ibu?

***

Ini sepele tapi penting. Sebagai anak, apakah Anda biasa proaktif nimbrung pembicaraan orang tua Anda? Atau nunggu diajak bicara duluan? Atau Anda cenderung kabur dari tempat kejadian perkara?

Banyak orang cuma kenal teman mereka doang, tapi nggak kenal anaknya si teman. Kalo anaknya masih precil kayak unyil sih nggak pa-pa, tapi kalo anak itu udah gede dikit macam umur remaja gitu, apa mau tetap dicuekin juga?

Kalo menurut gw, orang tua juga kudu proaktif ngajarin anak membawa diri di hadapan teman-teman mereka. Bahasa singkatnya sih, ajarin anak memperkenalkan diri di depan teman-teman orangtuanya. Kalo sekiranya situasinya bikin kikuk, ya orang tua perlu bantu memperkenalkan anak juga. Misalnya bilang, “Jeng, ini lho anakku yang nomer dua, sudah kelas tiga SMP. He, Nak, ayo salam, ini teman Mama waktu dulu Mama masih SMA..”

Ada yang bilang, anak nggak perlu kenal teman orangtuanya. Teman orangtua ya teman orangtua, nggak perlu anaknya ikut-ikutan temenan juga. Menurut gw, ini nggak bener. Nanti akan ada saat orangtuanya meninggal, dan kewajiban anak yang berbakti adalah meneruskan silaturahmi dengan teman-teman orangtuanya. Lha gimana mau silaturahmi kalo dari kecil juga nggak pernah dikenalin?

Dan siapa bilang bahwa silaturahmi itu kewajiban? Salah, silaturahmi itu kebutuhan.
Sama seperti yang gw tulis di blog dulu-dulu, kata nyokap gw, gw kudu rajin setor muka ke teman-teman nyokap gw. Alasannya simpel aja: Kalo bokap nyokap gw suatu hari meninggal, nanti siapa yang akan meluk gw, kalo bukan teman-teman nyokap gw?

Jadi, Sodara-sodara Jemaah, bagaimana kita diajari orang tua kita buat menyapa teman-teman orang tua kita? Dan bagaimana nanti kita mau ngajarin anak kita buat berhubungan dengan teman-teman kita?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

33 comments

  1. ireng_ajah says:

    Kadaluarsa ato gak hanya pengaruh kecil. Kalopun apa yang diposting adalah hal lama tp itu dari postingan tersebut kita jadi tau dan mendapatkan manfaat, tetep aja fresh buat yang baca.

    Kalo yang dimaksud harus update dgn hal2 yang baru, misal saat ini lagi ramai dengan KPK dan Polri. Apakah setiap orang yg berkunjung akan kasih komen?? Aku kira gak selalu. mungkin malah bosen ato muak.

    Orang berkomentar karena apa yg dia liat n baca menimbulkan pertanyaan ato memunculkan ide untuk berbagi pikiran karena mungkin postingan tersebut sipembaca juga mengalami sendiri ato mengingatkan akan sesuatu hal. Dan juga karena ada nilai manfaat yang didapat. Disamping itu juga, penting disini karena sepaham dgn pemikiran kita.

    Ketika blogwalking, hal yang sering dilakukan tentunya berkunjung ke blog2 yang kita sudah simpen alamat2nya (tukeran link atau dari follower). Ada apa yang baru di tetangga kita itu??

    Dan ketika postingan temen kita tersebut membosankan (katakanlah tidak sreg dgn hati dan pemikiran kita) lambat laun, mulai meninggalkan blog tersebut dan mencari blog baru yang lebih fresh dan menarik postingannya.

    Dan untuk blogwalking (koment juga) ada kecenderungan, blogger gak akan menengok blog orang lain sebelum blognya ditengok duluan (gak akan komen sebelum dikomentari duluan) dengan meninggalkan jejak baik itu lewat komen ato di buku tamu.( Apalagi jika blog yang dikunjungi adalah blog yang masuk kategori diatas, udah gak fresh, kadaluarsa, postingan yang biasa2 aja, ditambah lagi gak sepaham dengan diri kita.)

    Dunia blog emang luas..

    🙂

  2. PRof says:

    Kebisaan keluargaku, setiap ada tamu, entah itu tamu orang tua, kakak atau adek, anggota keluarga itu nyalamin, cas-cis-cus bentar, lalu bubar…:D, memberi kesempatan kepada yang bersangkutan untuk berbincang….

    Perlu gaknya anak dikenaln ke temen bonyok, tentu saja peru, sapa tau suatu saat nanti pas ketemu dijalan kehabisan duit bisa ngutang / dulu…he..he…, eh, tante, pakde budhe….bagi duitnya dunk…:D

  3. Sebenarnya, menurut saya, itu adalah tantangan untuk para blogger supaya blognya tetap segar dan tidak dilupakan. Kadang-kadang pengunjung sudah blogwalking ke suatu blog, tapi kemudian kecewa karena blog tersebut sudah terlalu kadaluwarsa buat dikomentari. Jadi memang untuk seorang blogger, supaya tetap eksis, selain mesti rajin blogwalking, juga mesti rajin memperbaharui blognya sendiri.

  4. Mas Hadi, itu ayahnya gaul bener. Jadi temennya Mas Hadi lebih deket ke siapa dong, ke Mas Hadi atau malah ke ayahnya Mas Hadi?

    Uni, aku bisa bilang apa? Orang suka kalap kalo udah ngomongin masa lalu, kita jadi terlupakan, hehehe.. Biasanya kalo aku di posisi Uni, aku pasang tampang bosan dan ngantuk..

  5. Ade says:

    sama sih, klo ketemu temennya suami, pasti dikenalin.. cuman suka bingung ikutan nimbrung klo udah membicarakan masa lalu hehehehe

  6. hadidot says:

    wah kalo saya pengalamannya lain lagi mbak,saking gaulnya ayah saya,waktu itu lagi jalan ke kemang,ternyata salah satu temannya itu juga teman saya,jadi bingung gitu teman saya akhirnya,karena dia main sama ayah saya tapi juga teman saya yg dianya masih seumuran dengan saya… pas mau dikenalin kita udah ketawa duluan karena udah saling kenal,hahaha… very ackward situation kalo inget2:D

  7. Yupz, Arman! Ini bukan masalah anak masih kecil. Ini masalah menghargai keberadaan orang yang lagi bareng kita, entah dia sepantaran, lebih tua, atau masih cilik sekalipun. Memangnya anak-anak nggak berhak dihargain eksistensinya?

    Enak Andrew punya bokap macam lu, Man. Dia jadi merasa dihargai sebagai anak-anak.

  8. Arman says:

    kalo menurut gua, temen nyokap lu itu gak sopan terhadap anaknya. udah seharusnya kalo orang tua ketemu temen, harus ngenalin anaknya (dan juga istrinya atau siapapun yang lagi barengan dong) jadi siapapun yang lagi barengan itu gak berasa dicuekin… ya kan?

    bokap nyokap gua sih so far selalu ngenalin kita kalo mereka ketemu temen di tempat umum. kalo dulu masih kecil ya gua gak sampe nimbrung obrolan, cuma diem ngangguk2 dan tersenyum. paling jawab kalo ditanya. kalo emang udah kelamaan dan bosen ya ngomong dulu ke ortu kalo kita tunggu di tempat lain ya.. trus kasih salam ke temennya ortu.

    tapi setelah udah gede, kalo emang bisa nimbrung ngobrol (setelah dikenalin of course) ya nimbrung aja gak ada salahnya…

    gua sendiri juga kalo ketemu temen, pasti ngenalin andrew dan esther. ini anak gua, ini istri gua… ya harusnya begitu ya…

  9. Emmmm… Aaammmm… mmmm gimana ya ngomongnya, hihihi… biasanya kalo nyokap bokap ngbrol sama sebayanya gua cuma dikenali doang bentar. abis itu… bablas angine…. wuahahah…

  10. reni says:

    Anak juga perlu kenalan dan dikenalkan… ^_^
    Selama ini sih Shasa selalu aku kenalkan pada teman-2ku. Mungkin karena Shasa masih kecil, teman-2ku masih berusaha ngajak ngomong Shasa juga.

  11. Aku nggak suka mati gaya. Aku ini orangnya narsis, makanya benci banget dicuekin. 🙂

    Dan aku nggak suka juga sama temannya orang tua yang nggak tau apa itu "ngeblog". 😛

    Kenapa sih kita disuruh main sama anaknya temennya nyokap? Kita kan bukan pengen main sama anaknya, kita pengen main sama suaminya.. 😛

  12. hryh77 says:

    kalo saya prnah d sruh nemenin nyokap reuni gtu.. sperti biasa awalnya dikenalin, abis tu d cuekin lagi atau d sruh maen sm anaknya tmnnya nyokap T.T

  13. Kenapa ya orang kepingin liat mukanya anak-anak temen mereka? Memangnya anak-anak itu sudi diliat-liat pengunjung kayak penghuni Ragunan?

    Kenapa anak nggak suka teman-teman orang tua mereka? Mungkin karena buat anak, teman-teman orang tua itu nyebelin. Sama seperti orang tua yang nganggap teman-teman anaknya itu juga nyebelin.

    Apa sih yang dimauin orang tua? Kalo mau anaknya menyapa teman-teman mereka, sebaiknya buatlah pembicaraan yang temanya bisa dimengerti setiap orang, termasuk juga dimengerti anak. Kalo anaknya sampai nggak ngerti dan malah menguap kebosanan, mestinya jangan heran kalo anak jadi ogah-ogahan kepada teman-teman orang tua mereka.

    Uh, saya nggak suka banget sama orang tua yang sering ngata-ngatain "anak itu bau kencur dan sok ngerti". Apa orang tua ini nggak tau diri bahwa mereka udah bangkotan dan otak mereka udah kadaluwarsa?

  14. jensen99 says:

    Saya gak pernah tertarik tuk nimbrung, ntah diajakin atau inisiatif sendiri, walopun nyaris semua temen ortu kenal saya. Bahkan dirumah kalo ortu manggil saya di kamar hanya karena tamunya pengen liat anaknya-sang-tuan-rumah, rasanya sebel banget.
    Ntah kenapa ya? Mungkin karena emang gak suka basa-basi, atau karena ortu juga sering gak suka temen2 saya….

  15. mawi wijna says:

    Pertama kok dipanggilnya "Sini Koen!"? Diriku ndak menemukan korelasi antara Koen dengan Vicky Laurentina.

    Nyari celah buat ngobrol sama mereka itu emang susah. Apalagi kalau ngobrol perihal kenangan masa lalu. Pliss deh, kan diriku belum eksis di itu jaman.

    Tapi kalau omongnya udah nyerempet masalah sosial, bolehlah kita turun tangan. Paling dikomentarin "Eh anakmu itu masih bau kencur udah sok ngerti". Orangtua juga mikir, "Eh anakku ini kok kurang-ajar banget ya?".

    Tapi daripada bengong > 30 menit nungguin cuap-cuap mereka berhenti mending dikasih sinyal aja mbak. Bilang aja, "Time out! Pa/Ma kita buru2 nih!".

  16. Akhirnya? Saya nggak kenalan sama bocahnya temen nyokap saya itu, hehe..

    Enaknya gimana caranya anaknya aktif mengenalkan diri, Mbak?

    1. Nimbrung tanpa diundang. "Permisii..saya anaknya ibu ini.."

    2. Nyolek bahu nyokap sambil bilang, "Mbok, kenalin dong aku sama temennya Mbok.."

  17. Newsoul says:

    Hehehe, ibu-ibu itu gak sopan amat ya anaknya gak saling dikenalkan. Tapi wajar aja vick, ekspresi kangen dua sahabat lama….kelupaan mengenalkan anak. Dua anak yang ada di lingkaran kangen-kangenan dua sahabat itu, seharusnya kreatif, aktif saling mengenalkan diri. Becanda ya. Akhirnya sudah kenalan kan..?

  18. Ooh..sama aja, Aldo, saya juga gitu. Dan denger mereka ngomong gitu, saya langsung jadi sakit kuping, hahahah..

    Yah, cara pikir dewasa-sekolah-kawin-bikin anak model picik kayak gitu memang mesti dikasihani. Seolah nggak ada jalan hidup yang lain aja.. 🙂

  19. Aldo says:

    Wah, saya juga kadang suka risih kalau lagi jalan sama bonyok terus ketemu teman bonyok. Bonyok saya sih gak lupa ngenalin saya ke teman2 mereka, tapi saya risih karena cara ngenalinnya itu loh….

    "Ini anak saya yang sulung, sekarang udah sarjana, arsitek, udah kerja di konsultan, udah mapan loh, tapi herannya kok belum mikirin kawin, padahal teman2nya yang cewek sesama jemaat satu gereja banyak, apa karena suka milih2 yah"

    Sering ada teman bonyok yang nyambung, oh gitu yah, kalau mau nanti tante kenalin sama ponakan tante, kayaknya cocok deh…

    Rasanya pengen jadi kodok aja deh hehehehe

    Kayaknya yang ada di pikirian bonyok kita tuh, kewajibannya kepada anak, nyekolahin,setelah lulus dan dapat kerja disuruh kawin, abis itu diminta cepat2 punya anak, merka kepingin nimang punya cucu hahahahaha

    Salam,
    Aldo

  20. Aku nggak seneng dengerin teman-teman bonyok ngomongin penyakit (kecuali kalo teman-teman bonyok itu kolega kami). Soalnya aku tau pembicaraan yang ngalor-ngidul itu nggak akan berakibat kesembuhan, coz titik errornya berada di mental penderitanya sendiri yang memang nggak kepingin sehat.

    Bukan problem anak mau ikut nimbrung lantaran terpaksa atau sukarela. Ini masalahnya, orang tua mau ngajari anak silaturahmi atau tidak?

  21. Fanda says:

    Tergantung temannya dulu. Ada teman2 papa n mama yg sdh kenal aku sejak kecil. Jadi aku nimbrung aja. Kalo omongan papa & teman2 biasanya berkisar tentang bisnis n masalah up to date jadi aku malah enjoy nimbrung. Tp kalo temen mama kebanyakan ngomongin penyakit. Ga asyik blas, jd nimbrung aja bentar trs pura2 tertarik pd hal lainnya.

    Biasanya sih teman lama (sekolah) ga kenal aku, tp krn aku ada di dekat ortu, biasanya mereka jg nyalamin aku shg aku terpaksa ikut nimbrung jg. Tapi berdasar pengalaman, kalo ketemu di mal kyk gitu, durasinya ga bakal lama kok. Jadi ya ga masalah…

  22. Sebenarnya kalo topiknya bermutu sih ndak masalah. Yang repot tuh, orang makin tua, tema pembicaraannya kalo bukan makin membumi ya makin ndak terpelajar, hehehe..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *