Pahlawan Macet


Curhat dulu. Sebutlah nama jalan yang paling ogah gw lewatin di Bandung kalo nggak perlu-perlu amat, maka gw akan jawab, “Jalan Ahmad Yani.” Alasannya? Maceet!

Serius. Daerah itu macet selalu, ya siang, ya sore. Di sana kan adanya Pasar Cicadas dan pemukiman penduduk paling padat sedunia. Makanya macet jadi makanan sehari-hari di situ.

Jalan berikutnya yang gw empet juga, Jalan Otto Iskandar Di Nata. Sebenarnya tempat itu menyenangkan, ada Passer Baroe (mungkin maksudnya Pasar Baru ya, Vic? Nggak usah sok bule deh..), tapi sama juga, daerah itu selalu macet.

Berikutnya lagi, daerah-daerah langganan macet di Bandung, adalah Jalan Abdul Haris Nasution, soalnya di sana kan hulunya Terminal Cicaheum. Ada juga Jalan R.E Martadinata, di mana pusat kemacetan juga terjadi di kawasan factory outlet yang berjejer-jejer (dan para pelaku kemacetan umumnya adalah pengunjung dari Jakarta yang seneng banget bela-belain ke Bandung cuman buat belanja di factory outlet!). Titik yang nggak kalah macetnya adalah Jalan Ir H Juanda, yang mana gw alergi banget lewat sini kalo udah malam Minggu. Mobil nggak bisa gerak, dan remaja-remaja ingusan berkeliaran nawarin gw bunga mawar yang dijual setangkainya Rp 10.000,-! (Duh, mendingan beli cokelat!)

Sampai di alinea sini, ada yang ganjilkah, Sodara-sodara Jemaah? Tepat. Kenapa jalan-jalan yang macet semua dinamain seperti nama pahlawan??

Adakah yang ngeh bahwa hampir semua jalan yang dinamain pahlawan itu sering macet? Gw itung ada banyak banget jalan kayak gini di Bandung yang langganan macet. Jalan Abdul Muis, Jalan H.O.S Cokroaminoto, Jalan Wahid Hasyim, Jalan Sudirman, Jalan Mohamad Toha. Semuanya macet. Bahkan jalan tempat gw sering nongkrong, Jalan Setiabudi, jadi titik macet teranyar semenjak mereka buka Rumah Mode dan Rumah Sosis. Oh, tidak, salah gw. Titik macet paling anyar sekarang adalah Pintu Tol Pasteur, dan pelakunya adalah mobil-mobil berplat B.

Gw nggak tau situasi di kota-kota selain Bandung, tapi gw melihat kecenderungan bahwa jalan yang dinamain kayak nama pahlawan, ujung-ujungnya bakalan macet. Atau mana yang lebih duluan, jalan yang tukang macet selalu akhirnya dinamain nama pahlawan?

Mungkin pemerintah kota memakai nama pahlawan ini buat menaikkan citra jalan yang tadinya macet menjadi jalan berkelas. Kalo ada yang nggak tau di mana Jalan AH Nasution, maka sadarlah itu Jalan Ujungberung. Jalan HOS Cokroaminoto itu Jalan Pasirkaliki yang beken atas Chinatown-nya. Jalan Wahid Hasyim adalah Jalan Kopo. Orang luar Bandung nggak banyak yang ngeh Jalan Ir H Juanda, taunya Jalan Dago. Jalan Martadinata lebih sering disingkat Jalan Riau. Lha mau nama jalannya dipakein nama-nama pahlawan kek, tetap aja ujung-ujungnya jalannya macet.

Andai aja pahlawan-pahlawan ini masih idup, gw rasa mereka akan manyun. Mereka akan bilang, “Aku sudah berjuang habis-habisan untuk bangsa ini, tapi kenapa kalian taruh namaku di jalan yang macet??”

Kita punya 10 November buat Hari Pahlawan, tapi kita masih nggak menghargai nama mereka dengan baik.

Oleh sebab itu, gw pesankan, kalo suatu hari nanti ada yang mau naruh nama gw sebagai nama jalan, tolong gw wanti-wanti jangan taruh nama gw di jalan yang macet! Gw nggak mau nanti ada percakapan kayak gini,

A: “Ayo kita jalan-jalan yuk, ke daerah toko elite di Jalan Vicky Laurentina!”
B: “Hah? Nggak mau ah, di sana tuh jalan macet, susah nyari parkir!”

Oh, sungguh berat konsekuensi namaku kalo jadi nama jalan..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

38 comments

  1. Yupz, seperti yang saya bilang di blognya Ayu semalam, Bandung nggak segitunya seperti yang diharapkan orang. Sejuk sih cuman pas malem doang, Yu. Kalo siang sih enggak. Lha ginian di kota-kota lain juga sama, kan?

    Makasih udah dateng ke blog-blog saya, Yu. Ide saya nggak pernah mati? Hahaha.. Selama setiap hari kita masih bisa bicara, selama itulah kita pasti bisa nulis, Yu..

  2. Itik Bali says:

    Inilah gambaran yang sebenernya atas semua mimpi saya tentang bandung ya mbak..
    Macet dan sekarang (mungkin) tak sesejuk bayangan saya
    Kadang manusia memang lebih melihat enaknya saja
    belum tahu sengsaranya seperti apa..

    btw, asli…saya lihat blog friendsternya mbak Vicky
    keren abis..(yang ini juga keren)
    Idenya gak pernah mati..
    selalu ada aja…

  3. Nah, sekarang kita mengerti kenapa salah satu syaratnya orang diangkat jadi pahlawan adalah orang yang gugur membela bangsa atau sudah meninggal dunia. Soalnya biar pahlawannya nggak be-te lantaran namanya dipasang buat jalan yang macet apalagi rusak..

  4. Hahaha..kalo pahlawan itu masih hidup, mungkin dia juga bakalan be-te, Pak, coz nama dia jadi nama buat jalan macet.

    Kalo menurut saya, penyebab macet di Bandung itu rumit.
    1. Pemakai jalan nggak mau tertib, mereka menghentikan kendaraan di sembarang tempat.
    2. Perencanaan kota yang nggak jelas. Orang sembarangan diijinkan bikin toko, akibatnya daerah yang mestinya jadi pemukiman tenang berubah jadi pusat perdagangan baru yang potensial bikin macet.
    3. Mental rakyat masih butuh pengawas untuk bisa tertib. Sayangnya polisi masih belum tegas dalam mengawasi ketertiban.
    4. Terlalu banyak kendaraan pribadi, karena orang masih banyak yang tidak memercayai kenyamanan kendaraan umum. Memang angkot masih belum bagus, mereka senang ngetem, banyak rokok, dan tidak nyaman.

  5. Jokostt says:

    Jalan macet sepertinya tidak ada hubungannya, deh dengan Pahlawan, selain hanya persamaan karena kebetulan nama Pahlawannya yang dipakai sebagai nama jalan.

    Komentar saya: Kasihan ya Pahlawannya jadi kena getah di kehidupan sekarang padahal ybs sudah tenang di alamnya sana. He…He…

    Saya belum pernah ke Bandung, Mbak. Kira-kira apa penyebab macetnya? Apa karena jalan2nya yang terlalu sempit? Atau kah populasi mobil atau kendaraannya yang terlalu banyak disana? Atau jangan2 site plan kotanya malah yang kurang bagus?

  6. Arman says:

    soalnya karena untuk menghormati pahlawan, biasanya jalan2 utama yang dikasih nama pahlawan. dan jalan utama ya pasti banyak yang mau lewat, dan ujung2nya jadi macet. πŸ™‚

  7. Reni says:

    Boleh juga usulnya… Mungkin aku perlu buat telaahan staf kepada Walikota agar nama jalan-2 yang rawan macet dikotaku diganti namanya, bukan lagi nama-2 pahlawan tapi nama-2 buah-2an saja. ^_^

  8. Fanda says:

    Betul Vick pengamatanmu. Karena nama2 pahlawan selalu digunakan buat jalan2 besar, dan jalan2 besar yg pasti rawan macet. Kan ga pernah ada gang Diponegoro atau gang Sudirman?

    Btw, aku kuatir ntar sore jalan bakal macet nih karena di tugu pahlawan sana bakal ada panggung terbuka. Moga2 macetnya ga sampe ke kantorku

  9. Saya rasa nggak ada orang yang mau dipanas-panasin, dilindas, apalagi dikasih bau yang nggak enak, Na. πŸ™‚

    Yang bikin gang itu pasti salah kasih nama. Saya nggak pernah tinggal di gang manapun, hahahah.. πŸ˜€

  10. mawi wijna says:

    Apa pahlawan juga mau ya namanya diabadikan jadi nama jalan. Tiap siang kepanasan, dilindes banyak kendaraan, dan dikentutin asap kenalpot.

    Eh, kabar terakhir dari Cali ada Gang Vicky Laurentina disana πŸ˜€

  11. Nggak akan lewat Jalan Harry Multahadi πŸ˜›

    Bandung macet soalnya Dinas Tata Kota-nya sibuk seremoni melulu..:-P Saya punya usul, mbok jalan yang suka macet itu jangan dinamain pake nama pahlawan, tapi pake nama walikota. Misalnya Jalan At**g W*****i, Jalan Wa*** Ha*****a.. Hehehe..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *